div id='header-inner'>

Jangan Diungkit Kisah Silam Ku...

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Dalam Islam, kisah lama atau kisah lampau tidak di ambil kira tetapi yang di ambil kira ialah amalan saat-saat akhirnya.

وَإِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالْخَوَاتِيمِ

“Sesungguhnya setiap amalan tergantung pada akhirnya.” (HR. Bukhari, no. 6607)

Sebab itu, kita di galakkan sentiasa berkelakuan baik dan sentiasa bertaubat kerana kita tidak tahu bila dan masa ajal kita.


Mengapa perlu di ungkit kisah lama seseorang jika seseorang itu telah berubah, mungkin dia berubah menjadi lebih baik dari kita. Maka janganlah kita memandai-mandai menjadi "pandai" membaca hati orang. Cukuplah mencari aib orang kerana jika Allah buka aib kita, sudah pasti kita tidak berupaya keluar rumah kerana malu.

Allah Ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan berprasangka, kerana sesungguhnya sebahagian tindakan berprasangka adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain” (Al-Hujurat : 12)

Jangan kerana kita, orang yang telah berubah kembali menjadi dia sebelum ini malah lebih teruk kerana kita, mereka terus memusuhi Islam. Sedangkan Islam begitu menjaga hak seseorang dalam persaudaraan maka jagalah persaudaraan itu dengan sebaik-baiknya. Wallahualam.

Kredit : Page Jalan-jalan Cari Ilmu

Catat Komen

0 Ulasan