div id='header-inner'>

Ajak Orang Buat Baik Itu Riak?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


HATI-HATI DENGAN RIAK.


Nampak senang dan simple namun adakah kita mampu melakukannya? Dengan kemajuan teknologi yang kita ada ini, setiap apa yang kita lakukan kita tidak lekang untuk "berselfie" mahupun bergambar. Kerana itu penanda aras yang kita ada dan kita gunakan sebagai bukti kepada manusia lain.

Kadangkala kita terlupa bahawa tidak semua kebaikan dan kerja amal yang kita lakukan boleh dipertontonkan kepada orang ramai dan jika kebaikan itu memberi dorongan kepada orang lain untuk sama-sama melakukan ia merupakan satu bonus kepada kita namun yang paling ditakuti oleh kita ialah tablis Iblis tanpa kita sedari.

Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda:

من دَلَّ على خيرٍ فله مثلُ أجرِ فاعلِه

“Barangsiapa yang menunjuki kepada kebaikan maka dia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya” (HR. Muslim no. 1893).

Kita ini hanya manusia biasa, maka tidak hairan pada dasarnya kita mahu menjadikan kebaikan yang kita lakukan menjadi contoh namun apabila orang sudah mula ikut dan puji kita, kemungkinan besar ada timbul riak di hati kita.

Di dalam Shahih Muslim, dari Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda.

لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ كِبْرٍ قَالَ رَجُلٌ إِنَّ الرَّجُلَ يُحِبُّ أَنْ يَكُونَ ثَوْبُهُ حَسَنًا وَنَعْلُهُ حَسَنَةً قَالَ إِنَّ اللَّهَ جَمِيلٌ يُحِبُّ الْجَمَالَ الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقِّ وَغَمْطُ النَّاسِ

“Tidak akan masuk syurga orang yang di dalam hatinya ada kesombongan seberat biji sawi”. Seorang laki-laki bertanya : “Ada seseorang suka bajunya bagus dan sandalnya bagus (apakah termasuk kesombongan?)”. Baginda menjawab : “Sesungguhnya Allah Maha Indah dan menyukai keindahan kesombongan adalah menolak kebenaran dan merendahkan manusia” (HR Muslim no. 2749)

Ingatlah amaran Rasulullah shallallahu alaihi wassalam dalam satu hadis sahih.

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ لَأَعْلَمَنَّ أَقْوَامًا مِنْ أُمَّتِي يَأْتُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِحَسَنَاتٍ أَمْثَالِ جِبَالِ تِهَامَةَ بِيضًا فَيَجْعَلُهَا اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ هَبَاءً مَنْثُورًا قَالَ ثَوْبَانُ يَا رَسُولَ اللَّهِ صِفْهُمْ لَنَا جَلِّهِمْ لَنَا أَنْ لَا نَكُونَ مِنْهُمْ وَنَحْنُ لَا نَعْلَمُ قَالَ أَمَا إِنَّهُمْ إِخْوَانُكُمْ وَمِنْ جِلْدَتِكُمْ وَيَأْخُذُونَ مِنْ اللَّيْلِ كَمَا تَأْخُذُونَ وَلَكِنَّهُمْ أَقْوَامٌ إِذَا خَلَوْا بِمَحَارِمِ اللَّهِ انْتَهَكُوهَا

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sungguh aku mengetahui banyak di kalangan umatku yang akan datang pada hari Kiamat nanti dengan berbekal kebaikan sebanyak gunung-gunung Tihamah, namun Allah menjadikannya bagaikan debu yang berterbangan”. Tsauban bertanya, “Wahai Rasulullah,, tunjukkan kepada kami sifat mereka”! Jelaskan kepada kami siapa mereka, agar kami tidak menjadi seperti mereka tanpa kami sedari”. Lantas Rasulullah menjawab, “Sesungguhnya mereka adalah saudara-saudara kalian, dari jenis kalian, mereka melakukan solat tahajud sebagaimana yang kalian lakukan, namun mereka adalah orang-orang yang apabila berada dalam bersendirian, mereka melanggar batasan keharaman-keharaman Allâh (berbuat maksiat). (HR Ibnu Majah, no: 4235)

Oleh itu, hati-hati dalam melakukan sesuatu yang berkemungkinan besar ia menjadi sia-sia akhirnya.

Ingatlah pesanan Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, “Sesungguhnya setiap amalan memiliki motivasi dan tujuan. Sebuah amalan tidaklah terhitung sebagai ketaatan kecuali jika didasari dengan keimanan, yakni bukan hanya terdorong oleh sekadar kebiasaan, hawa nafsu, atau mencari pujian semata. Motivasinya harus iman dan tujuannya adalah menggapai redha dan pahala dari Allah Subhanahu wa Ta’ala. Kerananya, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menyandingkan keimanan dan harapan pahala dalam banyak hadits…..”.

Syaikh Salim bin Id al-Hilali menukilnya dari kitab ar-Risâlah at-Tabûkiyyah karya Ibnu Qayyim al-Jauziyyah dan mencantumkannya dalam kitab beliau Mubthilâtul A`mâl hlm. 7-8.

Wallahua'lam.

Sumber: Channel Jalan-jalan Cari Ilmu

Ajak Orang Buat Baik Itu Riak?


Sepatutnya kita wajib takuti dengan sifat riak ni.. kadang kita tak sedar ianya hadir dalam hati... Walaupun terdetik... Tersasar dari landasan dan niat asal ... Ianya tetap dikira... Berfikir.. jika tujuan nak berkongsi... Niatkan kerana Allah... Istighfarlah sewaktu post sesuatu info... Ilmu, gambar selfie dan sebagainya... Moga niat asal kita tak tersasar... 

Catat Komen

1 Ulasan

  1. yes benar sgt, MF.
    kena beringat, kan...
    kekadang tak sedar. lepas tu baru sedar :( aduhai...

    BalasPadam

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^

Emoji
(y)
:)
:(
hihi
:-)
:D
=D
:-d
;(
;-(
@-)
:P
:o
:>)
(o)
:p
(p)
:-s
(m)
8-)
:-t
:-b
b-(
:-#
=p~
x-)
(k)