27 Mac 2017

Bohong Sunat!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Berbohong Yang Dibolehkan

أُمَّ كُلْثُومٍ بِنْتَ عُقْبَةَ بْنِ أَبِي مُعَيْطٍ وَكَانَتْ مِنْ الْمُهَاجِرَاتِ الْأُوَلِ اللَّاتِي بَايَعْنَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَخْبَرَتْهُ أَنَّهَا سَمِعَتْ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يَقُولُ لَيْسَ الْكَذَّابُ الَّذِي يُصْلِحُ بَيْنَ النَّاسِ وَيَقُولُ خَيْرًا وَيَنْمِي خَيْرًا
قَالَ ابْنُ شِهَابٍ وَلَمْ أَسْمَعْ يُرَخَّصُ فِي شَيْءٍ مِمَّا يَقُولُ النَّاسُ كَذِبٌ إِلَّا فِي ثَلَاثٍ الْحَرْبُ وَالْإِصْلَاحُ بَيْنَ النَّاسِ وَحَدِيثُ الرَّجُلِ امْرَأَتَهُ وَحَدِيثُ الْمَرْأَةِ زَوْجَهَا 

Ummu Kultsum bin 'Uqbah bin Abu Mu'aith -dan ia termasuk perempuan yang turut hijrah dalam kelompok pertama yang berbaiah kepada Rasulullah SAW bahwasanya ia pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Orang yang mendamaikan pihak-pihak yang bertikai, orang yang berkata demi kebaikan, dan orang yang membangkitkan (mengingatkan) kebaikan bukanlah termasuk pendusta." lbnu Syihab berkata; 'Saya tidak pernah mendengar diperbolehkannya dusta yang diucapkan oleh manusia kecuali dalam tiga hal, yaitu; dusta dalam peperangan, dusta untuk mendamaikan pihak-pihak yang bertikai, dan dusta suami terhadap isteri atau isteri terhadap suami (untuk meraih kebahagiaan atau menghindari keburukan).  (HR Muslim No: 4717) Status: Hadis Sahih




Pengajaran Hadis:

1.  Berbohong dan berdusta adalah perbuatan yang dilarang.

2.  Islam mengharuskan berbohong demi memelihara jiwa, harta dan harga diri dalam tiga hal:

a.  Dalam strategi peperangan (perang itu adalah tipu daya. Strategi peperangan tidak boleh diketahui oleh musuh)

b.  Dalam usaha mendamaikan antara pihak yang sedang bergaduh (elakkan daripada sesuatu yang boleh memarakkan api permusuhan dua pihak yang sedang berselisih melalui sesuatu perkhabaran yang mendamaikan contohnya kita belikan buah-buahan untuknya  dengan memberitahu sipolan (musuhnya) seorang yang baik hati yang mengirimkan untuk diberi padanya)

c.  Dalam usaha mewujudkan kebahagiaan dan keharmonian pasangan suamu isteri (contohnya suami menyatakan masakan isterinya teramatlah sedap sedangkan hakikatnya memang tak sedap).

Jauhkan perbuatan berdusta dan berbohong tanpa sesuatu alasan yang dibenarkan.

22 Mac 2017

Dahsyatnya Sifat EGO!!!

Dahsyatnya Sifat EGO!!!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Dahsyatnya Sifat EGO!!!

Ianya boleh memusnahkan diri sendiri, orang yang bersifat ego begitu berbangga dengan dirinya, seakan-akan dirinya lebih hebat dari Tuhan. Hinggakan kebenaran dan teguran tidak dipersoalkan. Renungankanlah wahai teman betapa dahsyatnya sifat EGO!

Orang yang ada ego tidak sedar dia ada ego. Ego diketahui melalui ilmunya, Kalau tahu pun ada ego, belum tentu lagi dapat membuangnya.

Ego adalah sifat batin. Tapi dapat dikesan tanda lahir dan sikapnya. Bila bercakap di kalangan kawan-kawannya selalu sahaja cakap besar, Bila berdiri selalu sahaja cekak pinggang. Apabila berbincang selalu tinggi suaranya

Apabila kebenaran itu keluar dari mulut orang payah menerimanya, kalau bercakap mahu menang sahaja. Bila bertemu orang payah bertegur sapa kecuali orang yang mendahuluinya.

Jika orang tersilap terhadapnya mudah sahaja marah dan berang, Selalunya serius sahja kurang mesra. Kalau hendak berkawan pilih-pilih orang. Biasanya orang yang setaraf dengannya. Hendak bermesra dengan orang-orang yang setarafnya sahaja.

Bila dicabar mudah sahaja mencabar, Kalau bersalah susah hendak meminta maaf. Adakalanya orang meminta maaf enggan menerimanya. Mudah marah bahkan marahnya sangat ketara.

Kalau ada kuasa, suka menzalimi dan menindas, Jika tiada kuasa selalu sahaja keras kepala untuk tunduk kepada ketua.

Bertekak dan berbahas menjadi budaya. pantang ditegur oleh sesiapa sahaja masam mukanya. Apabila ego sudah tebal sebarang kebenaran payah diterima. Bila ditegur sakit hatinya, dendam pula membara. Jangan disebut dosa pahala tersinggung perasaannya.

Kalau dipuji orang lain di hadapannya, sakit hatinya. Bahkan sebut nama Allah pun tersinggung jiwanya. Jangan cuba bala bencana datang kita kaitkan dengan kemurkaan Tuhan. Sakit hatinya, payah mahu menerima.

Jangan cuba hubungkaitkan dengan dosa. Dia akan melenting menunjuk sikap tidak menerima. Aduh, dahsyatnya ego itu amat merbahaya. Bukan sahaja dengan manusia bahkan kepada Tuhannya, kebenaran payah menerima.

Selalu sahaja menolak kebenaran bahkan dijadikan bahan perli sahaja kerana ego orang sanggup derhaka kepada Tuhan. Bahkan orang sanggup jadi kafir, lihat sahaja Namrud, Haman dan Firaun sungguh merugikan sanggup jadi kafir kerana egonya.

Sebelum matinya berbagai-bagai bala dan tanda-tanda amaran Tuhan. Namun tidak boleh jadi pengajaran. Akhirnya sanggup mati kafir kerana egonya...

Aduh, dahsyatnya sifat EGO!!!....

Sumber: JAWI

Buat apa nak bersifat ego kerana hidup kita tak boleh bertongkatkan langit... KIta tak boleh hidup sendiri di dunia ini.... Kerana itu memang fitrah kita.... kembali kepada sejarah Iblis dan Nabi Adam a.s. betapa hinanya kesan kepada sifat ego... 

JANGAN KITA MENYOMBONGKAN DIRI

Firman Allah SWT :
لَا جَرَمَ أَنَّ اللَّهَ يَعْلَمُ مَا يُسِرُّونَ وَمَا يُعْلِنُونَ ۚ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُسْتَكْبِرِينَ
[Surat An-Nahl 23]
Terjemahan :
"Sebenarnya, bahawa Allah mengetahui akan apa yang mereka sembunyikan dan apa yang mereka zahirkan; sesungguhnya Ia tidak suka kepada orang-orang yang sombong takbur."

20 Mac 2017

Blogger Paling Senang Nak Dapat Pahala Sedekah!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Setiap Kebaikan Adalah Sedekah

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُلُّ مَعْرُوفٍ صَدَقَةٌ وَإِنَّ مِنْ الْمَعْرُوفِ أَنْ تَلْقَى أَخَاكَ بِوَجْهٍ طَلْقٍ وَأَنْ تُفْرِغَ مِنْ دَلْوِكَ فِي إِنَاءِ أَخِيكَ

Dari Jabir bin Abdullah ia berkata; Rasulullah SAW bersabda: "Setiap kebaikan adalah sedekah. Dan di antara bentuk kebaikan adalah kamu menjumpai saudaramu dengan wajah yang menyenangkan. Dan kamu menuangkan air dari baldimu ke dalam bejana milik saudaramu." (HR Tirmizi No: 1893) Status: Hadis Hasan Sahih 

Pengajaran:

1.  Setiap kebaikan yang dilakukan walau sekecil mana ia adalah sedekah dan mendatangkan pahala
2.  Sedekah mencakupi aspek harta,  tenaga, usaha dan, tindakan yang telus dan ikhlas dalam usaha melebarkan manfaat buat diri, masyarakat dan makhluk alam yang lain. 

3.  Antara bentuk kebaikan apabila seseorang berwajah ceria dan memberikan senyuman kepada sahabat yang ditemui. 

4.  Menolong orang lain dengan menuangkan air dari bekas miliknya ke dalam bekas milik saudaranya,  itu juga sedekah

Lakukanlah kebaikan semampu kita. Moga ia menjadi pahala diakhirat.



Bukan susah nak bersedekah... Bagi blogger... Tulis yang baik-baik..bukan viral gossip ya... Sesuatu yang bermanfaat untuk orang lain... Kira sedekah dah tu. Jika orang amalkan apa yang kita buat... InshaAllah kita pun dapt saham pahala sama macam orang yang melakukannya. 

Bukan susah nak buat pahala... Tapi kita banyak nak pilih dosa juga... Sebab takut orang kata kita ni buat baik menunjuk... Pedulikan kata orang... Dengar saja apa yang Allah dan rasul kata...

19 Mac 2017

IMAN SEMUT VS IMAN MANUSIA!

IMAN SEMUT VS IMAN MANUSIA!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

IMAN SEMUT
Di zaman Nabi Allah Sulaiman berlaku satu peristiwa, apabila Nabi Allah Sulaiman nampak seekor semut melata di atas batu; lantas Nabi Allah Sulaiman merasa hairan bagaimana semut ini hendak hidup di atas batu yang kering di tengah-tengah padang pasir yang tandus. Nabi Allah Sulaiman pun bertanya kepada semut: " Wahai semut apakah engkau yakin ada makanan cukup untuk kamu".

Semut pun menjawab: "Rezeki di tangan ALLAH, aku percaya rezeki di tangan ALLAH, aku yakin di atas batu kering di padangpasir yang tandus ini ada rezeki untuk ku". Lantas Nabi Allah Sulaiman pun bertanya: " Wahai semut, berapa banyakkah engkau makan? Apakah yang engkau gemar makan? Dan banyak mana engkau makan dalam sebulan?"

Jawab semut: "Aku makan hanya sekadar sebiji gandum sebulan".

Nabi Allah Sulaiman pun mencadangkan: "Kalau kamu makan hanya sebiji gandum sebulan tak payah kamu melata di atas batu, aku boleh tolong".

Nabi Allah Sulaiman pun mengambil satu bekas, dia angkat semut itu dan dimasukkan ke dalam bekas; kemudian Nabi ambil gandum sebiji, dibubuh dalam bekas dan tutup bekas itu. Kemudian Nabi tinggal semut didalam bekas dengan sebiji gandum selama satu bulan.

Bila cukup satu bulan Nabi Allah Sulaiman lihat gandum sebiji tadi hanya dimakan setengah sahaja oleh semut, lantas Nabi Allah Sulaiman menemplak semut: "Kamu rupanya berbohong pada aku!. Bulan lalu kamu kata kamu makan sebiji gandum sebulan, ini sudah sebulan tapi kamu makan setengah".

Jawab semut: "Aku tidak berbohong, aku tidak berbohong, kalau aku ada di atas batu aku pasti makan apapun sehingga banyaknya sama seperti sebiji gandum sebulan, kerana makanan itu aku cari sendiri dan rezeki itu datangnya daripada Allah dan Allah tidak pernah lupa padaku. Tetapi bila kamu masukkan aku dalam bekas yang tertutup, rezeki aku bergantung pada kamu dan aku tak percaya kepada kamu, sebab itulah aku makan setengah sahaja supaya tahan dua bulan. Aku takut kamu lupa". Itulah Iman Semut!!

sumber: google images


IMAN MANUSIA??

Di zaman Imam Suffian, ada seorang hamba Allah yang kerjanya mengorek kubur orang mati. Kerja korek kubur orang mati bukan kerja orang ganjil. Bila ada orang mati, mayat terpaksa ditanam, oleh itu kubur perlu digali dulu. Tetapi yang ganjil mengenai hamba Allah ini ialah dia tidak gali kubur untuk tanam mayat.

Sebaliknya apabila orang mati sudah ditanam, waris sudah lama balik kerumah
dan Munkar Nakir sudah menyoal, barulah penggali ini datang ke kubur untuk korek balik.

Dia nak tengok macam mana rupa mayat setelah di INTERVIEW oleh Munkar Nakir.
Dia korek 1 kubur, 2 kubur, 3 kubur, 10 kubur, 50 kubur sampai 100 kubur.
Lepas itu, penggali pergi kepada Imam Suffian dan bertanya kepadanya:
"Ya Imam, kenapakah daripada 100kubur orang Islam yang aku gali, dua sahaja yang mana mayat di dalamnya masih berhadap kiblat. Yang 98 lagi sudah beralih ke belakang?". Jawab Imam Suffian:" Diakhir zaman hanya 2 dari 100 umat Islam yang percaya rezeki itu di tangan Allah. 98 orang lagi tidak percaya bahawa rezeki di tangan Tuhan". Itulah sebabnya apabila umat Islam tertekan dengan SOGOKAN duit yang banyak, biasanya, iman dia akan beralih.

Nyatalah iman semut lebih kuat dari iman manusia.

p/s: Ilmu itu lebih baik daripada harta, ilmu menjaga engkau, engkau menjaga harta, ilmu menjadi hakim, harta dihakimi. Harta berkurangan apabila dibelanjakan, ilmu akan bertambah apabila di belanjakan..

14 Mac 2017

Ya Allah... Jangan Matikan Aku Begini...

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Ya Allah,
AKu berlindung dengan Mu daripada MATI TERTIMBUS,
Aku berlindung dengan Mu daripada JATUH TEMPAT TINGGI,
Aku berlindung dengan Mu daripada MATI LEMAS,TERBAKAR, TERLALU TUA (Nyanyuk),
AKu berlindung dengan Mu daripada DIGELINCIRKAN OLEH SYAITAN DISAAT KEMATIAN KU,
AKu berlindung dengan Mu daripada MATI KETIKA LARI DARI MEDAN PEPERANGAN,
AKu berlindung dengan Mu daripada MATI DISENGAT (binatang berbisa)

Ya Allah matikan aku dengan keadaan yang baik..

13 Mac 2017

BAHAYANYA PUJIAN

BAHAYANYA PUJIAN



Bahaya Memuji Orang Berlebihan

عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي بَكْرَةَ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ رَجُلًا ذُكِرَ عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَثْنَى عَلَيْهِ رَجُلٌ خَيْرًا فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَيْحَكَ قَطَعْتَ عُنُقَ صَاحِبِكَ يَقُولُهُ مِرَارًا إِنْ كَانَ أَحَدُكُمْ مَادِحًا لَا مَحَالَةَ فَلْيَقُلْ أَحْسِبُ كَذَا وَكَذَا إِنْ كَانَ يُرَى أَنَّهُ كَذَلِكَ وَحَسِيبُهُ اللَّهُ وَلَا يُزَكِّي عَلَى اللَّهِ أَحَدًا


Dari Abdurrahman bin Abu Bakrah dari Ayahnya bahwa seorang laki-laki disebut-sebut disamping Nabi SAW, lalu laki-laki lain memuji kebaikan laki-laki tersebut, lalu Nabi SAW bersabda: "Celaka kamu, kamu telah memenggal leher saudaramu." Baginda  mengatakannya berulang-ulang. Baginda berkata, Jika salah seorang dari kalian ingin memuji temannya, hendaklah ia mengucapkan: 'Aku kira fulan seperti ini dan itu, walaupun jika diperhatikan ia memang seperti itu.  Cukuplah Allah  yang menentukan kebaikannya dan janganlah mendahului Allah dalam memuji orang." (HR Bukhari No: 5601) Status: Hadis Sahih



Pengajaran

1.  Memuji kebaikan yang ada pada seseorang tidaklah dilarang secara mutlak. Namun Rasulullah menegur dengan keras orang yang memuji orang lain dengan:

a.  Pujian yang berlebihan

b.  Pujian yang mengandung sifat yang tidak ada pada diri orang yang dipuji.

c.  Pujian yang menimbulkan fitnah (timbul ujub,  menyombongkan diri) pada orang yang dipuji terutama apabila dipuji dihadapannya.

2.  Rasulullah memberi teguran keras kepada orang yang memuji orang lain yang disetarakan dengan memenggal leher kawan tersebut kerana bimbang terjerumus seperti  ummat terdahulu, khususnya kaum Yahudi dan Nasrani yang memuji sehingga menyamakan dengan sifat Allah (syirik yang merupakan dosa besar).

3.  Amal yang kita lakukan adalah ikhlas untuk mencari redha Allah bukan pujian manusia. Dzun Nuun menyebutkan tiga tanda ikhlas:

a.  Tetap merasa sama antara pujian dan celaan orang lain.

b.  Melupakan amalan kebajikan yang dulu pernah diperbuat.

c.  Mengharap balasan dari amalan di akhirat (dan bukan di dunia).

(At Tibyan fi Adabi Hamalatil Qur’an, An Nawawi 1426 H)

4.  Jika kita dipuji orang, berdoalah seperti doa Abu Bakar RA apabila menerima pujian:

اللَّهُمَّ أَنْتَ أَعْلَمُ مِنِّى بِنَفْسِى وَأَنَا أَعْلَمُ بِنَفْسِى مِنْهُمْ اللَّهُمَّ اجْعَلْنِى خَيْرًا مِمَّا يَظُنُّوْنَ وَاغْفِرْ لِى مَا لاَ يَعْلَمُوْنَ وَلاَ تُؤَاخِذْنِى بِمَا يَقُوْلُوْنَ
Ya Allah, Engkau lebih mengetahui keadaan diriku daripada diriku sendiri dan aku lebih mengetahui keadaan diriku daripada mereka yang memujiku. Ya Allah, jadikanlah diriku lebih baik dari yang mereka sangkakan, ampunilah aku terhadap apa yang mereka tidak ketahui dariku, dan janganlah menyiksaku dengan perkataan mereka.

( Diriwayatkan oleh Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman, 4/228, no.4876)


Hati-hati dengan orang yang memuji kita...


12 Mac 2017

CARA MENGUNDANG REZEKI ALLAH

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

CARA MENGUNDANG REZEKI ALLAH

- Ada yang mengetuk pintu langit dengan cara setiap pagi memberi 40 nasi bungkus untuk orang miskin. Rutin dia lakukan.

- Ada yang mengundang rezeki dengan cara mencium tangan ibunya lalu minta didoakan.

- Ada yang mengundang rezeki, setiap minggu dia mendatangi anak-anak yatim, mengusap kepala mereka, membelikan sesuatu untuk keperluan mereka sebagaimana diajarkan Nabi SAW.

- Ada yang mengundang rezeki, setiap pagi keluar ke tempat kerja dia rutin bersedekah kepada siapa saja.

- Ada yang mengundang rezeki, tiap malam jumaat dia membahagi makanan kepada orang² yang tidur di jalanan. Doanya tembus ke langit!

- Ada yang mengundang rezeki, setiap kali setelah solat subuh dia tidak tidur. Dia beristighfar 100 kali dan bertadarrus Al-quran hingga terbit fajar, lalu menatap langit langsung dan mengangkat tangan. Doanya tembus langsung kepada Tuhannya.

- Ada yang mengundang rezeki, setiap Jumaat profit hasil jualannya 100% disedekahkan.

- Ada yang mengundang rezeki, tiap bulan 20% dari total pendapatannya disedekahkan. Dia yakin Tuhan-nya MAHA KAYA.
 
 

- Ada yang mengundang rezeki, seminggu sekali tengah malam didatangi rumah orang miskin. Dia angkat/pikul sendiri makanan untuk mereka.

- Ada yang mengundang rezeki, tiap Jumaat dia tidak mahu dibayar upah untuk khidmatnya yang diberikan ke orang lain. Tiap titik keringatnya penuh pahala.
- Ada yang mengundang rezeki dengan memperbaiki jadual solat 5 waktunya berjamaah di masjid dan Allah pun memudahkan segala urusannya.
- Ada yang mengundang rezeki, tiap pagi dia solat dhuha & berdoa, ketika orang lain sudah sibuk dia memilih menghadap terus kepada Penciptanya.
- Ada yang mengundang rezeki tiap 1/4 malam bangun solat tahajud berbisik pada bumi dan terdengar di langit. Allah redha, hidupnya pun berkat.

- Ada yg mengundang rezeki dengan cara menanam pkok agar semua makhluk bumi boleh menikmati oksigen.

Rezekimu bukan dari bossmu atau pelangganmu.
Tapi dari Allah swt.

Jemputlah rezeki datang dengan cara-cara yang Allah Redhai.


(Dipetik daripada facebook Ustaz Iqbal Zain)
 
Banyak cara untuk mengundang rezeki... Buat kebaikan apa sahaja.. Mampu mengundang rezeki yang tak disangka... Dan ubahlah persepsi bahawa rezeki itu bukan duitdan kekayaan semata-mata... Banyak lagi rezeki Allah yang sering dan jarang kita syukuri...

09 Mac 2017

"Kenapa tidak di solatkan di pejabat sahaja?"

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

"Kenapa tidak di solatkan di pejabat sahaja?"

Sebelum Subuh
Sudah berangkat ke Pejabat.

Setelah isyak
Baru kembali dari pejabat.

Zuhur
Tersepit waktu istirahat pejabat.

Asar
Pekerjaan banyak sekali di pejabat.

Maghrib
Jalan jem/sesak dijalan,
perjalanan pulang dari pejabat.

Isyak
Masih letih, baru pulang dari pejabat.


sumber: google images

Malam-malam
Dipanggil untuk datang ke pejabat.
Malah segera berangkat ke pejabat.

Disaat pencen
Hanya memiliki rumah sederhana bukan istana.
Kereta tua yg kos pembaikan pun mahal.
Duit simpanan yg sudah habis atau Wang pencen hanya cukup-cukup untuk makan.

Walaupun mampu memiliki rumah lebih mewah,
tubuh lemah dan sakit sudah tidak mampu menikmati indahnya rumah.
Hari-hari hanya merasakan rasa sakit.
Puluhan tahun kerja membanting tulang.

Setelah rumah, kereta dimiliki, hartapun habis untuk berubat.
Berat untuk solat karena semua sendi sudah tidak kuat. Ditambah masa muda sibuk kerja hingga tak terbiasa solat.

Mati-matian membela pejabat atas
perintah atasan sampai malas ke masjid.

Tapi disaat tua, lemah, dan wafat.
Jasad pun meminta disolatkan di masjid 
dengan Ustaz sebagai Imamnya bukan anaknya yang menjadi Imam.

Mati-matian membela pejabat.
Tak seorang pun mati disolatkan dipejabat. dengan orang atasannya sebagai Imam sholat jenazah.
Jadi..

Masihkah kita mengutamakan
PEJABAT daripada MASJID?

Padahal..
MASJID adalah tempat terakhir kita di solatkan.

Kredit FB: Irsyad Uwais Al Qarni

Allah SWT berfirman, “Bermegah-megahan telah melalaikan kamu, sampai kamu masuk kedalam kubur, janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui akibat perbuatanmu” (At-Takatsur: 1-3)



*Bebaskan diri dari belenggu duniawi*
Allah bangga dengan manusia yang berlumba-lumba melakukan ibadat.

Manusia perlukan duit, harta, jawatan. Namun jangan ianya membelenggu kebebasan kita. 

Jangan sampai mencari jawatan itu membelenggu kita dari kebebasan beribadat. 

Jangan sampai kedudukan kita yang berjawatan membelenggu kita dari mengingati Allah. 

Jangan sampai pekerjaan kita melalaikan kita dari menunaikan kewajipan kita kepada Allah.

Jadikan ianya asbab untuk beribadat. Cari duit banyak, gaji besar bukan untuk berbangga tapi untuk memudahkan ibadat. 

Berkahwin untuk menutup nafsu supaya bebas beribadat.

"Wahai orang-orang yang beriman,janganlah kamu dilalaikan oleh harta benda dan anak-anak pinak kamu daripada mengingati Allah.dan ingatlah sesiapa yang melakukan demikian,maka mereka itulah orang yang rugi. Dan belanjakanlah sebahagian dari rezeki yang kami berikan kepada kamu sebelum seseorang dari kamu sampai ajal maut kepadanya."
( Surah al-Munafiqun ayat 9-10)

Jadi, kerjalah.. carilah rezeki tapi jangan sampai abaikan dan lewatkan solat dengan sengaja atas alasan kerja!

08 Mac 2017

28 Februari 2017

Mudahkan. Kenapa Nak Susahkan!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Sebenarnya, dalam hidup kita terlalu banyak protokol yang menyusahkan... Protokol itu perlu tapi jangan sampai menyusahkan... 

Kita manusia, berurusan dengan manusia, jadi peraturan itu kita boleh ubah ikut kesesuaian masa, dan individu... Mudahkan... jangan susahkan...

Macam tu, urusan kita dengan manusia... contohnya, sebagai pengguna jalan raya.. mudahkan urusan orang lain... berikan hak jalan kepadanya... jangan pentingkan diri sendiri.. 


Ramai Yang Sebegini....
Belajar Belajarlah Cuba Hidup
"JANGAN MENYUSAHKAN ORANG LAIN" oleh kerana "PERBUATAN KITA"
Ramai yang berperangai sebegini
dan boleh di nilai melalui perwatakkan dan tingkahlakunya.....

KIta mudahkan urusan orang lain.. Allah juga akan mudahkan urusan kita.. insha Allah..

27 Februari 2017

[KISAH TELADAN] | MINTA MAJIKAN KURANGKAN GAJI

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Seorang lelaki datang menemui Imam Syafie mengadukan tentang kesempitan hidup yang dia alami. Dia memberitahu bahawa dia bekerja sebagai orang upahan dengan gaji sebanyak 5 dirham. Dan gaji itu tidak mencukupi untuknya.

Namun anehnya, Imam Syafie langsung menyuruh dia untuk menemui orang yang mengupahnya supaya mengurangkan gajinya menjadi 4 dirham. Lelaki itu pergi melaksanakan perintah Imam Syafie sekalipun dia tidak faham apa maksud dari suruhan itu.

Setelah berlalu beberapa lama lelaki itu datang kembali menemui Imam Syafie mengadukan tentang kehidupannya yang tidak ada kemajuan. Lalu Imam Syafie memerintahkannya untuk kembali menemui orang yang mengupahnya dan minta untuk mengurangkan lagi gajinya menjadi 3 dirham. Lelaki itupun pergi melaksanakan anjuran Imam Syafie dengan perasaan sangat hairan.

Setelah berlalu sekian hari lelaki itu kembali lagi menemui Imam Syafie dan berterima kasih atas nasihatnya. Dia menceritakan bahawa wang 3 dirham itu dapat mencukupkan semua keperluan hidupnya, bahkan hidupnya menjadi lapang. Dia menanyakan apa rahsia di sebalik semua itu?

Imam Syafie menjelaskan bahawa pekerjaan yang dia jalani itu tidak berhak mendapatkan upah lebih dari 3 dirham. Dan kelebihan 2 dirham itu telah mencabut keberkatan harta yang dia miliki ketika bercampur dengannya.

Lalu Imam Syafie membacakan sebuah sya'ir:
جمع الحرام على الحلال ليكثره
دخل الحرام على الحلال فبعثره

Dia kumpulkan yang haram dengan yang halal supaya ia menjadi banyak.
Yang harampun masuk ke dalam yang halal lalu ia merosakkannya.


_____

Barangkali kisah ini dapat menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi kita dalam bekerja. Jangan terlalu berharap gaji besar bila pekerjaan kita hanya sederhana. Dan jangan berbangga mendapat gaji besar, padahal kerjabuat kita sangat lemah atau tidak seimbang dengan gaji yang diterima.

Bila gaji yang kita terima tidak seimbang dengan kerja, ertinya kita sudah menerima harta yang bukan hak kita. Itu semua akan menjadi penghalang keberkatan harta yang ada, dan mengakibatkan hisab yang berat di akhirat kelak.

Harta yang tidak berkat akan mendatangkan permasalahan hidup yang membuat kita susah, sekalipun bertaburkan benda-benda mewah dan serba lengkap. Wang banyak di bank tapi setiap hari bergaduh dengan isteri. Anak-anak tidak mendatangkan kebahagiaan. Dengan teman dan jiran sekeliling tidak sehaluan.

Kendaraan selalu bermasalah. Ketaatan kepada Allah semakin hari semakin melemah. Fikiran hanya dunia dan dunia. Harta dan harta. Penglihatan selalu kepada orang yang lebih dalam masalah dunia. Tidak pernah puas, sekalipun mulutnya melantunkan alhamdulillah tiap minit.

Kening selalu berkerut. Satu persatu penyakit datang menghampir. Akhirnya gaji yang besar habis untuk cek up ke hospital dan periksa ke klinik. Tidak ada yang dapat dibahagikan untuk sedekah, infak dan amal-amal demi tabung masa depan di akhirat. Menjalin silaturrahim dengan sanak keluarga pun tidak. Semakin kelihatan mewah tapi sifat kedekutnya juga semakin menguasai.

Semoga Allah mengurniakan kepada kita kemampuan untuk serius dalam bekerja, hingga rezeki kita menjadi berkat dunia dan akhirat !
-Sumber: Bahagian Dakwah JAKIM-

REZEKI YANG SEDIKIT BERKAT LEBIH BAIK DARI REZEKI BANYAK TAPI HIDUP MELARAT... 

Hakikat Perjalanan Kita!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Sungguh singkat kehidupan dunia namun kehidupan akhirat sungguhlah panjang. Perbanyaklah amalan untuk kehidupan akhirat yang kekal abadi dan janganlah tertipu dengan kehidupan dunia yang terlalu amat singkat.

Nampak macam jauh tapi sebenarnya yang jauh tu akhirat... Kat dunia ni kejap je... singgah sebentar je.. tapi ramai yang terleka..

Moga kita cepat tersedar... dan teruskan mencari bekalan untuk perjalanan akhirat menuju syurga.

24 Februari 2017

KENAPA KITA JUMPA DENGAN PELBAGAI RAGAM DAN PERANGAI MANUSIA DALAM HIDUP KITA???

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


KENAPA KITA JUMPA DENGAN PELBAGAI RAGAM DAN PERANGAI MANUSIA DALAM HIDUP KITA???





JAWAPANNYA:

SEBAB KITA TAK SEMPURNA.. SEBAB TU ALLAH KIRIMKAN KITA DENGAN PELBAGAI RAGAM MANUSIA... 

JIKA BAIK, UNTUK KITA IKUTI BUKAN IRI HATI
JIKA JAHAT, UNTUK KITA TELADANI BUKAN KITA CACI DAN MAKI...

SAMA-SAMA MUHASABAH DIRI

21 Februari 2017

Senang Je Nak Tinggalkan Dosa, TAPI...

Senang Je Nak Tinggalkan Dosa, TAPI...

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Senang Je Nak Tinggalkan Dosa, TAPI...
.
.
Sebenarnya, nak tinggalkan maksiat dan dosa ni senang je. Serius senang je. 😎 Contohnya? 

1. Kalau dah bercouple crush bercinta bagai, senang je nak minta clash. Cakap je la minta clash.

2. Kalau nak berhenti rokok, buang je la rokok yang ada di kocek ke tong sampah.

3. Kalau selalu upload gambar, delete je la yang ada di FB, instagram, twitter, etc.

4. Kalau selalu tengok video lucah, delete je la video yang ada pada laptop atau handphone, atau pasang software block daripada access ke website lucah. 

5. Nak tinggalkan lagu, drama atau movie yang ada unsur haram, delete sajalah movie, drama seperti runningman, goblin, descending of sun, exo next door, 2NE1, 7-11, 7 hari mencintaimu, 7 hari lagi nak mati dan lain2 dalam hard disc atau laptop korang. 

Sumber: google images


Dan banyakk lagi maksiat dan dosa yang senang je nak tinggal. Tetapi....

Tetapi isu sekarang, yang susahnya bukan nak tinggalkan, tetapi yang susahnya adalah KESAN maksiat dan dosa tu !😱😱

1. Memang senang nak clash. Tetapi kesannya SUSAH nak hilang. Selalu terbayang2, rasa serba salah, rindu, teringat2, sampai masuk dalam mimpi dan akhirnya tu yang couple semula. 

2. Memang senang nak buang rokok. Tetapi sehari lepas tu badan mengigil, demam, tengok orang rokok rasa tak tahan, dan akhirnya merokok semula.

3. Memang senang nak delete. Lepas tu kawan2 akan 'hasut', kutuk, perli atau sindir kita ni kolot, tak up to date, ketinggalan zaman, atau mungkin rasa janggal sebab kawan2 upload tapi kita tak upload. Dan akhirnya upload semula.

4. Memang senang nak delete video lucah dalam smarphone atau laptop, tetapi 2,3 hari selepas tu bila seorang diri, internet pulak laju, akhirnya tangan pun menggatal untuk search semula website lucah dan akhirnya tengok semula. 

5. Memang senang nak delete lagu, drama atau movie yang ada unsur haram ni, tapi nanti 2,3 hari lepas tu bila berjalan kat mall, terngiang2 lagu yang dihafal tu. Atau roomate / housemate pasang pula video-video dan drama tu. Atau kawan-kawan ajak tengok wayang. Akhirnya kita pun melayan semula. 
.
.
Nampak, senang je nak tinggalkan dosa maksiat, tetapi SUSAH nak tinggalkan KESAN dosa maksiat ni. Ibarat macam kena PENJARA. 

Jadi apa kena buat? Serius nak tahu apa korang kena buat? 

1. Ingat, Rasulullah pernah sebut,

كُلُّ بَنِي آدَمَ خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِيْنَ التَّوَّابُوْنَ.

"Setiap anak Adam pasti berbuat salah (dosa) dan sebaik-baik orang yang berbuat kesalahan (dosa) adalah mereka yang bertaubat.” 

(Riwayat Ahmad dan Tirmidzi

Maksudnya kat sini, kita semua akan buat dosa. Confirm termasuk saya! Tetapi sebaik-baik pendosa dalam kalangan kita adalah yang BERTAUBAT. 

Kalau kau bertaubat dan saya tak bertaubat, maksudnya kau lebih baik dan mulia dari saya! 

2. Kalau dah taubat, lepas tu buat lagi. Macam mana? 

Dalam hadis atas, Rasulullah sebut,

" خَطَّاءٌ "

Dalam kaedah bahasa Arab, "khotoo'un" atau "melakukan dosa" ni adalah Sighah Al Mubalaghah yang maksudnya adalah HYPERACTIVE REPETITION iaitu pengulangan atau kekerapan yang melampau-lampau. 

Pening? Rilek... dengan bahasa mudah, hadis ni nak beritahu kita yang,

Akan ulang lagi dan lagi dosa kita buat. Ya, kita memang ada tendency untuk ulang lagi dosa yang sama. Jadi apa kena buat? 

Sebab tu Nabi kata, sebaik-baik pendosa adalah mereka yang bertaubat. Dan bukan hanya bertaubat je. Abis tu apa? 

Bahkan MENGULANG-ULANG taubat. Ulang lagi dan lagi dan lagi. Sampai bila? 

Sampai moga-moga kita mati dalam keadaan bertaubat, bukan tengah buat maksiat dan dosa. 

3. Lagi satu, JANGAN BERTANGGUH untuk taubat. Sebab taubat ni hukumnya wajib. Bila dah buat dosa, terus taubat secepat mungkin. 

Mulakan dengan istighfar, kemudian sambung dengan tinggalkan dosa tu selama mana yang boleh. 

Kalau buat lagi, ulang step yang sama. 

Ibnu Qudamah al Maqdisi sebut,

"Para ulama telah ijma’ tentang wajibnya taubat, kerana sesungguhnya dosa-dosa membinasakan manusia dan menjauhkan manusia dari Allah. Maka, wajib segera bertaubat."

Imam Ibnul Qayyim pula sebut, ”Sesungguhnya segera bertaubat kepada Allah dari perbuatan dosa hukumnya adalah wajib dilakukan dengan segera dan TIDAK BOLEH ditangguh.”

Imam An Nawawi pun kata,

"Para ulama telah sepakat, bahawa bertaubat dari seluruh perbuatan maksiat adalah wajib; wajib dilakukan dengan segera dan tidak boleh ditunda, sama ada itu dosa kecil atau dosa besar.”

Kesimpulannya,

Kita ni bukan malaikat pun. Kita manusia biasa, yang selalu buat dosa. Jadi, bertaubatlah kita sungguh-sungguh walaupun susah. Dan walaupun KESAN DOSA tu susah nak tinggal. 

Ibarat macam kuali. Nak cuci belakang kuali, senang je. Tapi nak hilangkan kesan kotor belakang kuali, kena sental gila-gila dengan berus dawai. 

Penat dan stress, tapi kalau berterusan InsyaAllah bersih. Macam tu juga dosa maksiat kita. 

Moga Allah ampunkan kelemahan dan dosa kita. Ameen. 

Kalau nak share atau tag kawan2 korang, dipersilakan. Moga manfaat kepada sesiapa yang nak kembali pulang pada Allah. 😊😉

Penulis asal: Shukery Azizan

Sumber: Tarbiah Sentap 


Sentap dan terasa dihati... Itulah... Bila buat jahat ni akan meninggalkan satu titik hitam dihati.. Titik ni akan kekal selagi mana kita tak taubat... 

Allahu... Berapa banyak dosa kita buat hari ni... Dan sebenarnya dosa harian yang tak terlepas kita buat hari-hari ialah dosa mengumpat dan dosa hati... Allahu... 

Sama-sama kita muhasabah diri... Dosa lain-lain belum kira lagi... Kalau kira balik... Agak-agak dapatkah solat 5 waktu tampung dosa kita seharian!!! 

Renungkan.... 

SEKEJAP BAIK, SEKEJAP JAHAT

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Tidak Berhimpun Dua Sifat Bertentangan Pada Mukmin | Ada pula ye.. sekejap jadi baik sekejap jadi jahat... Takde ye... dalam Islam takde orang boleh jadi jahat dan baik dalam satu masa atau lain-lain masa sekali pun... Sebagaimana hadis Nabi s,a,w:



عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يَجْتَمِعُ الشُّحُّ وَالْإِيمَانُ فِي جَوْفِ رَجُلٍ مُسْلِمٍ وَلَا يَجْتَمِعُ غُبَارٌ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَدُخَانُ جَهَنَّمَ فِي جَوْفِ رَجُلٍ مُسْلِمٍ

Dari Abu Hurairah berkata; Rasulullah SAW bersabda: "Tidak akan berkumpul antara sifat kikir dan iman dalam diri seorang mukmin, dan tidak akan berkumpul debu kerana jihad di jalan Allah dengan asap Jahanam didalam rongga seorang muslim." (HR Ahmad No: 9316)


Sumber: google images

Pengajaran:

1.  Dalam diri seorang yang beriman tidak akan berhimpun dua sifat yang bertentangan iaitu iman dan kikir.

2.  Dalam diri Muslim tidak akan berhimpun antara sifat jihad dengan sifat ahli neraka.

3. Orang yang beriman akan menjadi seorang yang pemurah dan belas kasihan, jauh dari sifat kedekut.

4.  Muslim yang soleh tidak akan melakukan kejahatan yang akan dibalas dengan dosa dan neraka.

Tiada orang boleh jadi baik dan jahat dalam satu masa... 

20 Februari 2017

INI CARANYA NAK BERGURAU!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

INI CARA BERGURAU YANG ISLAM AJAR | Nak bergurau ada caranya... Ini Bergurau Yang Dibenarkan

عَنِ الْحَسَنِ قَالَ: أَتَتْ عَجُوزٌ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَتْ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، ادْعُ اللَّهَ أَنْ يُدْخِلَنِي الْجَنَّةَ فَقَالَ: يَا أُمَّ فُلاَنٍ، إِنَّ الْجَنَّةَ لاَ تَدْخُلُهَا عَجُوزٌ. قَالَ: فَوَلَّتْ تَبْكِي فَقَالَ: أَخْبِرُوهَا أَنَّهَا لاَ تَدْخُلُهَا وَهِيَ عَجُوزٌ إِنَّ اللَّهَ تَعَالَى يَقُولُ : إِنَّا أَنْشَأْنَاهُنَّ إِنْشَاءً فَجَعَلْنَاهُنَّ أَبْكَارًا عُرُبًا أَتْرَابًا (الواقعة آية رقم : 35 - 37)

Dari Al-Hasan radhiallahu ‘anhu, dia berkata, “Seorang nenek tua mendatangi Nabi SAW. Nenek itu pun berkata, ‘Ya Rasulullah! Berdoalah kepada Allah agar Dia memasukkanku yang ke dalam syurga!’ Baginda pun mengatakan, ‘Wahai Ibu si Polan! Sesungguhnya syurga tidak dimasuki oleh nenek tua. Nenek tua itu pun pergi sambil menangis. Baginda pun mengatakan, ‘Khabarkanlah kepadanya bahwasanya wanita tersebut tidak akan masuk syurga dalam keadaan seperti nenek tua. Sesungguhnya Allah berfirman: Sesungguhnya kami menciptakan mereka (Bidadari-bidadari) dengan langsung (35). Dan kami jadikan mereka gadis-gadis perawan (36). Penuh cinta lagi sebaya umurnya (37).” (Al-Waqi’ah) (HR At-Tirmizi No: 238)


Sumber: google images

Pengajaran:

1.  Rasulullah bergurau dengan sahabat untuk mengembirakan, namun dalam batas yang tidak berlebihan hingga membawa sifat berbohong.

2.  Rasulullah bergurau dengan perempuan tua, walaupun pada awalnya menyedihkan namun diakhirnya mengembirakan dan menyebabkan perempuan itu tersenyum dan tertawa gembira.

3.  Orang yang terlalu serius dalam urusan kehidupannya akan cepat penat dan kecewa.

4.  Kita boleh bergurau dengan kadar yang tidak berlebihan serta berusaha mengawal lidahnya ketika bergurau agar bertutur dalam perkara yang bermanfaat dan menjauhi dusta.

5.  Wasiat Hassan Al-Banna: Jangan terlalu banyak bergurau kerana orang Islam yang sedang berjuang tidak mengerti erti bergurau melainkan bersungguh-sungguh dalam setiap perkara.

Bergurau ada hadnya... Perlu juga bergurau..  Terlalu serius pun penat juga kan.. Jadi berpada-pada lah bila bergurau dan ketawa... Banyak ketawa mematikan hati... 

15 Februari 2017

WW | 10 Jenis Wanita yang Tidak Digalakkan Menikahinya

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


ANANAH 
(Suka mengeluh. mengkritik)

MANNANAH
(Suka mengungkit)

HANNANAH
(Sayangkan lelaki lain selain suami)

BARRAQAH
(Suka bersolek untuk lelaki lain)

HADDAQAH
(Suka paksa suami)

SYADDAQAH
(Banyak bercakap)

MUKHTALI'AH
(Mudah minta cerai)

MUBARIYAH
(bangga diri depan wanita lain)

'AHIRAH
(Wanita Fasik)

NASYIZ
(Membantah dan menentang suami)


Moga kita tak tergolong dalam golongan wanita-wanita ini.. Nazubillah....

13 Februari 2017

BUKAN MUDAH BILA ADA JAWATAN!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Ada orang bekerja keras semata-mata nak kejar pangkat dan jawatan... tak salah, tapi perlu ingat, bahawa setiap jawatan itu merupakan amanah... jawatan itu adalah pemimpin, dan setiap apa yang kita pimpin akan dipersoalkan di akhirat nanti.



Setiap Pemimpin Akan Dipertanggungjawabkan

عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالْأَمِيرُ رَاعٍ وَالرَّجُلُ رَاعٍ عَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ وَالْمَرْأَةُ رَاعِيَةٌ عَلَى بَيْتِ زَوْجِهَا وَوَلَدِهِ فَكُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

Dari Ibnu Umar radliallahu 'anhuma, dari Nabi SAW bersabda: "Setiap kita adalah pemimpin. Setiap kita akan diminta bertanggungjawab terhadap yang dipimpinnya. Seorang ketua adalah pemimpin. Seorang suami juga pemimpin atas keluarganya. Seorang wanita juga pemimpin atas rumah suaminya dan anak-anaknya. Maka setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan dipertanggungjawabkan atas yang dipimpinnya." (HR Bukhari No: 4801) Status Hadis: Sahih

Pengajaran:

1.  Setiap kita adalah pemimpin dan akan dipertanggungjawabkan setiap yang berada di bawah kepimpinan kita

2.  Seorang ketua sama ada sebagai pemimpin Negara, negeri, daerah, organisasi, jabatan, unit, sama ada besar atau kecil tetap akan dipertanggungjawabkan kepimpinan dibawahnya..

3.  Sebagai suami akan ditanya kepimpinannya terhadap isteri, anak-anak serta yang berada di bawah tanggungjawabnya.

4.  Sebagai isteri ada tanggungjawab dalam rumahtangga, sama ada terhadap suami mahupun anak-anak.

Laksanakanlah amanah tanggungjawab yang ada dengan sebaik mungkin.



Jadi, jika nak kejar juga pangkat dan jawatan, pastikan diri itu betul-betul bersedia untuk memimpin.. bukan kejar pangkat untuk menindas ataupun sebab wang dan ganjaran yang tinggi semata-mata... 

11 Februari 2017

[3 + 5] SYARAT MUDAH NAK BANGUN QIYAMULLAIL

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

QIYAMULLAIL
Ibn Qudamah menyebut di dalam kitabnya Mukhtasar Minhaj al-Qasidin: Ketahuilah bahawa qiamullail amat sukar untuk dilaksanakan kecuali siapa yang diberi taufik dengan syarat-syarat yang memudahkannya. 


Sumber: google images

Terdapat dua syarat iaitu zahir dan batin. Antara sebab-sebab zahir ialah:

  1. Tidak makan terlalu banyak. Justeru, mereka berkata: Hai golongan sufi, jangan makan banyak, nescaya kamu minum banyak, kamu tidur banyak dan sesal banyak.
  2. Jangan berpenat disiang hari dengan kerja-kerja yang membebankan.
  3. Jangan meninggalkan qailullah disiang hari kerana ia menolong untuk bangkit di malam hari.

Antara sebab-sebab batin pula ialah:
  1. Menjauhkan dosa. Dengan sebab itu al-Thauri berkata: Aku dihalang untuk qiamulail selama lima bulan kerana satu dosa yang aku lakukan.
  2. Selamatnya hati dari prasangka dan perasaan tidak baik kepada orang Islam.
  3. Menjauhkan daripada bid`ah.
  4. Berpaling daripada lebihan dunia.
  5. Mengetahui kelebihan qiamullail.

Sebab yang paling kuat mendorong seseorang melakukan qiamullail ialah cintakan Allah, kekuatan iman, kerana ia bermunajat kepada Tuhannya dalam keadaan musyahadah.

Berusahalah kita mencapai nikmatnya qiamullail... Ustaz MF pernah berpesan.. dalam diri kita kena ada azam dan niat untuk buat qiamullail... tak dapat setiap malam, seminggu sekali, tak dapat seminggu sekali, sebulan sekali, tak dapat sebulan sekali, setahun sekali, tak dapat setahun sekali, buatlah sekali seumur hidup... Teruk sangat lah kalau sekali seumur hidup tu rasanya... sebab kita sanggup berjaga malam untuk tonton movie, tengok bola dan macam-macam hal dunia... tak kan nak qiam untuk Allah paling kurang tahajjud 2 rakaat tak mampu... Insha Allah mampu.. kuatkan hati dan iman.. sekali buat pasti akan rasa manis dan rasa nak buat lagi dan lagi.. insha Allah..