Memaparkan catatan dengan label Muhasabah Diri. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label Muhasabah Diri. Papar semua catatan

05 November 2018

November 05, 2018

Cuba Untuk Sabar

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

SABAR ITU SENANG DIUCAP NAMUN BERAT UNTUK DILAKUKAN.

Allah berfirman :

وَاللَّهُ يُحِبُّ الصَّابِرِينَ

Bermaksub:
“Dan, Allah mencintai orang-orang yang sabar”. [Ali Imran : 146]

Bahagia hidup kita jika kita termasuk dalam golongan orang-orang yang Allah cintai. Namun adakah senang untuk menjadi seorang yang sabar?

Sifat semulajadi manusia ingin semua berlaku dengan kehendaknya dan cepat dan pasti.

Sedangkan dalam kehidupan sebenar, tidak semua berlaku di atas kemahuan kita, tidak semua berlaku mengikut perancangan kita dan tidak semua berlaku atas kehendak kita.

Jadi disini konflik akan berlaku dimana apa yang kita mahu tidak berlaku malah ia jauh terpesong dari apa yang kita jangkakan.

Disinilah berlaku ujian sabar dan taqwa.


Firman Allah Ta’ala dalam surah Al-Baqarah ayat 177:

وَالصَّابِرِينَ فِي الْبَأْسَاءِ وَالضَّرَّاءِ وَحِينَ الْبَأْسِ ۗ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ صَدَقُوا ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُتَّقُونَ

Bermaksub:
“Dan, orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan, mereka itulah orang-orang yang benar (imannya), dan mereka itulah orang-orang yang bertaqwa”.

Ujian yang Allah "hadiahkan" kepada kita merupakan titik hala tuju kita sebenarnya. 

Adakah kita menjadi hamba-Nya yang sentiasa berburuk sangka terhadap segala ujian atau kita akan menjadi hamba-Nya yang terus menerus bersabar malah sentiasa bertaubat kerana percaya ujian yang diterima itu sebagai "pembersih" dosa.

Ujian yang Allah timpakan kepada kita boleh jadi kafarah di atas dosa-dosa yang telah kita lakukan, oleh itu kita digalakkan sentiasa bertaubat memohon keampunan dari Allah Yang Maha Pengampun.

Atau untuk meningkatkan lagi keimanan kita kepada Allah Yang Maha Agung. Kita sebenarnya tidak tahu. Maka kita digalakkan bersabar dan seterusnya jangan berhenti bertaubat memohon keampunan dari Allah Yang Maha Esa.

Ingatlah!!! Allah Azza wa Jalla berfirman:

أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لا يُفْتَنُونَ

Maksudnya :

"Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: ‘Kami Telah beriman’, sedang mereka tidak diuji lagi?" [Al-Ankabut/29:2]

Oleh itu, bersabarlah wahai hati. Wallahua'lam.

Kredit: Page Jalan-jalan Cari Ilmu.

20 Mei 2016

Mei 20, 2016

Tazkirah Jumaat | Bila ALLAH...

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Sahabat...

Dalam hidup kita ini..

Bila ALLAH sembuhkan kita daripada kesakitan melalui ikhtiar ubat yang kita ambil.. Kita hanya nampak ubat yg menyembuh.. Kita tak nampak ALLAH.

Bila ALLAH berjayakan kita dalam peperiksaan melalui bijaknya kita dalam pelajaran.. Kita hanya nampak kebijaksanaan kita.. Kita tak nampak ALLAH.

Bila ALLAH bagi kita kerjaya yang selesa melalui cemerlangnya kita dalam bidang yang diceburi..Kita hanya nampak kecemerlangan kita.. Kita tak nampak ALLAH.

Sahabat,

Bila ALLAH bagi kita kekayaan harta melalui asbab gigihnya usaha kita dlm perniagaan.. Kita hanya nampak kegigihan usaha kita.. Kita tak nampak ALLAH.

Bila ALLAH kurniakan kita pasangan yang soleh/solehah serta keluarga yang bahagia.. Kita hanya nampak baiknya kita.. Kita tak nampak ALLAH.

Bila ALLAH keluarkan kita daripada masalah melalui bantuan manusia di sekeliling.. Kita hanya nampak baiknya manusia tersebut.. Kita tak nampak ALLAH.

Sahabat,

Bila ALLAH masyhurkan kita di pandangan mata manusia di dunia melalui asbab kelebihan kita.. Kita hanya nampak hebatnya kita.. Kita tak nampak ALLAH.

Bila ALLAH bagi segala jenis nikmat yang mudah kita perolehi dan tak terhitung.. Kita hanya nampak indahnya nikmat itu.. Kita tak nampak ALLAH.

Sungguh, mata hati kita masih buta dan terhijab... Dek keangkuhan seorang hamba atau kotornya segumpal daging yang bernama hati. Kita masih gagal untuk melihat Yang Maha Pencipta disebalik sesuatu kejadian..

Bukan senang untuk didik diri dan hati melihat ALLAH dalam setiap langkah kita.. Tapi itulah hakikat kehidupan kita di sini.. Hakikatnya kita datang dari ALLAH, hidup untuk ALLAH dan kembali kepada ALLAH.

Sahabat,

Semoga ruh para rasul, nabi, tabien, syuhada, para pejuang agama, ulama, saudara mara, sahabat handai kita yang telah pulang kepada ALLAH dicucuri rahmat.. Yang PASTI kita semua akan menyusul..

Salam Ukhuwwah kerana ALLAH.
Semoga ada kebaikan dan manafaat untuk kita semua, In Shaa ALLAH.
Sumber: Daie Media Sosial Jakim

Sama-sama kita muhasabah diri... meletakkan Allah yang utama dalam diri dan kehidupan kita.. segalanya dari Allah da untuk Allah sebagai mana doa iftitah dan ikrar kita dalam solat setiap hari...

09 Mei 2016

Mei 09, 2016

Hikmah Tertinggal Handphone!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Pernah tak terjadi, satu hari korang tertinggal handphone yang smart... Sekarang ni majoriti guna smartphone, kalau handphone biasa tertinggal mungkin tak rasa apa la sangat kan.. Tapi bila smartphone tu, rasa macam kehilangan bila tertinggal. 

Sepanjang nak masuk 6 tahun kerja, ni kali kedua MF tertinggal handphone... Kali pertama tertinggal juga, tapi sanggup patah balik ke rumah ambil handphone.. Rasa macam penting sangat. Dan hari ni, ditakdirkan MF tertinggal handphone lagi sekali. Memang tak sangka la nak jadi, tapi perancangan Allah, mungkin nak MF belajar sesuatu hari ni. Kebetulan pula hari ni, suami ada dan dia hantar MF ke tempat kerja... Jadi, pagi tadi MF cas la smartphone nak bagi penuh kat dalam kereta. 

Entah, memang ralit sembang, sampai sekolah..salam semua..terus je naik ke bilik guru... Sekali dah duduk kat kerusi baru teringat handphone cas dalam kereta. Dan pastinya suami dah patah balik dah la kan... Hmm... redha je lah... 

Bila takde handphone kat tangan, jadi MF habiskan masa dengan layan internet di netbook MF, kebetulan pula netbook pun separuh je bateri yang tinggal... Masuk ke kelas jaga bebudak jawab periksa, MF sambil-sambilkan dengan menanda kertas jawapan pelajar... 

Handphone tadi memang tak pikir dah... tak risau apa, tawakal saja... Entahlah.. rasa lapang je bila takde handphone kan... MF bukanlah penghadap handphone tegar, sepanjang masa pegang handphone, NO!... Tapi rupanya lebih lapang bila kita tiada handphone di sisi.. Banyak benda kita boleh buat. 

Hikmahnya takde handphone tadi, dapatlah siapkan tanda markah peperiksaan untuk satu kelas.. walaupun berperang dengan mengantuk dan bosan... tapi dapat diatasi dengan amalan sunnah yang lain... 

Mungkin itulah hikmah Allah nak tunjukkan pada MF hari ni, sebenarnya hidup kita ni terlalu bergantung kepada benda keduniaan...kadang sehingga kita alpa dengan benda tu... Astaghfirullah... Istighfar... istghfar... istighfar... 

Betullah seperti kata Ustaz Badli Shah, kadangkala kalau taksub dan bergantung dengan smartphone sangat, boleh jadi syirik dan merosakkan iman.. MF tak nak kupas panjang, tapi nak tahu lanjut, jangan lupa tengok Cinta Ilmu hari Selasa dan Rabu kat TV al-Hijrah jam 6.15 petang. Memang tengah dibincangkan pun bab dosa besar syirik, riak dan macam-macam penyakit hati yang lain.


Apa pun, terima kasih Allah, atas pengajaran hari ni... Moga pengajaran ni akan membuatkan aku lebih beringat di masa akan datang... Untuk lebih bergantung hidup dengan-Mu,. Kadang kita ni tahu baca je doa iftitah... اِنَّ صَلاَتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي ِﷲِ رَبِّ الْعَالَمِينَ    tapi kita tak hayati betul-betul maksudnya... "Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah kerana Allah, Tuhan seluruh alam." Hari-hari kita baca, kita ikrarkan... tapi kita tak hayati betul-betul maksudnya kan..Astaghfirullah... Istighfar... istghfar... istighfar... 

Maaf jika ada yang tak senang dengan perkongsian pengalaman MF ni.. Tiada apa tujuan dan niat lain MF kongsikan pengalaman sendiri ni, melainkan untuk reminder kepada diri sendiri yang terlalu banyak dosa dan noda ini... Terpulang kepada anda untuk menilainya...