div id='header-inner'>

Susahnya Nak Maafkan Orang Yang Pernah Buat Silap Kat Kita Kan, Tapi...

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Orang yang sakitkan hati kita, tambahan dengan fitnah dan jaja keburukan kita sehingga kita diaibkan... fuhh.. bukan senang nak maafkan orang yang macam ni kan... Tapi sekalipun kita maafkan.. masih terkenangkan perbuatan dia tu.. Tapi setiap kali terkenangkan tu buatkan hati kita sakit... Jadi, rasa confius.. hati kita dah maafkan sepenuhnya ke belum sebenarnya??? Adakah masih simpan dendam... Mesti korang pernah rasa macam ni kan... Jadi, ini kupasannya jika masih dilema... maafkan..tapi masih terasa sakitnya... so, macam mana ni... 


Sifat memaafkan itu adalah sifat yang sangat mulia. Allah SWT mempunyai nama-nama yang melambang sifat pemaaf seperti Al-‘Afuw, Al-Ghafur, At-Tawwab dan lain-lain. Allah SWT bukan sahaja sangat pemaaf tetapi amat mengalu-alukan permintaan maaf dari setiap hambanya. 
Nabi s.a.w juga dikenali sebagai seorang yang sangat murah dengan kemaafan. Ia salah satu sifat terpuji Baginda s.a.w yang sangat disegani sahabat dan musuh Baginda. Disebabkan sifat ini, ramai yang masuk agama Islam dan terima dengan hati terbuka tanpa dipaksa. 
Al-Quran menceritakan bahawa orang yang memaafkan orang lain akan mendapat ganjaran yang tidak terhingga daripada Allah SWT. Ia akan meninggikan darjat dan kemuliaannya di sisi Allah dan manusia. 
Apabila kita memaafkan orang lain, kita mesti juga melupakan setiap kesalahannya. Jika kita masih ingat kesalahan yang dilakukan oleh orang itu tadi, sebenarnya kita belum mencapai tahap kemaafan yang sebenar. 

Maafkan dan kemudian lupakan saja. Itu ternyata lebih baik dan unggul. Mengapa mesti menjadikan kepala kita serabut dengan amarah kita terhadap orang lain? Jiwa yang memaafkan adalah jiwa yang sangat tenang. Kerja akan menjadi lebih berkualiti jika emosi berada dalam keadaan baik dan stabil. 
Jika kita yang setiap hari ini melakukan pelbagai kesalahan boleh memaafkan dan melupakan kesalahan kita, mengapa begitu susah untuk kita memaafkan  dan melupakan kesalahan orang lain terhadap kita? -karangkraf-

Maknanya, kita mesti maaf dan melupakan kesalahan dan dosa orang tu kepada kita... fuhh.. susah betul nak capai tahap ni... kena banyak istighfar lagi ni... Allah...

Tapi fikir-fikir balik... kita sering saja buat dosa dan kesilapan, tapi Allah sentiasa maafkan kita selagi mana kita tak menduakan Dia... sebab tulah mulianya sifat maaf tu, sebab ianya salah satu daripada Asma ul Husna... 

Catat Komen

2 Ulasan

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^

Emoji
(y)
:)
:(
hihi
:-)
:D
=D
:-d
;(
;-(
@-)
:P
:o
:>)
(o)
:p
(p)
:-s
(m)
8-)
:-t
:-b
b-(
:-#
=p~
x-)
(k)