Memaparkan catatan dengan label Renungan. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label Renungan. Papar semua catatan

11 Disember 2018

Disember 11, 2018

Kisah Teladan - Ini Akibat Jika Terlalu Jaga Bab Halal Haram

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Jaga yang haram dan syubhah, Allah gantikan yang terlebih baik.

Di kota Damsyiq, ada sebuah masjid besar yang bernama Masjid Al-Taubah.

Kira-kira tujuh puluh tahun yang lalu, masjid ini pernah diduduki oleh seorang pemuda, penuntut ilmu yang bernama Sulaim Al-Suyuthi.

Beliau terkenal pandai dalam ilmu agama dan sangat soleh, tetapi ia sangat fakir. Dia tidak memiliki tempat berteduh selain sebuah bilik di dalam masjid Al-Taubah.

Suatu hari, Sulaim merasa sangat lapar.

Sudah dua hari beliau tidak makan dan tidak memiliki apa-apa untuk membeli makanan. Pada hari ketiga, beliau merasa hampir mati.

Otaknya berfikir; apa yang harus dilakukan?

Malah dia berasa telah sampai kepada batasan darurat yang membolehkan dirinya memakan bangkai atau mencuri sesuai keperluan.

Dia memilih untuk mencuri.

Masjid Al-Taubah pada waktu itu berada di tengah-tengah kota raya. Rumah-rumah pada saat itu saling berdekatan dan atapnya saling berhampiran.

Jika seseorang mahu, dia dapat berjalan hingga ke akhir kota dengan melangkah di atas atap-atap rumah.

Syeikh Sulaim segera memanjat dinding masjid.

Dia terus melangkah ke atap rumah penduduk. Dia melihat seorang wanita dari atap tersebut, dia segera menutup matanya dan menjauh.

Kemudian dia tiba ke sebuah rumah kosong, dia mencium dari dalamnya bau sebuah masakan. Bau itu macam magnet yang menarik dirinya untuk turun.

Dia segera melompat ke dalam rumah itu dan terus berlari ke dapur. Dia segera mengangkat penutup kuali dan melihat terung-terung (bazinjan mahsyi) yang sedang dimasak.

Tangannya mengambil salah satu dari terung tersebut dan segera menggigitnya.

Namun sebelum ia berhasil menelan gigitan tersebut, akal dan agamanya kembali.

Hatinya segera berkata, “Auzu billah. Saya seorang pelajar agama yang tinggal di masjid. Tidak patut saya menceroboh rumah orang lain dan mencuri makanannya.”

Dia menjadi sangat menyesal.

Dia lalu beristighfar dan mengembalikan terung yang telah digigitnya itu ke tempatnya semula.

Dia  kembali ke masjid dan duduk di sebuah majlis ilmu. Namun kerana sangat lapar, dia hampir tidak mengerti apa yang didengar.

Setelah majlis itu selesai dan semua orang telah kembali ke rumah masing-masing, tidak ada yang masih berada di dalam masjid kecuali Syeikh Sulaim dengan gurunya.

Dalam keadaan itu seorang wanita berniqab tiba-tiba datang dan berbicara dengan sang guru, suaranya sangat halus.

Kemudian guru itu memanggil Syeikh Sulaim lalu berkata kepadanya, “Perempuan ini memberitahuku bahawa suaminya baru sahaja meninggal dunia. Dan ia seorang yang asing di negeri ini. Tidak ada yang menjaganya selain pak ciknya yang sudah sangat tua.

Dia mewarisi rumah dan semua harta suaminya. Untuk itu, ia meminta dicarikan seorang suami yang dapat menjaga dirinya dari orang-orang jahat. Mahukah engkau menikahinya?”

Syeikh Sulaim berkata, “Ya.”

Lalu Syeikh itu bertanya kepada perempuan itu, “Mahukah engkau menerimanya sebagai suami?”

Ia menjawab, “Ya.”

Pakcik perempuan itu  hadir bersama dua orang saksi. Akad nikah pun dilaksanakan segera.

Syeikh itu lalu berkata, “Bawalah suamimu ini.”

 Perempuan itu lalu memimpinnya ke rumah tempat tinggalnya. Apabila perempuan itu menyingkap niqabnya, ternyata dia adalah seorang wanita yang sangat muda dan cantik.

Juga ternyata, rumah kediamannya adalah rumah yang tadi dicerobohinya.

Isterinya  bertanya, “Mahukah engkau makan?”

 Dia menjawab, “Ya.”

Isterinya segera membuka penutup kuali dan melihat terung-terungnya. Dia segera berkata, “Hairan sekali, siapa yang telah masuk ke rumah dan memakan terungku?”

Syeikh Sulaim segera menangis dan menceritakan kisahnya kepada isterinya.

Isterinya itu segera berkata, “Inilah buah daripada sifat amanah. Engkau meninggalkan sebiji terung yang haram, Allah lalu memberikan kepadamu rumah ini berserta seluruh seisinya melalui cara yang halal.”


Kisah Teladan - Ini Akibat Jika Terlalu Jaga Bab Halal Haram

Kisah ini diceritakan oleh Allahyarham Syeikh Ali Al-Thantawi, seorang ulama besar di Syria yang wafat beberapa tahun lalu, di dalam muzakarahnya.

Beliau berkata, “Cerita ini kisah nyata. Saya sendiri mengenali tokoh-tokohnya dan saya masih ingat perincian ceritanya.”

Masya-Allah, ketika membaca kisah ini saya kembali teringat kota Damsyiq yang penuh dengan ilmu dan keberkatan. Kejadian luar biasa sering terjadi di kota ini bagi orang-orang yang ikhlas menuntut ilmu kerana Allah.

Pengajaran yang terkandung di dalam kisah ini sangat jelas.

Satu biji terung haram yang di tinggalkan kerana Allah akan dibalas dengan rumah besar berserta isinya dan isteri yang cantik di dunia ini.


Kredit:
Jafri Mahmoodi
Dar AlFaizin



Moga kita ambil pengajaran... Berhati-hati bab halal haram sesuatu perkara.

Bukan dalam bab makan sahaja... Tapi juga sumber rezeki kita. 

01 Disember 2018

Disember 01, 2018

27 TANDA KITA SUDAH MENJADI HAMBA DUNIA

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

27 TANDA KITA SUDAH MENJADI HAMBA DUNIA | Koreksi diri... adakah kita ada diantara tanda ini?

Jika ada, sudah tiba masa untuk taubat segera...

kerana ... menjadi hamba dunia... buruk padahnya di akhirat sana,


tanda jadi hamba dunia

Antara tanda kita telah jadi hamba dunia.


1. Anda tidak bersiap-siap ketika waktu solat akan tiba.

2. Anda melalui hari ini tanpa sedikit pun membuka lembaran Al-Qur'an kerana Anda terlalu sibuk.

3. Anda selalu berfikir setiap waktu bagaimana caranya agar harta Anda semakin bertambah.

4. Anda marah ketika ada orang yang memberikan nasihat bahawa perbuatan yang Anda lakukan adalah haram.

5. Anda terus menerus menunda untuk berbuat amal soleh. “Aku akan mengerjakannya besok, nanti dan seterusnya.”

6. Anda sangat kagum dengan gaya hidup orang-orang kaya.

7. Anda selalu bersaing dengan orang lain untuk meraih cita-cita duniawi sehingga terabaikan amal ibadah

8. Anda tidak merasa bersalah saat melakukan dosa-dosa kecil.

9. Anda tidak mampu untuk segera berhenti berbuat yang haram, dan selalu menunda bertaubat kepada Allah.

10. Anda tidak kuasa berbuat sesuatu yang diredhai Allah sekiranya perbuatan itu boleh mengecewakan orang lain.

11. Anda sangat menumpukan perhatian terhadap harta benda yang sangat ingin Anda miliki.

maksud istidraj
sumber: google images


12. Anda merancangkan kehidupan hingga jauh ke hadapan.

13. Anda menjadikan aktiviti belajar agama sebagai aktiviti pengisi waktu luang saja, setelah sibuk bekerjaya.

14. Anda memiliki rakan-rakan yang kebanyakannya tidak mengingatkan Anda kepada Allah.

15. Anda hanya menilai orang lain berdasarkan status sosialnya di dunia.

16. Anda melalui hari ini tanpa sedikit pun memikirkan kematian, bahkan anda benci pada mati dan tidak ingin memikirkannya

17. Anda meluangkan banyak waktu sia-sia melakukan sesuatu yang tidak bermanfaat bagi kehidupan akhirat.

18. Anda merasa sangat malas dan berat untuk mengerjakan suatu ibadah.

19. Anda tidak kuasa mengubah gaya hidup Anda yang suka berpoya-poya, walaupun Anda tahu bahawa Allah tidak menyukai gaya hidup seperti itu.

20. Anda diberi nasihat tentang bahaya memakan harta riba, akan tetapi Anda beralasan bahawa beginilah satu-satunya cara agar tetap bertahan di tengah kesulitan ekonomi.

21. Anda ingin menikmati hidup ini sepuasnya-puasnya

22. Anda sangat pentingkan dengan penampilan luaran Anda.

23. Anda meyakini bahawa kematian dan hari kiamat masih lambat lagi dan lama datangnya.

24. Anda ikut menguburkan orang lain yang meninggal, tapi Anda sedikit pun tidak mendapat pengajaran dari kematiannya.

25. Anda mengerjakan solat dengan tergesa-gesa agar segera menyambung buat kerja.

26. Anda tidak pernah berfikir bahawa hari ini boleh jadi hari terakhir Anda hidup di dunia.

27. Anda merasa mendapatkan ketenangan hidup dari berbagai kemewahan yang Anda miliki, bukan merasa tenang dengan mengingati Allah.

30 November 2018

November 30, 2018

Boleh Jadi Kaya, Tapi Jangan Sampai Jadi Hamba Kepada Kekayaan

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Boleh Jadi Kaya, Tapi Jangan Sampai Jadi Hamba Kepada Kekayaan | Seram tengok zaman sekarang, orang berlumba nak jadi kaya raya.

Masa belum kaya... niat semua suci murni... Tapi bila dah kaya... orang miskin dipandang sipi...

Itulah realiti...

Islam tidak melarang kita jadi kaya... Tapi andai kekayaan kita tu menjadikan kita jadi hamba kepada kekayaan kita, lebih baik hidup sederhana.





عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَعِسَ عَبْدُ الدِّينَارِ وَالدِّرْهَمِ وَالْقَطِيفَةِ وَالْخَمِيصَةِ إِنْ أُعْطِيَ رَضِيَ وَإِنْ لَمْ يُعْطَ لَمْ يَرْضَ

Daripada Abu Hurairah RA daripada Nabi SAW sabdanya; “Binasalah hamba wang: dinar dan dirham, hamba pakaian, dan dengan segala macamnya yang menarik, jika diberi dia merasa gembira, dan jika tidak diberi maka dia tidak merasa gembira.” (HR Bukhari No: 5955) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Orang Islam dilarang menghambakan diri kepada harta benda dunia kerana ia tidak memberi apa-apa keuntungan kepada seseorang di akhirat kelak.

2.  Harta benda dunia yang dikurniakan oleh Allah SWT kepada seseorang berbentuk wang ringgit dan sebagainya adalah cubaan untuk mengukur imannya terhadap Allah SWT. Oleh itu, hendaklah menggunakannya kepada perkara-perkara yang diperintah oleh Allah SWT dan RasulNya.

3.  Orang Islam dilarang terlalu gembira apabila menerima sesuatu nikmat dan jangan berdukacita apabila ditimpa musibah.

4.  Harta yang tercela ialah harta yang lebih daripada keperluan dan mengganggu daripada mengingati Allah SWT serta tidak digunakan untuk taat kepada Allah SWT.

Jika kita menjadi hamba kepada harta dan wang ringgit, ia akan membinasakan masa depan kita di sisi Allah. Jadikan harta didunia sebagai jambatan untuk ke akhirat.


Boleh jadi kaya, tapi jangan terlalu mengejar kekayaan hingga lupa Allah...

Tanda kita ni dah jadi hamba duit:
1. Siang malam kejar duit, cari rezeki katanya hingga lupa anak bini.
2. Tidak bersosial dengan orang sebab kerja
3. Tak cukup gaji yang ada buat parttime pula.
4. Hati jadi keras bila bab duit.
5. Tak kisah halal haram asalkan duit.
6. Habiskan duit untuk dunia bukan untuk akhirat.
7. Bermegah dengan duit dan kekayaan untuk dapat nama dan pujian.

Check lah diri sendiri kot kita dah jadi hamba duit...

Tak salah kaya dan berduit, asalkan fikirkan sumber dan ke mana nak salurkan duit bila kita ada duit.

Nak sedekah tak perlu tunggu kaya...
sebab kalau nak kaya, bersedekahlah...

Dah kaya jangan lupa zakat;
kerana itulah punca rezeki kita jadi berkat.

26 November 2018

November 26, 2018

MOTIVASI | REZEKI

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


MOTIVASI | REZEKI


Mengapa ramai dikalangan sahabat hari ini yang mengalami masalah kewangan ( rezeki).

Punca utama ialah tidak memahami konsep asas rezeki.

Bila kita bercerita tentang rezeki sudah pasti ianya termasuk duit, kesihatan, boleh bernafas, kasih sayang, kebahagiaan dan lain-lain lagi.
Namun sudah pastinya fokus ramai diantara kita ialah duit.

Tentu kita pernah dengar atau terbaca di mana-mana.
Bila kita kejar dunia, dunia akan lari dan apabila kita mengejar akhirat dunia akan mengikuti kita.

Adakah kita terfikir kenapa kita sukar untuk mendapatkan duit ?
Kerana duit itu adalah sesuatu yang berada di dunia ini.


Jadi jika kita kata perlu kejar duit untuk hidup kaya atau bahagia ianya adalah satu konsep yang salah dan berlawanan dengan konsep kehidupan yang sebenar.

Mungkin benar kita akan dapat duit tersebut tetapi kita pasti kepenatan kerana kita pasti akan kehilangan sesuatu yang lain.
Atau mungkin kita sudah perolehi duit tersebut namun akhirnya hilang dan hanya bersama kita untuk seketika.

Kita andaikan duit itu umpama rama-rama.
Selama ini kita diajar untuk kita menangkap rama-rama tersebut kita perlu menyediakan jaring, dan seterusnya kita perlu mengejar rama-rama tersebut.

Kebarangkalian hasil yang diperolehi ialah pertama, kita gagal untuk mendapatkan rama-rama tersebut dan kedua, kita dapat menangkap rama-rama tersebut tetapi mungkin rama-rama tersebut akan terbang semula apabila dapat melepaskan diri dari jaring.

Tetapi bagaimana sekiranya kita menggunakan konsep yang berbeza.
Kita sediakan sebuah taman yang penuh dengan bunga, sudah pasti rama-rama tersebut akan datang ke taman yang kita bina malah rasanya bukan sekadar seekor tetapi mungkin ianya mengundang lebih banyak rama-rama lagi.

Begitu juga dengan konsep rezeki, taman yang kita maksudkan itu ialah hati atau jiwa kita.
Sekiranya hati kita positif , tenang dan bahagia rezeki itu sendiri yang akan datang kepada kita.
Yang menjadi penghalang ialah kita memiliki hati yang tidak bahagia, penuh dengan kemarahan, kekecewaan dan sentiasa berfikiran yang negatif.

Jadi sentiasalah berusaha untuk menjaga hati supaya memiliki kebahagiaan dan kekayaan yang diinginkan. Seperti firman ALLAH

Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak akan menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan. (QS. Al-Qashash: 77)

Kami menjadikan Al-Quran itu cahaya, yang Kami tunjuki dengan dia siapa yang Kami kehendaki diantara hamba-hamba Kami..(QS. 42: 52)

Persoalannya siapa hamba hambaNya yang dikendakinya itu?

Mari kita lihat ayat seterusnya:

......Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia." (Surah Ar-Ra'd ayat 11)

Ayuhlah kita mengubah diri menjadi lebih baik agar terus umat manusia dilimpahkan dengan rezeki yang lebih dahsyat supaya dapat membantu saudara saudaranya yang lain.

Wahai jiwa yang Merdeka ( tenang), kembalilah kepada ROBBmu dengan hati yang Redha lagi diredhai; lalu masuklah ke dalam jemaah hamba-hambaKU, dan masuklah ke dalam syurgaKU (Al-Fajr : 27-30).

Semoga kita benar-benar bebas dari dijajah selainNYA dan meletakkan ALLAH sebagai pergantungan total. Itulah kemerdekaan dan kebahagiaan yang sebenar bagi seorang hamba.

Apa yang anda terima saat ini adalah ujian.
Jika anda bersyukur, maka akan ditambah nikmatnya.
Jika tidak bersyukur, maka anda kembali diberi ujian yang sama.

Kredit : @pendidik4u

Moral of the story:

JANGAN TERLALU KEJAR DUIT, KERANA KITA TAK AKAN PERNAH PUAS... 
TAPI LAKUKAN APA YANG BOLEH MENJEMPUT REZEKI TANPA KITA PERLU PENAT MENGEJARNYA... ITULAH REZEKI YANG LEBIH INDAH. 


24 November 2018

November 24, 2018

Jangan Takut Sangat Takde Rezeki

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)



Jangan Takut Takde Rezeki...

Tapi takutlah jika kita ada rezeki,
tapi rezeki kita tak berkat, kita jadi tak sabar dan tidak bersyukur...

-----------------------------------------------------------------------------

Allah SWT pemilik seluruh kunci rezeki, mengapa kita tidak memohon dibukakan tabir keberkatan hidup kita?

Allah SWT maha mengetahui apa yang di darat mahupun di lautan, mengapa kita tidak memohon kepada-Nya supaya menghilangkan keresahan kita?

Allah SWT maha mengetahui setiap helai daun yang gugur dari pohonnya, kenapa kita masih meragui kemampuan-Nya mencabut setiap akar masalah kita?

Allah SWT maha mengetahui berapa butir pasir di tepian pantai, adakah kita menyangka Allah tidak mampu mengangkat setiap butiran penderitaan kita?

Yakinlah dengan kudrat dan iradat Allah SWT.

(Dipetik daripada facebook Zonkuliah)

19 November 2018

November 19, 2018

Harta Vs Ilmu, Yang Mana Nak Pilih?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Di antara HARTA atau ILMU, yang manakah pilihan Anda ??


ILMU - Peninggalan para Anbiya'
HARTA - Peninggalan Firaun, Qarun & kuncu2nya (seumpamanya)

ILMU - Memelihara kita
HARTA - Terpaksa dipelihara

HARTA - Banyak harta, banyaklah musuh
ILMU - Akan lebih banyak rakan & taulan jika semakin banyak ilmu

HARTA - Akan berkurang apabila dibelanjakan
ILMU - Akan bertambah

HARTA - Orang yang berharta kadang2 digelar sbg org bakhil
ILMU - Orang berilmu akan dimuliakan

HARTA - Terpaksa dipelihara daripada dicuri
ILMU - Tidak perlu terpaksa dipelihara daripada dicuri

HARTA - Orang yg mempunyai harta akan dihisab
ILMU - Memberi syafaat kepada tuannya

HARTA - Lama kelamaan akan binasa
ILMU - Tidak akan binasa

HARTA - Akan menjadikan seseorg itu keras hatinya
ILMU - Sebagai penerang & penawar hatinya

HARTA - Manusia kadang2 menjadikan harta sebagai Tuhan
ILMU - Menjadikan manusia lebih mengakui kedhaifan & kehambaan kpd Tuhannya

Sumber: Facebook Bahagian Dakwah Jakim 

17 November 2018

November 17, 2018

Setiap Orang Ada Zon Masa Sendiri

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Setiap Orang Ada Zon Masa Sendiri  


Dalam dunia ni, semua benda bergerak dalam zon masa masing-masing

Ada yang masih single...

Ada yang nikah 20 ribu belanja, sebulan dah berpisah..

Ada yang dah nikah 10 tahun tapi masih belum ada anak.

Ada yang baru nikah bulan lepas, hari ni dah mengandung.

Ada yang grad umur 23 tapi terpaksa tunggu 5 tahun sebelum dapat kerja tetap.

Ada juga yang grad umur 29 tapi lepas grad terus dapat kerja jawatan tetap.

Ada yang muda lagi umur 25 jadi CEO tapi umur 50 dah meninggal.

Ada juga yang umur 50 baru jadi CEO dan hidup sampai umur 90.

Zon masa kita semua tak sama...

Jadi tak perlu merasa kita 'tertinggal' hanya bila nampak org lain lebih berjaya,masa kita belum sampai...

Obama retired masa umur dia 55, tapi Trump 'bermula' pada umur 70.

Hanya zon masa mereka saja yang berbeza.
Tapi sama-sama dapat jadi Presiden.

Ada yang dipanggil Datuk pada usia 47 tahun, dan ada yang dah ada cucu di umur yang sama...

Malah ada yang baru menimang cahaya mata pertama di umur yang sama...

Ada yang 'depan' dari kita...

Tapi ada juga yang 'belakang' kita.

Semua orang bergerak dalam laluan yang berbeza pada zon masa yang berlainan.

ALLAH ada perancangan berbeza utk kita semua.

Jangan dengki, jangan sakit hati, jangan sedih...

Mereka bergerak dengan zon masa mereka dan kita pun ada zon masa sendiri.

You are not late.
You are not early
You are just on time.
Jangan stress.

Keep going..teruskan dengan apa yang dikerjakan.

Percayalah bahawa perancangan ALLAH jauh lebih baik, rezeki kita telah dicatit olehNya.

Siapa nak jaga kita bila kita dah tua?

Ada orang, dia susah hati kerana belum bertemu jodoh.

Difikiran nya siapa lah yang akan jaga aku bila aku dah tua nanti.

Ada orang, dah berkahwin tapi belum punya anak, pun terfikir siapa kah yang akan jaga aku bila aku dah tua nanti.

Ada orang, ada anak, tapi hanya seorang, pun terfikir, kalau dia kerja jauh siapalah yang nak jaga aku nanti.

Ada orang, anaknya semua lelaki.....

Juga terfikir siapalah yang akan jaga aku nanti.

Nak ke menantu perempuan aku nanti jaga aku???

Ada orang, anaknya semua perempuan, sama juga.

Terfikir kalau semua tu nanti ikut suami masing-masing .. siapalah yang nak jaga aku nanti.

Apa masalah kita sebenarnya?

Kita letakkan masa depan kita di tangan manusia.
Di tangan anak.
Di tangan suami.

Walhal yang jaga kita itu ALLAH.

Berapa ramai orang yang anaknya ramai, cukup nisbah lelaki perempuannya, namun masih terabai hidup bersendirian di rumah usangnya sehingga meninggalnya juga seorang diri.

Berapa ramai juga orang yang ada hidupnya tidak bertemu jodoh, namun pada usia 60 70 80 masih sihat, boleh urus diri jauh lebih baik daripada orang yang usianya baru jejak 50-an namun sudah sakit lutut jalan bertongkat walau anak-anak ada di sisi menjaga.

ltulah kita kata rezeki.
Dan rezeki itu hak ALLAH.
Yakin
Yakin
Yakin

Jangan runsingkan kerja ALLAH.
Runsingkan kerja kita yang asyik tak siap ni.

Jangan runsing belum ketemu jodoh
Jangan bising masih belum ada zuriat
Jangan sedih hanya kerana beranak sorang
Jangan kalut kalau hanya ada anak lelaki
Jangan cemas jika hanya ada anak perempuan.

Lebih dari itu jangan takbur sangat kita ada jodoh, anak ramai, cukup laki perempuan.

Jangan pertikaikan...
"eh nanti tua siapa nak jaga kau."
Kita sendiri pun belum tahu nasib kita nanti
Sempat ke kita tua?

Masa depan kita sentiasa dalam kekuasaan ALLAH.
Dan ALLAH itu Maha adil.
Setiap orang akan dapat apa yang ALLAH kata dia layak dapat.
Kuatkan pergantungan kepada ALLAH, itu yang paling penting.

Pendek kata ALLAH ada. Jangan takut
ALLAH sebaik-baik perancang
ALLAH sebaik-baik pelindung

Sumber: WhatsApp Group

16 November 2018

November 16, 2018

Kenapa dalam neraka ramai wanita?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Kenapa dalam neraka ramai wanita? | Ini bukan tuduhan tapi fakta berdasarkan Hadis Sahih daripada Rasulullah s.a.w:

“Aku melihat ke dalam Syurga maka aku melihat kebanyakan penghuninya adalah fuqara’ (orang-orang fakir) dan aku melihat ke dalam Neraka maka aku menyaksikan kebanyakan penghuninya adalah wanita.” (Hadis Riwayat al Bukhari dan Muslim)


Bukan takde kaum lelaki masuk neraka, tapi masalahnya lagi ramai wanita dari lelaki di neraka.

Ustaz kata, orang perempuan ni, nak masuk syurga pun senang, tapi nak masuk neraka pun senang juga.

Kenapa dalam neraka ramai wanita? 

Kenapa dalam neraka ramai wanita?
Kenapa dalam neraka ramai wanita? 


Kenapakah Rasulullah s.a.w mengatakan bahawa ramai ahli neraka adalah terdiri daripada golongan wanita?


Apakah kesalahan golongan ini yang menjadikan penghuni Neraka majoritinya adalah wanita? Berikut merupakan beberapa sebab kesalahan wanita tersebut;


#1 – Tidak Mentaati Suami

Seorang isteri yang mengingkari segala kebaikan yang dilakukan oleh suaminya.

Padahal yang harus dilakukan oleh seorang isteri adalah bersyukur dengan nikmat setiap rezeki yang dibawa balik oleh suaminya.

Allah s.w.t juga tidak akan memandang golongan isteri seumpama ini, seperti yang dijelaskan oleh Rasulullah s.a.w;

“Allah tidak akan melihat kepada wanita yang tidak mensyukuri apa yang ada pada suaminya dan tidak merasa cukup dengannya.” (Hadis Riwayat Nasaie)

Bahkan golongan wanita seperti ni adalah mereka yang sangat gemarkan kemewahan dan perhiasan yang yang berharga, berjenama dan cantik-cantik.

#2 – Derhaka Kepada Suami

Derhaka yang dimaksudkan terbahagi kepada tiga bentuk, iaitu;

#1- Derhaka dengan ucapan.


  • Derhaka dalam bentuk ucapan adalah dengan berkata-kata yang menyakitkan dan tidak segera memenuhi panggilan suaminya.

#2- Derhaka dengan perbuatan.


  • Memenuhi permintaan suami tapi dengan wajah yang tidak senang atau lambat mendatangi suaminya.


  • Isteri tidak mahu melayani keperluan batin suaminya, bermasam muka ketika melayani suami, menghindari suami ketika hendak disentuh, mengalang suami daripada mendatanginya dan perkara-perkara lain seumpamanya.


  • Isteri keluar rumah tanpa izin suaminya walaupun mengunjungi orang tuanya.
  • Isteri enggan untuk bersafar (melakukan perjalanan) bersama suaminya, mengkhianati suami dan hartanya, menerima tetamu tanpa izin suaminya menunjukkan aurat selain daripada suaminya.


  • Isteri enggan mencantikkan diri untuk suaminya sedangkan suaminya menginginkan hal itu.


  • Berjalan di tempat umum tanpa mahram, berbicara dengan lemah lembut dengan lelaki yang bukan mahramnya, puasa sunat tanpa kebenaran suaminya dan lain-lain lagi.


#3- Derhaka dengan ucapan dan perbuatan.


  • Seorang isteri juga menceritakan perihal suami yang tidak disukai oleh suami kepada rakan atau keluarganya tanpa sebab yang dibenarkan oleh syarak, sehingga menjatuhkan pandangan buruk terhadap suaminya itu.


  • Meminta cerai tanpa sebab syarie atau mendakwa dirinya telah dianiaya atau dizalimi suaminya.




#3 – Mengingkari Suami

Daripada Abdullah bin Umar r.a katanya, Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud;

“Wahai kaum wanita! Bersedekahlah kamu dan perbanyakanlah istighfar iaitu memohon ampun kepada Allah s.w.t. Ini kerana aku melihat kaum wanitalah yang lebih ramai menghuni neraka.”


Lalu seorang wanita di antara mereka bangkit bertanya kepada Nabi;
“Wahai Rasulullah s.a.w, kenapa kami kaum wanita yang lebih ramai menjadi penghuni neraka?”


Baginda s.a.w bersabda;
“Ini kerana kamu banyak mengingkari perintah suami. Maka aku tidak pernah melihat mereka yang kekurangan akal dan agama melainkan daripada golongan kamu.”

Wanita itu bertanya lagi;
“Wahai Rasulullah s.a.w, Apakah maksud kekurangan akal dan agama itu?

Lalu Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud;
“Maksud kekurangan akal ialah penyaksian dua wanita adalah sama dengan penyaksian seorang lelaki. Inilah yang dikatakan kekurangan akal. Adapun yang dimaksudkan dengan kekurangan agama adalah wanita yang tidak mendirikan solat pada malam-malam yang dilaluinya kemudian berbuka pada bulan Ramadan disebabkan kedatangan haid.”


Selain itu, wanita sering derhaka pada suaminya juga suka membantah dan hanya mahu menegakkan pendapatnya tanpa memikirkan perasaan suaminya.


#4 – Bertabarruj


Tabarruj ialah seorang wanita yang  suka menampakkan keindahan perhiasannya serta batasan yang wajib ditutupnya dari pandangan lelaki bukan mahramnya.

Allah s.w.t telah melarang hal ini dalam firman-Nya yang bermaksud;

“Dan tinggallah kamu di rumah-rumah kamu dan janganlah kamu bertabarruj dengan tabarrujnya orang-orang jahiliyyah pertama dahulu.” (Surah al-Ahzab:33)


Terdapat sabda Rasulullah s.a.w tentang golongan wanita yang berpakaian tapi hakikatnya bertelanjang dengan pakaian mereka yang nipis, ketat dan tidak menutup aurat.

Mereka adalah golongan wanita yang suka dan gembira dengan menampakkan perhiasan mereka itu.

Padahal perbuatan seperti ini secara tidak langsung turut menyeret kaum lelaki ke dalam Neraka. Rasulullah sendiri menyatakan di dalam hadis yang sahih bahawa;

“Fitnah yang paling besar yang paling ditakutkan atas kaum lelaki adalah fitnahnya wanita.”

Oleh itu, hanya wanita yang bijaksana yang sentiasa mahu bertaubat kepada Allah s.w.t akan sentiasa memohon maaf dan keredaan daripada suaminya atas segala kesalahan yang dilakukannya.

Bahkan, akan sentiasa berusaha dan berazam untuk mencintai dan mentaati suaminya itu. Rasulullah s.a.w pernah menerangkan satu amalan yang dapat menyelamatkan kaum wanita dari azab neraka.


Cara Untuk Menyelamatkan Dari Azab Neraka buat Kaum Wanita

Ketika beginda selesai berkhutbah hari raya, Baginda pun bangkit dan mendatangi kaum wanita lalu mengingatkan mereka tentang akhirat kemudian baginda bersabda;

“Bersedekahlah kamu semua, kerana kebanyakan kamu adalah kayu api Jahanam!”

Maka berdirilah seorang wanita yang duduk di antara wanita-wanita lainnya yang berubah kehitaman kedua pipinya dan dia pun bertanya;

“Mengapa demikian, wahai Rasulullah?”

Baginda menjawab;
“Kerana kamu banyak mengeluh dan kamu kufur terhadap suami!” (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Oleh itu, bersedekahlah sebagai salah satu jalan untuk menyelamatkan kaum wanita dari azab neraka.

Saling bermaafanlah antara suami isteri dan tutuplah aurat dengan sempurna. Semoga Allah s.w.t menyelamatkan kita semua dari azab api neraka, Amin.

Wahai kaum lelaki, sayangi dan selamatkanlah wanita-wanita kita dari api neraka Allah swt yang ramai penghuninya adalah wanita.

Semoga bermanfaat.

15 November 2018

November 15, 2018

Nak murah rezeki? Jangan Kedekut Dan Berkira Dengan Anak!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Nak murah rezeki? Jangan Kedekut Dan Berkira Dengan Anak! 


Tips lapang rezeki dengan rezeki anak-anak. 


1. Selalulah belanja anak-anak makan. Kita kerja susah payah pun sebab nak bagi anak-anak kita dapat makan sedap-sedap macam orang lain.
.
2. Minta anak-anak doakan kita selalu. Bebudak kan tiada dosa. Doa mereka cepat sampai pada Rabb tanpa halangan. Makbul.
.
3. Kalau anak minta sesuatu jika mampu belikan lah. Jika tak mampu bagitau mereka nanti ada rezeki lebih mummy akan belikan. insya-Allah.
.
4. Jangan sombong dengan anak, jangan sombong dengan ALLAH. Jika sombong, semua rezeki tersebut boleh ditarik ALLAH.
.
5. Jangan takbur dengan anak, setiap rezeki ada bahagiannya untuk anak. Anak jadi penyebab kepada rezeki. Bukan datang dari usaha keras kita semata-mata.
.
6. Sediakan keperluan yang terbaik buat mereka. Prihatin terhadap perkembangan dan emosi anak2.
.
7. Ketika sedang marah, jangan keluarkan kata-kata kesat pada anak-anak kerana mereka akan belajar dari sikap kita. Lebih baik diam, minum air dan istighfar banyak2.
.
8. Bersyukurlah kerana dikurniakan anak. Ramai orang yang masih tidak diberikan rezeki mempunyai anak. Jadi hargailah kurniaan Ilahi yang tak ternilai dengan wang ringgit ini.
.

Akhir kata,
setiap anak yang lahir itu sudah Allah tetap kan rezekinya sejak dari awal kandungan lagi.
Apa kita nak risau, anak adalah magnet rezeki, penyejuk hati.❤️

.
Kredit : Facebook Maryam Salleh


MF pernah ditegur sebab bagi anak susu mahal, pampers mahal.

Bagi MF, dengan anak buat apa nak berkira. Sedangkan kita sendiri tumpang rezeki dia aje.

Jika sebelum kahwin, kita susah.. Lepas kahwin senang sikit.. Tapi lepas ada anak bertambah senang...

Alhamdulillah rezeki tak pernah putus walaupun anak ramai.

Insha Allah... Setiap anak tu ada rezeki untuk dia...

Jadi, jangan berkira dengan anak. 

08 November 2018

November 08, 2018

3 Perkara Ni Patut Kita Rahsiakan Dari Orang Lain

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


3 Perkara Ni Patut Kita Rahsiakan Dari Orang Lain | Ada beberapa perkara yang sepatutnya dirahsiakan daripada pengetahuan orang ramai.

Ini adalah seperti yang ditanyakan oleh Imamuna al-A'dzom Muhammad bin Idris al-Syafie rahimahullah kepada al-Imam Darul Hijrah Malik bin Anas rahimahullah.

3 Perkara Ni Patut Kita Rahsiakan Dari Orang Lain

3 rahsia
Sumber: Google images

Pertama : Rahsiakan Umurmu. 

Ini kerana jika orang mengetahui umur kita mungkin orang akan memandang rendah kepada ilmu dan kedudukan kita jika yang bertanya itu lebih tua daripada kita.

Kedua: Rahsiakan tentang hal ehwal keluarga kita. 

Ini kerana jika keluarga kita bahagia mungkin orang yang tidak bahagia terasa hati dan iri hati. Jika tidak bahagia maka mengundang fitnah jika diceritakan kepada orang yang tidak sepatutnya.

Ketiga : Rahsiakan tentang HARTA kita. 

Ini akan mengundang hasad dan iri daripada orang yang mengetahui kedudukan harta kita.

Ini kerana setiap nikmat itu sudah pasti ada yang akan hasad.

‎لكل نعمة حسود

Tetapi umat mutaakhir ini sudah jauh daripada mengikuti akhlaknya Solihin terdahulu. Kesemua perkara nak diceritakan kepada orang ramai.

Pendapatan kita nak dikhabarkan kepada orang ramai atas nama strategi pemasaran. Maka kita lebih mengikuti hak pemasaran daripada mengikuti akhlak kekasih Allah taala.

Dibimbangi, jika kita menyalahi akhlaknya para solihin terdahulu. Maka akan hilang berkat dan kebaikannya.

Semoga kita semua diberikan kebaikan dan keberkatan di dalam hidup kita.

Syeikh Nazrul Nasir Al Azhari

(Dipetik daripada facebook Mohammad Yaakub Yusra)

Itulah bencana media sosial zaman sekarang.

Bila orang tegur macam ni, dikatakan kita ni dengki dengan dia.

Sebenarnya sikap suka menunjuk dengan riak tu nipis sangat border nya.

Asalnya kita publish bukan niat menunjuk tapi bila ada yang komen, like, puji, share... Niat asal tu dah boleh tergelincir sebab syaitan ni akan sentiasa usaha untuk gelincir kan hati kita.

Bagi blogger... Boleh nak kongsi dengan niat itu memang kerja kita... Tapi jika bukan berkaitan hal review lebih baik tak usah berlebihan dalam berkongsi.

Peringatan untuk diri sendiri.

Masing-masing jaga hati... Insha Allah akan beroleh keberkatan dan ketenangan serta kebahagiaan. 

07 November 2018

November 07, 2018

5 Cara Atasi Malas!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

5 Cara Atasi Malas! | Malas ni satu penyakit sebenarnya... Jangan biasakan dan selesa dengan penyakit ni.

Malas ni biasa, salah satu sifat manusia...

Tapi jika dibiarkan tanpa dirawat... akan menjadi sifat ni.

Sifat malas ni ada doa untuk merawatnya. Tapi perlu juga rawatan ni untuk mengubatinya.

Ada 5 ubat untuk penyakit malas ni.


5 Cara Atasi Malas!

1. Jadikan mati sebagai motivasi.

Ingat mati, bahawa mati tak tahu bila. 

2. Jadikan syurga sebagai motivasi

Letakkan matlamat utama nak capai syurga. Orang yang malas tak dapat masuk syurga.

3. Amalkan doa

Allahumma inni a’uudzubika minal hammi wal hazan.
Ya Allah ya Tuhan kami, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu daripada keluh kesah dan dukacita.

Wa a’uudzubika minal ‘ajzi wal kasal.
Dan aku berlindung kepada-Mu dari lemah kemahuan dan malas.

Wa a’uudzubika minal jubni wal bukhl.
Dan aku berlindung kepada-Mu daripada sifat penakut dan kedekut.

Wa a’uudzubika minal ghalabatiddaini wa qohrirrijaal.
Dan aku berlindung kepada-Mu daripada tekanan hutang dan kezaliman manusia.

4. Bergaul dengan orang yang rajin

Bila kita kawan dengan orang rajin, insha Allah kita jadi rajin juga. Kalau kawan dengan orang malas, maka malas lah jadinya kita. 

5. Mujahadah paksa diri kalahkan malas.

Ingat! Malas satu penyakit. Jadi, kena lawan. 

Malas ni kalau dilayan, makin menjadi... Jadi, kena lawan juga. Banyakkan doa dan jadikan sesuatu yang indah untuk motivasi diri.

05 November 2018

November 05, 2018

Cuba Untuk Sabar

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

SABAR ITU SENANG DIUCAP NAMUN BERAT UNTUK DILAKUKAN.

Allah berfirman :

وَاللَّهُ يُحِبُّ الصَّابِرِينَ

Bermaksub:
“Dan, Allah mencintai orang-orang yang sabar”. [Ali Imran : 146]

Bahagia hidup kita jika kita termasuk dalam golongan orang-orang yang Allah cintai. Namun adakah senang untuk menjadi seorang yang sabar?

Sifat semulajadi manusia ingin semua berlaku dengan kehendaknya dan cepat dan pasti.

Sedangkan dalam kehidupan sebenar, tidak semua berlaku di atas kemahuan kita, tidak semua berlaku mengikut perancangan kita dan tidak semua berlaku atas kehendak kita.

Jadi disini konflik akan berlaku dimana apa yang kita mahu tidak berlaku malah ia jauh terpesong dari apa yang kita jangkakan.

Disinilah berlaku ujian sabar dan taqwa.


Firman Allah Ta’ala dalam surah Al-Baqarah ayat 177:

وَالصَّابِرِينَ فِي الْبَأْسَاءِ وَالضَّرَّاءِ وَحِينَ الْبَأْسِ ۗ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ صَدَقُوا ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُتَّقُونَ

Bermaksub:
“Dan, orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan, mereka itulah orang-orang yang benar (imannya), dan mereka itulah orang-orang yang bertaqwa”.

Ujian yang Allah "hadiahkan" kepada kita merupakan titik hala tuju kita sebenarnya. 

Adakah kita menjadi hamba-Nya yang sentiasa berburuk sangka terhadap segala ujian atau kita akan menjadi hamba-Nya yang terus menerus bersabar malah sentiasa bertaubat kerana percaya ujian yang diterima itu sebagai "pembersih" dosa.

Ujian yang Allah timpakan kepada kita boleh jadi kafarah di atas dosa-dosa yang telah kita lakukan, oleh itu kita digalakkan sentiasa bertaubat memohon keampunan dari Allah Yang Maha Pengampun.

Atau untuk meningkatkan lagi keimanan kita kepada Allah Yang Maha Agung. Kita sebenarnya tidak tahu. Maka kita digalakkan bersabar dan seterusnya jangan berhenti bertaubat memohon keampunan dari Allah Yang Maha Esa.

Ingatlah!!! Allah Azza wa Jalla berfirman:

أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لا يُفْتَنُونَ

Maksudnya :

"Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: ‘Kami Telah beriman’, sedang mereka tidak diuji lagi?" [Al-Ankabut/29:2]

Oleh itu, bersabarlah wahai hati. Wallahua'lam.

Kredit: Page Jalan-jalan Cari Ilmu.

30 Oktober 2018

Oktober 30, 2018

Hayati Lirik Lagu Yang Terindah - Achey

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Hayati Lirik Lagu Yang Terindah - Achey | Dah lama tak dengar lagu-lagu baru ni... Sekali terdengar lagu yang menusuk qalbu...

Liriknya memang penuh makna...

Sekali dengar rupanya Achey nnyanyi... haha.. ketinggalan betul daku...

Kalau lagu zaman 80-an 90-an tahulah... lagu baru ni jarang ikuti.. tambah pula dah lama tak dengar radio kan...

Hayati Lirik Lagu Yang Terindah - Achey


Lirik Lagu Yang Terindah - Achey

Lihat Diriku
Aku Merayu walaupun secebis kasih beri kepadaku
Ia Cukup bermakna sebelum ku terlena
Lena Untuk selamanya

Yang Terindah
Engkau Tetap didalam ingatan
Yang Terindah manis mengatasi kepahitan

Cintaku Tetap satu
Hanyalah Kepadamu
Yang Tersemat diragaku

Yang Terindah
Ku Pintakan di dalam doaku
Yang Terindah
Bila Tercipta cinta padamu

Setia Dijiwaku
Setia Dihatiku
Kaulah Yang terindah

Lihat Diriku
Aku Merayu secebis kasihmu
Ia bermakna sebelum lena
Lena selamanya

Cintaku Tetap satu
Hanyalah Kepadamu
Yang Tersemat diragaku

Yang Terindah
Ku Pintakan di dalam doaku
Yang Terindah
Bila Tercipta cinta padamu

Setia Dijiwaku
Setia Dihatiku
Kaulah Yang terindah

Yang Terindah
Ku Pintakan di dalam doaku
Yang Terindah
Bila Tercipta cinta padamu

Setia Dijiwaku
Setia Dihatiku
Kaulah Yang terindah

Ku Pintakan di dalam doaku
Yang Terindah
Bila Tercipta cinta padamu

Setia Dijiwaku
Setia Dihatiku
Kaulah Yang terindah..


Lagu ni berunsurkan ketuhanan sebenarnya... 
Yang Terindah ialah Allah... 
Yang Terindah dalam hidup kita jika kita dapat capai cinta Allah. 

Tiada yang lebih indah melainkan Yang Terindah ialah Allah Yang Maha Esa.

22 Oktober 2018

Oktober 22, 2018

Sebab Parking Je Pun

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Sebab Parking Je Pun | Parking kereta pun jadi masalah di Malaysia.


Isu parking kenderaan terutama kereta sering menimbulkan pergaduhan.

Ada kereta suka parking di belakang kereta orang sehingga orang yang hendak keluar terpaksa menunggu lama di dalam kereta.

Ada kereta yang suka ambil parking terlebih sehinggakan kereta lain tidak boleh parking.

Ada kereta yang menunggu lama untuk parking tup-tup ada kereta lain tiba-tiba menjelma entah dari mana ambil parking.

Ada kereta yang dah tau orang menunggu lama untuk parking, dia buat lambat-lambat masukkan barang dan berjalan hantar troli pun relax-relax aje seolah-olah kereta yang menunggu itu tidak wujud.

Begitu juga dengan motorsikal, boleh menyelit-yelit parking di antara kereta. Dan yang paling "kesian" apabila motorsikal parking di kawasan parking kereta sedangkan parking motorsikal sudah tersedia.

Namun ada juga insan-insan yang baik.

Apabila dia hendak keluar dari parking, dia bagi insyarat kepada pemandu yang lain menandakan itu kereta dia dan jika mahu silakan.

Ada juga yang yang memberi isyarat dia tak nak keluar lagi apabila dia tengok pemandu lain sedang "aim" parking dia.

Ada juga yang sengaja membukakan "lock" kereta memberi isyarat bahawa dia nak keluar apabila dia tertengok pemandu-pemandu lain berpusu-pusu mencari tempat parking.

Inilah isu parking yang boleh mengundang amarah jika di salah lakukan. Sebagai seorang yang di beri oleh tuhan akal fikiran yang waras, kita perlu menggambil cakna isu hati orang lain.

Jangan pandang remeh isu yang kecil kerana isu yang kecil ini boleh membawa kepada pergaduhan.

Parkinglah dengan berhemah.

Parking di kawasan yang di sediakan. Letakkan kenderaan kita di kawasan yang sepatutnya.

Jangan kita parking di tempat OKU jika kita bukan OKU.

Jangan kita parking di tempat keluarga jika kita hanya datang berdua dan semua yang ada di dalam kenderaan kita itu dewasa.

Jangan parking di kawasan ruang perempuan jika anda lelaki.

Jangan parking di belakang kereta orang sehingga orang sukar untuk keluar.

Jika hendak keluar parking, andai ketika itu kita lihat ada pemandu yang sedang mencari tempat parking, bagilah mereka isyarat menandakan kita hendak keluar.

Ingatlah Allah sentiasa menolong hamba Nya selama hamba Nya itu suka menolong saudaranya”. (HR. Muslim)

Kepada pemandu yang melihat kebaikan kawan kita memberi kita ruang untuk parking jangan lupa ucapkan terima kasih atau bagi isyarat hon sebagai ucapan terima kasih.

Senangkan? Untuk menjadikan negara kita negara yang maju selari dengan negara-negara maju yang lain, kita perlu "majukan" akhlak kita dahulu.

Kemajuan negara selari dengan budi pekerti yang baik, itulah yang TERBAIK.

Peringatan mesra ini adalah dari Page Jalan-jalan Cari Ilmu.

Jangan sebab Parking Je kita bergaduh dan bermasam muka...

Jaga akhlak dan jangan pentingkan diri sendiri...

Parking biar masuk petak parking... Parking di tempat disediakan.

Kalau pergi masjid... Jangan menyusahkan orang lain sebab Parking di tempat tak sepatutnya. Elok nak dapat pahala... Nanti jadi dosa...

Sama-sama kita beringat...

Bagi isteri... Ingatkan suami yang memandu... Didik diri...

Ingat... Perkara yang baik satu sedekah.. Mungkin kita nampak remeh... Tapi pahalanya mungkin membantu memasukkan kita ke syurga Allah... 😊

Ok.. Happy working semua... 😊

19 Oktober 2018

Oktober 19, 2018

20 Tahun Bersabar Dengan Jiran Kristian

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


20 Tahun Bersabar Dengan Jiran Kristian
...............

Hasan al-Basri berjiran dengan orang Kristian. Dia tingkat atas rumah Hasan, orang Kristian itu memelihara haiwan ternakan. Kebetulan pada bahagian bumbung rumah Hasan al-Basri itu pula ada lubang.

Setiap kali haiwan diatas kencing, maka ia akan menitis ke dalam rumah Hasan al-Basri.

Hasan al-Basri tidak marah. Dia meletakkan bekas di bawah lubang itu untuk menadah air kencing yang mengalir dan apabila penuh, dia membuangnya di siang hari.

Tidak pernah sekali pun beliau mengadukan hal tersebut kepada jiran kristiannya. Dia bersabar dengan perkara itu selama 20 tahun!

Pada suatu hari, Hasan al-Basri jatuh sakit. Jiran Kristian itu datang ke rumah untuk melawatnya. Betapa terkejutnya mereka apabila melihat najis haiwan peliharaan mereka yang menitis keluar daripada bumbung rumah Hasan al-Basri.

“Wahai Hasan, sudah berapa lama engkau kesusahan kerana perbuatanku ini?” soal Kristian itu.

“Sejak 20 tahun yang lalu.” jawab Hasan ringkas.

Sebaik mendengar jawapan Hasan al-Basri, orang Kristian itu terus memotong tali pinggang yang menandakan agamanya lalu memeluk Islam di hadapan Hasan al-Basri. [al-Imta' wa al-Mu'anasah 1/297]

..........
Dakwah tidak mesti dengan lisan yang fasih atau ilmu yang menggunung. Adab mulia terkadang lebih meninggalkan bekas di hati.

Oleh: Ustaz Ad-Dien Abdul Kadir

Jadi, sabar lah dengan jiran yang ada sekarang ni kan... 

Nak buat camne... itu juga satu ujian dari Allah... 

18 Oktober 2018

Oktober 18, 2018

Kata ALLAH, Inilah 6 Ciri Orang Yang Berjaya

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Kata ALLAH, Inilah 6 Ciri Orang Yang Berjaya | Setiap orang, impiannya nak berjaya... Siapa tak nak berjaya kan...

Tapi... Apa guna kita berjaya di dunia tapi tak berjaya di akhirat. Bahkan sangat malang kalau kejayaan kita di dunia takde nilai pun di sisi Allah. Sia-sia je...


Siapa Orang Yang Berjaya Tu? 

ORANG YANG BERJAYA itu kata Allah adalah seperti yang telah dinyatakan di dalam Surah Ali Imran ayat ke 185.
Firman Allah SWT :

    فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ ۗ 
Maksudnya : "..Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya."(3:185)


Kata ALLAH, Inilah 6 Ciri Orang Yang Berjaya

Tetapi, apakah ciri ciri yang perlu seseorang itu ada dan lakukan untuk menjadi orang yang berjaya disisi Allah?

Di dalam Surah Al Mukminoon telah Allah nyatakan beberapa ciri orang orang yang berjaya.

Syarat Untuk Berjaya 

Syarat untuk berjaya yang paling utama di sisi Allah ialah... BERIMAN.

Firman Allah SWT :

📌[23:1]
قَدْ أَفْلَحَ الْمُؤْمِنُونَ.
Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman.

Ayat yang pertama ini merupakan syarat utama yang wajib ada bagi mereka yang ingin berjaya disisi Allah iaitu Iman.

Sepakat ulama' mengatakan Iman itu adalah kepercayaan dan keyakinan kepada Allah dengan membenarkannya di dalam hati dengan sebenar benar keyakinan tanpa keraguan terhadap Allah dan Rasul.

Ciri ciri bagi orang yang berjaya adalah seperti berikut :

1. Khusyuk ketika solat

📌 [23:2]
الَّذِينَ هُمْ فِي صَلَاتِهِمْ خَاشِعُونَ    
Iaitu mereka yang khusyuk dalam sembahyangnya.

2. Menjauhi perkara yang sia-sia

📌[23:3]
وَالَّذِينَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضُونَ
Dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia;

3. Menunaikan zakat 

📌[23:4]
وَالَّذِينَ هُمْ لِلزَّكَاةِ فَاعِلُونَ
Dan mereka yang berusaha membersihkan hartanya (dengan menunaikan zakat harta itu);

4. Menjaga kehormatan 

📌[23:5-7]
وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ
إِلَّا عَلَىٰ أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ. فَمَنِ ابْتَغَىٰ وَرَاءَ ذَٰلِكَ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْعَادُونَ.
Dan mereka yang menjaga kehormatannya, Kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya maka sesungguhnya mereka tidak tercela.

Kemudian, sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas;

5. Jaga amanah dan janji

📌[23:8]
وَالَّذِينَ هُمْ لِأَمَانَاتِهِمْ وَعَهْدِهِمْ رَاعُونَ
Dan mereka yang menjaga amanah dan janjinya.

6. Jaga solat

📌[23:9]
وَالَّذِينَ هُمْ عَلَىٰ صَلَوَاتِهِمْ يُحَافِظُونَ
Dan mereka yang tetap memelihara sembahyangnya.


Ganjaran kepada orang yang berjaya. 

Dan apabila mereka itu telah berjaya disisi Allah SWT, maka ganjaran Allah kepada mereka adalah balasan Syurga.
Firman Allah SWT :

📌[23:10-11]

أُولَٰئِكَ هُمُ الْوَارِثُونَ. الَّذِينَ يَرِثُونَ الْفِرْدَوْسَ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ.
Mereka itulah orang-orang yang berhak mewarisi. Yang akan mewarisi Syurga Firdaus; mereka kekal di dalamnya.


Jadi, nak jadi orang yang berjaya... Syaratnya mesti beriman... Nak dapat iman... Mestilah penuhi 6 ciri di atas.

Tak susah pun sebenarnya. Ikut je apa Allah suruh dan tinggal apa yang Allah larang. Insha Allah... Mudah... Mudah sangat. Kita dapat ikut apa Allah kata dan suruh.. Kiranya kita orang yang berjaya dah sebab mampu dan berjaya lawan hawa nafsu kerana Allah.

Semoga perkongsian ini bermanfaat untuk semua.

Dan penulis doakan semua pembaca Blog ini dan entry ini... Menjadi orang yang berjaya di dunia dan di akhirat.

Olah sumber: Telegram channel

16 Oktober 2018

Oktober 16, 2018

Masa Ada Tak Dihargai, Bila Hilang Baru Terasa

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Sumber : Google images

Suatu hari seorang ayah dan anaknya sedang duduk berkelah di tepi sungai. Si ayah kemudian mengambil bekal air dan meminumnya.

 "Segar betul air ni..", si ayah berkata kepada anaknya.

 “Air ini ciptaan Allah yang luar biasa, ia boleh menghilangkan dahaga dan menambahkan tenaga. Air adalah sumber kehidupan makhluk yg hidup di muka bumi ini, tanpa air semua makhluk hidup akan mati.”

Pada saat yang sama, seekor ikan mendengar percakapan itu dari bawah permukaan air, ia menjadi gelisah dan ingin tahu apakah yang dikatakan air itu, yang kedengarannya segar, ciptaan Allah yang luar biasa, dapat menghilangkan dahaga dan menambah tenaga, dan sumber kehidupan makhluk hidup, serta tanpa air semua makhluk hidup akan mati.

 Ikan itu berenang dari hulu sampai ke hilir sungai sambil bertanya kepada setiap ikan yang ditemuinya, “Hei, tahukah kamu di manakah air ? Aku telah mendengar perbualan manusia yang luar biasa tentang air.”

Ternyata semua ikan tidak mengetahui di mana air itu, si ikan semakin gelisah, lalu ia berenang menuju mata air dan bertemu dengan temannya Si Katak.

Si Ikan bertanyakan hal yg sama kepada Si Katak, “Katak, tahukah kamu di manakah air ?”

Katak pun tertawa dan menjawab , “Tak usah gelisah temanku, air itu telah mengelilingimu, sehingga kamu tidak menyedari kehadirannya. Memang benar, air itu luar biasa, sumber kehidupan dan tanpa air kita akan mati. Tetapi untuk mengetahuinya mari ikut aku..", Si katak melompat ke atas daun teratai diikuti oleh ikan.

"Hap...hap...hap aku disini tidak boleh bernafas..", kata ikan, dan ikan pun melompat kembali ke dalam air sungai. Akhirnya ikan tersebut memahami apa itu air, dan air itu memang luar biasa dan sumber kpd kehidupannya.
________________

Manusia kadang-kadang mengalami situasi seperti si ikan, mencari ke sana ke mari tentang kehidupan dan kebahagiaan, walhal dia sedang menjalaninya dan menyelaminya, bahkan kebahagiaan sedang mengelilinginya sehingga dia sendiri tidak menyedarinya.

Nikmat Allah itu seperti air di sekeliling ikan, sangat banyak meliputi kehidupan kita, sehingga kita terkadang tak sedar bahawa semuanya adalah nikmatNya. Kita mengeluh mendapat musibah, padahal kita tidak pernah bersyukur atas nikmat yang tak terhingga.

Kita merasakan nikmat sihat bila kita sakit,

Kita merasakan nikmat kaya, setelah kita jatuh miskin,

Kita merasakan nikmat kasih sayang setelah orang yg dekat dgn kita tiada,

Seperti ikan merasakan nikmat air ketika dia di daratan.

Firman Allah : “Dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dari segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung nkmat Allah, tidaklah dapat kamu menghitungnya. Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah).”

( Ibrahim, ayat 34)

Sumber : Facebook 

11 Oktober 2018

Oktober 11, 2018

Ada Apa Dengan Sepasang Kasut?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Ada Apa Dengan Sepasang Kasut? | Kasut satu keperluan bagi kita manusia sempurna yang dikurniakan kaki oleh Allah.

Bila kita boleh berjalan, ibu bapa kita akan teruja nak belikan kasut kat kita..

Bila kita dewasa.. Kita dah pandai pilih kasut yang selesa dan cantik serta berjenama... Tujuannya.. Untuk keselesaan dan keyakinan diri kita..

Tapi dari kasut ini... Kita boleh belajar sesuatu dalam kehidupan kita sebagai seorang insan.

Nilai dari sepasang kasut..

sumber : google images

Ada Apa Dengan Sepasang Kasut?

Merendah Hati

Kasut.. Letaknya di kaki... Tak pernah nampak orang pakai kasut di kepala...

Hatta kasut berjenama kulit paling mahal pun.. Sama je.. Orang letak kat kaki juga. Sebab tu.. Mak MF dulu marah beli kasut mahal.. Sebab letaknya di kaki je..

Ataupun di buat perhiasan di bahu?

'pelik' sungguh kelakuan sebegini.
.
Pasti kena kecam la kalau buat aksi pelik ni ka..
.
Kalau pernah melihat sekalipun,pasti aksi ni dibuat oleh mereka yang kurang sempurna akalnya.

Itulah nilai kasut... kasut tidak berlagak dan mahu berada di tempat yang paling atas.

Walaupun kasut sudah dihias, warnanya memikat dan ketahanannya tidak boleh disangkal lagi,
tetapi kasut masih berada di kaki.

Jadi...

Perlukah kita bersedih kerana kedudukanku dipandang rendah?

Tidak! mengapa perlu kita rasa rendah diri walaupun orang lain memandang kita rendah?

Seperti kasut... Dia berkemampuan untuk memberi manfaat kepada orang lain.

Aku bangga dengan kualiti bahan pembuatanku.Tapakku juga lembut memberi keselesaan dan keselamatan pada si pemakai.

Darjat bukan di ukur berdasarkan pangkat dan pingat. Aku tidak perlu berasa merendah diri

sehingga menyebabkan aku tidak yakin diri untuk berbakti. Seharusnya aku memilih untuk jadi makhluk yang rendah hati.

Dengan rendah hati itulah menyebabkan tinggi harga diri. Semakin banyak ilmu dan nikmat yang di beri

semakin tawaduk dan semakin jauh daripada besikap sombong dengan orang lain.

Aku melengkapkan sesuatu dengan berada di tempat paling bawah. Sekiranya ingin berasa cantik dan mahu berada di atas , maka bagaimana baju dan seluar boleh berperanan?

Tentu mencacatkan peranan manusia juga.Yang pasti apabila aku sentiasa mahu berada di atas ,

itu bermakna hatiku sakit. Aku hanya mahu dihormati dan disanjung tinggi oleh orang lain.

Sedangkan berada di atas bukanlah tempat yang terbaik untukku. Cukuplah berada di bawah tetapi
aku dapat digunakan oleh manusia.


Bersabar dan Bersyukur

Apabila berada di bawah, kita harus melihat orang lain yang lebih susah berbanding kita.

Ya, aku sedar aku bukan yang paling bawah. Aku melihat pada si rumput,

kedudukannya lebih bawah berbanding kasut. Aku melihat pula pada mereka yang tidak mempunyai kasut kerana tidak mampu membeli, ataupun tidak boleh memakai kasut kerana tidak bekaki.

Maka,aku sudah pasti mengucap syukur yang panjang.

Bersyukur kerana aku makhluk bertuan. Alhamdulilah

Aku tidak boleh mengatakan berada dibawah menunjukkan kesusahan padaku.

Berada di bawah boleh sahaja bermakna Allah sedang mengajar erti sabar dan syukur.

Bersyukur masih ada tempat di dunia. Hal ini kerana ada sahaja yang tidak mampu melihat dan memijak dunia berbanding aku.

Bersabar perlu dengan usaha. Bukan berserah diri kepada takdir semata-mata.

Dalam bersabar,tingkatkan kebolehan diri. Aku mahu menjadi kasut yang tahan lasak,
sesuai dengan kualiti dan kegunaanku untuk bersukan.

Itulah azamku. Hanya dengan azam dan keyakinan diri ini, orang lain akan memandang tinggi dan menghormati.

Setia kawan

Aku juga sepasang kasut yang hidup berdua bersama. Tanpa kehadiran salah satu daripada kasut, kasut yang sebelah tidak dapat diguna pakai. Ganjil jika ada manusia yang memakai kasut yang berlainan di kaki kanan dan kirinya.

Semangat setia kawan ini juga faktor yang menyatukan antara agama dan bangsa dalam sesebuah organisasi kecil, mahupun yang besar.

Aku perlu bertolak ansur apabila ingin hidup bersama. Jika kasut sebelah diambil dahulu untuk di pakai, maka yang sebelah lagi tidak boleh bergaduh tentananya. Saling memahami diperlukan bagi menjalinkan sikap setia kawan ini. Semangat setia kawan ini juga membawa manusia kembali kepada ajaran yang satu.

Islam membawa manusia kepada perdamaian tanpa mengetepikan hak. Benar sekali apabila Allah mengingatkan tentang tidak sempurna iman seseorang jika dia belum mencintai saudaranya sama seperti dia mencintai dirinya sendiri. Atas dasar itu, barulah kebaikan yang berterusan boleh dibina.

Walaupun hanya sepasang kasut… tapi ada falsafah yang tersirat kita boleh pelajari dalam kehidupan. Itulah hebatnya ilmu ini… dari setiap inci kejadian, ada hikmah dan pengajaran bagi orang-orang yang berfikir…

10 Oktober 2018

Oktober 10, 2018

Wahai Wanita, Sayangilah Dirimu...

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


SAYANGILAH WANITA

Jika kita sayangkan wanita-wanita beriman dari ibu, isteri kita dari kemurkaan neraka Allah swt, ayuh kita belajar bab aurat dan sebarkan pada semua yang tersayang:-


Aurat wanita 

Wanita Selalu Lupa Tiga Perkara:-

1. Lengan adalah aurat.
2. kaki juga adalah aurat.
3. dada adalah aurat, jadi wajib melabuhkan tudung mereka menutup dada.

Wanita selalu alpa dua perkara:-

1. pandang remeh dgn aurat di pergelangan tangan.
2. tidak memakai stokin.

Dan wanita leka tentang dua perkara:-

1. aurat mereka adalah maruah mereka.
2. kecantikan bukan pada muka semata, tapi pada hati.

Dan Wanita seringkali lupa bahawa menutup aurat adalah UNDANG-UNDANG ALLAH, bukan manusia.


Wahai Wanita, Sayangilah Dirimu

"WANITA"

Dia tengah tidur, tapi malaikat tulis dosa dia.

Dia tengah solat, tapi malaikat tulis juga dosa dia.

Dia makan, belajar, mandi, tapi malaikat tetap juga catat dosa dia.

Dia tak buat apa-apa pun malaikat tetap catit dosa dia.

Ehh.... apa salah dia?

Ohh, rupanya banyak mata sedang melihat gambarnya yang tidak menutup aurat di media sosial.

Walaupun hanya lengan bajunya terangkat sedikit hingga melebihi pergelangan tangannya. Setiap kali ada lelaki yang melihat, setiap kali itulah dosanya bertambah.

Kredit: Bahagian Dakwah, JAKIM

06 Oktober 2018

Oktober 06, 2018

Kisah Teladan - Belajar Untuk Ikhlas

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)



🌾IKHLAS🌾

"Mari ku ajarkan kamu ilmu ikhlas," kata seorang guru kepada muridnya.

"Nanti saya ambilkan buku dan pen untuk menulis."

"Tak payah, bawa sahaja karung guni."

"Karung guni?" soal anak muridnya seperti tidak percaya.

"Mari kita ke pasar!"

Dalam perjalanan ke pasar mereka berdua melalui jalan yang berbatu-batu.

"Kutip batu-batu yang besar dan masukkan ke dalam guni yang kau bawa itu,"
kata guru itu memberi arahan.

Tanpa banyak soal,anak muridnya memasukkan batu-batu besar yang mereka temui
di sepanjang jalan.

"Cukup?" tanya anak muridnya.

"Belum. Isi sampai penuh karung guni itu."

Sampai di pasar, mereka berdua tidak membeli apa-apa. Berlegar-legar,
melihat-lihat dah kemudiannya mula beredar keluar.

"Tuan Guru, kita tidak beli apa-apa?"

"Tidak. Bukankah karung gunimu telah penuh?"

"Ya,ya..."kata si murid, agak kelelahan.

"Banyak beli barang," tegur seorang kenalan apabila melihat mereka dengan guni
yang kelihatan berat itu.

"Wah, tentu mereka berdua ini orang kaya! Banyak sungguh barang yang mereka beli,"
kata seseorang yang lain.

"Agaknya, mereka hendak buat kenduri besar kot,"kata yang lain pula.

Sebaik kembali ke tempat tinggal mereka, si murid meletakkan guni yang meberisi
batu-batu tadi.
"Oh, letih sungguh.. apa yang kita nak buat dengan batu-batu Tuan Guru?"

"Tak buat apa-apa"

"Eh, kalau begitu letih sahajalah saya,"Balas anak murid.

"Letih memang letih, tapi kamu dah belajar tentang ikhlas."

"Ikhlas?"si murid kehairanan.

"Kamu dah belajar apa akibatnya jika tidak ikhlas dalam beramal,"

"Dengan memikul batu-batu ini?"

"Ya. Batu-batu itu umpama amalan yang riyak. Tidak ikhlas. Orang memujinya
seperti orang-orang dipasar tadi memuji banyaknya barang yang kamu beli.
Tapi, kamu sendiri tahu itu bukan barang makanan atau keperluan, tetapi
hanya batu-batu."

"Amal yang tidak ikhlas umpama batu-batu ini?"

"Ya. hanya berat sahaja yang ditanggung. Dipuji orang, tetapi tidak
ada nilai nya di sisi ALLAH. Yang kamu dapat, Hanya penat."

"Ya, sekarang saya faham apa akibat jika beramal tetapi tidak ikhlas!"
Ujar si murid.


sumber: google images

PENGAJARAN : Ramai manusia tertipu delam beramal kerana mengharapkan pujian.
Padahal kata-kata pujian hakikatnya hanya menyebabkan diri terseksa kerana terpaksa
hidup dalam keadaan yang bermuka-muka.

Rugi benar orang yang tidak ikhlas,terseksa di dunia, terseksa di Akhirat

Jika anda IKHLAS membaca kisah ini , share lah kpd sahabat2 dgn IKHLAS . In shaa Allah dapat pahala dari ALLAH SWT ...

WALLAHU A'LAM...