div id='header-inner'>

24 Hak Anak Yang Tak Boleh Diabaikan Oleh Ibu Bapa!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Banyak Artikel tentang hak ibu bapa yang anak wajib penuhi. Tapi jangan lupa, sebagai ibu bapa ada juga hak anak yang wajib kita patuhi. 

Berikut 24 hak anak yang wajib ibu bapa penuhi.

1. MEMILIHKAN PASANGAN YANG SOLEH/SOLEHAH SEBELUM MENIKAH
Jika fikirkan pasal zuriat dan keturunan, fikirkanlah siapakah yang menyambung zuriat kita.... Bagaimana iman dan akhlaknya. Justeru itu, carilah jodoh yang baik-baik untuk melahirkan zuriat yang berkualiti... 

Rasulullah s.a.w telah mengajarkan kepada lelaki yang ingin menikah untuk memilih wanita yang solehah dan beragama. Rasulullah s.a.w bersabda:
(( تُنْكَحُ الْمَرْأَةُ لأرْبَعٍ: لِمَالِهَا وَلِحَسَبِهَا  وَجَمَالِهَا وَلِدِينِهَا فَاظْفَرْ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاكَ ))
Maksudnya: “Seorang wanita dinikahi dengan empat sebab, yaitu: kerana hartanya, kerana kedudukannya, kerana kecantikannya dan kerana agamanya. Pilihlah wanita yang beragama, maka tanganmu akan berdebu (dalam bahasa arab ini adalah doa agar mendapat kebaikan atau keberuntungan). [HR Al-Bukhari no. 5090 dan Muslim no. 3635]
Hadis ini tidak membatasi bahawa wanita tidak boleh memilih. Wanita juga dapat memilih siapa yang akan menjadi pasangan hidupnya.

2. MENGUCAPKAN DOA SEBELUM BERHUBUNGAN BADAN UNTUK MENJAGANYA DARI GANGGUAN SYAITAN
Rasulullah s.a.w telah mengajarkan doa ketika berhubungan badan. Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
(( لَوْ أَنَّ أَحَدَكُمْ إِذَا أَتَى أَهْلَهُ قَالَ:  بِاسْمِ اللَّهِ  اللَّهُمَّ جَنِّبْنَا الشَّيْطَانَ وَجَنِّبْ الشَّيْطَانَ مَا رَزَقْتَنَا - فَقُضِيَ بَيْنَهُمَا وَلَدٌ لَمْ يَضُرُّهُ ))
Maksudnya: “Seandainya seseorang di antara kalian ketika mendatangi isterinya membaca, ‘BISMILLAH ALLAHUMMA JANNIBNASY-SYAITHAN WA JANNIBISY-SYAITHAN MA RAZAQTANA (Dengan nama Allah. Ya Allah, Jauhkanlah syaitan dari kami dan jauhkanlah syaitan dari apa yang Engkau rezekikan kepada kami). Jika Allah mentakdirkan (dengan hubungan itu terlahir) seorang anak, maka syaitan tidak akan boleh memudaratkannya.[ HR Al-Bukhari no. 3283 dan Muslim no. 3533]

3. MEMPERHATIKANNYA KETIKA BERADA DI RAHIM IBUNYA
Allah S.W.T berfirman:
{وَإِنْ كُنَّ أُولَاتِ حَمْلٍ فَأَنْفِقُوا عَلَيْهِنَّ حَتَّى يَضَعْنَ حَمْلَهُنَّ} [الطلاق:6]
Ertinya: “Jika mereka (wanita-wanita itu) sedang hamil, maka nafkahilah mereka sampai mereka melahirkan kandungannya.” (QS Ath-Thalaq : 6)

4. MEMPERLIHATKAN RASA SENANG KETIKA DIA DILAHIRKAN
Ketika anak dilahirkan sudah sepatutnya seorang ayah dan ibu menunjukkan rasa senangnya. Bagaimanapun keadaan anak itu. Sama ada anak lelaki atau perempuan. Terkadang sebahagian ibu bapa memiliki rasa benci jika yang dilahirkan adalah perempuan.

5. MENJAGANYA AGAR TETAP HIDUP BAIK KETIKA DI DALAM RAHIM ATAUPUN KETIKA TELAH LAHIR
Anak pun memiliki hak untuk hidup. Allah Taala berkata:
﴿ وَلَا تَقْتُلُوا أَوْلَادَكُمْ خَشْيَةَ إِمْلَاقٍ نَحْنُ نَرْزُقُهُمْ وَإِيَّاكُمْ إِنَّ قَتْلَهُمْ كَانَ خِطْئًا كَبِيرًا  ﴾  [الأسراء :31]
Maksudnya: “Dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu kerana takut kemiskinan! Kamilah yang akan memberi rezeki kepada mereka dan juga kepadamu. Sesungguhnya membunuh mereka adalah suatu dosa yang besar. (QS Al-Isra : 31)

6. MEMBERI NAMA DENGAN NAMA YANG BAIK
Memilih nama yang Islamik tidak perlu susah-susah. Nasihat  Syaikh Abdul-Muhsin Al-Abbad (Ahli hadis Madinah) ketika beliau ditanya tentang beberapa nama arab yang agak asing didengar ditelinga, kemudian beliau menjawab, Pilihlah nama-nama yang tidak perlu ditanyakan lagi apakah boleh memakai nama itu ataukah tidak!.
Nama-nama yang seperti di maksudkan oleh Syaikh Abdul-Muhsin sangat banyak sekali, seperti: Abdullah, Abdurrahman, Abdurrahim dan sejenisnya, nama-nama para nabi, nama-nama sahabat yang terkenal dll. Begitu pula untuk anak perempuan, banyak nama wanita-wanita solehah, seperti: Fatimah, Khadijah, Aisyah dan lain-lain.

7. MENYUSUINYA DENGAN SUSU IBU SEHINGGA DIA MERASA CUKUP SERTA MEMPERHATIKAN KHASIAT YANG MAKANAN DAN MINUMAN ANAK.
Anak memiliki hak untuk dijaga kesihatannya. Makanan yang paling bagus untuk bayi di bawah umur dua tahun adalah Susu Ibu.
﴿  وَالْوَالِدَاتُ يُرْضِعْنَ أَوْلَادَهُنَّ حَوْلَيْنِ كَامِلَيْنِ لِمَنْ أَرَادَ أَنْ يُتِمَّ الرَّضَاعَةَ وَعَلَى الْمَوْلُودِ لَهُ رِزْقُهُنَّ وَكِسْوَتُهُنَّ بِالْمَعْرُوفِ لَا تُكَلَّفُ نَفْسٌ إِلَّا وُسْعَهَا لَا تُضَارَّ وَالِدَةٌ بِوَلَدِهَا وَلَا مَوْلُودٌ لَهُ بِوَلَدِهِ وَعَلَى الْوَارِثِ مِثْلُ ذَلِكَ  ﴾  [البقرة :233]
Maksudnya: “Para ibu hendaklah menyusui anak-anaknya selama dua tahun penuh, iaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. Dan kewajiban ayah memberi rezeki (makanan) dan pakaian kepada para ibu dengan cara ma'ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan kerana anaknya dan seorang ayah kerana anaknya. Dan orang yang mendapatkan warisan pun berkewajiban demikian (QS Al-Baqarah: 233).

8. BERAKIKAH (AQIQAH) DENGAN MENYEMBELIH SATU EKOR KAMBING UNTUK ANAK PEREMPUAN DAN DUA EKOR KAMBING UNTUK ANAK LAKI-LAKI SERTA MENCUKUR RAMBUTNYA DI HARI KE TUJUH KELAHIRANNYA
Rasulullah s.a.w bersabda:
(( الْغُلَامُ مُرْتَهَنٌ بِعَقِيقَتِهِ يُذْبَحُ عَنْهُ يَوْمَ السَّابِعِ وَيُسَمَّى وَيُحْلَقُ رَأْسُهُ ))
Maksudnya: “Seorang anak tergadaikan dengan akikahnya, disembelihkan untuknya pada hari ke tujuh, diberi nama dan dicukur kepalanya.”[ HR Abu Dawud no. 2837, At-Tirmidzi no. 1522]

9. MEMPERHATIKAN KEBERSIHAN TUBUHNYA DAN MENGHILANGKAN BERBAGAI GANGGUAN DARINYA
Ibu bapa wajib memperhatikan kebersihan anaknya. Tanpa disedari hal ini sangat berpengaruh terhadap perkembangan mental anak. Begitu pula, sudah sepatutnya orang tua mengajarkan cara menjaga kebersihan. Sebagai contoh kecil, mengajarkannya untuk tidak membuang sampah kecuali di tempat sampah, mengajarkannya untuk membersihkan tempat tidur dan membiasakannya untuk menggosok giginya.

10. MENAFKAHINYA SAMPAI DIA BESAR
Anak juga memiliki hak untuk diberi nafkah, seperti: makanan, minuman, pakaian dan tempat tinggal. Rasulullah s.a.w bersabda:
(( كَفَى بِالْمَرْءِ إِثْمًا أَنْ يُضَيِّعَ مَنْ يَقُوتُ ))
Maksudnya: “Seseorang dianggap berdosa jika dia tidak menafkahi orang-orang yang menjadi tanggungannya.”[ HR Abu Dawud no.1692]

11. MENGAJARINYA ILMU-ILMU YANG BERMANFAAT
Ibu bapa wajib mengajarkan anaknya ilmu-ilmu yang bermanfaat. Jika dia tidak mampu, maka dia wajib mencari orang lain untuk mengajarinya, baik dengan menyekolahkannya atau memberikan kursus-kursus.
Ilmu yang bermanfaat sangat banyak sekali, meliputi ilmu agama dan ilmu duniawi.

12. MENGAJARKANNYA UNTUK BERAMAL SOLEH, BERADAB DAN BERAKHLAK MULIA
Ibu bapa wajib mengajarkan kepada anaknya bagaimana beramal soleh, beradab dan berakhlak mulia. Selain dengan perkataan, ibu bapa harus mengajarkannya dengan mempraktikkannya pada diri ibu bapa itu sendiri. Dengan demikian anak dapat meniru tingkah laku kedua orang tuanya.

13. MEMBERIKAN HUKUMAN KEPADANYA DENGAN HUKUMAN YANG DIBENARKAN OLEH SYARIAT  KETIKA DIA MENINGGALKAN KEWAJIBAN ATAU MENGERJAKAN  DOSA ATAU MAKSIAT
Ibu bapa wajib melakukan hal ini. Memberikan hukuman telah diajarkan oleh Rasulullah s.a.w. Baginda bersabda:
(( مُرُوا أَوْلاَدَكُمْ بِالصَّلاَةِ وَهُمْ أَبْنَاءُ سَبْعِ سِنِينَ وَاضْرِبُوهُمْ عَلَيْهَا وَهُمْ أَبْنَاءُ عَ شْرِ سِنِينَ وَفَرِّقُوا بَيْنَهُمْ فِى الْمَضَاجِعِ ))
Maksudnya: “Perintahkanlah anak-anak kamu untuk solat ketika umur mereka tujuh tahun. Pukullah mereka jika mereka meninggalkan solat ketika umur mereka sepuluh tahun. Dan pisahkanlah mereka di tempat tidur mereka.” [HR Abu Dawud no. 495]

14. MEMBERINYA WAKTU UNTUK BERMAIN DENGAN TETAP MENGAWAL JENIS PERMAINANNYA, TEMPAT BERMAINNYA DAN DENGAN SIAPA SAJA DIA BERMAIN
Anak pun ada hak untuk bermain. Ibu bapa sudah sepatutnya memberikan waktu-waktu bermain untuk anaknya, baik di pagi, siang ataupun waktu petang. Ketika waktu maghrib, ibu bapa diperintahkan untuk tidak membiarkan anaknya bermain di luar rumah sampai datang waktu isyak.
Rasulullah s.a.w bersabda:
(( إِذَا اسْتَجْنَحَ اللَّيْلُ أَوْ قَالَ جُنْحُ اللَّيْلِ فَكُفُّوا صِبْيَانَكُمْ فَإِنَّ الشَّيَاطِينَ تَنْتَشِرُ حِينَئِذٍ فَإِذَا ذَهَبَ سَاعَةٌ مِنْ الْعِشَاءِ فَخَلُّوهُمْ ))
Maksudnya: “Jika malam atau awal malam datang maka ‘peganglah’ anak-anak kamu. Sesungguhnya syaitan-syaitan berkeliaran pada waktu itu. Jika waktu isyak telah masuk maka biarkanlah mereka. [HR Al-Bukhari no. 3280 dan Muslim no. 5250]


15. MEMBERIKAN RASA AMAN DAN MENJAUHKAN DARI HAL-HAL YANG MENAKUTKANNYA ATAU HAL-HAL YANG MEROSAK AGAMANYA
Merupakan kewajiban ibu bapa untuk melindungi anaknya, menjaganya dari berbagai gangguan dan memberikannya rasa aman. Ibu bapa juga harus terus memantau keadaan anaknya dan mencarinya jika dia hilang.
Rasulullah s.a.w pernah mencari Hasan bin Ali r.a. ketika dia hilang di pasar Bani Qainuqa dan berkata, Dimana Laka? Panggilkan Laka[(لكاع) Laka’ : panggilan untuk Hasan bin ‘Ali yang bererti anak yang kecil yang kurus. [HR Al-Bukhari no. 5434.]

Ibu bapa juga tidak boleh menakut-nakutkananaknya dengan sesuatu yang boleh merosak mental dan agamanya, seperti mengancamnya dengan pisau atau perkataan kasar dan mengatakan kepadanya ketika malam datang, Awas hantu?.
Rasulullah s.a.w bersabda:
(لاَ يَحِلُّ لِمُسْلِمٍ أَنْ يُرَوِّعَ مُسْلِمًا)
Maksudnya: “Tidak halal bagi seorang muslim menakut-nakuti muslim (yang lain).” [HR Abu Dawud no. 5004]

16. MENGHARGAI DAN MENGHORMATINYA SEBAGAI SEORANG MANUSIA DAN TIDAK MEMBERIKAN GELARAN YANG TIDAK ELOK KEPADANYA
Anak juga termasuk keturunan Nabi Adam a.s. Dia adalah manusia yang memiliki hak untuk diperlakukan sebagai manusia dan tidak diperlakukan seperti haiwan. Dia harus dihormati dan dihargai. Oleh itu, tidak dibenarkan untuk memberikan gelaran-gelaran atau panggilan-panggilan yang tidak elok kepadanya, seperti ucapan ‘anjing’, ‘babi’, ‘bebal’ dan sejenisnya.
Allah Ta’ala berfirman:

﴿ وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آَدَمَ وَحَمَلْنَاهُمْ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَرَزَقْنَاهُمْ مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَفَضَّلْنَاهُمْ عَلَى كَثِيرٍ مِمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيلًا ﴾  [الإسراء  :233]

Maksudnya: “Dan kami telah memuliakan anak keturunan Adam, memberikan tunggangan kepada mereka di darat dan di laut, memberi rezeki kepada mereka dari yang baik-baik dan mengutamakan mereka dari banyak makhluk  yang telah kami ciptakan dengan suatu keutamaan. (QS Al-sra : 70)

17. MEMPERHATIKAN PERKEMBANGAN MENTAL-SPRITUALNYA, MELATIH DAN MENGARAHKANNYA KEPADA  APA YANG SEPADAN UNTUKNYA KELAK
Ibu bapa wajib memperhatikan perkembangan mental-spritual anak. Anak  harus terus diawasi, jangan sampai dia terjerumus ke hal-hak yang merosak moral dan dirinya.

Dengan berjalannya waktu, fikiran anak akan semakin berkembang dan semakin banyak yang ingin diketahuinya. Merupakan kewajiban ibu bapa untuk menjelaskan kepada anak sesuai dengan ilmu yang mereka miliki dan tahapan hidup yang mereka jalani.

Kadang-kadang anak yang berumur  5-6 tahun sudah mulai bertanya terutama kepada si Ibu, Ummi dari mana saya dilahirkan? maka jawapannya, Dari perut?. Akan tetapi untuk anak yang sudah berumur mendekati usia baligh, maka jawapannya tentu tidak boleh macam tu. Oleh itu, sangat penting mengetahui bagaimana jawapan yang sesuai untuk di setiap tahap kehidupan anak.

18. BERLAKU ADIL  TERHADAP SEMUA ANAK-ANAK
Ibu bapa wajib berlaku adil terhadap  semua anaknya. Dalilnya adalah sebagai berikut:
Suatu hari An-Numan bin Basyir berkata di atas mimbar, Ayahku telah memberikanku hadiah. Kemudian Amrah binti Rahawah (Ibunya) berkata, Saya tidak redha sehingga engkau meminta Rasulullah untuk menjadi saksi. Kemudian Ayah An-Numan pun pergi berjumpa Rasulullah s.a.w dan berkata kepadanya, Saya telah memberi hadiah kepada anakku dari isteriku yang bernama Amrah binti Rawahah. Dia menyuruhku untuk memintamu, Ya Rasulullah, sebagai saksi pemberian ini. Kemudian Rasulullah s.a.w berkata, Apakah engkau memberikan hadiah kepada semua anakmu seperti itu juga? Ayahnya pun berkata, Tidak. Kemudian Rasulullah s.a.w bersabda, Takutlah kamu kepada Allah! Berbuat adillah terhadap semua anakmu. Kemudian ayahnya pun kembali dan mengambil kembali hadiahnya. [HR Al-Bukhari no. 2587 dan Muslim no. 4185]

19. MELATIHNYA UNTUK RAJIN DAN TIDAK MALAS
Anak juga memiliki hak untuk dididik agar rajin dan tidak malas. Mendidik anak untuk itu harus dilakukan sejak dia kecil. Yang pertama kali dilakukan oleh ibu bapa adalah mengajarkan anak cara beribadah. Sebagai contoh adalah ibadah solat.

20. MELATIHNYA UNTUK DAPAT MENGGUNAKAN HARTANYA DENGAN BAIK DAN SESUAI KEPERLUAN SERTA MEMBIASAKANNYA UNTUK MENABUNG DAN TIDAK BOROS
Ibu bapa harus memperhatikan hal ini dengan saksama, kerana harta adalah amanah dari Allah yang harus dijaga dan dimanfaatkan dengan baik. Latihan ini tidak hanya dikhususkan bagi mereka yang kaya saja, orang miskin pun harus melatih anaknya untuk hal itu. Betapa banyak anak yang dulunya miskin, kemudian ketika besar dan menjadi kaya, maka mereka membazirkan duitnya. Sedangkan kita semua tahu bahwa membazirkan duit itu dilarang dalam agama Islam.
Rasulullah s.a.w bersabda:
( إِنَّ اللَّهَ كَرِهَ لَكُمْ ثَلاَثًا قِيلَ وَقَالَ وَإِضَاعَةَ الْمَالِ وَكَثْرَةَ السُّؤَالِ (
Maksudnya: ” Sesungguhnya Allah membenci kamu disebabkan tiga hal: ‘katanya-katanya' (mengumpat), membazirkan harta dan banyak bertanya.” [HR Al-Bukhari no. 1477 dan Muslim no. 4485]
Di antara bentuk kesalahan dalam mendidik anak adalah memberikan segala sesuatu yang anak minta tanpa memperhatikan manfaat dan tujuan yang diminta. Tanpa disedari, hal ini akan mengajarkan anak untuk boros dan tidak dapat menggunakan hartanya dengan baik. 

21. MEMBERIKAN SEMANGAT KEPADANYA UNTUK DAPAT HIDUP BERDIKARI, PERCAYA DIRI DAN TIDAK TERGANTUNG DENGAN ORANG LAIN KETIKA DEWASA
Ramai ibu bapa yang melalaikan hal-hal ini. Mereka tidak mendidik anaknya untuk dapat hidup berdikari. Sebagai contoh yang banyak kita lihat adalah ketergantungan anak-anak yang telah lulus Sekolah Menengah Atas atau setingkatnya kepada kedua orang tuanya. Padahal untuk anak seumur itu pada zaman dahulu, merupakan suatu aib jika si anak tidak boleh berdikari hidup sendiri atau tidak boleh membantu ibu bapanya.

22. MENGAJARKAN KEPADANYA TENTANG PENTINGNYA BERDAKWAH DAN MENJADI ORANG YANG BERMANFAAT UNTUK ORANG LAIN
Di dalam surat Al-Ashr Allah menyebutkan bahawa semua manusia dalam kerugian kecuali empat jenis manusia, iaitu: Orang-orang yang beriman, orang-orang yang beramal soleh, orang-orang yang saling menasihati dengan kebenaran dan orang-orang yang saling menasihati dengan kesabaran. Oleh itu, ibu bapa harus mengajarkan kepada anaknya tentang pentingnya berdakwah dan menjadi orang yang bermanfaat untuk orang lain agar mereka tidak menjadi orang yang rugi.
Rasulullah s.a.w bersabda:
((أَحَبُّ النَّاسِ إِلَى اللَّهِ أَنْفَعُهُمْ لِلنَّاسِ))
Maksudnya: “Orang yang paling dicintai  oleh Allah adalah yang paling bermanfaat bagi manusia.”[ HR Ath-Thabrani]

23. MENASIHATINYA UNTUK SELALU TABAH DAN SABAR DALAM MENGHADAPI SEMUA UJIAN
Menasihati anak untuk selalu tabah dan sabar hendaklah dilakukan sejak anak masih kecil. Dengan demikian, setelah beranjak dewasa dan menghadapi banyak ujian dia dapat selalu tabah dan sabar.
Cuba kita perhatikan bagaimana Luqman Al-Hakim menasihati anaknya untuk bersabar dan hal ini diabadikan oleh Allah di dalam Al-Quran.
﴿ يَا بُنَيَّ أَقِمِ الصَّلَاةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَاصْبِرْ عَلَى مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُور  ﴾ [ لقمان : 17 ]  
Maksudnya: “Wahai anakku! Dirikanlah solat, amar makruf nahi mungkarlah dan sabarlah atas apa yang menimpamu. Sesungguhnya itu adalah hal-hal yang harus diperhatikan (diwajibkan oleh Allah). (QS Luqman : 17)

24. MENJAGA KESUCIAN DIRINYA DENGAN MENIKAHKANNYA JIKA TELAH DIRASA PERLU DAN MAMPU UNTUK ITU
Anak-anak yang telah beranjak dewasa di zaman sekarang ini- dihadapkan dengan berbagai fitnah, terutama fitnah wanita. Sangat sedikit dari mereka yang boleh selamat dari fitnah ini. Kalau pun boleh selamat dari fitnah zina, maka dia tidak boleh mengelak dari fitnah zina mata dan hati. Tidak sepatutnya ibu bapa membiarkan anaknya selalu dalam keadaan berdosa. Nikahkanlah pabila sampai waktunya. Mudahkan nikah dan ikut syariat.

Sama-samalah kita berusaha untuk penuhi hak anak-anak kita agar kita dapat jadi ibu bapa yang amanah kepada Allah Taala. 

Sumber rujukan: islamway.com

Catat Komen

5 Ulasan

  1. salam jumaat... great piece of sharing maria....

    BalasPadam
  2. terima kasih atas info.. nice artikel

    BalasPadam
  3. ada rakan kat fb skrg anak nya baru berusia setahun lebih..tp skrg dh bercita nak mengahwin kan anaknya tamat 17 tahun.. memang betul2 nak cari macam hak no 1.. moga dipermudahkan..harap si anak menerima kelak

    BalasPadam
  4. no satu tu..maknanya mak pak sebenarnya tak de hak la ye nak tentu kan siapa pasangan untuk anak?kalau mak atau ayah tu ada pilhan untuk anak,anak menolak,derhaka tak??

    BalasPadam

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^

Emoji
(y)
:)
:(
hihi
:-)
:D
=D
:-d
;(
;-(
@-)
:P
:o
:>)
(o)
:p
(p)
:-s
(m)
8-)
:-t
:-b
b-(
:-#
=p~
x-)
(k)