div id='header-inner'>

SEMBAHYANG TAK TINGGAL, TAPI PERANGAI...

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

SEMBAHYANG TAK TINGGAL, TAPI PERANGAI... | Pernah dengar kan ayat tu... memang ada yang mengaitkan begitu... sebabnya Allah kata... solat dapat mencegah perbuatan keji dan mungkar... 

Tapi pasti kita pernah jumpa orang atau diri kita sendiri yang ada perbuatan tak baik walaupun kita solat, buat solat sunat lagi... tapi tak mengubah kita jadi baik.. 



Jika begitu... sila semak semula solat kita... ada tak kita langgar 15 syarat ini... 

1. Menjaga makanan, minuman, pakaian, tempat tinggal dan lain-lain supaya  datang dari punca yang halal tanpa syubhah. 
Berapa ramai orang hari ni...Kurang ambil kisah tentang halal haram... tak kira benda apa pun... beli atau dapatkan sesuatu tu ikut kehendak bukan syariat. 

2. Agar pemikiran tidak liar, sebelum solat lintaskan kematian seakan-akan amat hampir dengan kita serta solat tersebut merupakan solat terakhir dan perlulah dijadikan yang terbaik. Tidak fokus ketika solat.

3. Mendirikan sembahyang di awal waktu atau pertengahan waktu supaya tidak gopoh apakala masa hampir luput. 

4. Membaca dengan baik (Khusnul Qori'ah), berusaha untuk memahami, mengerti bacaan dalam solat termasuk ayat Al-Quran yang dibacakan itu terutama sekali Al Fatihah, gerakan dan maknanya (Tafakhum). Ini kerana bacaan-bacaan dalam solat mengandungi banyak makna yang halus yang patut dimengertikan oleh orang yang melaksanakannya. 

5. Rukun-rukun solat dilakukan secara tertib. Berusaha konsentrasi (Khudunul Kolbih), menyedari bahawa Allah memperhatikan sembahyang itu. 

6. Rasa Malu (Haya') perasaan malu terhadap Allah s.w.t., rasa takut (Khauf) kepada kekuasaan Allah. 

7. Berharap serta yakin (Optimis) Allah menerima solat dan amal kita. 

8. Hati diajak hadir/ikut, kehadiran hati dalam solat iaitu mengosongkan hati dari segala urusan yang boleh mengganggu dan yang tidak berkaitan dengan solat. 

9. Membesarkan Allah dalam solat, merasakan kehebatan Allah dalam solat. 

10. Menggunakan sejadah yang tidak terlalu banyak gambar yang akan menghayalkan pemikiran. 

11. Mendirikan sembahyang secara berjemaah. 

12. Mengambil wuduk dengan sempurna. 

13. Mengurangkan pergerakan anggota-anggota seperti tangan, kaki dan juga Mata ditumpukan kepada tempat sujud dan ketika tasahut melihat anak jari. 

14. Azan dan iqamat terlebih dahulu walaupun mendirikan sembahyang bersendirian ataupun sekurang-kurangnya iqamat sahaja. 

15. Ditegah bersembahyang dengan pakaian yang ada gambar, berwarna warni, bertulis, lukisan dan lain-lain kerana ia juga membuat orang lain hilang kekhusyukan ketika berjemaah. Walau apapun syarat khusyu’ yang paling utama ialah kemantapan iman dalam diri terhadap Allah SWT. 

Oleh sebab itu, berusahalah untuk mengenali Allah dan memperteguhkan keimanan kepadaNya. Sebenarnya, khusyuk di dalam sembahyang bermula dari khusyuk di luar sembahyang. Kalau di luar sembahyang hati tidak khusyuk dengan Allah, memang payah untuk khusyuk di dalam sembahyang. 

Imam Al-Ghazali menyatakan bahawa orang yang tidak khusyuk solatnya adalah dikira sia-sia belaka, kerana tujuan solat itu selain untuk mengingati Allah SWT, ia juga berfungsi sebagai alat pencegah dari perbuatan keji dan mungkar. 

Apabila lalai ketika menunaikan solat bererti orang tersebut tidak akan berasa gerun ketika melakukan perkara keji dan mungkar. Menurutnya lagi bahawa solat itu merupakan "munajat" (berdialog dan berbisik) seorang hamba terhadap Tuhannya. Sayidina Ali k.w. boleh khusyuk dalam sembahyangnya hingga waktu orang mencabut panah di betisnya, dia tidak terasa apa-apa. Sayidina Umar Al Khattab pernah berkata, "Khusyuk itu bukan tundukkan kepala, tapi khusyuk itu dalam hati." 

Orang-orang yang takut kepada penciptanya dan menyedari ia hanyalah hamba akan patuh apasaja yang diperintahkan dan disampaikan oleh rasul serta akan khusyuk mendapat nikmat solat seperti firman Allah yang bermaksud: 

"Jadikanlah Sabar dan Solat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk. (Yakni) orang-orang yang meyakini, bahawa mereka akan menemui Tuhannya dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya" [Surah Al-Baqarah : ayat 45-46].

Diolah dari: Page Bahagian Dakwah JAKIM

Catat Komen

4 Ulasan

  1. Singgah pagi....
    bagus perkongsian nie...
    sentiasa beristiqamah...

    BalasPadam
  2. Alhamdulillah terima kasih Cikgu MF perkongsian ini..

    BalasPadam
  3. Terima kasih atas perkongsian.
    Sangat bermanafaat

    BalasPadam
  4. selalu dgr..
    kadang kala terjadi juga kat diri sendiri yng tidak sempurna ni..

    BalasPadam

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^

Emoji
(y)
:)
:(
hihi
:-)
:D
=D
:-d
;(
;-(
@-)
:P
:o
:>)
(o)
:p
(p)
:-s
(m)
8-)
:-t
:-b
b-(
:-#
=p~
x-)
(k)