Memaparkan catatan dengan label Motivasi. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label Motivasi. Papar semua catatan

02 Disember 2018

Disember 02, 2018

Kisah Motivasi - Cuba Buat Macam Ni Untuk Buang Tabiat Buruk

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Kisah Motivasi - Cuba Buat Macam Ni Untuk Buang Tabiat Buruk | Tabiat buruk, jika tak menyusahkan orang dan merunsingkan kepala mak bapak takpe kan... Tapi kalau sampai menyusahkan orang... memang tabiat tu kena buang. contohnya suka melepak waktu malam... suka kacau anak dara orang...

Kena buang, dan usaha untuk buang...

Tapikan.. nama pun tabiat kan.. maknanya dah jadi habit... dah biasa... payah nak buang...

Tapi kalau rasa nak buang juga, meh baca kisah ini... ada caranya nak buang tabiat buruk.


Kisah Motivasi - Cuba Buat Macam Ni Untuk Buang Tabiat Buruk

Seorang hartawan runsing memikirkan anaknya yang memiliki beberapa tabiat buruk.

Walaupun belum menimbulkan masalah yang besar, beliau tetap khuatir.
Jika dibiarkan tanpa ditangani, anak lelaki tunggalnya yang akan mewarisi sebahagian besar hartanya serta mengurus perniagaannya bakal bertukar menjadi remaja bermasalah.

Lantas, hartawan tersebut meminta bantuan seorang ahli psikologi sebuah universiti tempatan, iaitu Profesor Hisyam.

Sarjana itu diminta untuk menghabiskan masa hujung minggunya bersama keluarga dan anak hartawan berkenaan di kediaman mereka di sebuah kawasan perumahan elit di pinggir bandar raya Kuala Lumpur.

Pada hari pertama, setelah menghabiskan masa berbual – bual dengan hartawan berkenaan bersama isteri serta anak mereka secara berasingan, maka Profesor Hisyam lebih jelas akan masalah yang berada di hadapannya.

Dalam usaha mengenali remaja tersebut dengan lebih mendalam lagi, Profesor Hisyam membawa remaja itu bersiar – siar di kebun bunga di sekitar rumah hartawan berkenaan.
Kebetulan taman bunganya agak semak dan kurang terurus kerana sudah dua minggu tukang kebun balik ke kampung menziarahi ibunya yang sakit.

Tiba – tiba sarjana psikologi itu menghentikan langkahnya lalu mengajak remaja itu mencabut pokok – pokok kecil yang tumbuh di situ.

Remaja itu memegang tumbuhan kecil itu antara ibu jari dengan jari telunjuknya sebelum mencabutnya.

Sarjana itu kemudiannya meminta dia menarik pokok renek. Remaja itu menarik pokok tersebut dengan kuat dan pokok itu tercabut keluar, beserta keseluruhan akarnya.

“Sekarang, tariklah pohon yang itu,” kata Profesor Hisyam sambil menuding jarinya kea rah semak di hadapan mereka. Maka, dengan menggunakan seluruh kekuatannya, remaja itu menariknya keluar.

“Sekarang tarik yang ini pula,” kata profesor itu sambil menunjukkan sepohon jambu batu. Remaja itu tercengang dan kebingungan.

Sarjana mengulang lagi saranan yang sama; meminta remaja itu memeluk batang pohon tersebut dan cuba untuk menariknya.

“ Buat betul-betul, tarik bersungguh-sungguh,” tekan profesor itu lagi. Remaja itu membuat seperti yang diminta. Namun, walaupun ia menggunakan seluruh tenaga, pohon tersebut tidak juga bergerak.

“Kuat lagi dan jangan mudah berputus asa!” kata Profesor Hisyam.

“Ini mustahil,” kata remaja itu tercungap – cungap keletihan selepas berusaha sehabis tenaga.

Sarjana itu memang menunggu saat-saat keemasan ini untuk mendidik remaja tersebut mengenai tabiat buruknya. “ Maka ia juga seperti tabiat buruk,” kata sarjana itu, “Apabila ia masih baru, maka ia senang untuk dibuang. Tetapi apabila sudah berakar umbi, maka susah untuk dicabut.”

Kata-kata yang ringkas dan tepat itu melekat pada minda remaja itu. Ia sedar akan maksud yang tersirat dan faham bahawa aktiviti sebentar tadi merujuk kepada beberapa tabiat buruknya.

Setelah mengucapkan terima kasih kepada Profesor Hisyam, anak hartawan Kuala Lumpur itu bertekad untuk mengubah kehidupannya.


Moral of the story

Pepatah Melayu ada menyebut “meletur buluh semasa rebungnya,” Ia amat bertepatan sekali dengan paparan di atas. Apa-apa jua tabiat; buruk atau baik lebih mudah dipupuk atau dihakis semasa ia masih di peringkat awal.

Namun, apabila ia sudah bertapak sekian lamanya pada seseorang, tabiat tadi menjadi perkara biasa. Si pelakunya tidak memerlukan apa-apa tenaga atau inisiatif untuk melakukannya.

Seseorang pencuri yang telah lama mencuri menganggap bahawa mencuri sebagai perkara biasa. Dia akan mencuri sebaik ada peluang.

Seseorang yang berbuat baik dan suka menolong orang, tidak akan berasa aman sekiranya peluang menolong seseorang di hadapannya tidak direbut.

Apabila kebiasaan itu (baik atau buru ) berdarah daging pada seseorang, ia sudah menjadi sebahagian daripada orang itu. Pada ketika itu, apa-apa jua perubahan bukan sahaja sukar, malah akan berhadapan dengan tentangan. Justeru, makin sukar untuk diperbaiki.

Ya, sebarang perubahan dan tabiat baik yang mahu dipupuk perlu dibuat semasa seseorang itu masih kanak-kanak lagi.

Sementara itu, apa-apa jua usaha untuk mencegah melaratnya tabiat seseorang mestilah diiktiarkan semasa ia masih di peringkat awal.

Kredit: http://www.klinikmotivasi.com , google images


Ceritakan kisah ini buat anak kita yang ada tabiat buruk. 

dan kisah ini juga pengajaran buat ibu bapa... nak didik anak biar dari kecil. 

umpamanya... bab sampah... 

didiklah anak buang sampah di tempat yang betul sejak kecil... atau..
basuh pinggan selepas makan... 
kemaskan mainan selepas main... 

Insha Allah, jika latih dan latih dan usaha untuk didik jadi baik.. baiklah jadinya... kalau tidak akan jadi sebaliknya. 

Kalau dah sebati... contoh.. dah biasa buang sampah merata-rata... itu akan jadi tabiat... maka susah dah nak bentuk.. 

Kalau dah biasa pandu kereta tak bagi signal... maka terbiasalah begitu hingga menyusahkan orang lain... kannn... 

26 November 2018

November 26, 2018

MOTIVASI | REZEKI

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


MOTIVASI | REZEKI


Mengapa ramai dikalangan sahabat hari ini yang mengalami masalah kewangan ( rezeki).

Punca utama ialah tidak memahami konsep asas rezeki.

Bila kita bercerita tentang rezeki sudah pasti ianya termasuk duit, kesihatan, boleh bernafas, kasih sayang, kebahagiaan dan lain-lain lagi.
Namun sudah pastinya fokus ramai diantara kita ialah duit.

Tentu kita pernah dengar atau terbaca di mana-mana.
Bila kita kejar dunia, dunia akan lari dan apabila kita mengejar akhirat dunia akan mengikuti kita.

Adakah kita terfikir kenapa kita sukar untuk mendapatkan duit ?
Kerana duit itu adalah sesuatu yang berada di dunia ini.


Jadi jika kita kata perlu kejar duit untuk hidup kaya atau bahagia ianya adalah satu konsep yang salah dan berlawanan dengan konsep kehidupan yang sebenar.

Mungkin benar kita akan dapat duit tersebut tetapi kita pasti kepenatan kerana kita pasti akan kehilangan sesuatu yang lain.
Atau mungkin kita sudah perolehi duit tersebut namun akhirnya hilang dan hanya bersama kita untuk seketika.

Kita andaikan duit itu umpama rama-rama.
Selama ini kita diajar untuk kita menangkap rama-rama tersebut kita perlu menyediakan jaring, dan seterusnya kita perlu mengejar rama-rama tersebut.

Kebarangkalian hasil yang diperolehi ialah pertama, kita gagal untuk mendapatkan rama-rama tersebut dan kedua, kita dapat menangkap rama-rama tersebut tetapi mungkin rama-rama tersebut akan terbang semula apabila dapat melepaskan diri dari jaring.

Tetapi bagaimana sekiranya kita menggunakan konsep yang berbeza.
Kita sediakan sebuah taman yang penuh dengan bunga, sudah pasti rama-rama tersebut akan datang ke taman yang kita bina malah rasanya bukan sekadar seekor tetapi mungkin ianya mengundang lebih banyak rama-rama lagi.

Begitu juga dengan konsep rezeki, taman yang kita maksudkan itu ialah hati atau jiwa kita.
Sekiranya hati kita positif , tenang dan bahagia rezeki itu sendiri yang akan datang kepada kita.
Yang menjadi penghalang ialah kita memiliki hati yang tidak bahagia, penuh dengan kemarahan, kekecewaan dan sentiasa berfikiran yang negatif.

Jadi sentiasalah berusaha untuk menjaga hati supaya memiliki kebahagiaan dan kekayaan yang diinginkan. Seperti firman ALLAH

Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak akan menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan. (QS. Al-Qashash: 77)

Kami menjadikan Al-Quran itu cahaya, yang Kami tunjuki dengan dia siapa yang Kami kehendaki diantara hamba-hamba Kami..(QS. 42: 52)

Persoalannya siapa hamba hambaNya yang dikendakinya itu?

Mari kita lihat ayat seterusnya:

......Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia." (Surah Ar-Ra'd ayat 11)

Ayuhlah kita mengubah diri menjadi lebih baik agar terus umat manusia dilimpahkan dengan rezeki yang lebih dahsyat supaya dapat membantu saudara saudaranya yang lain.

Wahai jiwa yang Merdeka ( tenang), kembalilah kepada ROBBmu dengan hati yang Redha lagi diredhai; lalu masuklah ke dalam jemaah hamba-hambaKU, dan masuklah ke dalam syurgaKU (Al-Fajr : 27-30).

Semoga kita benar-benar bebas dari dijajah selainNYA dan meletakkan ALLAH sebagai pergantungan total. Itulah kemerdekaan dan kebahagiaan yang sebenar bagi seorang hamba.

Apa yang anda terima saat ini adalah ujian.
Jika anda bersyukur, maka akan ditambah nikmatnya.
Jika tidak bersyukur, maka anda kembali diberi ujian yang sama.

Kredit : @pendidik4u

Moral of the story:

JANGAN TERLALU KEJAR DUIT, KERANA KITA TAK AKAN PERNAH PUAS... 
TAPI LAKUKAN APA YANG BOLEH MENJEMPUT REZEKI TANPA KITA PERLU PENAT MENGEJARNYA... ITULAH REZEKI YANG LEBIH INDAH. 


11 Oktober 2018

Oktober 11, 2018

Ada Apa Dengan Sepasang Kasut?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Ada Apa Dengan Sepasang Kasut? | Kasut satu keperluan bagi kita manusia sempurna yang dikurniakan kaki oleh Allah.

Bila kita boleh berjalan, ibu bapa kita akan teruja nak belikan kasut kat kita..

Bila kita dewasa.. Kita dah pandai pilih kasut yang selesa dan cantik serta berjenama... Tujuannya.. Untuk keselesaan dan keyakinan diri kita..

Tapi dari kasut ini... Kita boleh belajar sesuatu dalam kehidupan kita sebagai seorang insan.

Nilai dari sepasang kasut..

sumber : google images

Ada Apa Dengan Sepasang Kasut?

Merendah Hati

Kasut.. Letaknya di kaki... Tak pernah nampak orang pakai kasut di kepala...

Hatta kasut berjenama kulit paling mahal pun.. Sama je.. Orang letak kat kaki juga. Sebab tu.. Mak MF dulu marah beli kasut mahal.. Sebab letaknya di kaki je..

Ataupun di buat perhiasan di bahu?

'pelik' sungguh kelakuan sebegini.
.
Pasti kena kecam la kalau buat aksi pelik ni ka..
.
Kalau pernah melihat sekalipun,pasti aksi ni dibuat oleh mereka yang kurang sempurna akalnya.

Itulah nilai kasut... kasut tidak berlagak dan mahu berada di tempat yang paling atas.

Walaupun kasut sudah dihias, warnanya memikat dan ketahanannya tidak boleh disangkal lagi,
tetapi kasut masih berada di kaki.

Jadi...

Perlukah kita bersedih kerana kedudukanku dipandang rendah?

Tidak! mengapa perlu kita rasa rendah diri walaupun orang lain memandang kita rendah?

Seperti kasut... Dia berkemampuan untuk memberi manfaat kepada orang lain.

Aku bangga dengan kualiti bahan pembuatanku.Tapakku juga lembut memberi keselesaan dan keselamatan pada si pemakai.

Darjat bukan di ukur berdasarkan pangkat dan pingat. Aku tidak perlu berasa merendah diri

sehingga menyebabkan aku tidak yakin diri untuk berbakti. Seharusnya aku memilih untuk jadi makhluk yang rendah hati.

Dengan rendah hati itulah menyebabkan tinggi harga diri. Semakin banyak ilmu dan nikmat yang di beri

semakin tawaduk dan semakin jauh daripada besikap sombong dengan orang lain.

Aku melengkapkan sesuatu dengan berada di tempat paling bawah. Sekiranya ingin berasa cantik dan mahu berada di atas , maka bagaimana baju dan seluar boleh berperanan?

Tentu mencacatkan peranan manusia juga.Yang pasti apabila aku sentiasa mahu berada di atas ,

itu bermakna hatiku sakit. Aku hanya mahu dihormati dan disanjung tinggi oleh orang lain.

Sedangkan berada di atas bukanlah tempat yang terbaik untukku. Cukuplah berada di bawah tetapi
aku dapat digunakan oleh manusia.


Bersabar dan Bersyukur

Apabila berada di bawah, kita harus melihat orang lain yang lebih susah berbanding kita.

Ya, aku sedar aku bukan yang paling bawah. Aku melihat pada si rumput,

kedudukannya lebih bawah berbanding kasut. Aku melihat pula pada mereka yang tidak mempunyai kasut kerana tidak mampu membeli, ataupun tidak boleh memakai kasut kerana tidak bekaki.

Maka,aku sudah pasti mengucap syukur yang panjang.

Bersyukur kerana aku makhluk bertuan. Alhamdulilah

Aku tidak boleh mengatakan berada dibawah menunjukkan kesusahan padaku.

Berada di bawah boleh sahaja bermakna Allah sedang mengajar erti sabar dan syukur.

Bersyukur masih ada tempat di dunia. Hal ini kerana ada sahaja yang tidak mampu melihat dan memijak dunia berbanding aku.

Bersabar perlu dengan usaha. Bukan berserah diri kepada takdir semata-mata.

Dalam bersabar,tingkatkan kebolehan diri. Aku mahu menjadi kasut yang tahan lasak,
sesuai dengan kualiti dan kegunaanku untuk bersukan.

Itulah azamku. Hanya dengan azam dan keyakinan diri ini, orang lain akan memandang tinggi dan menghormati.

Setia kawan

Aku juga sepasang kasut yang hidup berdua bersama. Tanpa kehadiran salah satu daripada kasut, kasut yang sebelah tidak dapat diguna pakai. Ganjil jika ada manusia yang memakai kasut yang berlainan di kaki kanan dan kirinya.

Semangat setia kawan ini juga faktor yang menyatukan antara agama dan bangsa dalam sesebuah organisasi kecil, mahupun yang besar.

Aku perlu bertolak ansur apabila ingin hidup bersama. Jika kasut sebelah diambil dahulu untuk di pakai, maka yang sebelah lagi tidak boleh bergaduh tentananya. Saling memahami diperlukan bagi menjalinkan sikap setia kawan ini. Semangat setia kawan ini juga membawa manusia kembali kepada ajaran yang satu.

Islam membawa manusia kepada perdamaian tanpa mengetepikan hak. Benar sekali apabila Allah mengingatkan tentang tidak sempurna iman seseorang jika dia belum mencintai saudaranya sama seperti dia mencintai dirinya sendiri. Atas dasar itu, barulah kebaikan yang berterusan boleh dibina.

Walaupun hanya sepasang kasut… tapi ada falsafah yang tersirat kita boleh pelajari dalam kehidupan. Itulah hebatnya ilmu ini… dari setiap inci kejadian, ada hikmah dan pengajaran bagi orang-orang yang berfikir…

20 September 2018

September 20, 2018

Penat lah... Kenapa Asyik Aku?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)



Hidup akan sentiasa dipukul dengan ujian dan cubaan.

Badai akan selalu menimpa, sakit akan sentiasa terasa hingga kita pun kadang-kala terpinga-pinga.

Belum pun sempat menghela nafas lega, menzahirkan rasa gembira ia akan datang kembali dari arah yang tak terduga, dari jalan yang kadang tak pernah kita sangka.

Sudah penat bertanya kenapa...

Jawapnya dah lama ada. Tuhan kata Dunia ini adalah tempat ujian...dan memang itulah fungsi aku dan engkau dihidupkan. Untuk diasak dengan ujian.

Nikmat itu ujian,
Taat itu juga satu ujian,
Maksiat juga satu ujian,
Bala juga satu ujian,

Dunia ini tempat ujian dan kau tak akan dapat berehat dari ujian sampailah datangnya waktu keputusan ujian engkau nanti.

Bertabahlah dan sabarlah wahai diri sendiri. Ingatlah yang kau akan diuji sampai engkau mati.

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

Tiap-tiap diri akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan.

[Al-Anbiya':35]

Ustaz Ad-Dien Abdul Kadir
Page Jalan-jalan Cari Ilmu.

19 September 2018

September 19, 2018

Syukurlah Walaupun Sedikit

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)



Motivasi Diri.

Syukurlah Walaupun Sedikit 


Dapat sedikit nikmat tapi disyukuri lebih baik dari banyaknya nikmat tapi dikufuri.

Kalau nikmat yang sedikit pun tak mampu membuatkan kita memujiNya, nikmat yang banyak boleh jadi bukan setakat tidak memuji malah silap hari bulan kita semakin jauh dariNya.

Syukur selalu. Apa sahaja yang kita ada, Alhamdulillah.


Kredit:
Ustaz Ad-Dien Abdul Kadir 
Page Jalan-jalan Cari Ilmu

18 Ogos 2018

Ogos 18, 2018

Seperti Anak Kucing Yang Menyorok

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Ada seekor anak kucing yang menyorok di bawah kabinet dapur rumah saya. Ia akan mengiau saja namun bila saya cuba membantu anak kucing itu untuk keluar dari bawah kabinet, anak kucing itu semakin menyorok ke dalam.

Bila saya membiarkan, anak kucing itu akan kembali mengiau. Dan bila saya cuba lagi untuk keluarkan anak kucing itu dari bawah kabinet semakin dia cuba menyorok jauh ke bawah kabinet lagi.

Cute kitten
Sumber : Google images 

Seperti Anak Kucing Yang Menyorok

Perkara ini, sama seperti kehidupan manusia. Kita ada guru/mentor yang membantu kita untuk berjaya dan cemerlang. Namun jika diri kita sendiri yang tidak mahu untuk mengeluarkan daripada lubang kegagalan, maka kita tetap tak akan berjaya.

Kita sendiri kena keluar dari zon yang membuatkan kita rasa selesa, takut, rendah diri dan sebagainya yang impaknya adalah negatif. Tugas guru/mentor itu hanya menyuluh jalan untuk kita mampu menelurusi jalanan tersebut.

Jadi, bersediakah anda untuk dibantu? Bersediakah anda untuk 'keluar' dari kepompong?
#InspirasiSiPemikir

Kredit : telegram @pendidik4u

16 Ogos 2018

Ogos 16, 2018

REZEKIMU TAHU DI MANA DIRIMU

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


REZEKIMU TAHU DI MANA DIRIMU


Mungkin kau tak tahu dimana rezekimu..
Tapi rezekimu tahu dimana dirimu..
Dari lautan biru, bumi dan gunung..
Allah memerintahkannya menujumu..
Allah menjamin rezekimu, sejak 4 bulan 10 hari kau dalam kandungan ibumu..

Amatlah keliru bila rezeki dimaknai dari hasil bekerja..
Kerana bekerja adalah ibadah..
Sedang rezeki itu urusanNya.

Melalaikan kebenaran demi menghawatirkan apa yang dijamin-Nya adalah kekeliruan berganda..

Manusia membanting tulang, demi angka simpanan gaji..
Yang mungkin esok akan ditinggal mati..

Mereka lupa bahwa hakekat rezeki bukan apa yang tertulis dalam angka..
Tapi apa yang telah dinikmatinya..

Rezeki tak selalu terletak pada pekerjaan kita..
Allah menaruh sekehendak-Nya..

Diulang bolak balik 7x Shafa dan Marwa,
Tapi zamzam justru muncul dari kaki bayinya..
Ikhtiar itu perbuatan..
Rezeki itu kejutan..

Dan jangan lupa..
Tiap hakikat rezeki akan ditanya..
"Darimana dan untuk apa?"

Kerana rezeki adalah "hak pakai"
Halalnya di hisab..
Haramnya di azab..

Maka, jangan kau iri pada rezeki orang lain...
Bila kau iri pada rezekinya,
KAU JUGA HARUS IRI PADA TAKDIR KEMATIANNYA...

Kerana Allah memberi rezeki, jodoh dan usia ummat-Nya..
Tanpa boleh tertukar satu dan lainnya..

Jadi bertawakkal lah, redha dengan ketentuan Allah, sehingga apapun itu, engkau akan merasa cukup dan penuh kenikmatan...

MARI KITA BERSYUKUR.  .  .
MESKIPUN  ITU BERAT TERKADANG.

Tidak percaya rezeki bererti tidak percaya dengan si Pemberi rezeki

Kredit : Facebook Ustaz Iqbal Zain 

15 Ogos 2018

Ogos 15, 2018

WW ~ APA ERTI AKU HIDUP TANPA DIA? ~

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Hidup kita berjaya bahagia macam mana pun kalau kita tinggalkan Allah... Lupakan Allah tiada makna apa... 

Nak bahagia... 
Ikut apa yang Allah suruh, tinggal apa yang Allah larang... Insha Allah... Kaya dan bahagia tanpa had... Insha Allah... 

11 Ogos 2018

Ogos 11, 2018

Tak Perlu Guna #sayabukanustazah Untuk Beri Orang Nasihat

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 

(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Nasihat sesiapa sahaja boleh beri nasihat... 


Tak perlu tunggu jadi baik untuk beri nasihat... 


Tak perlu tunggu jadi perfect untuk beri nasihat... 


Kita mesti terima apa sahaja nasihat yang baik walaupun dari pelaku maksiat... Asalkan nasihat itu memang nasihat yang baik. 


Kita nasihat kan orang dalam masa yang sama kita nasihatkan diri kita sendiri... 

Jika nak tunggu baik baru boleh beri nasihat, pasti dunia ini akan penuh dengan kejahatan... Kerana tiada manusia yang maksum dari dosa melainkan Rasulullah S.A.W sahaja. 

10 Ogos 2018

Ogos 10, 2018

BAHAGIANYA HIDUP INI

BAHAGIANYA HIDUP INI.


Pesan seorang teman, jika kita hendak bahagia kita kena belajar menerima kekurangan yang kita ada. Jangan tengok orang yang ada-ada tapi cuba tengok orang yang tak ada-ada.

Mereka bahagia dengan cara mereka. Tidak risau dan tidak gelisah, pancaran kepuasan jelas di wajah mereka.  Memang betul bila hati sudah mula redhai apa yang kita miliki maka hilanglah segala hasad dunia di hati kita. Dulu gaji kita kecil, itu yang kita makan dan kini gaji semakin besar, itu juga yang kita makan.

“Yang namanya kaya (ghina’) bukanlah dengan banyaknya harta (atau banyaknya kemewahan dunia). Namun yang namanya ghina’ adalah hati yang selalu merasa cukup.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Namun Islam tidak melarang untuk kita mencari harta kerana Islam tidak mengalakkan ummahnya meminta-minta. Hanya 3 orang yang dibolehkan meminta berdasarkan hadith sahih.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
يَا قَبِيصَةُ إِنَّ الْمَسْأَلَةَ لاَ تَحِلُّ إِلاَّ لأَحَدِ ثَلاَثَةٍ رَجُلٍ تَحَمَّلَ حَمَالَةً فَحَلَّتْ لَهُ الْمَسْأَلَةُ حَتَّى يُصِيبَهَا ثُمَّ يُمْسِكُ وَرَجُلٍ أَصَابَتْهُ جَائِحَةٌ اجْتَاحَتْ مَالَهُ فَحَلَّتْ لَهُ الْمَسْأَلَةُ حَتَّى يُصِيبَ قِوَامًا مِنْ عَيْشٍ – أَوْ قَالَ سِدَادًا مِنْ عَيْشٍ – وَرَجُلٍ أَصَابَتْهُ فَاقَةٌ حَتَّى يَقُومَ ثَلاَثَةٌ مِنْ ذَوِى الْحِجَا مِنْ قَوْمِهِ لَقَدْ أَصَابَتْ فُلاَنًا فَاقَةٌ فَحَلَّتْ لَهُ الْمَسْأَلَةُ حَتَّى يُصِيبَ قِوَامًا مِنْ عَيْشٍ – أَوْ قَالَ سِدَادًا مِنْ عَيْشٍ – فَمَا سِوَاهُنَّ مِنَ الْمَسْأَلَةِ يَا قَبِيصَةُ سُحْتًا يَأْكُلُهَا صَاحِبُهَا سُحْتًا

“Wahai Qobishoh, sesungguhnya meminta-minta itu tidak halal kecuali untuk tiga orang:

(1) seseorang yang menanggung hutang orang lain, ia boleh meminta-minta sampai ia melunasinya.

(2) seseorang yang ditimpa musibah yang menghabiskan hartanya, ia boleh meminta-minta sampai ia mendapatkan sandaran hidup, dan

(3) seseorang yang ditimpa kesengsaraan hidup sehingga ada tiga orang yang berakal dari kaumnya berkata, ‘Si fulan benar-benar telah tertimpa kesengsaraan’, maka boleh baginya meminta-minta sampai mendapatkan sandaran hidup.

Meminta-minta selain ketiga hal itu, wahai Qobishoh adalah haram dan orang yang memakannya bererti memakan harta yang haram.” (HR. Muslim no. 1044)

Jom bahagiakan hati kita. Wallahua'lam.
Kredit: Page Jalan-jalan Cari Ilmu.

05 Ogos 2018

Ogos 05, 2018

Oh... Sakitnya...

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Sahabat saudaraku..
Suatu hari Rasulullah  SAW kedatangan seorang bapak dan anak gadisnya.

Bapak tersebut meminta Rasulullah SAW untuk menikahi anak gadisnya dan mengatakan bahwa anak gadisnya merupakan anak yang sangat luar biasa dimana anaknya *sejak kecil sampai sekarang tidak pernah sakit*

Rasulullah SAW tersenyum dan beliau diberitahu oleh Malaikat Jibril untuk menolaknya karena *tidak ada kebaikan* dalam diri anak gadis itu.

Sungguh luar biasa makna dari sakit, ternyata dengan datangnya penyakit pada diri kita itu mendatangkan berbagai kebaikan.
Bahkan sebagian ulama mengatakan orang yang sedang sakit dipastikan orang tersebut sedang dicintai Allah...

Sakit kalau kita sikapi dengan positif:

~ *Sakit itu "Zikrullah"*

Orang yang sedang sakit akan lebih sering menyebut Asma Allah dibandingkan ketika dalam sihatnya.

~ *Sakit itu "Istighfar"*

Orang yang sedang sakit akan teringat dosa-dosa yang pernah diperbuat, sehingga lisan akan terbimbing untuk selalu beristigfar dan memohon ampunan kepada Allah.

~ *Sakit itu "Tauhid"*

Bukankah saat sedang hebat rasa sakit, kalimat thoyyibah yang akan terus digetar?

~ *Sakit itu "Muhasabah"*

Orang yang sedang sakit akan punya lebih banyak waktu untuk merenungi diri, menghitung-hitung bekal apa yang telah dikumpulkan untuk kembali menghadap Illahi.

~ *Sakit itu "Jihad"*

Orang yang sedang sakit tidak diperbolehkan hanya pasrah akan tetapi diwajibkan terus berusaha dan berikhtiar untuk mencapai kesembuhan.

~ *Sakit itu "Ilmu"*

Bukankah ketika sakit, kita akan memeriksa, berkonsultasi dan pada akhirnya merawat diri utk berikutnya ada ilmu untuk tidak mudah kena sakit.

~ *Sakit itu "Nasihat"*

Orang sakit mengingatkan yang sihat untuk jaga diri. Yang sihat menghibur yang sakit agar mau bersabar.
Allah cinta dan sayang keduanya.

~ *Sakit itu "Silaturrahim"*

Saat ziarah, bukankah keluarga yang jarang bertemu akhirnya datang menziarah, penuh senyum dan rindu mesra? Karena itu pula sakit adalah perekat ukhuwah.

~ *Sakit itu "Penggugur Dosa"*

Orang yang sedang sakit sesungguhnya dia sedang dicintai sang Pencipta sekaligus sedang diberi ujian..tentu kalau diterima dengan sabar dan tawaqal akan menggugurkan dosa-dosa.

~ *Sakit itu "Mustajab Do'a"*

Sesungguhnya doa orang yang sedang sakit mustajab, maka saat kita menziarah yang sakit disamping kita mendoakan maka mintalah doanya.
Imam As-Suyuthi  selalu keliling kota mencari orang sakit lalu beliau minta di do'akan.

~ *Sakit itu salah satu keadaan yang "Menyulitkan Syaitan"*

Orang yang sedang sakit diajak maksiat tak mampu dan tak mau. Dosa yang lalu disesali dan mohon ampunan.

~ *Sakit itu membuat "Sedikit tertawa dan banyak menangis"*

Satu sikap ke-Insyaf-an yang disukai Nabi dan para makhluk langit.

~ *Sakit meningkatkan kualiti "Ibadah"*

Rukuk - Sujud lebih khusyuk,
Tasbih - Istighfar lebih kerap,
Bermunajat - Do'a jadi lebih lama.

~ *Sakit itu memperbaiki "Akhlak"*

Kesombongan terkikis, sifat tamak dipaksa tunduk, peribadi dibiasakan santun, lembut dan tawadhu'.

~ Dan pada akhirnya *"SAKIT"* membawa kita untuk selalu ingat akan *"KEMATIAN"*

Wallahu'alam.

03 Ogos 2018

Ogos 03, 2018

SELALULAH... adalah jawapan untuk persoalan KADANG-KADANG

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


KADANG-KADANG... 



Kadang-kadang kita cuba nak faham apa yang Allah aturkan untuk kita,

Kadang-kadang kita persoalkan ujian yang Allah campakkan kepada kita,

Kadang-kadang kita rasa kecewa apabila kita tak dapat penuhi impian kita,

Kadang-kadang kita penat dan lesu sebab kita cuba untuk berubah, tapi kita tak dapat sokongan yang kita perlukan,

Kadang-kadang kita rasa rimas dan lelah untuk jadi baik,

Kadang-kadang kita rasa dunia tak adil pada diri kita, kerana seringkali kita dipersalahkan untuk benda yang remeh...
Atau dipersalahkan atas hal
Yàng tidak kita lakukan..

Dan kadang-kadang kita kesal, kita tidak tahu mengapa kita diciptakan.

SELALULAH... adalah jawapan untuk persoalan KADANG-KADANG

Apabila perasaan kadang-kadang ini datang menerpa, SELALULAH beristighfar dan mohon keampunan,

SELALULAH baca dan tadabbur ayat-ayat cinta dari Allah,

SELALULAH berjumpa dengan rakan-rakan yang soleh agar bertambah iman,

SELALULAH rasa bersyukur untuk setiap nikmat yang Allah kurniakan,

SELALULAH ingat ada yang jauh lebih malang daripada diri kita yang sebenarnya cukup keperluan,

SELALULAH cuba untuk sabar dan redha dengan setiap dugaan,

Dan SELALULAH bermuhasabah semula apa tujuan sebenar kita dijadikan.

Kerana pada KADANG-KADANG itu sentiasa ada syaitan yang membisikkan,

Sedangkan pada SELALU itu, sentiasa ada Allah yang penuh dengan kecintaan.


Senyum.... 😃😃😃

Kredit : Facebook Majlis Ilmu

27 Julai 2018

Julai 27, 2018

Three Simple Rules In Life

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Life is simple...
In life have simple rules...
If we do it, our life it becomes more better every day...



First Rules
If you do not Go after what you want, 
You'll never have it. 

Seconds rules, 
If you don't ASK, 
The answer it always will be No. 

Third rules, 
If you do not STEP FORWARD, 
you always be in the SAME PLACE. 

10 Julai 2018

Julai 10, 2018

MOTIVASI PAGI

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)



Bahagia akan datang apabila kita membahagiakan orang lain, jangan mengharapkan bahagia dari orang lain sebelum kita memberinya dahulu, orang yang belum merasa bahagia bermakna dia masih belum membahagiakan orang lain atau dia membahagiakan orang lain dengan mengharapkan balasan atau penghargaan, gembirakan orang lain dengan ikhlas terutama orang yang terdekat denganmu iaitu keluargamu sendiri dan sekitarnya.

Jika kamu berhasrat untuk berjaya, jangan hanya memandang ke tangga tetapi belajarlah untuk menaiki tangga tersebut.

Bermulanya dengan satu tapak maka terciptalah pengalaman dan cabaran untuk menaiki tangga tangga yang lain dan setelah sampai di puncaknya maka akan tersenyum lah kamu meraihkan kejayaanmu itu.

Ketahuilah tidak ada lift untuk berjaya, jika kita menanam pokok dan kita mengharapkan berbuah pada keesokkan hari adalah mustahil, segalanya memerlukan proses, kita harus melalui proses demi proses supaya mematangkan diri untuk terus hidup walaupun terkadang dilihat menyakitkan namun akan manis akhirnya.

Allah akan sentiasa mengikut sangkaan hambanya. Hati-hati dengan apa yang anda fikir dan rasa kerana yang mana logic sama ada baik atau buruk, semua akan menjadi kenyataan.

Cepat atau lambat bergantung kepada emosi yang disertakan semasa berfikir atau rasa kepada sesuatu perkara itu secara berulang didalam fikiran dan rasa anda sendiri.

Oleh itu berhati hati apa yang dirasa dan difikirkan kerana semua itu adalah doa dan musuh yang paling utama adalah dirimu sendiri juga, berjuanglah dengan penuh gagah sehingga kamu berjaya didunia dan akhirat.

08 Julai 2018

Julai 08, 2018

Apa Allah Nak Bagi Lepas Ni Ek?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Apa Allah Nak Bagi Lepas Ni Ek? | Seminggu yang menduga... Diduga Allah hingga hampir putus asa dari Rahmat Allah... Ya Allah, terasa lemah iman waktu itu...

Tak pernah diuji teruk sebegini... Tapi pujuk hati, redha dan yakin, ramai lagi yang teruk dari aku ini...

Diuji dengan sakit yang bersilih ganti... satu famili...
Akhirnya, berkat zikir dari hati, ku temui kekuatan diri...
Pasti yang indah-indah akan menanti selepas ini...

Hari ni, masih tak kering diuji...
Masih ada sisanya, tapi baik sikit dari sebelumnya...

Tapi masih mengharap dari Allah, agar Allah berikan keluarga aku kesembuhan...

Apa Allah Nak Bagi Lepas Ni Ek?

Apa Allah Nak Bagi Lepas Ni Ek?

Baca coretan dari Ustaz Ebit Lew membuatkan kembali semangat dan bermotivasi setelah diuji...

Rahmat Di Sebalik Musibah


Baru ini saya sedang parking di depan rumah ayah mertua. Tiba-tiba ada sebiji kereta depan mata saya di bawa laju-laju dan bergesel dengan kereta saya. Dia terus pergi laju-laju. Saya tengok calar dari depan sampai belakang. Terkejut juga, saya cuma doa Ya Allah pasti ada rahmatmu. Ada kebaikan nak datang ni. Rahmat Allah..

Malam yang sama sedang saya di surau. Ada sebuah kereta budak-budak muda pasang lagu kuat-kuat langgar kereta saya lagi. Bertambah colour pada kereta saya. Saya cepat-cepat solat taubat dan beri sedekah. Ya Allah maafkan saya. Salah saya. Rahmat Allah. Pasti ada rahmat ni..kebaikan nak datang..

Esok pagi semasa nak ke pejabat. Semasa di traffic light ada sebuah kereta laju meluru langgar belakang kereta saya. Sepanjang saya bawa kereta ini kali kedua orang langgar belakang kereta saya. Saya tengok boleh tahan teruk kedua-dua kereta. Saya termenung sekejap sebab bertubi-tubi pulak rasa. Terus sangka pasti ada rahmat besar Allah nak bagi..

Saya kata pada akak pakai sexy tadi. Dia panik dan cuba terangkan. Saya kata akak nak tahu yang sebenarnya? Semua yang berlaku dalam dunia ini telah ditakdirkan Allah. Hari ini dan waktu ini akak langgar belakang kereta saya. Dia terkejut. Saya senyum jer. Buat apa nak marah. Allah dah tulis..

Saya tolong dia uruskan keretanya. Lepas tu dia ambil nombor telefon saya dan tanya saya kerja apa. Saya kata saya buat training motivasi..

Esoknya dia call saya. Dia ajak ke pejabat bincang pasal kursus untuk kakitangan di tempat kerjanya. Dia antara bos utama. Ramai orang presentation. Saya salah seorang datang..saya datang seorang jer..dia tak kenal saya pun. Tak pernah langsung tahu..

Takdir Allah saya dapat 6 siri program teambuilding untuk organisasi tu. 3hari 2malam. Saya belajar satu perkara di sebalik susah dan musibah ada rahmat Allah nak bagi. Rahmat dapat buat dakwah pada sebuah pejabat yang tak pernah ambil training islamic. Sebelum ni katanya semua non muslim punya training. U paling murah dan saya terkejut bila kereta u teruk tapi u senyum dan kata ini semua takdir Allah.

Siapa tahu rupanya Allah simpan kegembiraan disebalik semua kesedihan yang kita lalui.

Adik beradik kita yang paling nakal akhirnya menjadi anak yang paling baik dan banyak khidmat buat ibubapanya..

Pelajar yang direndahkan dan dipandang rendah tiba-tiba jadi paling berguna buat masyarakat..

Orang yang lambat kahwin dan tiada anak akhirnya paling bahagia dan gembira sampai akhir usia..

Orang paling gengster akhirnya orang paling banyak menangis depan Allah..

Buat dakwah tapi sentiasa dihina dan direndahkan dan mungkin disalahfahami tetapi tiba-tiba menjadi orang yang kata-katanya diingati dan jadi asbab hidayah. Semua ulama yang soleh dulu pernah masuk penjara kerana kebenaran..

Kematian orang paling disayangi supaya dia diberi rehat dan Allah ingin kita belajar erti kehidupan agar menjadi lebih bermakna..

Belajarlah melihat disebalik kesusahan ini Allah sediakan rahmat yang besar..

Jika Allah ingin beri kebaikan pada seseorang,Allah mula beri musibah. Tidak ada orang akan gagal di dunia dan akhirat melainkan orang yang berputus asa dari rahmat Allah. Ubat bagi segalanya sangka baik pada Allah.

Kredit : Tazkirah Ustaz Ebit Lew via Telegram Group

Setiap dari kita tak terlepas dari ujian...


وَأَن تَصْبِرُواْ خَيْرٌ لَّكُمْ وَاللّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ 

“Tetapi jika kamu bersabar, itu lebih baik bagimu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” [Surah an-Nisa’ 25]

Saat kita mendapat musibah, ujian, tekanan, cubaan dan dugaan ada ketikanya kita berteriak menyalahkan sana sini. Teriakan dan kekecewaan kita itu tidak akan merubah apapun. Namun jika kita bersabar, kita akan memperoleh pahala juga ketenangan, dan itu sudah membuka pintu jalan keluar. Setelah hati mulai tenang, barulah kita mulai mencari jalan keluar kerana Allah selalu bersama orang yang sabar.

Dalam ayat di atas, Allah swt telah memberitahu kepada kita bahawa bersabar itu lebih baik. Maka terimalah apapun yang terjadi dan bersabarlah. Kerana tidak ada yang mencintai manusia melebihi Allah swt. Dialah yang Maha Penyayang dan Maha Pengasih. Mustahil Allah membebankan sesuatu yang diluar batas kemampuan kita.

لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا ۚ

"Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya..." [Surah al-Baqarah 286]

Senjata terbaik dalam hidup adalah kesabaran. Seorang itu tidak akan berjaya di dunia tanpa memiliki kesabaran. Apalagi di akhirat, jalannya begitu sulit dan sukar jika kita tidak melindungi diri dengan kesabaran. Jangan sesekali meremehkan kesabaran kerana sabar adalah pangkal keimanan dan kejayaan. Allah sentiasa bersama mereka yang bersabar.

إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ 

“Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar” [Surah al-Baqarah 153]

Bersabarlah atas segala ujian kerana pahala kesabaran itu lebih besar dari amal yang kita lakukan.

وَلَنَجْزِيَنَّ الَّذِينَ صَبَرُواْ أَجْرَهُم بِأَحْسَنِ مَا كَانُواْ يَعْمَلُونَ 

“Dan Kami pasti akan memberi balasan kepada orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan” [Surah an-Nahl 96]

♡ Ingatlah bahawa orang yang sabar sentiasa dikelilingi oleh rahmat dan kasih sayang Allah swt. Dan yang terpenting, dia akan selalu mendapat petunjuk daripada Allah swt ♡

Kredit: Ustaz Naim via Telegram Channel

05 Julai 2018

Julai 05, 2018

GANJARAN DI AKHIRAT BUAT MEREKA YANG KEMATIAN ANAK KECIL.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


GANJARAN DI AKHIRAT BUAT MEREKA YANG KEMATIAN ANAK KECIL.


عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ لِنِسْوَةٍ مِنَ الأَنْصَارِ " لاَ يَمُوتُ لإِحْدَاكُنَّ ثَلاَثَةٌ مِنَ الْوَلَدِ فَتَحْتَسِبَهُ إِلاَّ دَخَلَتِ الْجَنَّةَ ". فَقَالَتِ امْرَأَةٌ مِنْهُنَّ أَوِ اثْنَيْنِ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ "أَوِ اثْنَيْنِ ".

Daripada Abu Hurairah radiallahu 'anhu, Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam bersabda kepada wanita Ansar: Tidaklah mati tiga orang anak kepada salah seorang kalian, lalu si ibu itu menyerahkan hal itu kepada Allah melainkan wanita itu akan masuk syurga. Seorang wanita daripada mereka bertanya: Bagaimana jika dua orang ya Rasulullah? Baginda menjawab: Atau jika dua orang (si ibu tetap mendapat kelebihan itu). [Sahih Muslim, Kitab al-Birr wa al-Silah wa al-Adab, no: 2632]

Dalam riwayat Sahih al-Bukhari disebutkan bahawa ia merujuk kepada anak yang belum baligh:

يَمُوتُ لَهُ ثَلاَثَةٌ مِنَ الْوَلَدِ لَمْ يَبْلُغُوا الْحِنْثَ

Matinya tiga orang anak yang belum baligh.... [Sahih al-Bukhari, Kitab al-Janaiz, Bab Ma Qiil Fi Awlad al-Muslimin, hadis no: 1381].

GANJARAN DI AKHIRAT BUAT MEREKA YANG KEMATIAN ANAK KECIL.
GANJARAN DI AKHIRAT BUAT MEREKA YANG KEMATIAN ANAK KECIL.

GANJARAN DI AKHIRAT BUAT MEREKA YANG KEMATIAN ANAK KECIL.


عَنْ أَبِي حَسَّانَ، قَالَ قُلْتُ لأَبِي هُرَيْرَةَ إِنَّهُ قَدْ مَاتَ لِيَ ابْنَانِ فَمَا أَنْتَ مُحَدِّثِي عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم بِحَدِيثٍ تُطَيِّبُ بِهِ أَنْفُسَنَا عَنْ مَوْتَانَا قَالَ قَالَ نَعَمْ  " صِغَارُهُمْ دَعَامِيصُ الْجَنَّةِ يَتَلَقَّى أَحَدُهُمْ أَبَاهُ - أَوْ قَالَ أَبَوَيْهِ - فَيَأْخُذُ بِثَوْبِهِ - أَوْ قَالَ بِيَدِهِ - كَمَا آخُذُ أَنَا بِصَنِفَةِ ثَوْبِكَ هَذَا فَلاَ يَتَنَاهَى - أَوْ قَالَ فَلاَ يَنْتَهِي - حَتَّى يُدْخِلَهُ اللَّهُ وَأَبَاهُ الْجَنَّةَ 

Daripada Abu Hassan, beliau berkata: Aku bertanya kepada Abu Hurairah radiallahu 'anhu: Sesungguhnya dua anak lelaki aku telah meninggal dunia. Bolehkah engkau sampaikan apa-apa hadis daripada Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam yang akan melegakan diri kami di atas kematian dua anak kami?

Abu Hurairah menjawab: Ya. Kanak-kanak itu akan menjadi anak-anak di syurga. Apabila salah seorang mereka berjumpa dengan ayahnya atau kedua ibu bapanya, dia akan memegang pakaian atau tangan ibu bapanya sebagaimana aku memegang hujung baju kalian. Dia tidak akan melepaskannya sehingga Allah memasukkannya dan ayahnya ke dalam syurga.
[Sahih Muslim, Kitab al-Birr wa al-Silah wa al-Adab, no: 2635].

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ أَتَتِ امْرَأَةٌ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم بِصَبِيٍّ لَهَا فَقَالَتْ يَا نَبِيَّ اللَّهِ ادْعُ اللَّهَ لَهُ فَلَقَدْ دَفَنْتُ ثَلاَثَةً قَالَ " دَفَنْتِ ثَلاَثَةً " . قَالَتْ نَعَمْ . قَالَ " لَقَدِ احْتَظَرْتِ بِحِظَارٍ شَدِيدٍ مِنَ النَّارِ " .

Daripada Abu Hurairah radiallahu 'anhu: Seorang wanita datang menemui Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam sambil membawa bayi lelakinya. Dia berkata:

Wahai Nabi Allah, doakan bayi lelaki ku ini. Sesungguhnya aku telah mengebumikan tiga orang anak aku. Baginda bertanya: Engkau telah mengebumikan tiga orang anak? Beliau menjawab: Ya.

Baginda bersabda: Sesungguhnya engkau telah menghadang dengan penghadang yang kuat daripada api neraka.
[Sahih Muslim, Kitab al-Birr wa al-Silah wa al-Adab, no: 2636].

 عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ قُرَّةَ، عَنْ أَبِيهِ: أَنَّ رَجُلًا كَانَ يَأْتِي النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَمَعَهُ ابْنٌ لَهُ، فَقَالَ لَهُ: النَّبِيّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: " أَتُحِبُّهُ؟ " فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، أَحَبَّكَ اللهُ كَمَا أُحِبُّهُ، فَفَقَدَهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ "  مَا فَعَلَ ابْنُ فُلَانٍ؟ " قَالُوا: يَا رَسُولَ اللهِ، مَاتَ، فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِأَبِيهِ: " أَمَا تُحِبُّ أَنْ لَا تَأْتِيَ بَابًا مِنْ أَبْوَابِ الْجَنَّةِ، إِلَّا وَجَدْتَهُ يَنْتَظِرُكَ؟ " فَقَالَ رَجُلٌ:  يَا رَسُولَ اللهِ، أَلَهُ خَاصَّةً أَمْ لِكُلِّنَا؟ قَالَ: " بَلْ لِكُلِّكُمْ " 

Daripada Muawiyah bin Qurrah, daripada ayahnya bahawa seorang lelaki datang kepada Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam bersama dengan seorang anak lelakinya. Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam bertanya kepada lelaki itu:

Adakah engkau menyayanginya? Lelaki itu menjawab: Ya Rasulullah, aku mencintai Allah sebagaimana aku menyayanginya. Kemudian selepas hari tersebut, baginda tidak melihat lagi anak lelaki itu. Baginda bertanya:

Apa yang sedang dilakukan oleh anak si fulan? Para sahabat menjawab: Ya Rasulullah, dia telah meninggal dunia. Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam berkata kepada ayahnya:

Adakah engkau suka jika engkau mendatangi pintu syurga lalu engkau mendapati anak engkau sedang menunggu engkau di sana? Seorang sahabat bertanya: Ya Rasulullah, adakah itu kes yang khusus atau ia umum untuk anak kami semua? Baginda menjawab: Ia untuk kalian semua.

[Musnad Ahmad, hadis Muawiyah bin Qurrah, no: 15595. Al-Hakim menyatakan hadis ini Sahih al-Isnad dalam Al-Mustadrak, begitu juga shaikh Al-Arnaouth menyatakan isnadnya sahih dalam semakan kepada Musnad Ahmad]

Moga Adam menjadi syafaat untuk kalian, bersabarlah dan moga Allah ganjari pahala. Banyakkanlah membaca lafaz ini:

Inna lillah wa inna ilaihi rajiun. Allahuma'jurni fi musibati, wa akhlif li khairan minha. 

Maksudnya: sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada Allah jua kami akan kembali. Ya Allah menjadilah aku pahala dalam musibah ini dan gantikan aku dengan yang lebih baik [HR Muslim].


Kredit: Dr Rozaimi Ramle via telegram channel


Tak mampu ungkapkan apa-apa... Tapi orang yang kehilangan anak kecil ni insan terpilih... 
Moga perkongsian ini sebagai motivasi atas ujian Allah yang menimpa... 
Allah tak kan uji sesuatu itu jika kita tak mampu... Allah tahu kemampuan kita... 





P/s: MF pun masih diuji dengan anak yang masih kurang sihat sejak seminggu lalu... huhu... sama-sama kita hadapi ujian Allah dengan redha, sabar dan tabah.

06 Jun 2018

Jun 06, 2018

Wordless ~ 5 Senyuman Tanda Kesyukuran

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


 5 Senyuman Tanda Kesyukuran


1. Senyumlah ketika bersama keluarga 
2. Senyumlah bila pergi kerja
3. Senyumlah ketika sihat
4. Senyumlah ketika masih bernafas
5. Senyumlah dengan apa yang dimiliki... 

Senyumlah kerana senyuman itu penawar duka, penambah Ceria dan memanjangkan usia. 😊

09 Mei 2018

Mei 09, 2018

Terima Kasih Kerana Aku Difitnah Lagi...

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Saat ada yang menfitnah kita, tentulah itu sangat menguji emosi kita. Akan tetapi jika kita renungkan terlebih dahulu tentang "Apa tujuan Allah menimpakan diriku dengan semua ini ?”  Maka jawabannya adalah:
‎ ليبلوكم أيكم أحسن عملا
"Supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya".


Dengan demikian, selama tujuannya untuk menjadi ujian bagi kita, lalu anda bersabar dengan penuh keredhaan dan kepasrahan diri,  maka hanya bersabar itulah yang terbaik (bagiku). Dan kepada Allah saja memohon pertolongan-Nya terhadap apa yang kamu ceritakan.

Lalu engkau menyerahkan urusanmu kepada Allah, dan memberi maaf,
 "Maka maafkanlah dan berlapang dada lah, sampai Allah memberikan perintah-Nya. Sungguh, Allah Mahakuasa atas segala sesuatu."

Selanjutnya anda akan mendapati bahwa Allah telah mengajarkan pelajaran saat kita mampu mengendalikan diri kita dengan baik, hingga Allah swt. mengubah perspektif orang lain tentang diri kita dari negatif menjadi positif.

Namun, mengapa saya yang terkena ujian ini lebih dahulu, hingga Allah menyaksikan "Siapa yang terbaik amalnya"? Tidak lain adalah untuk menguji anda. Kerana tujuannya adalah "untuk menguji kalian" ertinya kita mengikuti sebuah ujian.

Dikisahkan bahwa Imam Ibnu Arabi saat sedang dalam perjalanan, ada segerombolan anak kecil menudingnya dan berkata "ini orang kafir!"

Kemudian salah seorang teman beliau berkata, "Tidakkah kau marahi mereka?" Lalu beliau menjawab, "Untuk apa? Gambaran dalam benak mereka mengatakan bahwa saya kafir, yang melakukan berbagai hal menyimpang. Jika saya membentak mereka, ini ertinya saya mengatakan kepada mereka bahwa gambaran yang ada dalam benak kalian adalah Islam yang benar."

"Tapi anda kan tidak seperti yang mereka katakan", sambung temannya.

Ibnu Arabi akhirnya menjawab," Jika demikian, Allah akan mengajarkan hal tersebut kepada mereka, dan aku tidak campur tangan soal itu."

Ini ertinya bahwa Imam Ibnu Arabi menafikan dirinya sama sekali. Akhirnya, orang-orang pun menyebutnya, Imam Akbar dan Belerang Merah (ertinya sesuatu yang sangat jarang). Mengapa? Kerana tuduhan dan fitnah orang-orang terhadapnya tidak benar sama sekali.

Sumber: Google images 

Kesimpulannya, keadaan seperti ini membuat seorang manusia memahami kebijaksanaan Tuhannya, hingga dia pun memahami hakikat yang sebenarnya, sehingga dia menjadi redha, maka Allah pun meredhainya.

Oleh Maulana Syeikh Ali Jum'ah

SILA SHARE DAN SEBARKAN

(Kredit : FB Ustaz Iqbal Zain)

27 April 2018

April 27, 2018

Amalkan 20 Tips Ni Untuk Hidup Tenang

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Amalkan 20 Tips Ni Untuk Hidup Tenang | Ketenangan, satu rezeki yang lebih berharga dari segalanya... Tak semua orang mampu capai ketenangan yang sebenar.

Tapi tak susah sebenarnya nak capai ketenangan tu kalau amalkan 20 tips mudah ni dalam hidup.

Amalkan 20 Tips Ni Untuk Hidup Tenang

#1 Solat di awal waktu

Solat di awal waktu dan langsung tidak meninggalkan solat lima waktu. Orang yang jaga solat, InsyaAllah Tuhan akan menjadikan jiwa kita lebih tenang dan damai.

#2 Banyakkan doa

Perbanyakkan doa dan mohon kepada Tuhan supaya diberi ketenangan jiwa. Doa yang sungguh-sungguh, bukan sekdar doa di media sosial atau sekadar menadah tangan sahaja.

#3 Tidur Cukup

Tidur awal atau tidur yang mencukupi serta mempunyai waktu rehat yang sempurna.

#4 Jangan menangguhkan kerja

Kalau kerja yang terlalu banyak, buat sedikit demi sedikit sehingga siap. Susun perjalanan seharian supaya lancar dan sempurna.

#5 Banyakkan senyum

Atau bangkitkan perasaan yang boleh membuatkan kita tersenyum seperti tengok video lawak di Youtube, baca majalah humor, imbau kenangan manis dan sebagainya.

#6 Move on

Sentiasa "move on" dan lupakan kenangan pahit yang bakal membarakab semula emosi negatif sendiri.

#7 Pemaaf

Sentiasa menjadi insaf pemaaf yang sentiasa memaafkan orang lain. Biarlah orang buat jahat kepada kita, sentiasalah menjadi insan pemaaf yang tidak berdendam.

#8 Tidak berbalah

Jangan sesekali mencari masalah atau berbalah dengan orang lain termasuklah rakan di media sosial, ibu bapa, adik-beradik, jiran, rakan pejabat dan lain-lain. Jaga percakapan dan penulisan.

#9 Bercuti

Kalau ada duit lebih, pergilah bercuti dalam atau luar negeri. Lagi baik kalau pergi melakukan ibadat umrah di tanah suci.

#10 Sayang

Sayangi binatang peliharaan, bayi, kanak-kanak dan orang tua. Sentiasa hormat kepada orang lain dan merendah diri.

Amalkan 20 Tips Ni Untuk Hidup Tenang

Amalkan 20 Tips Ni Untuk Hidup Tenang

#11 Sedekah dan sosial

Banyakkan bersedekah dan melibatkan diri dengan aktiviti sosial setempat.

#12 Syukur

Sentiasa bersyukur dengan apa yang telah kita miliki. Bukan dengan perkara yang belum kita miliki.

#13 Suka

Sentiasa mencintai kerjaya atau apa yang kita buat.

#14 Tidak Memaksa Diri

Jangan paksa diri buat perkara yang kita tidak mampu buat. Kalau terpaksa juga buat, buatlah dengan rela dan ikhlas.

#15 Utamakan akhirat

Sedar bahawa dunia ini adalah persinggahan. Bahawa akhirat adalah tempat yang kekal abadi.

#16 Jangan Berhutang

Jangan berhutang. Atau kalau terpaksa berhutang juga, pastikan hutang itu tidak membelenggu hidup kita.

#17 Berbelanja ikut kemampuan

Berbelanja mengikut kemampuan. Bukan ikut kemahuan. Biar hidup sederhana. Asal jiwa tenang dan bahagia.

#18 Banyakkan amal

Perbanyakkan amal ibadat dan jauhi maksiat. Contohnya solat rawatib, solat Dhuha, solat Tahajud, baca Quran. Dalam masa yang sama jauhi perkara maksiat yang menjadikan jiwa kita gelisah.

#19 Belajar

Hadiri majlis ilmu. Belajar, belajar dan belajar.

#20 Riadah

Banyakkan riadah dan bersukan.

Kredit: Facebook

24 Februari 2018

Februari 24, 2018

Islamic Quote #1: Kesempurnaan Yang Paling Sempurna

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)



Kesempurnaan yang paling sempurna

"Kesempurnaan yang paling sempurna adalah tafakkuh (mendalami) agama, sabar menghadapi musibah dan ekonomi dalam mengeluarkan biaya hidup".