div id='header-inner'>

Motivasi : Bila UJIAN Menerjah Diri

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Bila UJIAN menerjah diri.


Lain orang lain ujiannya. Ada orang diuji dengan ujian isteri, anak-anak, harta, keluarga, kawan, sahabat dan pekerjaan dalam variasi yang berlainan. Maka ujian ini akan tetap berlaku kepada setiap makluk Allah samada kecil atau besar, itu tertakluk kepada pandangan seseorang itu kepada masalahnya.

Allah  berfirman: Kamu benar-benar akan diuji pada hartamu dan dirimu [Ali ‘Imran/3: 186]

Semakin kuat iman seseorang semakin kuat ujian yang "bakal" mereka terima. Namun adakah semua ujian ini musibah? Tidak. Ada ujian datang dalam bentuk kesenangan, kemewahan dan kemasyuran.

Allah dalam firmanNya: "Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dia dimuliakan-Nya dan diberiNya kesenangan, maka dia akan berkata: “Tuhanku telah memuliakanku”. Adapun bila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rezekinya maka dia berkata: “Tuhanku menghinakanku." (Al-Fajr : 15-16)

Seringkali kita ingat dengan kesenangan yang Allah bagikan kepada kita, dengan kemewahan yang Allah taburkan kepada kita dan dengan kemasyuran yang Allah anugerah kepada kita bermakna Allah telah redha dengan kita tapi sebenarnya kita silap itu lah ujian disebalik kesenangan yang Allah titipkan kepada kita tanpa kita sedari. Ini yang melalaikan kita dari bersyukur kepada Allah.

Allah dalam al-Quran berfirman: "AKU mencipta manusia supaya AKU menguji di antara mereka siapa yang paling baik amalnya. Yang menciptakan mati dan hidup supaya DIA mengujimu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan DIA Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (Qs. Al-Mulk [67]:2)



Jika kita tewas dengan ujian maka kita perlu "semak"  iman kita. Ingatlah ujian ini ada hikmat yang tersembunyi yang hanya Allah Yang Maha Mengetahui. 

Kadangkala kita akan berputus asa dan mula berprasangka buruk pada Allah dan kita mula menjauhkan diri dengan Allah. Janganlah begitu, kuatkan semangat dan carilah waktu bertenang untuk kita berfikir. Jangan membuat sesuatu yang boleh membawa kita menyesal.

Sabar adalah “menahan”. Secara syari, pengertian sabar sebagaimana yang dikatakan oleh Ibnul Qayyim: “Sabar adalah menahan diri dari menggerutu, menahan lisan dari mengeluh, dan menahan anggota badan dari menampar pipi, merobek-robek baju dan perbuatan tidak sabar selain keduanya.” (Rujuk: Iddatush Shobirin, Ibnu Qayyim Al Jauziyah, hal. 7, Darul Kutub Al ‘Ilmiyyah, Beirut.)

Oleh itu, tahan diri dari berkata-kata ketika marah, kecewa, tertekan, keletihan, kepenatan, kekalutan dan tergesa-gesa. Kerana ketika itu, iblis menghasut kita dengan pelbagai cara dengan kata-kata mahupun perbuatan yang akan membuat kita menyesal.

Dikala ini diam lagi bermakna dari berkata-kata. Wallahua'lam.

Kredit :Page Jalan-jalan Cari Ilmu

Kadang terleka dengan nikmat dunia... Buatkan diri tak sedar...itulah ujian sebenarnya.

Moga aku terus kuat hadapi sedikit 'sentuhan' ujian ini. 

Catat Komen

0 Ulasan