18 Ogos 2017

Hati-hati, Semuanya Akan Terbongkar Jua!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Hati-hati, Semuanya Akan Terbongkar Jua! | Sebelum ini dalam Surah Zalzalah, kita telah ketahui bahawa amalan / perbuatan manusia walau sebesar “zarah” akan diperlihatkan. Maka dalam ayat ke-10 ini pula Allah menambah lagi peringatan, “hatta dalam hati pun boleh diperlihatkan”.

Ia satu amaran kepada kita agar berwaspada dan berusaha menjaga diri kita sebaik mungkin. Bukan sekadar syariat, amalan luaran atau perwatakan luar. Bahkan hati juga mestilah tunduk dan utamakan cinta kepada Allah.

Contoh penjagaan hati ialah seperti niat, atau sebarang sifat dari dalam diri manusia. 

Contohnya :

- Jangan miliki hati yang sombong. Meskipun mulut kita tidak sebut, namun apa yang ada dalam hati juga akan diperlihatkan.

- Kena buang juga sifat malas untuk membuat kebaikan, apatah lagi perkara yang wajib. Sebab meskipun kita tidak berkata malas di mulut, namun apa yang ada dalam hati juga akan diperlihatkan.

Apa sahaja perkara "mazmumah" yang ada dalam hati, kena usaha singkirkan.

Kita akan menjadi saksi setiap perbuatan atau kekufuran yang kita lakukan sebagaimana dalam Surah Yasin, Allah ada jelaskan ( alyauma nahktimu ala..)

Apa sahaja yang ada dalam dada ( Sudur ) (apa sahaja perihal dalaman ) - sangkaan, niat, fikiran dan yang sewaktu dengannya. Baik seketul daging (hati) maka baiklah jasad (mafhum hadis). 

Allah benar-benar memberikan peringatan kepada kita berkaitan perkara ini, maka ayat terakhir sekali lagi Allah menyatakan sifat Maha Mengetahui terhadap apa yang manusia lakukan.

Tafsir Ayat Ke-11:
إِنَّ رَبَّهُم بِهِم يَومَئِذٍ لَخَبيرٌ
“Sesungguhnya Tuhan mereka pada hari itu Maha Mengetahui keadaan mereka”.

Orang-orang yang ingkar mungkin tetap akan mempersoalkan kebenaran "peristiwa bahawa hati juga akan dibongkarkan". 

Oleh itu, Allah SWT memberitahu lagi dalam ayat ini,” Allah Maha Tahu apa yang mereka telah lakukan”.
خَبيرٌ
Allah Maha Mengetahui : Luar dan dalam perbuatan manusia. Allah bukan hanya tahu amalan fizikal sahaja tetapi turut tahu apa yang ada dalam hati.

Ini satu pengukuhan Allah SWT, bahawa benar-benar segala perihal manusia tidak dapat disembunyikan di sisi Allah SWT. 

Mungkin semasa atas dunia, kita terselamat kerana tiada siapa yang mengetahui perbuatan ingkar kita. 

Atau mungkin semasa atas dunia, kita dipandang mulia kerana tiada siapa yang mengetahui isi hati kita.

Namun berwaspadalah, kerana suatu masa nanti segala perihal diri kita akan dibongkarkan. Bahkan perihal hati kita juga akan dikupas kepada umum satu persatu.

رَبَّنَا إِنَّكَ تَعْلَمُ مَا نُخْفِي وَمَا نُعْلِنُ ۗ وَمَا يَخْفَىٰ عَلَى اللَّهِ مِنْ شَيْءٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي السَّمَاءِ

"Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Engkau mengetahui akan apa yang kami sembunyikan dan apa yang kami zahirkan; dan tiada sesuatupun di langit dan di bumi, yang tersembunyi kepada Allah! [Ibrahim: 38]


الْيَوْمَ نَخْتِمُ عَلَىٰ أَفْوَاهِهِمْ وَتُكَلِّمُنَا أَيْدِيهِمْ وَتَشْهَدُ أَرْجُلُهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

“Pada waktu itu Kami meteraikan mulut mereka (sejurus); dan (memberi peluang kepada) tangan-tangan mereka memberitahu Kami (kesalahan masing-masing), dan kaki mereka pula menjadi saksi tentang apa yang mereka telah usahakan”. [ Ya Sin: 65 ].



Ibrah dan kesimpulan :

Pertama :

Semua nikmat atas dunia ini, sama sekali tidak akan bersama dengan kita untuk masuk ke dalam kubur. Oleh itu, hendaklah kita berusaha agar menjadikan ia sebagai alat untuk ditukar sebagai ganjaran amalan. Dengan melakukan amal soleh yg Allah beritahu dalam Al-Quran dan Sunnah.

Kedua :

Usaha kita di atas dunia ini bukan sahaja untuk menjauhi perbuatan mungkar, bahkan termasuk sifat-sifat hati yang mazmumah kerana kelak, hati juga tidak terlepas diperlihatkan isinya oleh Allah SWT.

Ketiga :

Jangan lah kita menjadi golongan yang sombong dan lalai terhadap kekuasaan Allah SWT. Orang yang sentiasa ingat akan kebesaran Allah SWT, pasti akan menjaga dirinya agar tidak menjadi hamba yang rugi.

Allahu a’lam.
Kredit: Kempen Semak Hadis @telegramchannel

Kita mungkin boleh sorok kejahatan kita di dunia, tapi di akhirat segalanya akan terbongkar tanpa terlepas satu pun termasuklah yang tersembunyi di dalam hati....

17 Ogos 2017

4 Jenis Hati | Kita Yang Mana?

4 Jenis Hati | Kita Yang Mana?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

EMPAT JENIS HATI

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْقُلُوبُ أَرْبَعَةٌ قَلْبٌ أَجْرَدُ فِيهِ مِثْلُ السِّرَاجِ يُزْهِرُ وَقَلْبٌ أَغْلَفُ مَرْبُوطٌ عَلَى غِلَافِهِ وَقَلْبٌ مَنْكُوسٌ وَقَلْبٌ مُصْفَحٌ فَأَمَّا الْقَلْبُ الْأَجْرَدُ فَقَلْبُ الْمُؤْمِنِ سِرَاجُهُ فِيهِ نُورُهُ وَأَمَّا الْقَلْبُ الْأَغْلَفُ فَقَلْبُ الْكَافِرِ وَأَمَّا الْقَلْبُ الْمَنْكُوسُ فَقَلْبُ الْمُنَافِقِ عَرَفَ ثُمَّ أَنْكَرَ وَأَمَّا الْقَلْبُ الْمُصْفَحُ فَقَلْبٌ فِيهِ إِيمَانٌ وَنِفَاقٌ فَمَثَلُ الْإِيمَانِ فِيهِ كَمَثَلِ الْبَقْلَةِ يَمُدُّهَا الْمَاءُ الطَّيِّبُ وَمَثَلُ النِّفَاقِ فِيهِ كَمَثَلِ الْقُرْحَةِ يَمُدُّهَا الْقَيْحُ وَالدَّمُ فَأَيُّ الْمَدَّتَيْنِ غَلَبَتْ عَلَى الْأُخْرَى غَلَبَتْ عَلَيْهِ 

Maksud hadith :-
Daripada Abu Sa'id beliau berkata; Rasulullah S.A.W. bersabda: "Hati itu ada empat macam; hati yang bersih ia seperti pelita yang bercahaya, hati yang tertutup ia terikat dengan penutupnya, iaitu hati yang sakit dan hati yang terbalik. Adapun hati yang bersih adalah hatinya orang beriman, ia seperti pelita yang bercahaya, sedangkan hati yang tertutup adalah hatinya orang kafir, hati yang sakit adalah hati orang munafik, ia mengetahui yang baik namun ia mengingkari, dan hati yang terbalik adalah hati yang di dalamnya ada iman dan nifaq, maka perumpamaan keimanan di situ adalah seperti tanah yang dapat memberikan air yang bersih, sedangkan nifaq adalah seperti bisul, di dalamnya hanya nanah dan darah, maka di antara keduanya yang paling kuat ia akan mengalahkan lainnya." (Hadith riwayat Ahmad: 10705)



Pengajaran:

Manusia ada 4 jenis hati:

1. Hati yang bersih, 
iaitu hati orang beriman seperti pelita yang bercahaya

2. Hati yang tertutup, 
iaitu hati orang kafir

3. Hati yang sakit, 
iaitu hati orang munafik: ia mengetahui yang baik namun ia mengingkari

4. Hati yang terbalik, 
hati yang di dalamnya ada iman dan nifaq. Dalam baik ada buruk dalam hatinya, begitu juga sebaliknya. Jika waktu itu iman kuat, maka baiklah dia, jika waktu tu nifaq yang kuat, maka dia akan mengingkarinya walaupun itu perbuatan baik. 

Agak-agak hati kita jenis yang mana? 
Sama-sama berfikir dan renungkan...
#muhasabahdiri

16 Ogos 2017

APA YANG DIFIKIRKAN ITULAH YANG AKAN TERJADI

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

APA YANG DIFIKIRKAN ITULAH YANG AKAN TERJADI

"Suatu hari, Rasulullah saw menjenguk seseorang yang sedang sakit demam. Beliau menghibur dan membesarkan hati orang tersebut. 

Beliau bersabda, 
"Semoga penyakitmu ini menjadi penghapus dosamu".

Orang itu menjawab, 
"Tapi ini adalah demam yang mendidih, yang jika menimpa orangtua yang sudah uzur, boleh menyeretnya ke lubang kubur".

Mendengar keluhan orang itu, Rasulullah saw bersabda, 
'Kalau demikian anggapanmu, maka akan begitulah jadinya’.
(HR. Ibnu Majah)

Sungguh indah apa yang disabdakan Rasulullah saw. 
Perhatikan pesan-pesan Rasulullah berikut ini :

"Barangsiapa yang redha, maka keredhaan itu untuknya. Barangsiapa mengeluh, maka keluhan itu akan menjadi miliknya"_ (HR. at-Tirmidzi)

"Salah satu kebahagiaan seseorang adalah keredhaannya menerima keputusan ALLAH." (HR. Ahmad)

Sumber: google images

Jika kita Memikirkan Bahagia, maka kita akan Bahagia.

Jika kita Berfikiran Sedih, maka kita Menjadi Sedih.

Jika kita Berfikiran Gagal, kita Menjadi Gagal

Jika kita Berfikiran Sukses, maka kita Nescaya Sukses. 

Jika kita Berfikiran Sakit, kita juga Menjadi Sakit.

Jika kita Berfikiran Sihat, Maka kita pun akan Sihat. 

Inilah The Law of Attraction, Hukum Tarik Menarik,  merupakan Sunnatullah yang telah Allah Susun berlaku di Alam Semesta. 

You are what you think
Anda adalah apa yang Anda Fikirkan dan Lebih Mantap jika diiringi Zikir 99 Energi NamaNya Asma'ul Husna yg Lengkap dan Sempurna 💖

Jadi tetap semangat dan jangan pernah menyerah pada keadaan.

Tugas kita hanya 2, yaitu : Berusaha Optimal dan Berdoa. 
Sedangkan selanjutnya itu kuasa ALLAH SWT.

Nabi SAW bersabda :
"Ketika seorang hamba berkata Laa Haula Wa Laa Quwwata Illa Billah, maka ALLAH berfirman, "Lihatlah (hai para malaikat), Orang ini telah Menyerahkan Urusannya kepadaKu".
(HR. Ahmad).

Allah suka HambaNya Bertawakal padaNya dgn Haqqul Yaqin yg Tinggi. Moga kita Termasuk di Kalangan Hamba² yang DicintaiNya.. Aminn ya Rabbal'alamin. 

Sumber: WhatsApp group 

15 Ogos 2017

ZAMAN KECAM-MENGECAM!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


ZAMAN KECAM-MENGECAM! | Zaman sekarang, salah sikit kena kecam, salah tanya kena kecam...cara didik anak lain dari orang kena kecam... Bahkan kecaman itu hingga sanggup berikan gelaran buruk kepada orang lain.


BERHATI-HATI DALAM MEMBERI GELARAN BURUK KEPADA ORANG.

Perbuatan-perbuatan yang menghina dan mengaibkan ialah perbuatan memanggil dengan gelaran-gelaran yang buruk yang tidak disukai oleh seseorang, iaitu gelaran-gelaran yang dirasakan menghina dan mengaibkan. 

Rasulullah shallallahu alaihi wassalam telah mengubahkan berbagai-bagai nama dan gelaran-gelaran orang Islam yang dipakai dizaman jahiliah kerana nama-nama dan gelaran-gelaran itu menurut perasaan baginda yang halus dan hati baginda yang luhur adalah menghinakan tuan-tuan tubuh yang memakainya atau kerana nama-nama dan gelaran itu memberi sifat-sifat yang buruk kepada mereka.

Allah melarang kita menghina orang yang lain kerana boleh jadi mereka yang dihinakan itu lebih baik dari mereka mengikut pertimbangan neraca Allah Ta’ala. 

Rasulullah Shallallahu alaihi wassalam bersabda :

إن الله لا ينظر إلى صوركم وأموالكم ولكن ينظر إلى قلوبكم وأعمالكم

Maksudnya: ”Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada rupamu dan harta kekayaanmu, akan tetapi Ia memandang kepada hatimu dan perbuatanmu.” (Hadis Riwayat Muslim)

Ingatlah boleh jadi kita melihat orang pada zahirnya baik contohnya suka membantu orang namun Allah melihat di dalam hatinya ada sifat suka membanggakan diri dan dia lakukan kebaikan itu hanya apabila ada orang sahaja. Begitu juga dengan orang yang melakukan perkara yang buruk namun Allah melihat di dalam hatinya dia betul-betul menyesal dan bertaubat di atas perbuatannya. 

Sesungguhnya apa yang ada di dalam hati tidak boleh sesekali kita zahirkan untuk orang nampak dan lihat namun hanya Allah Yang Maha Mengetahui. 

Ingatlah teman, kita membuat kejahatan ini kadangkala kita lupa yang kejahatan ini sebenarnya telah "dirakam" oleh Allah dan jika kita tidak bertaubat, maka kita akan melihat "video" rakaman kita di akhirat kelak satu persatu dari sekecil-kecil zarah akan dipertontonkan. Masa itu, kemana kita nak sorok dan sembunyikan diri dan untuk memberi alasan kerana "rakaman" itu adalah benar. Hanya Allah Maha Penyayang kepada hamba-hamba-Nya, DIA tidak membuka aib hamba-Nya didunia. Jika Allah membuka aib kita, maka kita tidak berani untuk keluar dari rumah sekalipun.

Sibukkan diri mengubati kekurangan diri supaya kelemahan dan kekurangan tersebut tidak diumpati. Jangan kita menyibukkan diri mencari salah orang dan menyukat pahala dan dosa orang seolah-olah kita mendapat mandat dari Allah untuk menjadi pengadil sukat menyukat pahala dan dosa orang.

Allah Ta'ala berfirman:

فَلَا تُزَكُّوا أَنْفُسَكُمْ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنِ اتَّقَى

“Maka janganlah kamu mengatakan dirimu suci. DIAlah yang paling mengetahui tentang orang yang bertakwa” (QS. An Najm:32)

Semoga kita tidak tergolong dalam golongan orang-orang yang rugi.  Wallahua'lam.

Kredit: Page Jalan-jalan Cari Ilmu.

11 Ogos 2017

Puji-pujian Akan Menyebabkan 6 Penyakit Ini!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Puji-pujian Akan Menyebabkan 6 Penyakit Ini! | Puji, siapa tak suka dipuji... Tambahan zaman exposed segala yang kita ada ni kan... Walaupun bukan tujuan untuk dipuji.. tapi bila ada yang memuji...kita seronok juga kan... 

Namun, fikirkan semula... 

Imam Ghazali ada menyebut , pujian yang tidak elok boleh menimbulkan 6 penyakit, 4 daripadanya pada si pemuji dan 2 pula pada orang yang dipuji.

📌Bagi orang yang memuji, penyakit tersebut adalah:

1- Berlebih-lebihan dalam memuji hingga melampaui batas dan memuji sesuatu yang tidak ada, maka ia menjadi pendusta.

2- Menzahirkan kecintaan sedangkan dalam hatinya tidak sedemikian, maka ia menjadi munafik.

3- Memuji sesuatu yang dia sendiri tidak pasti benar atau tidak hakikatnya, maka ia berlebih-lebihan dalam memuji.

4- Boleh jadi orang yang dipuji itu adalah orang yang zalim, lalu menyebabkanya dia memuji orang yang zalim.

📌Penyakit pada orang yang dipuji:

1- Menimbulkan rasa ego, ujub, riak, perasan dan lain-lain sifat yang tidak baik.

2-  Boleh merosakkan amalannya.



❗️Maka berdoalah ketika dipuji sebagaimana  doa yang diucap oleh Abu Bakar ketika dipuji.

Abu Bakr berdo’a,

اللَّهُمَّ أَنْتَ أَعْلَمُ مِنِّى بِنَفْسِى وَأَنَا أَعْلَمُ بِنَفْسِى مِنْهُمْ اللَّهُمَّ اجْعَلْنِى خَيْرًا مِمَّا يَظُنُّوْنَ وَاغْفِرْ لِى مَا لاَ يَعْلَمُوْنَ وَلاَ تُؤَاخِذْنِى بِمَا يَقُوْلُوْنَ

Allahumma anta a’lamu minni bi nafsiy, wa anaa a’lamu bi nafsii minhum. Allahummaj ‘alniy khoirom mimmaa yazhunnuun, wagh-firliy maa laa ya’lamuun, wa laa tu-akhidzniy bimaa yaquuluun.

Bermaksud: 

Ya Allah, Engkau lebih mengetahui keadaan diriku daripada diriku sendiri dan aku lebih mengetahui keadaan diriku daripada mereka yang memujiku. 

Ya Allah, jadikanlah diriku lebih baik dari yang mereka sangkakan, ampunilah aku terhadap apa yang mereka tidak ketahui dariku, dan janganlah menyiksaku dengan perkataan mereka.

📕 Diriwayatkan oleh Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman, 4: 228, no.4876. Lihat Jaami’ul Ahadits, Jalaluddin As Suyuthi, 25: 145, Asy Syamilah.

Sumber: Telegram Channel

10 Ogos 2017

3 Keistimewaan Untuk Umat Nabi Muhammad SAW

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

3 Keistimewaan Untuk  Umat Nabi Muhammad SAW

عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فُضِّلْنَا عَلَى النَّاسِ بِثَلَاثٍ جُعِلَتْ صُفُوفُنَا كَصُفُوفِ الْمَلَائِكَةِ وَجُعِلَتْ لَنَا الْأَرْضُ كُلُّهَا مَسْجِدًا وَجُعِلَتْ تُرْبَتُهَا لَنَا طَهُورًا إِذَا لَمْ نَجِدْ الْمَاءَ وَذَكَرَ خَصْلَةً أُخْرَى

Dari Hudzaifah RA dia berkata, "Rasulullah SAW bersabda, 'Kami diberi keutamaan atas manusia lainnya dengan tiga hal: pertama, Saf kami dijadikan sebagaimana saf para malaikat (dalam solat). Kedua, bumi dijadikan untuk kami semuanya sebagai masjid (sah untuk solat). Ketiga, dan debunya dijadikan suci untuk kami apabila kami tidak mendapatkan air (untuk tayamum).' Dan beliau menyebutkan karakter lainnya.". (HR Muslim No: 811) Status: Hadis Sahih



Pengajaran:

Umat Nabi Muhammad SAW diberikan keistimewaan dalam tiga perkara:

a.  Diberikan kedudukan sof ketika solat menyamai sof para malaikat

b.  Diberikan keistimewaan  boleh solat di mana-mana di atas bumi ini (tidak hanya di tempat tertentu).

c.  Diberikan kemudahan boleh menggunakan debu tanah untuk bersuci (tayamum) jika ketiadaan air atau tidak boleh menggunakan air yang dibenarkan syarak.

Kredit: hadis_ikram

Banyak kelebihan umat Nabi Muhammad s.a.w tapi kita siakan dan tak bersyukur... Banyak keistimewaan di akhirat nanti.. Ramai umat terdahulu kalau boleh nak jadi umat nabi Muhammad... Tapi kita??? 

09 Ogos 2017

Mak Ayah, Jangan Mudah Sumpah Anak!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Ibuu..👧
Ayah..👦
Jangan sumpah anak-anak walaupun hatimu tercabar!!
Tahan marahmuu..😓

😶Bila anak-anak mencabar kesabaran ibu dan ayah, mengguriskan hati ,,
Lalu terdetik rasa marah hingga kesudut hati,
Rasa benci dan menyampah,
Maka Hilanglah redho seorang ibu disaat itu.
Hilang jugalah redho Allah pada anak itu.

😔Ingatlah wahai ibu..wahai ayah..

😥Cepat-cepatlah beristighfar,,
 jangan dibiarkan benci dan marah itu bertakhta  walaupun sekejap..
 Dirisaukan ketika itu Allah cabut nyawa kita
Ataupun nyawa anak kita.

😡Maka tergolonglah anak itu dalam golongan anak derhaka,,

😳selayaknya neraka jahannamlah buatnya..
Nauzubillah.

😲Sanggupkah ibu dan ayah biarkan anak yang dikandung itu begitu pengakhiran hidupnya?

✋Sedangkan anak2 itu tidaklah begitu..

👐Sebetulnya ibu dan ayah kembali kepada permulaan kehidupan..

🙌Selidikilah diri kita:

🤔Sejauh mana kita didik mereka dengan ilmu agama?  

🤔Sejauh mana kita dampingi Anak-anak dengan nasihat berguna?

🤔Sehebat mana kasih sayang yang kita curahkan?

🤔Sejauhmana keperihatinan kita pada mereka disaat diperlukan?



⏰Ibu ayah Jangan lupa..

🤡Anak yang terlalu dimanjai juga akan  bersikap degil kelak kerana mereka sukar memahami hak ibubapa.

😡Anak yang sering dimarahi tidak akan ada jati diri, akhirnya sifat itu dilepaskan kembali.

😠Anak melawan cakap kemungkinan kerana diri kita yang selalu melawan dengan orang tua kita

😖Anak jadi liar kerana punca rezeki yang didapati tidak berkat

😒Anak tidak mesra dengan ibu ayah kerana tiada komunikasi yang sempurna.

😟Anak menjadi kurang ajar kerana kurang ketaatan kepada Allah.

😭Anak yang degil bukan kehendaknya kerana pengaruh gangguan jin iblis yang menguasi jiwanya. Rawatlah ia.

⭐️Carilah dimana silap kita dalam mendidik Anak-anak.
Bukan semata-mata mencari salah si anak.

😀Anak-anak itu acuan kita

💪🏻Didiklah dari seawal kejadiannya.

🤗Peluk dan usaplah anak disaat dia memberontak.

🌟Ada sesuatu mesej yang Allah nak kita faham disebalik kesulitan itu.

👌Belajarlah dari kerumitan agar tidak berulang kesilapan.

😍Pupuklah cinta Allah dalam keluarga.

👍Insyaallah..kita tak akan hilang pedoman.

👨‍👩‍👧‍👦Anak-anak jadi soleh solehah kerana punya bimbingan bukan kutukan.

Muhasabah Diri 😔😔

Untuk Peringatan Kita Bersama

Kredit: @Pendidik2u

Ramai Orang Terpedaya Dengan Amal Kebaikannya!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

TERPEDAYA DENGAN AMAL KEBAIKAN

Suatu hari, ada 4 orang yang tengah berbicara tentang amal ibadah mereka dan kejayaan yang telah mereka perolehi selama ini.

Orang 1
“Alhamdulillah sejak  solat Dhuha, rezeki menjadi lancar, bisnes berjaya dan tak lama lagi anak saya dapat belajar di  Universiti luar negara.”

Orang 2
“Bukan main hebat sekali, sejak naik haji dan umrah, ibadahku semakin rajin. Alhamdulillah, anak juga berjaya, rumah harganya jutaan, aset bertambah orang tua juga sangat bangga berkat do’a saya.”

Orang 3
“Masya Allah sungguh nikmat tak terkira sejak rajin puasa dan bersedekah, rezeki bagaikan sungai mengalir yang tidak ada putus-putusnya. Anak baru tamat kuliah di luar negara dan sebentar lagi akan menjadi staf menteri.”
Ketiga orang tersebut kemudian melirik orang ke 4 yang sejak tadi hanya terdiam.
Salah satu dari mereka kemudian bertanya kepada orang ke 4.
Bagaimana dengan dirimu? Kawan mengapa engkau diam saja?

Orang 4
“Saya tidak sehebat kalian, jangankan kejayaan, bahkan saya tidak tahu ibadah yang saya lakukan di terima atau tidak oleh Allah SWT. Saya tahu ibadah di terima dan berjaya setelah saya meninggal nanti. Jadi saya merasa belum boleh menceritakan ibadah yang saya lakukan dan balasan yang Allah berikan kepada saya.”
Begitulah…Jangan bersandar kepada amal. Jangan terpedaya dan berbangga dengan amal yg banyak. Ini akan melahirkan kepuasan, kebanggaan dan akhlak buruk kepada Allah Ta’ala.

Sumber: google images

Orang yang melakukan amal ibadah tidak tahu apakah amalnya di terima atau tidak, mereka tidak tahu betapa besar dosa dan maksiatnya, juga mereka tidak tahu apakah amalnya bernilai keikhlasan atau tidak.
Oleh kerana itu, mereka di anjurkan untuk meminta rahmat Allah dan selalu beristighfar. Kerana Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang.

Di riwayatkan dari Abu Hurairah:
“Sesungguhnya amal seseorang tidak akan memasukannya ke dalam syurga.”
Mereka bertanya:
“Tidak pula engkau Ya Rasullullah?”
Beliau menjawab:
“Tidak pula saya. Hanya saja Allah meliputiku dengan kurnia dan rahmat-Nya. Kerananya berlakulah benar (beramal sesuai sunnah) dan berlakulah sedang (tidak berlebihan dalam ibadah dan atau lemah).”
(HR. Bukhari & Muslim)

Sesungguhnya seseorang tidak akan masuk syurga kecuali dengan rahmat Allah.
Dan di antara rahmat-NYA adalah dia memberikan taufik untuk beramal dan hidayah untuk taat kepada-NYA. Kerananya, kita wajib bersyukur kepada Allah dan merendah diri kepada-NYA. Tidak layak hamba bersandar kepada amalnya.

Robbana Taqobbal Minna…
Ya Allah terimalah amalan kami. Aamiin.

Sumber: fatehteam.com via Facebook Ustaz Iqbal Zain

08 Ogos 2017

Sia-sia Hidup Kalau...

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)



Seorang warga emas ditanya, apakah yang beliau pelajarinya dari usianya yang lalu? 

Beliau menjawab:

Saya belajar...
Bahawa dunia ini adalah pinjaman yang akan dipulangkan.. 

Saya belajar...
Bahawa orang yang dizalimi lambat laun akan mendapat haknya..

Saya belajar...
Bahawa anak panah malam (doa dan munajat) tak pernah tersasar..

Saya belajar..
Bahawa kehidupan ini akan tamat pada bila-bila masa walaupun ketika leka..

Saya belajar..
Bahawa kata-kata yang baik, wajah yang ceria dan sifat pemurah adalah punca akhlak yang mulia..

Saya belajar..
Bahawa orang yang paling kaya di dunia adalah yang memiliki kesihatan dan keamanan..

Saya belajar..
Bahawa siapa yang tanam bawang putih, tidak sekali-kali akan dapat bunga raihan.

Saya belajar..
Bahawa usia akan habis tetapi urusan dunia tidak akan habis..

Saya belajar..
Siapa yang mahu kata-katanya didengari, perlu bersedia mendengar dari orang lain..

Saya belajar..
Bahawa bemusafir dengan orang lain adalah pengukur paling tepat keaslian manusia..

Saya belajar..
Orang yang sering berkata : (akulah, akulah) sebenarnya kosong dari dalam..

Saya belajar..
Bahawa emas akan kekal emas, manakala besi akan berubah dan berkarat..

Saya belajar..
Bahawa semua manusia yang telah mati, mempunyai agenda dan perancangan yang tidak sempat dilaksanakan..

Saya belajar..
Kita sering mengemas katil dan menyejukkan ruang bilik untuk menikmati 'mati kecil'..

Sudahkah kita mengemas amalan kita dan menyejukkan kubur kita dengan ketaatan untuk kita menikmati 'mati besar'?

Berkata seorang soleh:
"Aku hairan daripada manusia yang sering mengingatkan tentang makanan yang boleh mendatangkan penyakit, tetapi tidak mengingatkan tentang dosa yang boleh menghumban ke dalam api neraka"

Sumber: Telegram Group

Sumber: Google Images

Setiap hari yang berlaku dalam hidup kita adalah pelajaran penting untuk hidup kita... 

Untuk menjadikan kita lebih matang, lebih dewasa dan banyak berfikir... Namun, setiap yang berlaku disekeliling kita adalah pelajaran atau 'guru' hanya bagi orang-orang yang berfikir... Bagi yang tak berfikir ia merasakan hidup hanya sekadar hidup tiada pengajaran dan tiada apa yang boleh dipelajari dari hidupnya... Rugilah orang-orang yang tidak berfikir tentang kehidupannya... Kerana dari hidup ini kita belajar banyak perkara untuk menjadikan kita manusia dan hamba Allah yang sebenarnya... 

07 Ogos 2017

4 Cara Menjernihkan Hati

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

4 CARA MENJERNIHKAN HATI

Syekh Ibnu Atha'illah dalam kitab Taj al-'Arus mengatakan: "Terdapat empat perkara yang dapat membantu menjernihkan  hati:

1) Banyak berzikir.
2) Banyak diam.
3) Banyak khalwat.
4) Mengurangi makan dan minum."


Menurut Dr. Muhammad Najdat, sebenarnya Syekh Ibnu Atha'illah mengenalkan kita bagaimana membersihkan dan membeningkan hati.

Pertama, zikir kepada Allah akan membersihkan hati dari kesesatan dari kebergantungan kepada selain Dia.

Hati yang biasa dan mudah berzikir adalah hati yang mengenali iman, mengenal nikmat ibadah, merasakan manisnya ketaatan, dan memiliki rasa takut kepada Allah.

Hati yang selalu mengingat Allah akan bergetar ketika mendengar nama-Nya disebut,  hati pun semakin lembut dan bersih dari kotoran.

‎للَّهُ نَزَّلَ أَحْسَنَ ٱلْحَدِيثِ كِتَٰبًا مُّتَشَٰبِهًا مَّثَانِىَ تَقْشَعِرُّ مِنْهُ جُلُودُ ٱلَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ ثُمَّ تَلِينُ جُلُودُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ إِلَىٰ ذِكْرِ ٱللَّهِ ذَٰلِكَ هُدَى ٱللَّهِ يَهْدِى بِهِۦ مَن يَشَآءُ وَمَن يُضْلِلِ ٱللَّهُ فَمَا لَهُۥ مِنْ هَادٍ

Allah SWT berfirman,:

"Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik (yaitu) Al Qur’an yang serupa (mutu ayat-ayatnya) lagi berulang-ulang gementar karenanya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, maka tidak ada seorangpun pemberi petunjuk baginya." (QS Az-Zumar (39): 23)

Orang yang berzikir mengingat Allah dengan lisannya tidak disebut berzikir jika hatinya tidak ikut berzikir. Hati harus menjadi sumber zikir untuk lisan dan bagian tubuh lainnya.

Kedua, memperbanyak diam. Tergelincirnya lisan akibat terlalu banyak berbicara dapat berakibat buruk bagi dirinya dan orang lain. Diam adalah emas. Di dalamnya terkandung hikmah yang sangat dalam.

Rasulullah bersabda, "Barangsiapa beriman kepada Allah dan Hari Akhir hendaklah mengatakan yang baik atau diam."

Imam Syafii r.a. mengatakan:
Mereka bertanya, "Mengapa kau diam saja saat kau dicaci."

Maka kukatakan padanya:
"Menjawab adalah kunci pintu keburukan. Sedangkan diam di depan orang bodoh adalah kemuliaan. Di dalamnya juga terdapat upaya menjaga kehormatan. Bukankah singa ditakuti meskipun dalam keadaan diam. Sedangkan anjing tak diendahkan, meskipun terus menyalak."

Ketiga, memperbanyak khalwat atau menyendiri. Dalam khalwat kita merenung dan terus berhubungan dengan realiti yang lebih tinggi dan membersihkan hati dari kotoran dunia. Merasa lemah dan tak berdaya, serta merasa hanya Allah-lah satu-satunya tempat bergantung. Hatinya hanya dipenuhi tasbih, takbir, tahlil, serta selawat Nabi.

Keempat, mengurangi makan dan minum atau dengan memperbanyak puasa sunnah. Dengan begitu kita mematahkan hasrat hawa nafsu, dan melunakkan hati yang keras. Dengan mengurangi makan dan minum sebenarnya kita belajar mengendalikan nafsu badani, mengawal emosi, belajar qanaah dan zuhud.

Imam Al-Ghazali rahimahullah menjelaskan bahwa rasa lapar akan membersihkan hati, membangkitkan tekad, dan menajamkan mata hati. Sebaliknya, rasa kenyang dapat melahirkan ketumpulan dan membutakan hati, dan mengganggu fikiran.

Menurut beliau, rasa lapar juga dapat menghaluskan hati  dan menjernihkannya, sebab hanya dengan hati yang dapat meraih nikmatnya ketaatan, merasakan manfaat dzikir dan nikmatnya bermunajat kepada Allah SWT.

---Disarikan dari Kitab Taj Al-'Arus karya Syekh Ibnu Atha'illah, dengan syarah Dr. Muhammad Najdat.

Kredit : Facebook Ustaz Iqbal Zain

"HATI BERSIH, AKHLAK BERSINAR" 

31 Julai 2017

Kisah Teladan : Sanggup Makan Dengan Anjing?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Seorang Sultan mengambil seorang Ustaz menjadi menterinya. Maka diberi istana, gelaran, isteri yang cantik dan pelbagai kemewahan..!

Satu hari Sultan telah memanggil Menteri Agamanya dan bertanya TIGA soalan. PERTAMA! Apa itu Dunia..? KEDUA! Apa itu Akhirat..? dan KETIGA! Apa itu Iman..?

Sultan hanya memerlukan jawapan yang tepat dan jitu saja. Tak mahu syarahan yang panjang-panjang. Menteri Agama terpinga-terpinga mencari jawapan yang memuaskan hati Sultannya.

Sultan jadi murka dan memberi tempoh seminggu untuk mencari jawapannya.

Kemudian Sultan menghantar wakilnya kepada Menteri itu dan bagi titah bahawa segala kemewahan yang diberi akan dirampas jika gagal memberi jawapan yang dikehendaki.

Menteri jadi runsing yang amat sangat memikirkan akan kehilangan segala-galanya jika gagal memberi jawapan.

Menteri dah tak dapat tidur, makan pun tak lagi berselera, cakap pun dah lain macam. Dia telah mengumpulkan ramai cerdik pandai untuk mendapatkan jawapan tetapi gagal.

Akhirnya Menteri telah keluar dari istana untuk mencari orang yang boleh merungkaikan keresahannya sekaligus menyelamatkan apa yang dimilikinya.

Masa hampir tiba. Menteri makin berserabut memikirkan akan kehilangan segalanya. Sehari sebelum sampai tempoh masa tersebut, dia duduk termenung di bawah sepohon pokok besar mengenangkan nasibnya.

Sedang dia termenung, si Menteri tadi terpandang seorang tua yang sedang berkebun.

Bila matahari terik di kepala, orang tua itu berhenti untuk makan tengahari dan solat Zohor.

Maka diajaknya si Menteri makan bersama. Menteri yang kerunsingan memikirkan jawatan, istana dan kemewahan yang akan lesap tak langsung berselera nak makan lagi.

Orang tua itu bertanya, "Tuan, nampak macam ada masalah..? Boleh hamba tolong..?"

Menteri pun memberitahu kisahnya dan soalan-soalan Sultan beserta syarat-syaratnya kepada orang tua yang baik hati tadi.

Soalan pertama, apakah itu dunia? 

Maka dijawab orang tua tadi..! "Dunia ialah apa-apa amalan yang kita buat untuk ditinggalkan. Hal ini diketahui oleh hati masing-masinglah..!"

Soalan kedua, apakah itu akhirat? 

Maka dijawab orang tua tadi..! "Akhirat ialah apa-apa amalan yang kita buat untuk dibawa ke sana tanpa ada apa-apa maksud dunia di dalamnya. Ini pun diketahui oleh hati masing-masinglah..!"

Dan soalan ketiga, apakah itu iman? 

Maka orang tua itu pun bagi tahu, "Akan aku bagitahu petang nanti selepas solat Asar!

Bila waktu Asar, mereka solat Asar bersama berjemaah dan selepas solat, si Menteri terus bertanya, "Apa itu iman..?"

Pada masa itu terdapat beberapa ekor anjing sedang makan sisa-sisa makanan tengahari.

Orang tua itu memberi syarat untuk memberi jawapan yang ketiga, dia mesti makan bersama anjing-anjing itu.

Si Menteri berfikir berkali-kali. Makan dengan anjing ni najis berat. Tak makan kang jawatan lesap, harta melayang, hidup susah dan melarat..!

Nak dapat kerja lain bukan senang sekarang ni. Fikir punya fikir akhirnya si Menteri pun buat keputusan untuk makan bersama anjing-anjing itu..!


Apabila saja si Menteri duduk untuk makan bersama anjing-anjing itu, orang tua tadi pun pegang kolar bajunya dan berkata,

"Wahai Tuan..! Inilah Iman. Bagi mereka yang ada iman, mereka sanggup kerugian segala dunianya tetapi tidak akan sanggup melanggar perintah Allah..!

Akan tetapi mereka yang tidak ada iman akan sanggup melanggar perintah Allah untuk selamatkan dunianya..!"

Sumber: Telegram group

29 Julai 2017

Doa Dimakbulkan Dalam Bentuk Bala

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Doa seseorang itu BOLEH sahaja dimaqbulkan oleh Allah swt dalam bentuk yang TIDAK disukainya, contohnya berdoa agar hati lebih tenang dan khusyu' solat, lalu Allah swt rugikan bisnesnya sehingga bankrup kerana tidak disedari bisnesnya itulah penghalang hati tenang dan khusyu', tanpanya (atau dengan bisnes lain yang lebih baik) apa yang dipohonnya boleh diperolehi.

Begitulah seterusnya, sebahagian musibah dan bala yang datang adalah untuk memaqbulkan doa kita sendiri. Justeru sama-sama kita bersabar dan tidak cepat putus asa, terlalu bersedih dengan apa yang hilang atau melenting membenci taqdir. Carilah positif darinya nescaya hidup lebih tenang. Itula sifat Mukmin sejati sabdaan Nabi salla allahu 'alaihi wasallam:-

عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لِأَحَدٍ إِلَّا لِلْمُؤْمِنِ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ
Ertinya : Ajaib urusan orang mukmin itu, apa yang berlaku semua baginya kebaikan, tiada seorang kecuali mukmin yang apabila ditimpa kebaikan lalu bersyukur maka kebaikan baginya, apabila ditimpa keburukan maka bersabar, maka kebaikan baginya juga ( Hadis sohih Muslim)

Sumber: Telegram Channel: DrZaharuddinAbdRahman


Kerana itu, jangan berdukacita jika Allah beri musibah kerana itu juga Rezeki yang tak 'best' untuk bersihkan dosa kita... 

Baik atau buruk itu ada sebabnya yang tersendiri Allah telah tetapkan... Bersangka baik dengan Allah... Allah tahu apa yang terbaik untuk kita... 

24 Julai 2017

Tazkirah: Macam Kau Bagus Sangat!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


TAZKIRAH PAGI ISNIN


Penyakit UJUB ialah perasaan kagum dan bangga diri dengan kelebihan dan kebaikan yang dimiliki. 

Ia adalah muqaddimah kepada takabbur (sombong/angkuh) apabila dia mula membandingkan dirinya dengan org lain.

Imam Ibnu Qoyyim al-Jauziyah rahimahullah (691H1270M) berkata dalam nasihatnya...
                                                
"Jika Allah mudahkan bagimu mengerjakan solat malam, maka janganlah memandang rendah orang-orang yang tidur."

"Jika Allah mudahkan bagimu melaksanakan puasa, maka janganlah memandang orang-orang yang tidak berpuasa dengan tatapan menghinakan."

"Jika Allah memudahkan bagimu pintu untuk berjihad, maka janganlah memandang orang-orang yang tidak berjihad dengan pandangan meremehkan."

"Jika Allah mudahkan pintu rezeki bagimu, maka janganlah memandang orang-orang yang berhutang dan kurang rezekinya dengan pandangan yang mengejek dan mencela kerana itu adalah titipan Allah yang kelak akan dipertanggungjawabkan."

"Jika Allah mudahkan pemahaman agama bagimu, janganlah meremehkan orang lain yang belum faham agama dengan pandangan hina."

"Jika Allah mudahkan ilmu bagimu, janganlah sombong dan bangga diri kerananya, sebab Allah lah yang memberimu pemahaman itu."

"Dan boleh jadi orang yang tidak mengerjakan qiyamullail, puasa (sunnah), tidak berjihad dan sepertinya lebih dekat kepada Allah darimu."

"Sesungguhnya jika engkau terlelap tidur semalaman dan pagi harinya menyesal... 
lebih baik bagimu daripada qiyamul lail semalaman namun pagi harinya engkau merasa TAKJUB dan BANGGA dengan amalmu."

Sebab tidak layak orang merasa bangga dengan amalnya kerana sesungguhnya dia tidak tahu amal yang mana yang Allah akan terima."

SAMA-SAMA KITA INGAT MENGINGATI.

Juga Peringatan Diri sendiri

23 Julai 2017

Seram Tonton Telemovie 100 Hari

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Seram Tonton Telemovie 100 Hari | Semalam teman suami buat kerja sambil melayan tv.. asalnya nak tengok movie Korea... Tapi tak jadi lepas terlayan telemovie kat TVi.. 

Telemovie bertajuk 100 hari buatkan diri ini rasa meremang... Rasa gerun bila sebut hal kematian... Tambah pula dalam telemovie ni sebut pasal tanda kematian... Mula lah memikir juga... 

Betul ke ada tanda kematian ni? Memang ada.. dalam Al-Quran Allah ada sebut dalam surah Az-Zumar... 

“Allah memegang nyawa pada saat kematiannya dan nyawa yang belum mati ketika dia tidur. Dia tahan nyawa yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia lepaskan nyawa yang lain sampai waktu yang ditetapkan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran) Allah bagi kaum yang berfikir.” (Surah az-Zumar, ayat 42)

Tanda kematian tu ada tapi bagi orang yang berfikir akan tahu itu tanda kematian... Senang kata.. orang alim, orang baik-baik... InshaAllah dia tahu... 

Imam Ghazali rahimahullah diriwayatkan memperolehi tanda-tanda ini sehinggakan beliau mampu menyediakan dirinya untuk menghadapi sakaratul maut secara sendirian. Beliau menyediakan dirinya dengan segala persiapan termasuk mandi, wuduk serta kafannya sekali cuma ketika sampai bahagian tubuh dan kepala sahaja beliau telah memanggil abangnya iaitu Imam Ahmad Ibnu Hambal untuk menyambung tugas tersebut. Beliau wafat ketika Imam Ahmad bersedia untuk mengkafankan bahagian mukanya.


100 Hari Kematian
Sumber: Google Images

Tanda Kematian 100 Hari


Menurut pandangan ulama’, berikut adalah tanda-tanda sebelum seseorang umat Islam itu dikeluarkan roh dari jasadnya:

Tanda 100 hari sebelum hari mati.

Ini adalah tanda pertama dari Allahسبحانه وتعالى kepada hambanya dan hanya akan disedari oleh mereka yang dikehendakiNya. Walaubagaimanapun semua orang Islam akan mendapat tanda ini Cuma samada mereka sedar atau tidak sahaja.

Tanda ini akan berlaku lazimnya selepas waktu Asar. Seluruh tubuh iaitu dari hujung rambut sehingga ke hujung kaki akan mengalami getaran atau seakan-akan menggigil dan rasanya sedap dan lega.

Bagi mereka yang sedar dan terdetik di hati bahawa mungkin ini adalah tanda mati maka getaran ini akan berhenti dan hilang setelah seseorang itu tersedar akan kehadirannya. Maka dengan kehadiran tanda inilah peluang terbaik untuk memanfaatkan masa yang ada untuk mempersiapkan diri dengan amalan yang akan dibawa dan urusan yang bakal ditinggalkan selepas mati kelak.

Bagi mereka yang tidak diberi kesedaran atau mereka yang hanyut dengan kenikmatan tanpa memikirkan soal kematian, tanda ini akan lenyap begitu sahaja tanpa sebarang manfaat.


Tanda 40 hari sebelum hari mati.

Tanda ini juga akan berlaku sesudah waktu Asar. Bahagian pusat seseorang itu akan berdenyut-denyut. Pada ketika ini daun di Arasy yang tertulis nama orang yang akan mati akan gugur dari pokoknya. Maka malaikat maut akan mengambil daun tersebut dan mula membuat persediaan ke atasnya, antaranya ialah dengan mula mengikuti orang tersebut sepanjang masa, sehingga saat kematiannya.

Malaikat maut akan memperlihatkan wajahnya sepintas lalu dan jika ini terjadi, mereka yang terpilih ini akan terasa seakan-akan kebingungan seketika. Adapun malaikat maut ini wujudnya cuma satu tetapi kuasanya untuk mencabut nyawa adalah bersamaan dengan jumlah nyawa yang akan dicabutnya.

Tanda 7 hari sebelum hari mati.

Menurut sebahagian pandangan ulama’; Dalam tempoh ini akan berlaku sesuatu yang luar biasa seperti melakukan sesuatu yang pelik dan mereka yang diuji dengan musibah penyakit akan mengidam sesuatu atau selera makannya bertambah secara tiba-tiba.


Tanda 5 hari sebelum hari mati.

Pada ketika ini akan terasa anak lidah bergerak-gerak. Jika tanda terjadi, maka banyakkanlah membaca Al-Quran dan berzikir supaya dapat melafazkan kalimah syahadah dan memudahkan sakaratul-maut.

Tanda 3 hari sebelum hari mati.

Pada ketika ini bahagian tengah dahi akan akan terasa berdenyut dan bergerak-gerak.Sekiranya seseorang itu sakit tenat, tiba-tiba kelihatan bertambah sihat yang menggembirakan orang di sekelilingnya seperti dia boleh makan dan berkata-kata semula, maka ajalnya mungkin telah hampir.

Tanda 2 hari sebelum hari mati.

Pada masa ini, biasanya seseorang itu akan dapat melihat dan bertemu dengan roh orang yang telah meninggal dunia, terutama roh orang yang mereka sayangi.

Di samping itu, seluruh bahagian dahi akan akan rasa berdenyut dan bergerak-gerak. Jika tanda ini dapat dikesan maka berpuasalah supaya perut tidak dipenuhi najis dan ini akan memudahkan urusan orang yang akan memandikan kita nanti.

Ketika ini juga mata hitam tidak akan bersinar lagi dan bagi orang yang sakit, hidungnya akan beransur jatuh, ini dapat dikesan jika kita melihatnya dari bahagian sisi. Telinganya akan layu dimana bahagian hujungnya akan beransur-ansur masuk ke dalam. Telapak kakinya yang terlunjur akan perlahan-lahan jatuh ke depan dan sukar ditegakkan.

Tanda 1 hari sebelum hari mati.

Seseorang itu akan berasa denyutan di kawasan ubun-ubun yang berlaku selepas waktu Asar, di mana ini menandakan tidak akan sempat lagi untuk menemui waktu Asar  hari berikutnya.

Tanda akhir.

Seseorang itu akan merasakan satu keadaan sejuk di bahagian pusat dan ianya akan turun ke pinggang hingga ketulang sulbi (di bahagian belakang badan) dan seterusnya akan naik ke bahagian halkum. Ketika ini hendaklah terus mengucap kalimah syahadah dan berdiam diri dan menantikan kedatangan dan jemputan malaikat maut untuk kembali kepada Allah سبحانه وتعالى Yang Maha Menghidupkan dan Maha Mematikan.


Rasulullah ﷺbersabda: “Janganlah seseorang itu meninggal dunia, melainkan dalam keadaan berbaik sangka terhadap Allah سبحانه وتعالى.” (Hadis riwayat Muslim)
Sumber: Shafiqolbu

Jadi, camne rasa? Korang nak rasa ke tak nak? Rasanya, biarlah kita perasan dengan tanda ini supaya ada persediaan walaupun rasa gerun tu ada kan... Siapa tak takut mati... Perpisahan antara roh dan jasad... Perpindahan dari alam dunia ke alam barzakh... Seram bila fikirkan... Sebab fikirkan amalan tak banyak lagi... 

Namun, rasa risau dan rugi jika kita tak perasan dengan tanda ini... Sebab kita sia-siakan peluang yang Allah bagi kita rasa... 

Macam telemovie semalam yang MF tonton.. seorang ahli maksiat yang kaya .. dia merasai tanda kematian tapi dia tak endahkan... Dia anggap itu perkara biasa... Tapi bagi orang baik itu, dia persiapkan diri dengan melipatgandakan amalan kebaikan yang dia buat... Alhamdulillah... Dua keadaan mati yang berbeza walaupun mati dengan cara yang sama... 

Moga kita sama-sama dapat ambil pengajaran dan jadikan satu ilmu berguna untuk hidup kita juga... 

Setiap yang hidup pasti akan merasai mati... 

22 Julai 2017

Cemburunya Aku Dengan Dia!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Dengki Yang Dibenarkan


عَنْ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ مَسْعُودٍ قَالَ  قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا حَسَدَ إِلَّا فِي اثْنَتَيْنِ رَجُلٌ آتَاهُ اللَّهُ مَالًا فَسُلِّطَ عَلَى هَلَكَتِهِ فِي الْحَقِّ وَرَجُلٌ آتَاهُ اللَّهُ الْحِكْمَةَ فَهُوَ يَقْضِي بِهَا وَيُعَلِّمُهَا

Dari Abdullah bin Masud RA, Nabi SAW bersabda: "Tidak boleh mendengki kecuali pada dua perkara; (1) Orang yang Allah berikan harta lalu dia pergunakan harta tersebut di jalan kebenaran (mengalahkan perasaan kikirnya) dan (2) Orang yang Allah berikan hikmah lalu dia mengamalkan dan mengajarkannya kepada orang lain".(HR Bukhari No: 71) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Dengki dan iri hati kepada orang hanya dibenarkan dalam dua perkara dan kita ingin menjadi seperti mereka iaitu:

a.  Orang yang Allah berikan harta lalu dia menggunakan harta tersebut di jalan yang benar (mengalahkan perasaan kikirnya) seperti bersedekah, berwakaf, memberi hadiah

b.  Orang yang Allah berikan ilmu lalu dia mengamalkan dan mengajarkannya kepada orang lain

2.  Dilarang kita memiliki sifat dengki dengan kelebihan orang lain dengan hasrat kelebihan itu hilang daripadanya.

3.  Kita dilarang menghilangkan kelebihan dan nikmat yang ada pada orang lain serta berusaha memindahkan pada diri kita.

4. Sifat iri hati yang dibenarkan ialah ingin mencontohi kelebihan orang yang memiliki harta dan memiliki ilmu untuk turut menjadi seperti mereka.


Dengki untuk bersaing dalam keadaan menjadikan kita lebih baik itu yang dibenarkan dalam Islam.. 

Jika berdengki kerana cemburu melihat kejayaan orang lain dan berusaha menjatuhkan orang tersebut...maka dengki jenis itu hanya sia-sia dan membawa kepada dosa dan kemurkaan Allah... 

Moga kita dapat uruskan dengki dengan sebaiknya... Dengki pada tempatnya... Dengki untuk peroleh syurga bukannya neraka... 

21 Julai 2017

Syukurlah Ada Dari Tak Ada Kan...

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


BELAJAR MENSYUKURI NIKMAT YANG KITA MILIKI.

و حَدَّثَنِي زُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ حَدَّثَنَا جَرِيرٌ ح و حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ ح و حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ وَاللَّفْظُ لَهُ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ وَوَكِيعٌ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ
قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ انْظُرُوا إِلَى مَنْ أَسْفَلَ مِنْكُمْ وَلَا تَنْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ فَوْقَكُمْ فَهُوَ أَجْدَرُ أَنْ لَا تَزْدَرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ
قَالَ أَبُو مُعَاوِيَةَ عَلَيْكُمْ

Telah menceritakan kepadaku Zuhair bin Harb telah menceritakan kepada kami Jarir. Telah menceritakan kepada kami Abu Kuraib telah menceritakan kepada kami Abu Mu'awiyah. Telah menceritakan kepada kami Abu Bakr bin Abu Syaibah teks miliknya, telah menceritakan kepada kami Abu Mu'awiyah dan Waki' dari Al A'masy dari Abu Shalih dari Abu Hurairah berkata: 

Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Salam bersabda: "Pandanglah orang yang berada dibawah kalian, jangan memandang yang ada di atas kalian, itu lebih baik membuat kalian tidak mengkufuri nikmat Allah." [Hadis sahih Muslim, no 5264.]

Kebiasaannya kita suka melihat kelebihan yang dimiliki oleh orang terutama yang dekat dengan kita seperti saudara mara kita, rakan-rakan dan dengan tak langsung akan timbul banding beza di dalam diri kita. Iblis mula menanam mula rasa dengki, iri hati, cemburu dan perasaan yang tidak seronok di sudut hati kita. Dari sifat-sifat yang tidak elok itu akan timbul persengketaan, perang dingin dan saling ingin menjatuhkan antara satu sama lain.

Islam agama yang paling indah. Akhlak merupakan aspek yang paling penting dan di utamakan dalam umatnya. 

Dalam hadis di atas, kita di ajar agar melihat orang yang kurang dari kita agar kita bersyukur dan redhai apa yang kita miliki. Malah kita akan berasa nikmat ketenangan dalam hati kita dan kita seronok untuk beribadah kepada Allah dan sentiasa bersyukur dengan apa yang kita miliki.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :

وَمَا بِكُمْ مِنْ نِعْمَةٍ فَمِنَ اللَّهِ ۖ ثُمَّ إِذَا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فَإِلَيْهِ تَجْأَرُونَ

Dan segala nikmat yang ada padamu (datangnya) dari Allah, kemudian apabila kamu ditimpa kesengsaraan, maka kepada-Nyalah kamu meminta pertolongan.” [An-Nahl/16:53]

Beryukurlah dan belajarlah menghargai apa yang kita ada kerana tidak semua orang mampu memiliki apa yang kita miliki. Hanya Allah Yang Maha Mengetahui. Wallahua'lam. 

Sumber: Page Jalan-jalan Cari Ilmu. 



Kalau Facebook ni...sifat menunjukkan sesuatu itu dah tak boleh nak bendung dah... Jadi, caranya kita banyakkan like page, baca berita tentang kesusahan orang lain... Untuk melahirkan rasa simpati dan di masa yang sama kita dapat melahirkan rasa syukur dengan apa yang kita ada.. 

Macam kata seorang ustaz... 
Jika kita lihat naik kereta lihat lah orang naik motosikal...
Jika kita naik motosikal...lihatlah orang yang berjalan kaki...
Jika kita berjalan kaki...lihatlah orang berkerusi roda.. 

Seperti kata pepatah... 
"Aku menangis kerana tidak berkasut sehinggalah aku melihat orang yang tidak berkaki."

Semoga kita menjadi hamba yang sentiasa bersyukur dengan apa yang ada.. 

Rezeki Allah itu luas... Jangan sempitkan dengan cemburu dan iri hati yang berkesudahan takut-takut kita akan jadi hamba yang kufur nikmat... 

20 Julai 2017

5 CIRI-CIRI SUAMI IDAMAN POPULAR MASA KINI

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


5 CIRI-CIRI SUAMI IDAMAN POPULAR MASA KINI

Suami yang baik adalah......

1. Suami yang bawa berjalan- jalan waktu bercuti. 

Paling tidak ke tepi pantai, peranginan atau paling-paling pun berjalan di mall belakang rumah.

2. Suami yang hantar dan ambil di tempat kerja.

Barulah sweet , suami pula bukak pintu, lambai tangan ucap I love u. Suwwiiit gitu.

3. Suami yang urus anak

Kan bagus suami dapat tolong mandikan, pakai lampin, buat susu, tidurkan anak. Barulah terjalin kemesraan di antara anak dan ayah kan.

4. Suami yang tolong kemas rumah.

Di kala kesibukan isteri, pasti lelah mereka hilang jika suami membantu mengemas rumah. Apatah lagi jika isteri juga bekerja. Lagi lah penat jika lakukan berseorangan.

5. Suami yang masak untuk makanan keluarga.

Suami jangan lah buat tak tahu. Kesian dengan isteri. Dah lah kena kemas rumah, jaga anak, basuh baju lagi... alahai....

=================================

Bagaimana dengan ini pula?

1. Suami yang membawa berjalan kepada Allah & Rasulnya.

Selain jalan di mall, ini lebih bagus daripada berjalan ke tempat lain bukan ?

2. Suami sendiri yang hantar ke syurga.

Allah...ini pastinya lebih indah..sambil berpegangan tangan..suami yang buka pintu...yang lambai tangan ucap i love u.

3. Suami yang bantu siapkan keperluan di akhirat sana.

Tugas ini lebih perit dan memerlukan nilai melebihi wang ringgit. Kadangkala perlu bayar dengan nilai syahid.
.
.
=======================

Antara perjuangan & keluarga. Mana yang lebih utama ? 
.
.
Allah menetapkan tanggungjawab yang istimewa pada isteri dan suami.
.
.
Mana mungkin Nabi Ibrahim sanggup meninggalkan isterinya Sarah di dalam keadaan sarat di padang pasir ?
.
.
Dan bagaimana pula dengan Sayyidina Handzalah yang bingkas bangun ke medan perang walaupun pada malam pertama ? Dalam keadaan tidak sempat mandi junub dan syahid dalam medan perang...
.
.
Mereka bukanlah zalim dan mengenepikan tanggungjawab keluarga, tetap mengutamakan Allah & Rasul di dalam hidup.
.
.
Kata guruku.

"Isteri yang memahami amat penting dalam perjuangan ini kerana mereka sanggup berkorban dengan penuh cinta apa jua kecintaan suaminya demi memilki pahala perjuangan bersama, ramai isteri-isteri pejuang yang dikurniakan Syahid oleh Allah, walaupun kematiannya dirumah.

Cinta bukan bermakna memberi segala kemahuan, Cinta juga menahan utk memberi apa jua kemahuan jika dilihat kemahuan membawa suburkan nafsu keegoan, ketamakan hingga menghilangkan cahaya hati.

Tiadalah hadiah yg paling istimewa yg diberi oleh suami pd isteri atau isteri pd suami melainkan CINTA yg membawa kedekatan kpd ALLAH dan RASUL.."
.
.
SUNNAH YANG DIABAIKAN.

Suami wajib beri : tempat tinggal, kenderaan , makan minum dan keperluan lain.

Suami juga wajib : beri nafkah rohani, dan menyediakan tempat tinggal, dan penginapan sebagai tetamu Allah.

Kedua-duanya tidak boleh dipisahkan.

Ramai yang berkongsi tips & kisah romantis Rasulullah di dalam rumah

Tetapi kisah Baginda keluar berdakwah, berjuang dan mengembangkan Islam dimasukkan ke dalam poket sahaja. Janganlah diamkan sahaja sunnah besar ini kerana umat memerlukan para lelaki untuk agama.

Adil lah di dalam menilai dan mengambil pelajaran supaya kita tidak keliru dengan sunnah yang utama.

Amalkanlah sunnah kekeluargaan dan sunnah perjuangan sebaiknya.

P/s :

1)  buat isteri, berikanlah izin dan redha kepada suami untuk berada di jalan Allah. Kerana doamu adalah suatu bekalan semangat buat mereka.

2) buat suami, janganlah menggunakan alasan agama untuk mengelak daripada memberikan yang terbaik buat isteri.

Sumber: Telegram

Kata MF :

Nak menegakkan agama Allah zaman sekarang lebih mudah... Bantu suami berdakwah di zaman moden dengan teknologi yang ada... Pantau suami isteri menggunakan teknologi juga satu dakwah mudah... 

15 Julai 2017

HIKMAH AIR KOPI

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

HIKMAH AIR KOPI

Dalam minuman kopi pada dasarnya terdiri dari 4 unsur, iaitu:

1. Kopi
2. Gula
3. Air
4. Rasa 

Jika kopi terlalu pahit
Siapa yang salah?

Gulalah yang di salahkan kerana terlalu sedikit hingga "rasa" kopi tu pahit.

Jika kopi terlalu manis
Siapa pula yang disalahkan?

Gula lagi, kerana terlalu banyak gula hingga "Rasa" kopi tu terlalu manis.

Jika kandungan kopi & gula seimbang, kopinya sedap.

Siapa yang dipuji ?

Tentu semua akan berkata,
Kopi TERBAIKK!!!

Kemana gula? 
Yang membuat "rasa" kopi menjadi SEDAP?

Kemana AIR menjadi pengadun kepada semuanya?



HIKMAH AIR KOPI
Sumber: google images

BEGITULAH HIDUP INI.

Orang jarang pernah mengingat dan menghargai kebaikanmu.
Orang hanya melihat kelemahanmu.

Walau demikian, tetaplah menjadi baik sampai ke akhir

Kebaikan tidak memerlukan pengakuan.

Seperti juga barangan bermutu tinggi tidak perlukan kata kata indah seperti IKLAN 
Orang baik tidak perlu membuktikan apa-apa.

Orang baik itu berpegang pada kejujuran hati nurani sendiri.

Tidak perlu menjelaskan apa dan siapa dirimu.
Sebab orang yang memahami kamu, tidak perlu itu.

Sedangkan orang yang hatinya iri dan dengki, tetap tidak akan percaya itu apa yang telah kamu buat

Tetaplah menjadi baik sampai akhir. Cukup dengan  ALLAH Dia yang mencukupkan segalanya.

Sumber: Telegram