div id='header-inner'>

ZAMAN KECAM-MENGECAM!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


ZAMAN KECAM-MENGECAM! | Zaman sekarang, salah sikit kena kecam, salah tanya kena kecam...cara didik anak lain dari orang kena kecam... Bahkan kecaman itu hingga sanggup berikan gelaran buruk kepada orang lain.


BERHATI-HATI DALAM MEMBERI GELARAN BURUK KEPADA ORANG.

Perbuatan-perbuatan yang menghina dan mengaibkan ialah perbuatan memanggil dengan gelaran-gelaran yang buruk yang tidak disukai oleh seseorang, iaitu gelaran-gelaran yang dirasakan menghina dan mengaibkan. 

Rasulullah shallallahu alaihi wassalam telah mengubahkan berbagai-bagai nama dan gelaran-gelaran orang Islam yang dipakai dizaman jahiliah kerana nama-nama dan gelaran-gelaran itu menurut perasaan baginda yang halus dan hati baginda yang luhur adalah menghinakan tuan-tuan tubuh yang memakainya atau kerana nama-nama dan gelaran itu memberi sifat-sifat yang buruk kepada mereka.

Allah melarang kita menghina orang yang lain kerana boleh jadi mereka yang dihinakan itu lebih baik dari mereka mengikut pertimbangan neraca Allah Ta’ala. 

Rasulullah Shallallahu alaihi wassalam bersabda :

إن الله لا ينظر إلى صوركم وأموالكم ولكن ينظر إلى قلوبكم وأعمالكم

Maksudnya: ”Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada rupamu dan harta kekayaanmu, akan tetapi Ia memandang kepada hatimu dan perbuatanmu.” (Hadis Riwayat Muslim)

Ingatlah boleh jadi kita melihat orang pada zahirnya baik contohnya suka membantu orang namun Allah melihat di dalam hatinya ada sifat suka membanggakan diri dan dia lakukan kebaikan itu hanya apabila ada orang sahaja. Begitu juga dengan orang yang melakukan perkara yang buruk namun Allah melihat di dalam hatinya dia betul-betul menyesal dan bertaubat di atas perbuatannya. 

Sesungguhnya apa yang ada di dalam hati tidak boleh sesekali kita zahirkan untuk orang nampak dan lihat namun hanya Allah Yang Maha Mengetahui. 

Ingatlah teman, kita membuat kejahatan ini kadangkala kita lupa yang kejahatan ini sebenarnya telah "dirakam" oleh Allah dan jika kita tidak bertaubat, maka kita akan melihat "video" rakaman kita di akhirat kelak satu persatu dari sekecil-kecil zarah akan dipertontonkan. Masa itu, kemana kita nak sorok dan sembunyikan diri dan untuk memberi alasan kerana "rakaman" itu adalah benar. Hanya Allah Maha Penyayang kepada hamba-hamba-Nya, DIA tidak membuka aib hamba-Nya didunia. Jika Allah membuka aib kita, maka kita tidak berani untuk keluar dari rumah sekalipun.

Sibukkan diri mengubati kekurangan diri supaya kelemahan dan kekurangan tersebut tidak diumpati. Jangan kita menyibukkan diri mencari salah orang dan menyukat pahala dan dosa orang seolah-olah kita mendapat mandat dari Allah untuk menjadi pengadil sukat menyukat pahala dan dosa orang.

Allah Ta'ala berfirman:

فَلَا تُزَكُّوا أَنْفُسَكُمْ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنِ اتَّقَى

“Maka janganlah kamu mengatakan dirimu suci. DIAlah yang paling mengetahui tentang orang yang bertakwa” (QS. An Najm:32)

Semoga kita tidak tergolong dalam golongan orang-orang yang rugi.  Wallahua'lam.

Kredit: Page Jalan-jalan Cari Ilmu.

Catat Komen

0 Ulasan