Andai Bayi Yang Dibuang Itu Mampu Berbicara, Inikah Yang Akan Diucapkannya..??

Sumber gambar: google images

... || Ketika ia masih dalam kandungan >
“ Ibu, saat ini aku gembira sekali, aku berada ditempat yang hangat, dan nyaman, tetapi gelap.Ah.. Biarkan kegelapan ini, aku tetap gembira sekali, Allah telah memilihkan tempat ini untukku. Aku juga boleh mendengar Ibu ketawa kecil kegembiraan, sungguh lembut suarammu Ibu, akan tetapi..

Ibu...aku ingin bertanya,
Kenapa hari ini ibu menangis.?
Malam ini aku juga mendengar Ibu menangis, bahkan ketika tangisanmu semakin menjadi-jadi, tiba- tiba Ibu memukulku, yang masih berada di dalam perutmu.
Aku amat terkejut,,
Ibu.. aku ingin sekali memelukmu dan bertanya kepadamu,
‘’ Kenapa Ibu bersedih.? Siapa yang telah membuatkan ibu menangis..?’’
Tetapi Ibu terus memukulku.. sakiiiit Ibu..

Ibu, aku ingin bertanya,
Kenapa hari ini Ibu memaki- hamun diriku.?
Aku bahkan tidak tahu apa salahku.?
Yang aku tahu.. Ibu hanya menjerit sambil menyebut nama seseorang yang Ibu katakan sebagai “Ayahku’’, seseorang yang semalam memukul Ibu.. Mengarahkan Ibu supaya ‘membuangku’..

Ibu aku ingin membelai wajahmu dan mengusap air matamu,
Aku ingin mengatakan - aku sayang Ibu- agar Ibu tenang,
Tapi aku lihat tanganku masih terlalu kecil untuk merangkul bahkan membelai wajah Ibu..

Ibu.. Tenanglah,, aku benar- benar akan membahagiakan IBU saat aku lahir ke dunia nanti. Aku akan menjadi adiwira kecil Ibu dan melindungi Ibu, agar tidak ada lagi tangan-tangan durjana yang akan menyakiti Ibuku..

Ibu, kenapa hari ini Ibu masih lagi menangis.?
Adakah aku telah melakukan kesilapan terhadapmu?...
Ibu.. Hukumlah aku jika aku salah, tapi tolonglah aku menghalau benda ini yang menarikku ini.!
Ibu.. Dia jahat padaku, dia menyakitiku,
Ibu.. tolong aku.. Aku sakiiiiit..

Ibu, kenapa Ibu tidak mendengar rayuanku, Ibu...

Benda itu masih menarik kepalaku, terasa seakan leher kecilku ini mahu putus, ia bahkan menyakiti tanganku jua, dia terus menarik, dan menyiksaku.. sakiiit... oh, Ibu tolong hentikan semua ini, aku tidak mampu untuk menanggung kesakitan seperti ini... Ibu.. aku tersiksa..

|| setelah ia di gugurkan dan dibuang >

“ Ibuku sayang, kini aku telah berada di Syurga.
Aku bingung..Apakah aku dibunuh.?
Ibu, aku masih tidak mengerti kenapa aku di sini?
Di manakah dirimu. Aku mencari-cari dirimu di sini tetapi aku gagal.
Kelibat mahupun bayangmu tidak kutemui..
Seingat aku,, Sebelum aku ditempatkan di sini
Ada sesuatu yang telah menyakitiku dan aku sedih Ibu..

Suara-suara di fikiranku mengatakan,’’ kalau aku tidak di ingini, maka aku akan digu..’’
Tidak.. Aku tidak mahu mendengarnya.. Aku tidak mahu mempercayainya, aku mempunyai Ibu yang sangat baik dan sayang padaku.

Suara-suara itu berkata lagi, ‘’ Ibu berasa sangat malu kerana menghamilkan aku !’’
Itu tidak benar kan Ibu..?
Aku kan adiwira kecil Ibu yang akan melindungi Ibu, kenapa Ibu harus malu.?
Aku janji aku tidak akan nakal dan membuat Ibu malu.
Tetapi suara-suara itu tetap membisikkan kepadaku, Ibu sendiri yang membunuhku!!.
Tidak..!!
Ibuku tidak akan sekejam itu, Ibuku sangat lembut dan mengasihiku..!

Maafkan aku ibu, aku telah berusaha sekuat tenaga untuk bertahan.
Kerana aku ingin membahagiakan Ibu.
Tetapi sekarang Allah telah membawaku kesini, kerana kejadian itu.

Ibuku.. Aku hanya ingin Ibu tahu bahawa aku amat ingin hidup bersamamu.
Merasai kasih sayangmu
Bertapak memenuhi ruangan ihsan hatimu
Aku tidak ingin pergi.

Tapi...

Ibu, aku sangat ingin mengatakan, aku sayang Ibu, walaupun aku belum sempat bernafas dan melihat wajahmu, biarlah aku sendiri yang merasakan sakitnya diperlakukan seperti itu, asal jangan Ibu.
Maafkan aku kerana gagal menjadi adiwiramu yang akan melindungi dirimu.
Selamat tinggal Ibu...!”

Hanya sebuah Renungan.!

Kredit to PICM at FB

1 Ulasan

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^

Catat Ulasan

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^

Terbaru Lebih lama