Ticker

6/recent/ticker-posts

Malu Biar Bertempat

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Malu Biar Bertempat 


حَدَّثَنَا آدَمُ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَبِي السَّوَّارِ الْعَدَوِيِّ قَالَ سَمِعْتُ عِمْرَانَ بْنَ حُصَيْنٍ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْحَيَاءُ لَا يَأْتِي إِلَّا بِخَيْرٍ
فَقَالَ بُشَيْرُ بْنُ كَعْبٍ مَكْتُوبٌ فِي الْحِكْمَةِ إِنَّ مِنْ الْحَيَاءِ وَقَارًا وَإِنَّ مِنْ الْحَيَاءِ سَكِينَةً فَقَالَ لَهُ عِمْرَانُ أُحَدِّثُكَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَتُحَدِّثُنِي عَنْ صَحِيفَتِكَ

Telah menceritakan kepada kami Adam telah menceritakan kepada kami Syu'bah dari Qatadah dari Abu As Sawwar Al 'Adawi dia berkata; saya mendengar 'Imran bin Hushain berkata; Nabi SAW bersabda: "“Malu itu tidak mendatangkan sesuatu melainkan kebaikan semata-mata.”
Maka Busyair bin Ka'b berkata; "Telah tertulis dalam hikmah, sesungguhnya dari sifat malu itu terdapat ketenangan, sesungguhnya dari sifat malu itu terdapat ketenteraman." Maka Imran berkata kepadanya; "Aku menceritakan kepadamu dari Rasulullah SAW, sementara kamu menceritakan kepadaku dari catatanmu." (HR Bukhari No: 5652) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Malu pada hakikatnya adalah suatu kebaikan. Sifat malu mengajak pemiliknya agar menghias diri dengan  sifat yang mulia dan menjauhkan diri dari sifat-sifat yang tercela.

2.  Malu yang dituntut oleh Islam ialah perasaan malu yang disandarkan kepada Allah – yang menghalang seseorang melakukan perbuatan yang tercela dan haram.

3.  Malu yang perlu dielakkan ialah perasaan malu yang disandarkan pada rasa rendah diri sehingga mengelakkan dari melakukan amal soleh. Contohnya malu untuk pergi masjid, malu untuk belajar juga malu untuk solat di dalam keretapi dan lain-lain.

4.  Malu secara hakiki adalah: suatu akhlak (dalam jiwa) yang membangkitkan sikap menjauhi hal-hal yang buruk dan mencegah dari perbuatan mengurangi hak pihak yang memiliki hak (Syarhun Nawawi ala Shahih Muslim (2/6).

5.  Malu itu seluruhnya baik. Barangsiapa banyak rasa malunya, banyak pula kebaikannya dan manfaatnya lebih menyeluruh. Dan barangsiapa yang sedikit rasa malunya, sedikit pula kebaikannya.

Ayuh bersifat MALU yang membuahkan kebaikan, melahirkan sifat ketenangan dan ketenteraman.

Sumber :telegram.me/hadisharian_ikram

Malu

Tapi zaman sekarang malu tak bertempat tu yang banyaknya.

Tayang aurat tak malu, tapi nak buat baik tu malu.

Pegang peluk perempuan atau lelaki bukan mahram tak malu, tapi nak pegang peluk mak ayah tu malu sebab tua. Nanti jatuh standard.

Cakap benar tu malu, berbohong tak apa.

Banyak lagilah contoh malu tak bertempat yang berlaku dalam masyarakat kita.

Malu lah bertempat... Agar beroleh pahala kerana malu itu sebahagian daripada iman. 

Catat Komen

1 Ulasan

  1. Betul sangat kak.... Malu biar bertempat...Kadang2 ada juga jenis malu sampai menyusahkan orang lain sebab taknak berdikari langsung, susah-susah.

    Malu nak buat baik, sebab nanti kawan ejek alim. Pun susah.

    Huhuhuhu,

    BalasPadam

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^