21 Julai 2018

Zaman Bodohkan Diri Sendiri

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Zaman Bodohkan Diri Sendiri | Jika dulu, orang bodoh malu dia bodoh... Bahkan marah kalau orang panggil dengan panggilan "bodoh".

Tapi zaman sekarang, bodoh tu takde makna dah... biasa saja.

Kalau tengok budak sekolah zaman sekarang, memang panggil kawan dia bodoh... dan si kawan tu tak marah sedikit pun... Bahkan rela dipanggil dengan panggilan sebegitu.

Inilah bukti ringkas, dunia sekarang ni teruk sangat dah...

Anak remaja kita dah terlalu sakit dah...

Sanggup bodohkan diri sendiri untuk popular...

Macam-macam perangai pelik ada zaman sekarangnya...

Dengan tittok nya, dengan menari yang pelik-pelik... huhu...Nauzubillah... minta dijauhkan.

Sebenarnya, dalam Islam sendiri pun melarang perbuatan sebegini... Kerana ianya satu aib... Aib diri sendiri...

Wajib pelihara aib sendiri...

Jangan sengaja bodohkan diri... Takde untung pun... huu...

Popular kat dunia, tapi azab kat Akhirat...

Zaman Bodohkan Diri Sendiri
Kredit: Instagram #artortoise

Zaman Bodohkan Diri Sendiri

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda :

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، يَقُولُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: كُلُّ أُمَّتِي مُعَافَاةً إِلَّا الْمُجَاهِرِينَ، وَإِنَّ مِنَ الْإِجْهَارِ أَنْ يَعْمَلَ الرَّجُلُ فِي اللَّيْلِ عَمَلًا، ثُمَّ يُصْبِحَ، وَقَدْ سَتَرَهُ رَبُّهُ، فَيَقُولُ: يَا فُلَانُ قَدْ عَمِلْتُ الْبَارِحَةَ كَذَا، وَكَذَا، وَقَدْ بَاتَ يَسْتُرُهُ رَبُّهُ، وَيَبِيتُ فِي سِتْرِ رَبِّهِ وَيُصْبِحُ يَكْشِفُ سِتْرَ اللَّهِ عَنْهُ

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, ia berkata: Aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Setiap ummatku diampuni kecuali mujahir (orang yang membuka aib sendri), dan termasuk perbuatan membuka aib, seperti seorang hamba yang melakukan sebuah perbuatan pada malam hari kemudian keesokan harinya ia berkata, ‘Wahai, fulan ! Tadi malam aku telah melakukan ini dan itu,’ padahal malam harinya Allah menutupkan perbuatannya, akan tetapi keesokan harinya dia membuka penutup yang Allah telah berikan”. [HR. Muslim]

Ketika ini ramai orang suka membuka aib diri sendiri di media sosial. Jika kita tergelincir maka bertaubatlah itu lebih baik. Membuka aib sendiri ini akan mendapat celaan manusia malah yang lebih takut lagi ialah murka Allah.

Mengapa perlu kita bercerita aib kita kepada orang? Membuka aib kita kepada orang akan merosakkan kita. Kita akan dimalukan, kita akan di hina dengan pelbagai celaan dan yang yang paling parah lagi kita akan semakin menjauhkan diri kita kepada agama seolah-olah diri kita ini teruk dan tidak layak lagi hidup dan dengan itu kita akan berfikiran yang bukan-bukan dan kita akan membuat yang bukan-bukan itu seperti membunuh diri.

Dan kepada yang mendengarnya pula, berhati-hatilah ketika memberi komen. Kerana ditakuti apa yang kita katakan akan berbalik kepada kita pula. Ingatlah setiap apa yang kita perkatakan dan tulis akan menjadi saksi kita di akhirat nanti. Wallahualam.

Kredit: Page Jalan-Jalan Cari Ilmu

Moga Allah pelihara zuriat keturunan kita dari sifat tercela sebegini... RIsau memikirkan masa depan anak-anak nanti... Moga Allah lindung dan pelihara anak-anak kita semua. 

Buat yang dah terlanjur buat perkara yang memperbodohkan diri sendiri tu, bertaubatlah... 

Takde faedah pun buat video ke, gambar ke dengan gimik sebegitu tambah pula dengan imej bertudung yang melambangkan agama Islam. Sedangkan Islam itu datang dengan penuh sopan, akhlak mulia dan cantik budinya... Jangan cemarkan agama dan diri sendiri sebab nak popular di mata manusia... 


Sekian... 

3 ulasan:

  1. setuju sangat. pelik kan tengok dorang. trend bodohkan diri sendiri pun nak ikut. mtk dijauhkan lah perangai nak buat benda mcm tu.

    BalasPadam
  2. betul tu, kalau dulu malunya bila orang label kita bodoh atau buat perkara bodoh tapi sekarang jadi bodoh lah senang famous

    BalasPadam
  3. setuju. sekarang menjadi bodoh adalah cara mudah untuk famous.

    BalasPadam

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^