div id='header-inner'>

Bila Anak Bertanya Tentang Allah

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Bila Anak Bertanya Tentang Allah | Bila anak semakin meningkat usia, dan mula petah bercakap, banyak soalan akan dipersoalkan termasuklah soal keagamaan. Tambah pula bila dalam nasihat kita sehari-hari sebut pasal Allah, syurga, neraka dan perkara ghaib yang sukar dijangkau dek pancaindera manusia.

Bila anak tanya pasal Allah, kadang peningkan nak jawab, kena bijak bagi jawaban supaya tak terpesong akidah dan tak timbul soalan lain yang lagi pelik.

Berikut adalah beberapa soalan yang biasa ditanya oleh anak-anak kecil ini kepada kita sebagai bu bapa mereka:

Soalan 1: "Ibu, apa itu Tuhan?"
Soalan 2: "Ibu, apakah bentuk Tuhan?"
Soalan 3: "Ibu, mengapa kita tidak dapat melihat Tuhan?
Soalan 4: "Ibu, di manakah Tuhan?
Soalan 5: "Ibu, mengapa kita harus menyembah Tuhan?"


Bila Anak Bertanya Tentang Allah

Berikut, MF kongsikan jawapan untuk soalan-soalan di atas.

Bila Anak Bertanya Tentang Allah

Soalan 1: "Ibu, apakah Tuhan?

Jawapan:

"Anak, Tuhanlah yang menjadikan segala-galanya. Langit, bumi, laut, sungai, batu, kucing, cicak, katak, burung, semuanya, termasuk mencipta nenek, datuk, ayah, ibu, juga kamu. "(Ucapkan dengan menatap mata anak sambil tersenyum manis)

Soalan 2: "Ibu, apakah bentuk Tuhan?"

Jangan jawab ini:

"Bentuk Tuhan adalah seperti sesuatu ... ini ... atau itu ..." kerana jawapan itu mesti salah dan mengelirukan.

Sila jawab ini:

"Adik tahukan, bentuk sungai, batu, kucing, kambing, .. semuanya .. Tapi, bentuk Allah itu tidak sama dengan apa pun yang pernah adik lihat. Sebut sahaja bentuk apa pun, bentuk Allah itu tidak sama dengan apa yang akan adik sebutkan. "(Ucapkan dengan menatap mata anak sambil tersenyum manis)

[Dia] Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan kamu pasangan anda sendiri dan juga keturunan pasangannya, menjadikannya berlipat ganda dengan cara itu. Tidak ada yang seperti Dia, dan Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (QS Ash-Shura: 11)


Soalan 3: "Ibu, mengapa kita tidak dapat melihat Tuhan?

Jangan jawab ini:

Kerana Tuhan adalah ghaib, makna barang atau sesuatu yang tidak dapat dilihat dengan mata kita.

Jawapannya bahawa Tuhan adalah ghaib (adil), jelas bertentangan dengan ayat berikut.

Dia adalah Permulaan dan Akhir; Zahir dan Batin; dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu. [Al-Hadid (57): 3]

Dikhuatiri, imaginasi anak yang masih singkat akan mempersamakan ghaibnya Allah dengan hantu, jin, malaikat, ataupun pari-pari dalam cerita dongeng. Bahawa dalam sains Tauhid dinyatakan bahawa Tuhan adalah nyata; lebih nyata daripada sebenar, tidak dapat dipertikaikan.

Terutama jika kita menggunakan diction (pilihan perkataan) "barangan" dan "sesuatu" yang ditujukan kepada Tuhan. Bukankah jelas bahawa bukti Al-Qur'an di atas adalah bahawa Allah adalah laysa kamitslihi syai'un; Tuhan bukanlah sesuatu; tidak sama dengan sesuatu; tetapi Pencipta segala sesuatu.

Walaupun segala sesuatu berasal dari Zat-Sifat-Asma (Nama) -dan Af'al (Perbuatan) Allah, tetapi Diri peribadi Allah itu tidak ber-Zat, tidak ber-Sifat, tidak ber-Asma, tidak ber-Af'al. Orang Tuhan tidak ada yang tahu, bahkan Nabi Muhammad. walaupun sekali. Hanya Allah yang mengetahui DiriNya sendiri dan tidak akan diturunkan sehingga akhir dunia dan akhirat.

Sila jawab ini:

"Mengapa kita tidak dapat melihat Tuhan?"

Bolehkah kita menjawab dengan beralih bertanya kepadanya (sambil melatih abang komiknya berfikir retorik)

"Bolehkah adik melihat matahari terang? Tidak betul .. kerana mata kita boleh buta. Jadi, lihat matahari kita tidak mampu. Jadi, bagaimana kita mahu melihat Pencipta Matahari. Ya, betul? "

Atau boleh juga memberikan jawapan:

Adik, lihat langit besar dan 'besar', kan? Apa yang kita lihat hanyalah sekeping bentuk sebenar langit. Adik tidak dapat melihat tepi langit, kan? Jadi, kita juga tidak dapat melihat Tuhan kerana Tuhan adalah Pencipta langit besar dan luas tadi. Inilah yang Allahu Akbar katakan ketika kita berdoa. Tuhan sangat hebat.

Ia juga boleh menjadi simulasi mudah.

Sila berhadapan dengan telapak Adik ke arah muka. Bolehkah anda melihat garisan tangan Adik? Sekarang tutuplah tangan anda dengan dekat mata Adikk. Adakah masih jelas bahawa jari anda selepas itu?

Kesimpulannya, kita tidak dapat melihat Allah kerana Tuhan adalah hebat dan sangat dekat dengan kita.

Soalan 4: "Ibu, di manakah Tuhan?"

Jangan jawab ini:

"Anak, Allah ada di atas ... di langit ... atau di syurga atau di Arsy."
Jawapan seperti ini menyesatkan logik kanak-kanak kerana di angkasa tidak ada arah angin top-kiri-kiri-kanan. Sekiranya Allah berada di langit, tidak ada bumi di bumi? Sekiranya dikatakan di syurga, ini bermakna syurga yang lebih besar daripada Allah ... ertinya prinsip Allahu Akbar adalah dusta?

Dia tinggal di 'Arsy. <- Ayat ini adalah ayat mutasyabihat, iaitu ayat-ayat yang mesti mengalihkan tafsiran.

Juga jangan jawab ini:

"Anak, Tuhan ada di mana-mana."

Adalah dikhuatiri bahawa kanak-kanak secara automatik akan berfikir bahawa Tuhan adalah banyak dan berpecah belah.

Tapi jawab begini:

"Anak, Tuhan dekat dengan kita. Tuhan sentiasa di dalam hati setiap orang yang soleh, termasuk dalam hatimu, sayang. Jadi Allah sentiasa bersama anda di mana sahaja anda berada. "

"Qalbun mukmin baitullah", 'Hati seorang mukmin adalah istana Allah.' (Hadis)

Dan jika hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawab), bahawa Aku hampir. (A.S. Al-Baqarah (2): 186)

Dan Dia ada bersama kamu di mana sahaja kamu berada. (QS Al-Hadiid: 4)

Dan Allah kepunyaan Timur dan Barat, dan di mana pun kamu berdiri di sana adalah wajah Tuhan. (A.S. Al-Baqarah (2): 115)

Allah sering berbicara bersama kita .. misalnya, kalau kamu teringat untuk bantu Ibu dan Ayah, tidak bergaduh dengan kakak, adik atau kawan, tidak malas belajar, tidak susah disuruh makan, .. itulah bisikan Allah untukmu, Sayang. "( Katakanlah dengan melihat ke mata kanak-kanak dengan senyuman yang manis)

Dan Allah selalu memberikan bimbingan kehendak-Nya ke jalan yang lurus. (Q.S. Al-Baqarah: 213)


Soalan 5: "Ibu, mengapa kita harus menyembah Tuhan?"

Jangan jawab ini:

"Sebab jika kamu tidak menyembah Tuhan, kamu akan diletakkan ke neraka. Jika kamu menyembah Tuhan, kamu akan dimasukkan ke dalam surga. "

Jawapan seperti ini akan membentuk mindset keuntungan dalam menyembah Tuhan. Ini juga mengapa ramai orang menjadi ateis kerana menurut alasan mereka, "Masak sama seperti Allah seperti perdagangan! Nama Tuhan bermakna memerlukan ibadat! Tuhan adalah seperti seorang budak lelaki, jika dia mahu, syurga; jika tidak masuk neraka !! "

"Seorang lelaki yang menyembah syurga, dia menginginkan kesenangannya, tidak berharap Penciptanya. Orang yang menyembah neraka, ia takut kepada neraka, bukan takut kepada Penciptanya. "(Syaikh Abdul Qadir al-Jailani)

Sila jawab ini:

"Anak, kita menyembah Allah sebagai bersyukur kerana Tuhan telah memberikan kita banyak kebaikan dan kemudahan. Contohnya, Adik sekarang boleh bernafas menghirup udara bebas, percuma lagi .. kalau kena bayar, Abi dan Ibu tidak mampu nak bayar. Di sungai terdapat banyak ikan yang boleh kita ikan untuk makanan, atau menjadi ikan hiasan di akuarium. Semua untuk keseronokan kami.

Jika Adik tidak menyembah Allah, Adik kalah, bukan Tuhan. Misalnya, kalau Adik tidak ikut cakap cikgu di sekolah, Adik sendiri yang rugi. Isi kad laporan jadi api semua. Guru-guru masih guru, walaupun anda dan rakan anda tidak sama dengan ibu guru. (Katakanlah dengan memandang mata kanak-kanak dengan senyuman manis)

Sesungguhnya Allah Maha Kaya [tidak memerlukan apa-apa] dari alam semesta. (A.S. Al-Ankabut: 6)


Juga beritahu kanak-kanak:

"Adek dari sekarang mesti belajar mencintai Tuhan, lebih daripada cinta dengan Daddy-Mother, huh ?! (Katakanlah dengan memandang mata kanak-kanak dengan senyuman manis)

"Kenapa, ibu?"

"Kerana suatu hari ayah saya boleh mati

Kerana suatu hari Abi dan Ibu akan mati, sedangkan Allah tidak pernah mati. Jadi, jika suatu hari Abi atau Ibu mati, janganlah adik merasa kesepian kerana Tuhan sentiasa ada untuk adik. Kemudian, Allah juga akan membawa orang baik yang menyayangi Adik sebagai malangnya Abi adalah Ibu yang sama. Sebagai contoh, Pak Cik, Mak cik, atau jiran yang bagus, serta kawan-kawan adik. "

Dan jadi sekarang belajar Iqra dengan sungguh-sungguh sehingga kemudian dapat mengkaji Al-Quran. Untuk mempelajari Al-Quran bermakna bercakap dengan Allah. (Katakanlah dengan melihat ke mata kanak-kanak dengan senyuman manis).

Wallahua'lam.


Moga soalan dan jawapan ini dapat membantu menjawab persoalan bijak dari anak-anak solehah kita... Jangan takut bila anak mula bertanya hal sebegini, ini tanda otaknya berkembang dan keinginan rohaninya semakin bertambah dengan baik seiring dengan fitrah dan nalurinya... Kita sebagai ibu ayah kena bimbing sebaik mungkin... MF kongsikan ilmu ni, untuk ingatan MF juga, sebab adakalanya salah juga beri jawapan bila anak tanya tentang Allah.


Olahan dari sumber: Jika Anak Bertanya tentang Tuhan | Muxlimo’s

Catat Komen

0 Ulasan