8 Adab Ketika Ziarah Bayi Baru Lahir

Maria Firdz
3
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


8 Adab Ketika Ziarah Bayi Baru Lahir | Seronok bila dapat khabar kawan kita baru dapat baby baru kan... Rasa eksited nak pergi melawat.

Walaupun dapat tengok di Facebook, menziarahi bayi.. Lagi seronok tengok depan-depan. Tapi nak ziarah baby baru lahir ada pantang larang dan adab nya.. Bukan main terjah ye...

8 Adab Ketika Ziarah Bayi Baru Lahir

8 Adab Ziarah Bayi Baru Lahir

1. Jangan sesuka hati cium bayi orang

Lebih-lebih lagi kalau tak mintak izin parent baby tu. Main angkat dan cium je. Baby ni cuma ada sistem imun yang sangat basic. Banyak kuman pada orang dewasa yang sangat mengancam nyawa si baby tu.

2. Jika merokok, jangan dekati bayi

Kalau merasa diri tu perokok, jangan sesekali duduk dekat dengan baby tu. Mungkin korang merokok 2 atau 3 jam yang lalu tapi partikel nicotine dan bahan kimia dalam asap rokok tu masih ada kat pakaian, rambut dan kulit korang. Partikel toksik tu dinamakan third hand smoke dan boleh jadi penyebab penyakit berjangkit berbahaya.


3. Tidak pegang cawan panas, sewaktu dukung bayi

Jangan dukung baby orang sambil pegang cawan air panas. Tak boleh bayangkan kalau tiba-tiba cawan tu tertumpah atas anak orang!

4. Jangan terlalu 'push' ibu

Jangan terlalu banyak bagi tips itu dan ini kat ibu muda tu. Ibu yang baru pertama kali melahirkan anak cuma perlukan sokongan daripada orang sekeliling je. Biasalah nak tunjuk pengalaman dan skill. Tapi sebenarnya, buatkan si ibu stress je tau. Tau lah dia Google apa yang  tak tau nanti...

5. Jangan ganggu bayi tidur

Jangan kita pergi kejutkan baby yang tengah tidur tu. Kononnya nak tengok mata baby sama macam mak ayah dia la. Nak tengok baby senyum sebijik atuk atau nenek dia la. Jangan! Kita tak tahu dah berapa lama masa si ibu tu nak tidurkan anaknya. Jangan sampai ibunya yang tengah berpantang tu stress gara-gara kita ye. Ingat, stress boleh memicu penyakit meroyan ( postpartum depression ).

6. Jangan kritik bayi orang dan bandingkan dengan anak orang lain. 

" Eh. Ni anak kau ke?  Kenapa muka tak sama pun? ", kau putih, anak kenapa gelap?

Ni sebenarnya ayat paling meremukkan hati seorang ibu yang baru lepas bersalin. Bayangkan 9 bulan si bayi tu dalam perut dia ditambah dengan muntah teruk di awal kehamilan ( hyperemesis gravidarum ) dan risiko mati ketika melahirkan tup tup bila dah selamat bersalin boleh pulak orang yang datang melawat kritik anak si ibu tu takde iras langsung! Agak-agak kita hancur tak hati seorang ibu bila kita cakap camtu?

7. Pilih waktu yang sesuai untuk melawat

Jangan main terjah je nak lawat baby baru lahir... Telefon dulu sebelum datang. Tanya boleh datang waktu bila.. Sebaiknya elakkan waktu awal pagi atau hampir malam.

8. Bacakan Doa Keberkatan Kelahiran Bayi

Imam al-Nawawi Rahimahullah dalam Al-Adzkarnya menukilkan tahni-ah yang diajarkan al-Hasan al-BashriRahimahullah kepada seseorang.

بَارَكَ اللهُ لَكَ فِي الْمَوْهُوْبِ لَكَ ، وَشَكَرْتَ الْوَاهِبَ ، وَبَلَغَ أَشُدَّهُ ، وَرُزِقْتَ بِرَّهُ

“Semoga Allah memberkahi untukmu anak yang diberikan kepadamu. Semoga engkau pun bersyukur kepada Sang Pemberi, dan dia dapat mencapai dewasa, serta engkau dikaruniai kebaikannya.”

Dalam redaksi lain, doa yang diajarkan Imam Al-Hasan al-Bashri,

بُوْرِكَ لَكَ فِي الْمَوْهُوْبِ، وَشَكَرْتَ الْوَاهِبَ، وَرُزِقْتَ بِرَّهُ، وَبَلَغَ أشُدَّه


“Semoga diberkahi anak yang dianugerahkan kepadamu, engkau bersyukur kepada Sang Pemberi, engkau dikaruniai baktinya, dan ia dapat sampai dewasa.” (Diriwayatkan Ibnu Asakir dari Kultsum bin Jausyan)

Imam Al-Thabari di kitabnya al-Du’a menukil doa Al-Hasan al-Bashri saat mendoakan seseorang yang baru mendapat karunia seorang anak, 

جَعَلَهُ اللهُ مُبَارَكًا عَلَيْكَ وَعَلَى أُمَّةِ مُحَمَّدٍ

“Semoga Allah memberinya keberkahan untukmu dan untuk ummat Muhammad Shallallahu 'Alaihi Wasallam." (Isnadnya Hasan)

Doa di atas juga dipilih Ayyub al-Sakhtiyani saat mendoakan seseorang yang baru memiliki anak. (diriwayatkan Imam al-Thabari menukil di kitab yang sama dan Ibnu Abdi al-Dunya dalam kitab Al-‘Iyal, dari jalur Thariq bin Hamad bin Zaid)

Doa-doa ini tidak berasal dari Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam. Ini adalah doa yang baik dari seorang ulama kita terdahulu yang berisi doa keberkahan. Salah satu kebiasaan Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam dan petunjuknya mendoakan anak kecil (bayi) dengan doa keberkahan.

Jadi, jaga adab semoga Allah memberi rahmat. Semoga yang kita buat beroleh pahala.. Ukhuwah terjaga dan silaturahim lebih tersimpul erat.

Semoga bermanfaat. 

Catat Ulasan

3Ulasan

Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^
P/s: KOMEN YANG MENGANDUNGI LINK/URL AKTIF TIDAK AKAN DIAPPROVE. TQ

Catat Ulasan

#buttons=(Accept !) #days=(20)

Our website uses cookies to enhance your experience. Check Now
Accept !