div id='header-inner'>

Hukum Penggunaan Perkataan INSYA ALLAH Ketika Berjanji

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Hukum Penggunaan Perkataan INSYA ALLAH Ketika Berjanji | Berjanji wajib ditepati. Orang yang tak tepati janji adalah orang munafik... Sebagaimana yang telah diberitahu oleh Nabi Muhammad s.a.w:

“Tanda-tanda munafiq ada tiga.Apabila berbicara, dia dusta.Apabila berjanji, dia mungkiri.Apabila dipercayai,dia khianat"
(HR.Muslim).

Tapi, bagi kita orang Muslim... Tak berani nak berjanji... Jadi kita gunakan perkataan Insha Allah dalam perjanjian. Namun, sejauh mana hukum insha Allah ni dalam berjanji. Contohnya, berjanji dalam menghadiri jemputan... Atau berjanji melunaskan hutang. Adakah Insha Allah itu bermakna wajib penuhi janji atau sebagai pelepas diri.


Hukum Penggunaan Perkataan INSYA ALLAH Ketika Berjanji

TENTANG UCAPAN INSYA ALLAH SAAT BERJANJI (TAFSIR Q.S.AL-KAHFI:23-24)

Janji adalah hutang dan hutang wajib dibayar. Oleh kerana itu, suatu janji wajib hukumnya untuk ditepati, bahkan bila seorang berjanji lalu diingkarinya tanpa uzur, maka ia tergolong memiliki tanda orang munafik yang akan kekal di neraka bersama orang-orang kafir. Namun kerana seseorang tidak mampu nak confirmkan bahawa dia boleh atau tak mampu melaksanakan sesuatu yang telah dijanjikannya pada orang lain pada masa yang akan datang, maka seharusnya ia menyertakan janji-janjinya untuk masa datang dengan sebuah kalimat Insya Allah (jika Allah menghendaki) atau bi Masyiatillah (dengan kehendak Allah) atau illa An YasyaAllah (kecuali jika Allah menghendaki).

Hal ini, sesuai dengan perintah Allah dalam Q.S. Al-Kahfi: 23-24, yang ertinya iaitu:
“(23) dan jangan sekali-kali kamu mengatakan tentang sesuatu:

“Sesungguhnya aku akan mengerjakan ini besok pagi, (24) kecuali (dengan menyebut): “Insya Allah” dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan Katakanlah: “Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya dari pada ini”.

Menurut beberapa kitab tafsir, seperti tafsir Imam Qurthubi (Juz 10, hlm. 384) bahawa sebab turunnya dua ayat di atas adalah kerana beberapa orang Quraisy bertanya kepada Nabi Muhammad s.a.w. tentang roh, kisah ashhabul kahfi (penghuni gua) dan kisah Dzulqarnain lalu beliau menjawab: “Datanglah besok pagi kepadaku agar aku ceritakan!”. dan beliau tidak mengucapkan insya Allah (ertinya jika Allah menghendaki). tapi kiranya sampai besok harinya wahyu terlambat datang (bahkan riwayatnya sampai 15 hari) untuk menceritakan hal-hal tersebut dan Nabi tidak dapat menjawabnya. Maka turunlah ayat 23-24 di atas, sebagai pelajaran kepada Nabi; Allah mengingatkan pula bilamana Nabi lupa menyebut insya Allah haruslah segera menyebutkannya kemudian.

Dari kedua ayat di atas dapat disimpulkan bahawa jika berjanji hendaknya ada pengecualian dengan mengatakan “jika Allah menghendaki”.

Ini bertujuan jika orang yang janji itu lupa atau ada uzur, sehingga tidak boleh menepati janjinya, maka ia tidak tergolong orang yang berbohong atau ingkar janji. Bahkan pada ayat berikutnya (ayat 24) ada anjuran jika lupa mengucapkan Insya Allah lalu ingat, maka tetap dianjurkan untuk mengucapkan itu, walaupun sudah lama waktu antara janji (yang lupa Insya Allah) dengan waktu ingatnya itu bahkan walau sudah hampir satu tahun, sebagaimana pendapat sahabat Ibn Abbas yang dinukil oleh Imam Qurthubi dalam tafsirnya.

Dalam al-Qur’an sendiri terdapat pelajaran dari kisah-kisah umat terdahulu tentang ucapan Insya Allah yang terulang sebanyak 6 kali, iaitu: 

(1) Q.S. al-Baqarah: 70, tentang janji Bani Israil kepada Nabi Musa untuk menyembelih seekor sapi dengan ciri-ciri tertentu;

(2) Q.S. Yusuf: 99, tentang Janji Nabi Yusuf pada saudara-saudranya untuk masuk Mesir dengan aman;

(3) Q.S. al-Kahfi: 69, tentang janji Nabi Musa pada Nabi Khidir untuk taat dan sabar saat belajar padanya;

(4). Q.S. al-Qashash: 27, tentang janji Nabi Syu’aeb pada Nabi Musa yang akan dinikahkan dengan salah seorang puterinya setelah mahar dari Nabi Musa berupa kerja di ladangnya dalam hitungan waktu tertentu terpenuhi sebahagiannya;

(5) Q.S. al-Shaaffat: 102, tentang janji Nabi Ismail pada ayahnya; Nabi Ibrahim bahawa ia akan ikhlas dan tidak melawan ketika akan di sembelih ayahnya, oleh sebab itu ia minta pada ayahnya agar ia tidak usah diikat, kerana tidak akan lari dan;

(6) Q.S. al-Fath: 27, tentang janji Allah pada Nabi Muhammad untuk boleh (dalam waktu dekat) kembali menguasai kota suci mekkah dan dapat tunaikan haji lagi setelah sebelumya di larang oleh orang-orang kafir Quraisy.

Para ulama telah sepakat bahawa berjanji dengan tambahan pengecualian kata Insya Allah atau semisal dengan bahasa Arab atau bahasa apapun adalah sunnah (dianjurkan dan berpahala) walau memang ada sebahagian kecil ulama yang berpendapat wajib hukumnya tambahan kalimat Insya Allah. Namun ulama yang berpendapat sunnah pun memberi syarat; boleh berjanji tanpa Insya Allah, jika dalam hatinya tidak ada keyakinan bahawa ia pasti dapat menepati janjinya tanpa ada kaitannya dengan taqdir Allah.

Sumber: Facebook Al-Qur'an Sebagai Pedoman Hidup

Jadi, insha Allah adalah sebagai penyelamat dari kita tergolong dalam kategori orang munafik.

Tapi jika memang tak mampu nak tunaikan janji, baik berterus terang dari melepaskan diri dengan guna perkataan Insha Allah.

Bahkan ada ulama mengatakan Haram guna Insha Allah jika seawal lagi memang tak dapat tunaikan janji seperti tak dapat hadir jemputan, atau tak dapat lunaskan hutang.

Begitu yang biasa terjadi ketika kita berjanji, sering kali kata insya-Allah keluar begitu saja sebagai perkataan biasa dalam pergaulan. Yang benar adalah, ketika kita diundang atau berjanji pada orang lain, kita ucapkan insya-Allah, lalu kita mesti berusaha bersungguh-sungguh untuk memenuhi undangan ataupun janji itu.


Bila tiba-tiba datang halangan seperti sakit, hujan, dan lainnya, kita tidak mampu memenuhi undangan ataupun janji itu, maka di sinilah letak kekuasaan Allah. Di sinilah baru berlaku makna insya-Allah.

Semoga bermanfaat... Dan bertambah ilmu kita.. Amen.... 

Catat Komen

2 Ulasan

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^

Emoji
(y)
:)
:(
hihi
:-)
:D
=D
:-d
;(
;-(
@-)
:P
:o
:>)
(o)
:p
(p)
:-s
(m)
8-)
:-t
:-b
b-(
:-#
=p~
x-)
(k)