3 SEBAB ANAK SUKA BUAT APA YANG KITA LARANG!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Anak tengah membesar... cabarannya juga semakin besar.. makin lama makin mencabar kesabaran... fuhh.. terasa geram, nak marah, suara macam tarzan.. dah jadi kelaziman kebanyakan ibu bapa lain.. termasuk tukang tulis entry ni... 

Anak ni ada fasanya... fasa dia masih bayi.. sukanya kita cium.. kononnya bau syurga... tapi masa tu kita nak sangat anak kita cepat membesar... boleh senyum, main... dan sebagainya... bila anak dah besar, rasa geram pula dengan ragamnya... rasa nak membebel je.. ada saja tak kena... terutama bab rumah bersepah dan berconteng sana sini.. 

sumber: google images


Bab rumah berconteng, tu memang semua ibu bapa alami.. dah beli buku, bagi kertas, tapi dinding juga jadi pilihan... ada saja tak kena... apa yang dilarang itu yang dibuat... geram kan.. memang menguji kesabaran... Tapi MF belajar sesuatu dari coretan Dr. Abdul Rahim... 

Moh kita baca, hadam dan amalkan:

Kenapa anak kita nakal??? (MF tak suka guna perkataan nakal ni.. tapi guna juga lah untuk entry ni untuk mudah faham):

Menurut Dr. Abdul Rahim, ada tiga punca kenapa anak kita nakal... 

1. ANAK-ANAK SUKA BERIMAGINASI:
Doc dan anda sebgai Ibubapa harus sedar, 2/3 waktu anak-anak dalam sehari adalah untuk BERIMAGINASI. Dunia IMIGINASI anak kecil sangat luas, sedangkan melukis untuk meluah Perasaan IMAGINASI di saiz kertas adalah terhad. Maka melukis di dinding yang luas pilihan mereka, tangan mereka bebas ke kanan, ke kiri, ke atas dan ke bawah. Ia memberikan pengalaman berimaginasi secara kreatif tanpa batasan di dinding dengan posisi yang selesa. Kalau boleh jangan halang anak menconteng di dinding... biar je le, sebab itu adalah ekspresi diri mereka. Selalunya anak yang visual dan otak artistik suka melakukan perkara seperti ni. Perkembangan moto skil mereka akan kembang dengan pesat sekali. Mereka bangga mempamerkan karya mereka. Sampai satu tahap...anak ni akan berhenti perangai ni. Kalau dihalang, maka sesuatu ketidakpuasan akan bersarang di hati anak kecil tu.

2. ANAK-ANAK SUKA MENIRU
Doc dan anda tau kan... anak-anak suka MENIRU apa emak ayah mereka buat. Tapi mereka tak mengetahui saiz mereka membahayakan mereka. Ada yang suka ingin menolong emaknya membasuh atau keluarkan kain basuhan daripada mesin basuh. Ada yang angan-angan mengoreng telur ayam walaupun dipecah-pecahkan telur ayam atas lantai dan dilenyet dilantai.....mamanya hot terangat sangat!! Serius, betul.. anak memang suka meniru... anak-anak MF suka ekspresikan apa yang melihat kita buat, cara kita pada anak patung atau mainan mereka... 

3. ANAK-ANAK SUKA MENCUBA DAN BEREKSPERIMEN
Ada anak yang MENCUBA atau EXPERIMEN suatu yang baru tpi risiko bahayakan dirinya amat tinggi yang anak tu tak tahu. Terutama mencuba menjolok sesuatu dalam soket elektrik, main pisau yang tajam yang mungkin lukakan diri atau rakan. Tapi bagi mereka...ia suatu yang BARU dan MENYERONOKKAN. Memang betullah... kadang terjun dari kerusi.. masukkan sesuatu dalam lubang kunci... dan macam-macam perkara ekstrem diorang akan buat...


3 CARA ATASI DAN ELAKKAN NAKAL YANG BAHAYA!

1. SABAR DAN NASIHAT YANG LEMBUT
Lakukan Pendekatan yang perlu KESABARAN yang tinggi. Berikan nasihat-nasihat bijak dengan kata-kata lembut sehingga anak dapat berfikir lebih baik. Jalan kekerasan adalah terakhir seperti kata-kata yang nadanya tinggi atau dengan beri pukulan ringan je untuk takutkan si kecil tu.

2. TUNJUK CONTOH TAULADAN YANG BAIK
Ibu bapa sendiri kena le Tunjukkan Tekad yang kuat dan contoh tauladan yang baik supaya kita jadi ikutan mereka. Seperti bercakap lembut, tidak marah-marah dan maki hamun yang menjadi kebiasaan dalam sesuatu keluarga tu. Elakkan ye. Nauzubilllah, kena jaga tutur kata... 

3. PENGHARGAAN DAN PERJANJIAN
Buat Perjanjian akan berikan hadiah jika anak tidak nakal. Jangan disertai dgn kebohongan. Anda mesti kotakan hadiah yang dijanji bila kenakalan tu mereka hentikan. Hadiah dan ganjaran tak semestinya berbentuk material... mungkin juga pujian, penghargaan, ucapan "tahniah", "terima kasih", "bijak" dan sebagainya. 
Olahan dari coretan: Dr. Abdul Rahim

Betul apa yang doktor ni katakan... tapi tu lah.. kadang bila penat, semua yang kita baca ni tak mampu nak buat kan... apa pun, kena lebihkan sabar... sebenarnya, perangai anak kita sedikit sebanyak mencerminkan diri kita masa kecik... sebab tu lah.. kalau balik kampung.. kita rungutkan pasal anak.. mesti mak bapak kita akan kata... "ala.. hang kecik dulu pun camtu la"... itulah kan... tak boleh nak salahkan anak sebab itulah kita sebenarnya masa kecil dulu.. 

Catat Ulasan

1 Ulasan

  1. haruslah sabar dalam menghadapi anak ... kadang pun saya sempat tersulut emosi juga melihat anak yg tdk bisa dilarang, tapi ya namanya anak anak .. kita orangtuanya yg harus sabar menasehati dgn lembut

    BalasPadam

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^