div id='header-inner'>

Allah Tak Pandang Al-Mannan!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Allah Benci Kepada Al-Mannan

Mengungkit Mengundang Murka Allah
..............

Antara orang yang paling dimurkai Allah ialah Al-Mannan yakni orang yang suka mengungkit pemberian yang telah diberikannya kepada orang lain.

Mannan, yaitu orang yang mengungkit-ungkit pemberiannya. Al-Mannu disebutkan oleh Imam al-Qurthubi adalah menyebut-nyebut nikmat untuk maksud menghitung-hitungnya dan menyakiti si penerima, misalnya dia berkata, “Saya telah berbuat baik kepadamu, saya telah mengangkat hidupmu dan yang serupa dengannya.”

Sebahagian ulama berkata, “al-Mannu adalah menceritakan apa yang telah diberikan sehingga cerita tersebut sampai kepada yang menerimanya sehingga menyakiti hatinya.” Menyebut-nyebut pemberian termasuk dosa besar. Dari Abu Umamah bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

ثَلاَثَةٌ لاَ يَقْبَلُ اللّٰهُ مِنْهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ صَرْفاً، وَلا عَدْلاً: عَاقٌّ، وَمَنَّانٌ، وَمُكَذِّبٌ بِالقَدَرٍ.

“Tiga golongan yang tidak diterima oleh Allah pada hari Kiamat tebusan dan bayarannya; Orang yang durhaka (kepada kedua orang tua), orang yang menyebut-nyebut pemberiannya dan orang yang mendustakan takdir.” (HR. ath-Thabrani dan dihasankan oleh Syaikh al-Albani).

Menyebut-nyebut pemberian termasuk sifat yang tercela pada seorang hamba, kerana biasanya sifat tersebut tidak terjadi kecuali kerana bakhil, sombong, ujub dan lupa akan nikmat Allah SWT. Allah SWT menjelaskan bahawasanya menyebut-nyebut pemberian dan menyakiti hati penerimanya akan membatalkan pahala sedekah sebagaimana orang yang bersedekah kerana riya’, Allah SWT berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لَا تُبْطِلُوا صَدَقَاتِكُمْ بِالْمَنِّ وَالْأَذَى كَالَّذِي يُنْفِقُ مَالَهُ رِئَاءَ النَّاسِ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya kerana riya kepada manusia.” (Al-Baqarah: 264)


Betapa Allah murka dengan mereka sampai Allah tak mahu cakap dan tak pedulikan kita diakhirat. Kalau Allah dah tak peduli kita di akhirat nanti, tahulah di mana kedudukan kita nanti.


Bukan Allah sahaja yang tak suka... Manusia sendiri tak suka dengan manusia yang jenis suka mengungkit nih..  antara lelaki dan perempuan mana lagi kuat mengungkit? 
Macam mana nak kenal seseorang tu jenis pengungkit? Memang takde tanda pun seseorang tu jenis yang suka mengungkit... Tapi bagi yang berkawan tahu la kawan dia jenis suka mengungkit... Orang mengungkit ni tak ramai kawan...dan orang tak suka nak terima barang dari dia walaupun dia pemurah... Sebab takut dia mengungkit nanti... 

Jauhkanlah diri kita dari sifat Al-Mannan kerana Allah paling marah dengan orang yang bersikap mengungkit ni... Nak buat apa dan bagi apa biar ikhlas .. jika tidak tak perlu bagi jika nak mengungkit dan minta dibalas...

Be careful.

Nasihat buat renungan kita bersama.

Catat Komen

0 Ulasan