11 Ogos 2017

Puji-pujian Akan Menyebabkan 6 Penyakit Ini!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Puji-pujian Akan Menyebabkan 6 Penyakit Ini! | Puji, siapa tak suka dipuji... Tambahan zaman exposed segala yang kita ada ni kan... Walaupun bukan tujuan untuk dipuji.. tapi bila ada yang memuji...kita seronok juga kan... 

Namun, fikirkan semula... 

Imam Ghazali ada menyebut , pujian yang tidak elok boleh menimbulkan 6 penyakit, 4 daripadanya pada si pemuji dan 2 pula pada orang yang dipuji.

📌Bagi orang yang memuji, penyakit tersebut adalah:

1- Berlebih-lebihan dalam memuji hingga melampaui batas dan memuji sesuatu yang tidak ada, maka ia menjadi pendusta.

2- Menzahirkan kecintaan sedangkan dalam hatinya tidak sedemikian, maka ia menjadi munafik.

3- Memuji sesuatu yang dia sendiri tidak pasti benar atau tidak hakikatnya, maka ia berlebih-lebihan dalam memuji.

4- Boleh jadi orang yang dipuji itu adalah orang yang zalim, lalu menyebabkanya dia memuji orang yang zalim.

📌Penyakit pada orang yang dipuji:

1- Menimbulkan rasa ego, ujub, riak, perasan dan lain-lain sifat yang tidak baik.

2-  Boleh merosakkan amalannya.



❗️Maka berdoalah ketika dipuji sebagaimana  doa yang diucap oleh Abu Bakar ketika dipuji.

Abu Bakr berdo’a,

اللَّهُمَّ أَنْتَ أَعْلَمُ مِنِّى بِنَفْسِى وَأَنَا أَعْلَمُ بِنَفْسِى مِنْهُمْ اللَّهُمَّ اجْعَلْنِى خَيْرًا مِمَّا يَظُنُّوْنَ وَاغْفِرْ لِى مَا لاَ يَعْلَمُوْنَ وَلاَ تُؤَاخِذْنِى بِمَا يَقُوْلُوْنَ

Allahumma anta a’lamu minni bi nafsiy, wa anaa a’lamu bi nafsii minhum. Allahummaj ‘alniy khoirom mimmaa yazhunnuun, wagh-firliy maa laa ya’lamuun, wa laa tu-akhidzniy bimaa yaquuluun.

Bermaksud: 

Ya Allah, Engkau lebih mengetahui keadaan diriku daripada diriku sendiri dan aku lebih mengetahui keadaan diriku daripada mereka yang memujiku. 

Ya Allah, jadikanlah diriku lebih baik dari yang mereka sangkakan, ampunilah aku terhadap apa yang mereka tidak ketahui dariku, dan janganlah menyiksaku dengan perkataan mereka.

📕 Diriwayatkan oleh Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman, 4: 228, no.4876. Lihat Jaami’ul Ahadits, Jalaluddin As Suyuthi, 25: 145, Asy Syamilah.

Sumber: Telegram Channel

2 ulasan:

  1. kena lebih hati-hati bila memuji.. terima kasih MF..

    BalasPadam
  2. Nak memuji boleh tp jgn berlebihan.selalu igtkan diri jgn sesekali timbul rasa riak ujub bila dipuji..kalau rasa nak ke arah tuh cepat cepat istighfar

    BalasPadam

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^