14 Disember 2018

Disember 14, 2018

14 Etika Makan Cara Rasulullah SAW

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Punya lah lengkapnya Islam sampai cara makan pun diajar dengan cara yang betul.

Kalau nak ikut makan semua orang boleh makan ikut cara yang disukai. Tapi, binatang juga makan.. Tak kan kita sebagai manusia nak ikut macam binatang kan.

Jadi, Nabi s.a.w ajar kita 14 Etika Makan Mengikut Sunnah.

Dan setiap etika ni pasti ada hikmah yang tersembunyi dan sememangnya hikmah itu adalah untuk menjaga diri kita dan kesihatan kita.

Sumber : Google images

14 ETIKA MAKAN CARA RASULULLAH S.A.W.

1. Makanan mesti halal.
2. Makan apabila perlu dan lapar.
3. Berniat apabila makan.
4. Baca Basmallah.
5. Makan makanan yang paling hampir terlebih dahulu.
6. Tidak mengkritik makanan.
7. Makan secara berjemaah, lebih berkat.
8. Tidak bersandar ketika makan.
9. Menjilat jari bagi mencari barakah.
10. Menimbang makanan terlebih dahulu ketika membeli. Tanda perlu perancangan.
11. Membaca Alhamdulillah dan doa selepas makan.
12. Makan dari bahagian tepi terlebih dahulu.
13. Makan 1/3, simpan 1/3 untuk air dan 1/3 lagi untuk pernafasan sihat.
14. Beli makanan dengn wang dan harta halal.

Menurut tulisan Dr. Zaharuddin...
Makanan sunnah adalah yang memberi kesihatan dan kecergasan walau tidak wujud pada zaman Nabi. Jenama makanan sunnah jangan hanya disempitkan kepada apa yang ada di zaman Nabi.

Menjual produk makanan dengan jampi adalah hars dengan syarat pada harga biasa produk yang sama, contoh air mineral biasa RM 1.50, air mineral jampi juga RM 1.50. Ini kerana dalam hadis yang menyebut sahabat mendapat upah atas jampian, adalah apabila terbukti berkesan, justeru selagi belum berkesan, menaikkan harga makanan tersebut adalah dikira syubhah yang membawa penipuan.

Kredit : #DrZaharuddinAbdRahman

13 Disember 2018

Disember 13, 2018

Bacalah Ayat Kursi Pada 2 Waktu Ini

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


BACALAH AYAT KURSI.

اللَّهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ، لاَ تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلاَ نَوْمٌ، لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ، مَنْ ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ بِإِذْنِهِ، يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ، وَلَا يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلاَّ بِمَا شَاءَ، وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ، وَلَا يَئُودُهُ حِفْظُهُمَا، وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ

“Allah, tidak ada ilah (yang berhak disembah) melainkan Dia, yang hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya). Dia tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa’at di sisi-Nya tanpa seizin-Nya. Dia mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka. Mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dia tidak merasa berat memelihara keduanya. Dan Dia Maha Tinggi lagi Maha besar.” (QS. Al Baqarah: 255)


Di sunnahkan membaca ayat kursi:

1. Selepas solat.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang membaca Ayat Kursi setelah selesai solat, maka tidak ada yang menghalanginya masuk syurga kecuali kematian” (HR. An Nasa-i, dinilai shahih oleh Syaikh Al-Albani)

2. Sebelum tidur.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam
bersabda, “Apabila engkau hendak tidur (di malam hari), bacalah Ayat Kursi, nescaya Allah akan sentiasa menjagamu dan syaitan tidak akan mendekatimu hingga waktu pagi” (HR. Al-Bukhari).

Lazimi membaca ayat kursi semoga kita mendapat manafaat dari kelebihan ayat kursi. Amalkan sunnah dan jangan adat mematikan sunnah. Wallahualam.

Kredit : Page Jalan-jalan Cari Ilmu

12 Disember 2018

Disember 12, 2018

Tragedi 12.12

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Tragedi 12.12 | Hari ni kecoh pasal 12.12... Sale sana sini... 

Dah pastinya itu yang ramai ingat pasal 12.12. 

Korang shopping apa? 

Bagi MF.. Tiada yang menarik pun untuk dibeli sebab biasa sangat layan online sale kan.. Hehe.. 

Tapi yang sesekali nak beli barang anak.. Memang ada la murah lebih dari yang biasa. 


Tragedi 12.12 ni lagi penting dari sale 12.12. 

Kisah yang penuh pengajaran. 
Sejarah yang wajib kita ketahui. 

Kisahnya.. 

Tragedi 12.12


Tanggal hari ini (12 Disember) pada tahun 1950,Tragedi yang tidak akan dilupakan masyarakat Melayu beragama Islam di Tanah Melayu.Tragedi ini bermula apabila mahkamah Singapura menyerahkan Natrah kepada ibu bapanya di Belanda - yang diberikan hak menentukan agamanya - membawa kepada rusuhan besar di Singapura. 

Sedutan daripada Tragedi 12 Disember

Pada tahun 1950..orang melayu tak ada pemimpin..negara malaysia pun belum ada waktu tu…orang melayu miskin pada masa tu tuan-tuan.. walaupun orang melayu pada masa tu miskin,tetapi semangat akidah mereka terlalu tinggi. Dengar sahaja kerajaan British berpakat kerajaan Belanda bagi memurtadkan Natrah,

Orang melayu dari Kelantan kayuh basikal turun ke Singapura, Orang melayu di Pulau Pinang jalan kaki ke Singapura, orang melayu dari Perak dan Selangor tumpang kerata api barang untuk ke Singapura.

Pada tanggal 12 Disember 1950, , beribu orang Melayu sudah sampai ke Singapura pada waktu tersebut orang melayu hendak masuk bagi membantah keputusan ke dalam mahkamah,

Orang melayu diketuai oleh Karim Ghani telah ditahan oleh Inspektor Taha yang berkhidmat dengan kerajaan British. Karim Ghani menyatakan kepada Inspektor Taha:

“kamu orang Islam, aku orang Islam, aku datang hari ini bagi menyelamatkan akidah seorang anak yang menyebut kalimah “LAILAHAILLAH” , adakah kamu yang menyebut kalimah “LAILAHAILLAH” juga mahu menghalang aku? kamu halanglah, aku akan tetap pergi…. dengar tu saja Inspektor Taha terus cabut uniform dia, buang senjata dia..Inspektor Taha menyatakan “demi Allah, aku akan bersama kamu pada hari ini”..laungan Allahukabar bergema disetiap sudut…Inspektor Taha terus serbu untuk masuk ke dalam mahkamah bersama orang-orang melayu

#Akibatnya, sebanyak 18 nyawa diragut dan 200 lagi tercedera berikutan Rusuhan Natrah yang berlaku pada 12 Disember 1950.

Sumber: Group Telegram

Ni secara ringkas je ni... Tapi nak lebih best baca bukunya... 

Dan kalau tak silap kisah ni pernah difilemkan.

Moga kita sama-sama ambil pengajaran. 

11 Disember 2018

Disember 11, 2018

Kisah Teladan - Ini Akibat Jika Terlalu Jaga Bab Halal Haram

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Jaga yang haram dan syubhah, Allah gantikan yang terlebih baik.

Di kota Damsyiq, ada sebuah masjid besar yang bernama Masjid Al-Taubah.

Kira-kira tujuh puluh tahun yang lalu, masjid ini pernah diduduki oleh seorang pemuda, penuntut ilmu yang bernama Sulaim Al-Suyuthi.

Beliau terkenal pandai dalam ilmu agama dan sangat soleh, tetapi ia sangat fakir. Dia tidak memiliki tempat berteduh selain sebuah bilik di dalam masjid Al-Taubah.

Suatu hari, Sulaim merasa sangat lapar.

Sudah dua hari beliau tidak makan dan tidak memiliki apa-apa untuk membeli makanan. Pada hari ketiga, beliau merasa hampir mati.

Otaknya berfikir; apa yang harus dilakukan?

Malah dia berasa telah sampai kepada batasan darurat yang membolehkan dirinya memakan bangkai atau mencuri sesuai keperluan.

Dia memilih untuk mencuri.

Masjid Al-Taubah pada waktu itu berada di tengah-tengah kota raya. Rumah-rumah pada saat itu saling berdekatan dan atapnya saling berhampiran.

Jika seseorang mahu, dia dapat berjalan hingga ke akhir kota dengan melangkah di atas atap-atap rumah.

Syeikh Sulaim segera memanjat dinding masjid.

Dia terus melangkah ke atap rumah penduduk. Dia melihat seorang wanita dari atap tersebut, dia segera menutup matanya dan menjauh.

Kemudian dia tiba ke sebuah rumah kosong, dia mencium dari dalamnya bau sebuah masakan. Bau itu macam magnet yang menarik dirinya untuk turun.

Dia segera melompat ke dalam rumah itu dan terus berlari ke dapur. Dia segera mengangkat penutup kuali dan melihat terung-terung (bazinjan mahsyi) yang sedang dimasak.

Tangannya mengambil salah satu dari terung tersebut dan segera menggigitnya.

Namun sebelum ia berhasil menelan gigitan tersebut, akal dan agamanya kembali.

Hatinya segera berkata, “Auzu billah. Saya seorang pelajar agama yang tinggal di masjid. Tidak patut saya menceroboh rumah orang lain dan mencuri makanannya.”

Dia menjadi sangat menyesal.

Dia lalu beristighfar dan mengembalikan terung yang telah digigitnya itu ke tempatnya semula.

Dia  kembali ke masjid dan duduk di sebuah majlis ilmu. Namun kerana sangat lapar, dia hampir tidak mengerti apa yang didengar.

Setelah majlis itu selesai dan semua orang telah kembali ke rumah masing-masing, tidak ada yang masih berada di dalam masjid kecuali Syeikh Sulaim dengan gurunya.

Dalam keadaan itu seorang wanita berniqab tiba-tiba datang dan berbicara dengan sang guru, suaranya sangat halus.

Kemudian guru itu memanggil Syeikh Sulaim lalu berkata kepadanya, “Perempuan ini memberitahuku bahawa suaminya baru sahaja meninggal dunia. Dan ia seorang yang asing di negeri ini. Tidak ada yang menjaganya selain pak ciknya yang sudah sangat tua.

Dia mewarisi rumah dan semua harta suaminya. Untuk itu, ia meminta dicarikan seorang suami yang dapat menjaga dirinya dari orang-orang jahat. Mahukah engkau menikahinya?”

Syeikh Sulaim berkata, “Ya.”

Lalu Syeikh itu bertanya kepada perempuan itu, “Mahukah engkau menerimanya sebagai suami?”

Ia menjawab, “Ya.”

Pakcik perempuan itu  hadir bersama dua orang saksi. Akad nikah pun dilaksanakan segera.

Syeikh itu lalu berkata, “Bawalah suamimu ini.”

 Perempuan itu lalu memimpinnya ke rumah tempat tinggalnya. Apabila perempuan itu menyingkap niqabnya, ternyata dia adalah seorang wanita yang sangat muda dan cantik.

Juga ternyata, rumah kediamannya adalah rumah yang tadi dicerobohinya.

Isterinya  bertanya, “Mahukah engkau makan?”

 Dia menjawab, “Ya.”

Isterinya segera membuka penutup kuali dan melihat terung-terungnya. Dia segera berkata, “Hairan sekali, siapa yang telah masuk ke rumah dan memakan terungku?”

Syeikh Sulaim segera menangis dan menceritakan kisahnya kepada isterinya.

Isterinya itu segera berkata, “Inilah buah daripada sifat amanah. Engkau meninggalkan sebiji terung yang haram, Allah lalu memberikan kepadamu rumah ini berserta seluruh seisinya melalui cara yang halal.”


Kisah Teladan - Ini Akibat Jika Terlalu Jaga Bab Halal Haram

Kisah ini diceritakan oleh Allahyarham Syeikh Ali Al-Thantawi, seorang ulama besar di Syria yang wafat beberapa tahun lalu, di dalam muzakarahnya.

Beliau berkata, “Cerita ini kisah nyata. Saya sendiri mengenali tokoh-tokohnya dan saya masih ingat perincian ceritanya.”

Masya-Allah, ketika membaca kisah ini saya kembali teringat kota Damsyiq yang penuh dengan ilmu dan keberkatan. Kejadian luar biasa sering terjadi di kota ini bagi orang-orang yang ikhlas menuntut ilmu kerana Allah.

Pengajaran yang terkandung di dalam kisah ini sangat jelas.

Satu biji terung haram yang di tinggalkan kerana Allah akan dibalas dengan rumah besar berserta isinya dan isteri yang cantik di dunia ini.


Kredit:
Jafri Mahmoodi
Dar AlFaizin



Moga kita ambil pengajaran... Berhati-hati bab halal haram sesuatu perkara.

Bukan dalam bab makan sahaja... Tapi juga sumber rezeki kita. 

10 Disember 2018

Disember 10, 2018

Hukum Makan Minum Sambil Berdiri

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Hukum Makan Minum Sambil Berdiri | Sekarang ni makan minum dah tak nampak macam satu adab yang kena dijaga. 

Di mana boleh makan dan minum.. Tak kisah adab duduk atau berdiri ketika minum. Bahkan sambil lari pun boleh makan lagi. 

Apa hukum Makan dan minum sambil berdiri. 

Hukum Makan Minum Sambil Berdiri


Ada 3 hukum..

Pendapat pertama mengatakan haram minum dan makan sambil berdiri. 

Pendapat kedua makruh

Pendapat ketiga harus. 

Berdasarkan 3 pendapat ni... Mufti Wilayah simpulkan hukumnya makruh tanzih.. 

Makruh tanzih ni berat kepada hukum haram dan dilarang dalam Islam.

Elakkan makan dan minum sambil berdiri... 

Dari segi adab pun nampak tak elok kan... Kalau takde kerusi... Mencangkung la sekejap untuk minum... 

Makan pun sama.. Janganlah sampai berdiri... Takde kerusi... Cangkung lah.. Tak pun.. Dok aje style P.Ramlee... Ala-ala ada kerusi halimunan... 😁
Disember 10, 2018

Ini Cara dan Adab Nak Panggil Nama Orang

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Ini Cara dan Adab Nak Panggil Nama Orang | Tidak elok sekiranya sedang bercakap, kita memperbanyak penggunaan kata ganti nama untuk merujuk seseorang seperti awak/kamu/saudara/anta.

Amat lembut dan lebih harmonis sekiranya kita boleh menukar kata ganti nama dengan menyebut nama mereka sendiri, kerana panggilan nama mereka lebih membawa kepada rasa kasih sayang dan lebih mesra daripada hanya berkata awak/kamu/saudara/anta.

Kata-kata seperti
-kamu silap
-kamu kata
-kamu sebut
-kamu buat

Tidaklah semanis berbanding kita mengungkapkan nama mereka tanpa kita menyebut ganti nama, bahkan kata ganti nama ini kadang-kadang lebih membawa kekasaran berbanding kelembutan.

Seyogianya seseorang menyebut nama pembicara berserta rasa hormat, jika dia mampu menyebut apa-apa panggilan yang menyenangkan pembicara itu lebih baik.

Adab sebegini amat dituntut sekiranya pembicara itu orang yang lebih rendah, seperti orang lebih tua dengan orang muda, para pengetua dengan orang bawahan. Tetapi orang bawah apabila berbicara dengan yang lebih senior, hendaklah mereka menggunakan perkataan-perkataan yang menunjukkan rasa hormat dan panggilan yang beradab.

Adab ini diambil daripada beberapa firman Allah, seperti "Wahai Ahli Kitab" ketika berbicara dengan Ahli Kitab, dan "Wahai orang yang mempunyai mata hati" .

Jauhilah daripada panggilan-panggilan yang buruk kerana nama itu ialah mahkota seseorang.

Kredit: Page Jalan-jalan Cari Ilmu



Ajarlah anak kita dengan adab panggil nama orang ni.. Walaupun dengan kawan sebaya. 

Kadang tengok budak sekarang gelar kan kawan dia macam-macam. 

MF dulu pun selalu digelar dengan gelaran yang tak sedap... Di panggil dengan kata yang tak best. 

Panggil dengan nama... Itu yang terbaik... Sebab tu dulu MF suka guna kata diri aku dalam Entry... Kemudian saya... Dan sekarang ni dengan singkatan nama pena MF... Nampak lebih manis dan sopan kan walaupun orangnya takde lah manis mana.. Hehe... 😁

Jadi... Jomlah kita betulkan nama panggilan yang enak dan sopan... Insha Allah menambah silaturahim. 

P/s: Tapi orang utara.. Kalau dia dah rapat dengan kawan dia.  Dia tak panggil pangkat abang atau kakak dah... 'hang - aku' aje cukup menandakan mereka serasi dalam berkawan.. Kalau kat orang luar dengar. . Macam kurang ajar je kan.. Tapi itulah style dialog orang di sebelah utara...