21 April 2017

Hadiah Ni Ramai Yang Dapat Tapi Dilupakan!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

NIKMAT YANG RAMAI MANUSIA TERLEPAS PANDANG 

Suatu hari seorang ayah dan anaknya sedang duduk berkelah di tepi sungai. Si ayah kemudian mengambil bekal air dan meminumnya.

"Segar betul air ni..", si ayah berkata kepada anaknya.

“Air ini ciptaan Allah yang luar biasa, ia boleh menghilangkan dahaga dan menambahkan tenaga. Air adalah sumber kehidupan makhluk yg hidup di muka bumi ini, tanpa air semua makhluk hidup akan mati.”

Pada saat yang sama, seekor ikan mendengar percakapan itu dari bawah permukaan air, ia menjadi gelisah dan ingin tahu apakah yang dikatakan "air" itu, yang kedengarannya segar, ciptaan Allah yang luar biasa, dapat menghilangkan dahaga dan menambah tenaga, dan sumber kehidupan makhluk hidup, serta tanpa air semua makhluk hidup akan mati.

Ikan itu berenang dari hulu sampai ke hilir sungai sambil bertanya kepada setiap ikan yang ditemuinya, “Hei, tahukah kamu di manakah air ? Aku telah mendengar perbualan manusia yang luar biasa tentang air.”

Ternyata semua ikan tidak mengetahui di mana air itu, si ikan semakin gelisah, lalu ia berenang menuju mata air dan bertemu dengan temannya Si Katak.

Si Ikan bertanyakan hal yg sama kepada Si Katak, “Katak, tahukah kamu di manakah air ?”

Katak pun tertawa dan menjawab , “Tak usah gelisah temanku, air itu telah mengelilingimu, sehingga kamu tidak menyedari kehadirannya. Memang benar, air itu luar biasa, sumber kehidupan dan tanpa air kita akan mati. Tetapi untuk mengetahuinya mari ikut aku..", Si katak melompat ke atas daun teratai diikuti oleh ikan.

"Hap...hap...hap aku disini tidak boleh bernafas..", kata ikan, dan ikan pun melompat kembali ke dalam air sungai. Akhirnya ikan tersebut memahami apa itu air, dan air itu memang luar biasa dan sumber kpd kehidupannya.


Sumber: Google image

Manusia kadang-kadang mengalami situasi seperti si ikan, mencari ke sana ke mari tentang kehidupan dan kebahagiaan, walhal dia sedang menjalaninya dan menyelaminya, bahkan kebahagiaan sedang mengelilinginya sehingga dia sendiri tidak menyedarinya.

Nikmat Allah itu seperti air di sekeliling ikan, sangat banyak meliputi kehidupan kita, sehingga kita terkadang tak sedar bahawa semuanya adalah nikmatNya. Kita mengeluh mendapat musibah, padahal kita tidak pernah bersyukur atas nikmat yang tak terhingga.

Kita merasakan nikmat sihat bila kita sakit,
Kita merasakan nikmat kaya, setelah kita jatuh miskin,
Kita merasakan nikmat kasih sayang setelah orang yg dekat dengan kita tiada,

Seperti ikan merasakan nikmat air ketika dia di daratan.
Firman Allah : “Dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dari segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung nkmat Allah, tidaklah dapat kamu menghitungnya. Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah).” 
(Ibrahim, ayat 34)

‎اَللَّهُمَّ صَلِّ َعلى سيدنا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آِل سيدنا مُحَمَّد

(Dipetik daripada facebook Ustaz Iqbal Zain)

Kisah yang sungguh mendalam... Tapi hanya orang yang berfikir akan dapat ambil pengajaran... Sebenarnya kita dapat banyak nikmat setiap hari... Tapi kita lupa... Sebab kita selalu bandingkan hidup kita dengan orang lain... 

20 April 2017

Lelaki Ini Bakar Jari Sendiri Sebab Diajak Zina!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

KISAH PEMUDA SOLEH YANG MEMBAKAR JARINYA | Cabaran hidup bagi anak-anak muda adalah amat getir kerana nafsu sentiasa bergejolak. Ini adalah sebuah kisah mengenai bagaimana seorang pemuda menundukkan nafsu syahwatnya yang sedang membara dan caranya adalah begitu unik. Kisahnya adalah seperti berikut. 


Dahulu ada seorang pemuda soleh yang sangat patuh kepada perintah agamanya dan sentiasa menjaga diri daripada segala rupa maksiat dan keburukan, sehingga pada suatu malam terlintas di dalam hatinya hendak berzina dengan seorang gadis jelita kerana terpesona dengan kejelitaannya. Syaitan pun menggoda pemuda tersebut agar mengambil kesempatan tersebut. 

Kebetulan pada ketika itu, disampingnya ada sebuah pelita yang sedang baru dinyalakan untuk menerangi rumah pemuda soleh itu. Maka dia pun terus menajamkan pandangannya kepada api yang sedang bernyala-nyala pada sumbu pelita itu. Kemudian dia berbisik pada dirinya sendiri : 

''Engkau mengajak aku melakukan perbuatan terkutuk dengan wanita itu? Baiklah, aku akan letakkan jariku ini di atas sumbu pelita yang menyala itu. Kiranya engkau wahai diriku mampu menahan panasnya, nescaya aku akan turutkan kemahuanmu itu.'' 

Maka pemuda soleh itu pun meletakkan jarinya di atas sumbu tadi. Dan dia cuba menahan diri daripada kepanasannya, sehingga rasanya hampir-hampir nyawanya akan tercabut kerana tidak tahan panas yang dideritanya itu. Jarinya hampir melecur, lalu dia berteriak : 

''Wahai diriku, tahniahlah engkau! Rupanya engkau tidak tahan, padahal api dunia itu tersangatlah sejuk berbanding api neraka. Kalau hanya menghadapi api dunia, engkau sudah tidak tahan, apatah lagi menghadapi api neraka yang panasnya berkali-kali ganda lebih dasyat dari api dunia ini." 

Lalu pemuda soleh itu pun berpaling daripada niatnya yang mula-mula tadi. Sejak peristiwa itu hatinya tidak pernah diganggu lagi oleh lintasan buruk seperti itu.

Pengajaran ; Manusia ialah makhluk yang sangat lalai. Mereka sering kali melupakan azab Neraka yang sedang menunggu mereka. Justeru, Allah S.W.T. telah mengingatkan manusia kepada api Neraka dengan menjadikan hidup mereka bergantung dengan api. Mereka tidak dapat hidup tanpa api. Mereka melihat api setiap hari. Api dunia itu adalah peringatan untuk api Akhirat yang lebih panas.

Allah SWT berfirman, : سُوۡرَةُ الواقِعَة

71 - أَفَرَءَيۡتُمُ ٱلنَّارَ ٱلَّتِى تُورُونَ
72 - ءَأَنتُمۡ أَنشَأۡتُمۡ شَجَرَتَہَآ أَمۡ نَحۡنُ ٱلۡمُنشِـُٔونَ
73 - نَحۡنُ جَعَلۡنَـٰهَا تَذۡكِرَةً۬ وَمَتَـٰعً۬ا لِّلۡمُقۡوِينَ
Tidakkah kamu melihat api yang kamu nyalakan (dengan cara digesek)? (71)
Kamukah yang menumbuhkan pokok kayunya atau Kami yang menumbuhkannya? (72)
Kami jadikan api itu sebagai peringatan (bagi orang-orang yang lalaikan kebenaran hari akhirat) dan sebagai benda yang memberi kesenangan kepada orang-orang musafir. (73)

Qatadah dan Mujahid mentafsirkan kalimah "peringatan" ini dengan berkata, "Maknanya, api dunia ini sebagai peringatan bagi api Akhirat yang paling besar."

Imam al-Zamakhsyari, dalam Tafsir al-Kasysyaf, mengungkapkan kata-kata yang sangat indah. Beliau menulis, "Allah menggantungkan sebab-sebab kehidupan dengan api, dan membuat seluruh manusia memerlukannya, agar mereka selalu melihat api ini lalu mengingati ancaman Allah SWT."

Oleh sebab itu, mari kita bayangkan suhu panas api Neraka dengan membandingkannya dengan api yang paling panas di dunia ini. Permukaan matahari misalnya, memiliki kepanasanan yang kira-kira 6000 darjah celcius, sementara suhu di pusatnya lebih kurang 15,000,000 darjah celcius. Setiap batuan atau logam apa pun yang ditempatkan di sini akan lebur.

Namun api Neraka panasnya 70 kali ganda daripada ini. Bayangkan kesakitan yang tidak terkira yang akan dirasakan oleh orang yang berada di dalamnya. Setiap kali hangus dan melecur kulit mereka, Allah SWT gantikan dengan kulit yang baru agar mereka terus merasai azab selama-lamanya.

Bersama-sama kita sebagai hamba pendosa agar memperbanyakkan TAUBAT.

Sumber: Facebook Ustaz Iqbal Zain 


MF suka kisah sebegini sebagai tazkirah hati dan kepada anak-anak didik MF yang meningkat remaja... Remaja ini akalnya pendek... Jadi, perkongsian sebegini untuk timbulkan rasa gerun mereka untuk berbuat dosa yang lebih besar... Dan peringatan sebegini juga tazkirah hati kepada orang yang menyampaikan supaya tidak munafik dalam menyampaikan kebaikan.

17 April 2017

Kisah Benar | Hanya Kerana Nak Isi Air di Termos Mak!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

UTAMAKAN IBU.
"Aku terlupa isi air dalam termos mak aku!" jawabnya dengan gelisah..
.
.
Dalam dunia ini, bila anak-anak berebut hendak membela ibu memang ramai, apatah lagi kalau ibu itu seorang yang amat disayangi oleh anak-anak dan cucu-cucunya.

Tetapi berebut hendak membela ayah yang telah tua dan uzur agak kurang.

Kali ini saya hendak paparkan satu kisah yang sungguh indah.

Setelah hampir 20 tahun berpisah. Akhirnya saya bertemu semula dengan seorang sahabat.

Kami dulu satu pejabat, dan hubungan kami memang rapat. Waktu itu kehidupannya agak susah.
Dan sahabat saya itu kerap meminjam dari saya.

Tidak banyak. Ada ketikanya RM5. RM10. Bukan untuk dirinya, tetapi keperluan untuk keluarganya.

Tiap kali dapat gaji. Bila dia hendak membayar semula hutangnya, saya akan menolaknya.

"Dah, dah, aku halalkan, cuma tolong doakan supaya aku masuk syurga." itu sahaja permintaan saya kepadanya.

Memang dia serba salah dengan penolakan saya, tetapi saya buat selamba.

Satu hari, kami sama-sama diarahkan ke Kuala Lumpur. Kebetulan pula motor saya rosak waktu itu. Jadi, saya tiada pilihan, saya menumpang motornya.

Dipertengahan jalan. Sebaik tiba di Tol Batu Tiga. Tiba-tiba sahaja dia beristighfar agak kuat.
Motor diberhentikan di tepi jalan.

"Feroz, aku nak patah balik!" katanya dengan wajah cemas.

"Apa hal?" 

"Aku terlupa isi air dalam termos mak aku!" jawabnya dengan gelisah..

Tidak sempat saya hendak berfikir, tidak sempat hendak memberikan jawapan, terus saja dia memecut dan berpatah balik.

Pelbagai persoalan bermain di minda saya.

'Gila ke hapa dia ni! takkan tak ada orang nak isi air dalam termos mak dia?' sejujurnya hati saya agak panas dengan tindakan sahabat saya itu.

Bayangkan waktu itu sudah pukul 10 pagi. Mesyuarat di KL pukul 11 pagi.

Waktu itu, langit menghala ke KL telah mendung.

Sah, memang tak sempat !

Sebaik tiba di rumahnya. Dia terus menerjah masuk ke dalam. Seketika dia keluar. "Feroz, tungggu sekejap ya, aku tunggu air masak, sekejap je lagi."

Dengan hati yang panas, saya mengangguk.

Tidak lama, urusannya selesai dan kami bertolak semula ke KL.

Kali ini baru saya dapat merasakan satu keanehan. Ya, satu keanehan. 

Sepanjang perjalanan, hujan langsung tidak turun, walaupun langit KL waktu itu telah gelap dan angin bertiup agak kencang.

Sebaik masuk ke dalam bangunan. Barulah hujan turun selebat-lebatnya dan menggila !

Dan bila saya pandang jam tangan - 10.50 pagi !

Sedangkan sahabat saya langsung tidak memecut.

Saya mendiamkan diri. Pelbagai persoalan mengasak minda saya.

Usai mesyuarat dan selesai segala urusan. Petang itu kami balik bersama.

Dipertengahan jalan, kami singgah di sebuah restoran mamak.

Sedang enak menjamu selera, barulah saya tanya dengan cermat dan bersopan.

"Kat rumah engkau tak ada orangkah selain mak engkau?"

"Tak." jawabnya sepatah.

"Sebenarnya, abang aku tinggal di rumah sendiri, tak jauh dari rumah aku. Isteri aku awal pagi dah naik bas kilang, anak-anak aku semua dah pergi sekolah." dedah sahabat saya sambil menyuap makanan dengan begitu berselera.

"Mak aku tu, dia tak larat buat kerja rumah, jadi sebelum pergi kerja, aku akan siapkan air panas dan sedikit makanan di sebelah katil, so dia mudah capai dan alas perut sementara aku balik kerja."

"Pagi tadi aku terlupa siapkan air panas ..." sahabat saya merenung jauh sambil mengunyah makanan.
YA ALLAH. YA RABBI. SubhanaAllah.

Sanggup patah balik ke rumah, semata-mata untuk memenuhi keperluan seorang ibu ?

Saya. Ya saya sendiri. Kalau terlupa bawa dompet, saya teruskan sahaja perjalanan. Tapi kalau terlupa bawa telefon bimbit, besar kemungkinan saya akan berpatah balik.

Tapi sahabat saya. Kerana terlupa siapkan air panas untuk ibunya. Dia BERPATAH BALIK !

Kini, ibunya telah tiada. Isterinya juga telah meninggal dunia kerana kanser.

Sahabat saya menjadi rebutan anak-anak dan cucu-cucunya untuk tinggal bersama mereka.
Kami bertemu semula di suatu majlis baru-baru ini.

Usai makan, kami bersembang bertanya khabar. Tiba-tiba berlaku pertengkaran diantara anak-anaknya.

"Eh, engkau dah ambil Baba 2 hari, engkau pulak hari tu dah bawa Baba pergi round Singapura, kali ni sorry, turn aku pulak nak suruh Baba tinggal rumah aku!"

Sahabat saya tertawa berdekah-dekah sambil menggaru kepalanya.

"Ok, ok, ok macam ni ... biar Baba tinggal dengan Usu pulak." sahabat saya memberikan solusi dan kata putus.

Melihat saya yang berdiam diri. Sahabat saya akhirnya meluahkan rasa.

"Feroz, anak-anak akulah harta yang paling membahagiakan aku sekarang. Dulu, aku selalu berhutang dengan engkau, hari ini, orang lain pula berhutang dengan aku."

'Sahabat, engkau bahagia hari ini kerana engkau telah MEMBAHAGIAKAN IBU MU!' namun kata-kata itu tidak terluah dari kerongkong saya.
.
.
Abang Long.
Anak yang selalu menyakat emak.
Catatan saudara Mohd Feroz Zaini.
Sumber: #bahagiandakwah

Sumber: google images

Sunggu berinspirasi kisah benar ini... memang terharu dan menangis hati ni... sekarang ni suami MF jaga mak dia yang sudah uzur, moga Allah berikan kekuatan kat suami MF jaga mak dia hingga akhir hayatnya selagi ada... moga MF sebagai menantu pun diberikan kesabaran atas itu... walaupun tak dapat jaga mak sendiri, sekurang-kurang dapat jaga mak mentua kan... mak kepada suami kita... 

Betullah ada kata pepatah, 
Sayangi Anak Kecil kerana Itu Masa Silam Mu,  
Hormati Orang Tua kerana Itu Masa Depan Mu. 

Kenang Sebelum Marah!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Ada seorang gadis yang buta akibat kemalangan jalanraya. Dia sangat membenci dirinya kerana tidak dapat melihat seperti dulu. Dia hanya menyayangi teman lelakinya yang mencintainya tanpa syarat. Selalu berada di sisinya di saat susah dan senangnya.

Dia memberitahu teman lelakinya bahawa dia akan sedia berkahwin dgn teman lelakinya jika dia dpt melihat semula.

Suatu hari ada orang yang sanggup menderma anak matanya untuk gadis ini.

Selepas pembedahan dan balutan dibuka, dia gembira kerana dapat melihat semula, termasuk teman lelakinya.

Dia sangat terperanjat melihat keadaan diri teman lelakinya yg juga buta.

Teman lelakinya berkata "Sekarang awak sudah dapat melihat. Sudikah awak berkahwin dengan saya?"

Sekarang hatinya berubah kerana memikirkan masa hadapannya bila berkahwin dengan si buta.

Akhirnya dia menolak lamaran teman lelakinya yang menagih janji gadis ini.

Akhirnya teman lelakinya berkata "Baiklah. Saya akan pergi meninggalkan awak selama-lamanya"

Tetapi dia berkata lagi "Cuma tolong jagakan penglihatan yg awak miliki sekarang sebab pada suatu masa dulu penglihatan mata itu kepunyaan saya".

sumber: google images

Begitulah kehidupan.

Hari ini sebelum kita marah makanan yang tidak sedap dimasak oleh isteri atau ibu kita, fikir dulu, kenangkan ada yang kelaparan tidak ada makanan untuk dimakan.

Sebelum kita memarahi isteri kita, kenangi orang yang terpaksa hidup sendirian.

Sebelum kita mengeluh dengan kerenah anak kita, kenangi orang yang tiada mempunyai zuriat langsung.

Sebelum kita mengeluh berjalan jauh, kenangilah ada orang yang tak mampu berjalan.

Semoga kita mendapat iktibar.

Sumber: #inspirasidrzubaidi

27 Februari 2017

[KISAH TELADAN] | MINTA MAJIKAN KURANGKAN GAJI

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Seorang lelaki datang menemui Imam Syafie mengadukan tentang kesempitan hidup yang dia alami. Dia memberitahu bahawa dia bekerja sebagai orang upahan dengan gaji sebanyak 5 dirham. Dan gaji itu tidak mencukupi untuknya.

Namun anehnya, Imam Syafie langsung menyuruh dia untuk menemui orang yang mengupahnya supaya mengurangkan gajinya menjadi 4 dirham. Lelaki itu pergi melaksanakan perintah Imam Syafie sekalipun dia tidak faham apa maksud dari suruhan itu.

Setelah berlalu beberapa lama lelaki itu datang kembali menemui Imam Syafie mengadukan tentang kehidupannya yang tidak ada kemajuan. Lalu Imam Syafie memerintahkannya untuk kembali menemui orang yang mengupahnya dan minta untuk mengurangkan lagi gajinya menjadi 3 dirham. Lelaki itupun pergi melaksanakan anjuran Imam Syafie dengan perasaan sangat hairan.

Setelah berlalu sekian hari lelaki itu kembali lagi menemui Imam Syafie dan berterima kasih atas nasihatnya. Dia menceritakan bahawa wang 3 dirham itu dapat mencukupkan semua keperluan hidupnya, bahkan hidupnya menjadi lapang. Dia menanyakan apa rahsia di sebalik semua itu?

Imam Syafie menjelaskan bahawa pekerjaan yang dia jalani itu tidak berhak mendapatkan upah lebih dari 3 dirham. Dan kelebihan 2 dirham itu telah mencabut keberkatan harta yang dia miliki ketika bercampur dengannya.

Lalu Imam Syafie membacakan sebuah sya'ir:
جمع الحرام على الحلال ليكثره
دخل الحرام على الحلال فبعثره

Dia kumpulkan yang haram dengan yang halal supaya ia menjadi banyak.
Yang harampun masuk ke dalam yang halal lalu ia merosakkannya.


_____

Barangkali kisah ini dapat menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi kita dalam bekerja. Jangan terlalu berharap gaji besar bila pekerjaan kita hanya sederhana. Dan jangan berbangga mendapat gaji besar, padahal kerjabuat kita sangat lemah atau tidak seimbang dengan gaji yang diterima.

Bila gaji yang kita terima tidak seimbang dengan kerja, ertinya kita sudah menerima harta yang bukan hak kita. Itu semua akan menjadi penghalang keberkatan harta yang ada, dan mengakibatkan hisab yang berat di akhirat kelak.

Harta yang tidak berkat akan mendatangkan permasalahan hidup yang membuat kita susah, sekalipun bertaburkan benda-benda mewah dan serba lengkap. Wang banyak di bank tapi setiap hari bergaduh dengan isteri. Anak-anak tidak mendatangkan kebahagiaan. Dengan teman dan jiran sekeliling tidak sehaluan.

Kendaraan selalu bermasalah. Ketaatan kepada Allah semakin hari semakin melemah. Fikiran hanya dunia dan dunia. Harta dan harta. Penglihatan selalu kepada orang yang lebih dalam masalah dunia. Tidak pernah puas, sekalipun mulutnya melantunkan alhamdulillah tiap minit.

Kening selalu berkerut. Satu persatu penyakit datang menghampir. Akhirnya gaji yang besar habis untuk cek up ke hospital dan periksa ke klinik. Tidak ada yang dapat dibahagikan untuk sedekah, infak dan amal-amal demi tabung masa depan di akhirat. Menjalin silaturrahim dengan sanak keluarga pun tidak. Semakin kelihatan mewah tapi sifat kedekutnya juga semakin menguasai.

Semoga Allah mengurniakan kepada kita kemampuan untuk serius dalam bekerja, hingga rezeki kita menjadi berkat dunia dan akhirat !
-Sumber: Bahagian Dakwah JAKIM-

REZEKI YANG SEDIKIT BERKAT LEBIH BAIK DARI REZEKI BANYAK TAPI HIDUP MELARAT... 

28 Disember 2016

DOKTOR, INJECTION KASI MATI ADA TAKK??

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)



Baru sebentar tadi seorang pesakit tua dalam lingkungan 80an datang ke dalam bilik rawatan saya ditemani anak lelakinya.

Sepanjang konsultasi dijalankan, saya melihat anaknya tidak berhenti-henti memarahi bapanya yang kelihatan sudah sedikit nyanyuk, namun masih petah berbicara.

Pesakit tua tersebut mengalami masalah pening akibat tersalah memakan ubat yang diberikan, mungkin kerana nyanyuk, ubat kencing manis dan darah tinggi beliau sy lihat sudah bercampur aduk.

Timbul rasa kasihan dan simpati, saya pon menasihati beliau termasuk anak lelakinya akan kepentingan memakan ubat darah tinggi dan kencing manis tepat pada waktunya agar pesakit tidak lagi kepeningan.

Selanjutnya, anaknya meminta agar saya memberikan suntikan bagi menghilangkan pening ayahnya itu. Setelah menilai beberapa risiko lain, saya pon bersetuju utk memberikan suntikan utk menghilangkan pening supaya pesakit dapat pulang dalam keadaan selesa.

sumber: google images

Saat hendak dicucuk, beberapa kali anaknya menengking bapanya. Bayangkan seorang tua yg sudah hampir mencecah satu abad, dengan pergerakan yang terketar2, dan suara yang lemah, pesakit itu berkata, "Doktor, injection kasi mati ada tak?"...Anaknya yang sedari tadi menengking2 kini terdiam. Termasuk saya.

Bagi menenangkan pesakit itu, saya bertanya, "Kenapa pakcik mau itu injection?" Dia menjawab, "Wa sudah tua, takde guna lagi hidup kasi susah orang saja"

Allahu.. lihatlah betapa hati dan perasaan orang tua ini sudah begitu remuk dengan kerenah anaknya, sehinggakan beliau tidak lagi sanggip hidup.

Saya menenangkan pesakit dan anaknya lagi, " Pakcik, masa you kecik, you sudah jaga you punya anak baik2 sampai besar, sekarang dia sudah besar, dia punya turn la jaga you maa.. Jangan sedih2 ok?"

Beliau tidak menjawab, hanya dengan berlinangan air mata beliau mengangguk. Anaknya pula sudah mula berdiam diri, mungkin baru tersedar akan perbuatannya yg melampaui batas sebentar tadi.

Sampai saat hendak keluar, pesakit tidak henti2 mengucapkan terima kasih, dan anaknya pula sudah mula memimpin tangan ayahnya untuk keluar dari bilik rawatan, perkataannya juga lebih lembut nadanya.

Wahai anak2, berbaktilah kepada kedua ibu bapamu, janganlah pernah jemu melontarkan kata2 yang lembut kepadanya, dan jangan pernah lupa jasa mereka membesarkan mu selama ini.

Kepada mereka yg baru bergelar ibu bapa pula, janganlah pernah melemparkan kata2 kesat terhadap anak anda semasa mereka kecil, mana tau nanti saat anda sudah tua tidak berdaya, mereka pula akan melayan anda dengan kasar hasil perbuatan anda sendiri suatu ketika dahulu.

P/s: Cerita di atas adalah kisah benar dan tiada yg benar melainkan yg benar belaka, peringatan buat kita semua

Sumber: Muhammad Uwais Al Qorni


Sangat terkesan di hati kisah ni... terutama ayat terakhir tu...

20 Disember 2016

ADAKAH HIDUP KITA INI SATU SURATAN, PILIHAN ATAU KEBETULAN??? BACA KISAH INI!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


" Ustaz, kalau dah takdir Allah tentukan nasib saya celaka, maka saya tetap akan celaka dan akhirnya masuk neraka.

Maka, apa guna semua saya beramal? Saya usaha pun tiada guna kalau sudah ditakdirkan begitu. "

Sering dipersoalkan seperti ini kan?

Lalu seorang ustaz yang berkelulusan Sarjana Usuluddin dari Al-Azhar menjawab,

" Pertama begini, harus kita fahami sebaik-baiknya apa yang dimaksudkan dengan Qada' dan Qadar.

Qada' bermaksud, sesuatu keputusan yang telah ditetapkan oleh Allah, tidak akan dapat diubah lagi.

Contoh, kita dilahirkan jantina perempuan, bangsa Melayu, warganegara Malaysia, lahir dalam keluarga yang sangat miskin.

Lahir-lahir sudah begitu takdirnya. Kita tidak boleh mempertikaikan kenapa aku mesti jadi perempuan? Kenapa tidak lelaki?

Kenapa mesti bangsa Melayu? Kenapa tidak Arab, kan mesti cantik wajah hidung mancung.

Kenapa keluarga miskin? Orang lain lahir kaya?

Tak boleh pertikaikan kerana Allah sudah tetapkan Qada' kita begitu.

Yang namanya Qadar pula, ini yang boleh diubah.

Ia diubah dengan SEBAB ikhtiar pilihan manusia, dan ada AKIBAT dari pilihan tersebut.

Contoh, kita sedar kita dilahirkan miskin. Lalu manusia diberikan akal istimewa oleh Allah untuk berfikir, untuk mengubah dirinya menjadi lebih baik.

Bagaimana dia mencari rezeki, bagaimana dia berusaha sungguh-sungguh untuk keluar dari kepompong kemiskinan dan akhirnya dia berjaya menjadi orang kaya yang hartawan.

Itu adalah dengan SEBAB usahanya, maka AKIBAT atau kesannya dia berjaya menjadi kaya.

Allah sudah menurunkan wahyunya dari langit (Al-Quran dan Sunnah).

Allah sudah siap memberikan garis panduan untuk manusia memilih jalan kebaikan atau keburukan.

Kita berhak pilih, tiada orang boleh paksa kerana setiap keputusan adalah PILIHAN kita sendiri.

Allah akan memudahkan jalan atas pilihan itu.

Kalau kita dengar azan, tapi sebab ralit layan gadget, kita akhirnya lewat sembahyang.

Padahal kita boleh pilih untuk bangun segerakan solat atau terus melayannya?

Tiada orang boleh paksa kita kalau malas solat, malas zikrullah, malas ibadah.

Kita yang pilih. Kita yang pilih.

.

Jika hidayah yang kita pinta, pasti Allah akan tuntun ke arah jalan kebaikan. Dan amalan kebaikan itu akan membawa jalan menuju ke syurga.

Tapi jika hawa nafsu dan kejahatan yang sering diniatkan, maka Allah izinkan juga kejahatan itu berlaku namun Allah tidak redha untuk pilihan tersebut. Dan amalan keburukan itu akan membawa jalan menuju ke neraka.

Setiap pilihan itu akan menghantarkan pelakunya ke arah jalan tersebut.

Setiap orang yang melakukan kebaikan walau sebesar zarah pasti akan dihitung, begitulah sebaliknya.

Dan takdir Qadar ini juga boleh diubah dengan doa.

Misalnya, Nabi Yunus a.s semasa ditelan dalam perut ikan. Baginda banyak berdoa lalu Allah selamatkannya.

Begitu juga kita di saat-saat gelap, buntu, seperti mustahil sudah tiada jalan keluar, maka dengan doa yang sungguh-sungguh itu Allah berikan keajaiban. "

.

" Tapi bagaimana ustaz, kalau kita dah berusaha sesungguhnya untuk sesuatu hal kebaikan, tetapi akhirnya tidak juga berhasil? "

" Maka usah kecewa, kerana itulah takdir Allah yang telah tetapkan. Mungkin kita dilihat gagal dalam ujian itu, tapi Allah sudah siap mengira kesemuanya kan?

Gagal di mata manusia, belum tentu gagal di mata Allah. Redhakan hati, nanti Allah akan bukakan jalan lain yang lebih baik.

Dalil dalam surah Al-Baqarah, mungkin apa yang kamu sukai itu tidak baik untuk kamu, dan begitulah sebaliknya. "

.

" Bagaimana pula tentang hadis yang mengatakan ada seseorang yang beramal dengan amalan syurga sepanjang hidupnya,

Tetapi sejengkal sebelum kematiannya dia melakukan kejahatan lalu dia meninggal dalam kekufuran dan dimasukkan ke neraka. "

" Ya ada hadis sohih tentang kisah itu. Ia tergantung kepada niatnya kerana Allah Maha Alim.

Kan ada yang pertama dihisab kelak iaitu orang yang syahid berjuang fi sabilillah, tapi dia dilempar ke neraka, kenapa?

Allah kata, dia bukan berjuang untuk-Ku, tetapi mahu kepada namanya masyhur disebut-sebut di dunia sebagai syahid.

Begitulah setiap dari kita beramal di atas niat masing-masing. Sebab itu Allah khususkan golongan munafik berada di dasar neraka kenapa?

Kerana munafik ni kadang orang tak kenal sikap mereka yang berpura-pura baik di hadapan manusia, bercakap hebat agama, tapi di belakang sebaliknya.

Allah sahaja yang lebih mengetahui apa yang ada di dada manusia.

Lalu, kita renungkan sahaja pada diri kita.

Mahu memilih jalan ke mana?

Jika niatnya benar kerana Allah, pasti Allah akan tuntun kepada jalan-Nya.

Jika syurga yang didamba, Allah amat tahu kesungguhan dan harapan kita untuk mendapatkan redha-Nya banyak mana.

Meskipun, Allah sudah siap menuliskan semua yang terjadi itu di Luh Mahfuz, dan Allah sememangnya sudah tahu pilihan mana yang kita pilih sepanjang hidup di dunia. "

Subhanallah.

Betapa Allah maha penyayang.

Tiada takdir yang buruk.

Semuanya baik selagi mana jalan yang dipilih 'bersama Allah.'

Renungan Surah Al-Lail ayat 4-10 :

" Sungguh, usahamu memang beraneka macam.

Maka barangsiapa memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertakwa,

Dan membenarkan (adanya pahala) yang terbaik (iaitu syurga),

Maka akan Kami mudahkan baginya jalan menuju kemudahan (kebahagiaan).

Dan adapun orang yang kikir dan merasakan dirinya cukup (tidak perlu pertolongan Allah),

Serta mendustakan (pahala) yang terbaik,

Maka akan Kami mudahkan baginya jalan menuju kesukaran (kesengsaraan). "

P/S: Artikel ni tak pasti kat mana dapat... tapi sangat berinspirasi untuk MF share di sini... mohon mahal tuan yang menulis artikel ini...

Rasa camne lepas baca artikel ni.. dah faham kan apa itu takdir dan usaha... pilihan, sebab dan akibat... bab ni kena faham betul sebab ada kaitan dengan akidah juga...  

28 Ogos 2016

DOA SIAPA YANG MAKBUL SEBENARNYA???

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Sebuah kapal karam dilanda badai hebat. Hanya dua lelaki yang dapat menyelamatkan diri dan berenang ke pulau kecil yang tandus dan gersang. Dua orang yang selamat itu tak tahu apa yang harus dilakukan kecuali berdoa. Untuk mengetahui doa siapakah yang paling dikabulkan, mereka sepakat pergi ke kawasan berasingan dan mereka tinggal berjauhan.

Doa pertama, mereka memohon diturunkan makanan. Esok harinya, lelaki pertama melihat sebuah pohon penuh buah-buahan tumbuh di sisi tempat tinggalnya. Sedangkan di kawasan tempat tinggal lelaki yang seorang lagi tetap kosong.

Seminggu kemudian. Lelaki pertama merasa sunyi dan memutuskan berdoa agar diberikan isteri, keesokan harinya, ada kapal karam dan satu-satunya penumpang yang selamat adalah seorang wanita yang terdampar dekat pulau tepat lelaki pertama tinggal. Sedangkan di sisi tempat tinggal lelaki ke dua tetap saja tidak ada apa-apa.

Kemudian, lelaki pertama ini berdoa memohon rumah, pakaian dan makanan. Keesokan harinya, seperti keajaiban, semua yang diminta hadir untuknya. Sedangkan lelaki yang kedua tetap saja tidak mendapatkan apa-apa. Akhirnya, lelaki pertama ini berdoa meminta kapal agar ia dan isterinya dapat meninggalkan pulau itu.

Pada keesokan paginya, mereka menemui kapal tertambat di sisi pantainya. Segera saja lelaki pertama dan isterinya naik ke atas kapal dan siap-siap berlayar meninggalkan pulau itu. Ia pun memutuskan meninggalkan lelaki kedua yang tinggal di kawasan pulau itu. Menurutnya lelaki kedua itu tidak menerima keajaiban tersebut kerana doa-doanya tak pernah terkabulkan.

Apabila kapal siap berangkat, lelaki pertama mendengar suara dari langit, “Hai. Mengapa engkau meninggalkan rakanmu yang ada di sisi lain pulau ini?”

 “Berkatku hanyalah milikku sendiri, hanya kerana doakulah yang dikabulkan,” jawab lelaki pertama.

“Doa temanku itu tak satupun dikabulkan. Maka ia tak pantas mendapatkan apa-apa,”

“Kau salah!” suara itu bertempik. “Tahukah kau bahawa rakanmu itu hanya memiliki satu doa. Dan semua doanya terkabulkan. Kalau tidak,kau takkan dapat apa-apa.”

Lelaki pertama bertanya, “Doa macam apa yang dia panjatkan sehingga aku harus berhutang atas semua ini kepadanya?”

 “Dia berdoa agar semua doamu dikabulkan”

Kesombongan macam apakah yang membuat kita merasa lebih baik dari yang lain? Banyak orang yang telah mengorbankan segalanya demi kebahagiaan kita. Tak selayaknya kita mengabaikan peranan orang lain, dan janganlah menilai sesuatu hanya dari “yang terlihat” saja.

sumber: google images

Moral kisah ini:
Apa yang kita ada hari ini, mungkin atas doa-doa orang atau kawan-kawan kita sekeliling tanpa kita sedari... Jadi, adakah kita patut sombong, riak dan menunjuk-menunjuk dengan rezeki yang kita perolehi??? Renungkanlah...

21 Julai 2016

Kerana 3 Amalan, Pemuda Biasa Ini Dijamin Syurga Oleh Rasulullah s.a.w

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Semalam, berkesempatan menuntut ilmu dalam rancangan Cinta Ilmu... Alhamdulillah... 
Sempat juga dengar satu lagi kisah teladan yang disampaikan oleh Ustaz Badli Shah, kisah teladan yang pernah ditulis dalam kitab Riyadhus Salihin. Kisah tentang seorang pemuda biasa yang dijamin syurga oleh Rasulullah s.a.w..

Di salah satu sudut Masjid Nabawi terdapat satu ruang yang kini digunakan sebagai ruang khidmat. Dahulu di tempat itulah Rasulullah saw. sentiasa berkumpul bermusyawarah bersama para sahabatnya. Di sana baginda memberi peringatan dan nasihat.

Suatu ketika, saat Rasulullah saw. memberikan nasihat, tiba-tiba baginda berucap, “Sebentar lagi akan datang seorang pemuda ahli syurga.” Para sahabat pun saling berpandangan, di sana ada Abu Bakar As-Siddiq, Usman bin Affan, Umar bin Khattab, dan beberapa sahabat lainnya.

Tak lama kemudian, datanglah seorang pemuda yang sederhana. Pakaian pemuda itu sederhana, penampilannya sederhana, wajahnya masih basah dengan air wudhu. Tangan kirinya menenteng sandalnya yang sederhana pula.

Pada kesempatan yang lain, ketika Rasulullah saw. berkumpul dengan para sahabatnya, Baginda pun berucap, “Sebentar lagi kalian akan melihat seorang pemuda ahli syurga.” Dan pemuda sederhana itu datang lagi, dengan keadaan yang masih tetap sama, sederhana. Para sahabat yang berkumpul pun berasa hairan. Siapakah pemuda sederhana itu? Bahkan hingga tiga kali Rasulullah s.a.w mengatakan hal yang serupa. Bahawa pemuda sederhana itu adalah seorang ahli syurga.

Seorang sahabat, Abdullah bin Amru bin Ash berasa hairan. Amalan apa yang dimilikinya sampaikan Rasulullah s.a.w menyebutnya pemuda ahli syurga? Maka Abdullah pun berusaha mencari kebenaran. Ia meminta izin kepada ayahnya untuk menginap beberapa malam di kediaman si pemuda tersebut dengan tujuan nak menyiasat, apakah amalan yang dilakukan oleh pemuda tersebut hingga dijamin syurga oleh Rasulullah s.a.w. Si pemuda pun mengizinkan.

Sejak itu, Abdullah mengamati setiap amalan pemuda tersebut. Malam pertama, ketika Abdullah bangun untuk tahajud, pemuda tersebut masih terlelap hingga datang waktu Subuh. Selepas Subuh, ia membaca al-Qur’an. Diamatinya bacaan pemuda tersebut yang masih merangkak-rangkak, dan tidak begitu fasih dan lancar. Ketika masuk waktu Subuh Abdullah bergegas menunaikan solat Subuh, dan dia pun bangun untuk Solat Subuh seperti biasa.

Keesokannya, Abdullah kembali mengamati amalan pemuda tersebut. Malam tanpa tahajjud, ketika membaca al-Qur’an  merangkak-rangkak, dan tidak begitu fasih dan lancar, serta di pagi harinya bangun untuk solat Subuh. Begitu pun di hari ketiga, amalan pemuda itu masih tetap sama. Bahkan di hari itu Abdullah berpuasa sunnah, sedangkan pemuda itu tidak.

Abdullah pun semakin hairan dengan ucapan Rasulullah s.a.w. Tidak ada yang istimewa dari amalan pemuda itu, tetapi beliau menyebutnya sebagai pemuda ahli syurga. Akhirnya, Abdullah pun terus berterus terang kepada pemuda itu, tujuannya dan bertanya terus kepada pemuda tersebut. 

“Wahai Saudaraku, sesungguhnya Rasulullah saw. menyebut-nyebut Engkau sebagai pemuda ahli surga. Tetapi setelah aku amati, tidak ada amalan istimewa yang Engkau amalkan. Engkau tidak tahajjud, bacaanmu pun tidak begitu fasih, pagi hari pun kau hanya solat Subuh seperti biasa, bahkan puasa sunnah pun tidak. Lalu amal apa yang Engkau miliki sehingga Rasul menyebutmu sebagai ahli syurga?”

“Saudaraku, aku memang belum mampu tahajjud. Bacaanku pun tidak fasih. Aku hanya mampu jaga solat lima waktu sahaja. Dan aku pun belum mampu untuk melakukan puasa sunat. Tetapi ketahuilah, sudah beberapa minggu ini aku berusaha untuk menjaga tiga amalan yang baru mampu aku amalkan.”

“Amalan apakah itu?” “Pertama,aku selalu berusaha jujur,tidak berdusta kepada siapa pun, dan aku juga tidak pernah merasa iri dengki kepada seseorang atas kebaikan yang telah dikurniakan oleh Allah Swt. kepada seseorang.”

Abdullah berkata, “Demi Allah...Engkau benar-benar ahli syurga. Amalan yang engkau sebut itulah amalan yang paling sulit aku amalkan.”


Pengajaran:

Kasih sayang Allah meliputi segala makhluk-Nya, baik ketika hidup di dunia maupun di akhirat. Allah memberi syurga tidak terbatas orang-orang tertentu yang mempunyai kedudukan istimewa sahaja. Orang-orang biasa yang melakukan amalan biasa-biasa saja pun menikmati surga sebagaimana yang dijanjikan-Nya. Allah tidak rakus pujian, tidak juga sesembahan. Persembahan seorang hamba manfaatnya semata-mata untuk hamba tersebut.

Kekuasaan dan kebesaran-Nya tidak bertambah sedikitpun jika disembah oleh seorang hamba. Sebaliknya, kebesaran dan kekuasaan-Nya tidak berkurang sedikitpun jika sekiranya seluruh ummat manusia menentang dan menyekutukan-Nya.Orang-orang biasa yang amalan ibadahnya standard saja boleh menjadi penghuni syurga, sebagaimana kisah di atas, asalkan ibadahnya disempurnakan dengan akhlak yang baik.

Di akhirat kelak, amalan yang timbangannya amat berat adalah akhlak, sebagaimana sabda Rasulullah:"Tidak ada sesuatu yang lebih berat dalam timbangan (pada hari kiamat) dari akhlak yang baik."

Akhlak inilah yang pada hari akhirat banyak membantu manusia memperoleh syurga. Sebaliknya kerana akhlak pula banyak orang yang ketika di dunia sangat aktif beribadah justeru tergelincir ke neraka. Mereka inilah yang disebut-sebut dalam hadits Rasulullah saw sebagai orang yang muflis.

Rasululah saw menegaskan, "Tahukah kamu yang disebut orang yang muflis?" Para sahabat menjawab, "Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui." Nabi saw lalu berkata, "Sesungguhnya orang yang muflis dari ummatku ialah yang datang pada hari kiamat dengan membawa amalan puasa, solat dan zakat, tetapi dia pernah mencaci maki orang ini dan menuduh orang itu berbuat zina. Dia pernah memakan harta orang itu lalu dia menanti orang ini menuntut dan mengambil pahalanya (sebagai tebusan) dan orang itu mengambil pula pahalanya. Bila pahala-pahalanya habis sebelum selesai tuntutan dang ganti tebusan atas dosa-dosanya, maka dosa orang-orang yang menuntut itu diletakkan di atas bahunya lalu dia dihempaskan ke api neraka".

Masih banyak kita dapati orang-orang yang apabila diperhitungkan amalan ibadahnya sungguh sangat mengagumkan, akan tetapi sayang sekali mereka masih kurang peduli terhadap masalah akhlak dan hati. Hubungan dan interaksi sosialnya sangat buruk. Di sana ia masih memendam rasa iri, hasut dan dengki. Kadang-kadang tak boleh melepaskan diri dari ghibah, fitnah, bahkan namimah.

Menuduh sesama muslim dengan tuduhan yang amat keji, misalnya sebagai ahli bidah, ahli maksiat, bahkan musyrik dan kafir. Padahal penilai yang sebenar-benar dan seadil-adilnya hanyalah Allah SWT.

Bukankah mereka juga membaca hadis Rasulullah saw: "Berhati-hatilah terhadap prasangka, kerana sesungguhnya prasangka itu adalah seburuk-buruk ucapan yang paling bodoh." (HR.Bukhari)

Sungguh, masih beruntung orang yang diceritakan dalam kisah di atas. Meskipun ibadahnya biasa-biasa tapi kerana akhlaknya baik, tidak pernah mempunyai niat untuk menipu orang lain dan tidak juga iri dan dengki kepada sesamanya atas pemberian Allah yang diberikan kepadanya, maka ia digolongkan, bahkan dijamin Rasulullah saw sebagai penghuni syurga.

Suatu kedudukan yang sangat istimewa. Golongan inilah yang kelak di akhirat justru paling dekat tempat duduknya dengan Rasulullah s.a.w di surga. Rasulullah saw menegaskan, "Orang yang paling dekat denganku kedudukannya pada hari kiamat adalah orang yang paling baik akhlaknya dan sebaik-baik kamu adalah yang paling baik terhadap keluarganya."

Berkaitan dengan masalah ini, sebagaimana diriwayatkan oleh Ath-Thabari, bahawa Ummu Salamah, isteri Rasulullah saw pernah bertanya kepada Nabi saw perihal isteri yang mempunyai beberapa orang suami. Ummu Salamah bertanya, "Ya Rasulullah, seorang perempuan dari kami ada yang nikah dua, tiga, dan empat kali (kerana suaminya mati) lalu dia wafat dan masuk syurga bersama suami-suaminya juga. Siapakah yang akan menjadi suaminya kelak di syurga?" Nabi saw menjawab, "Dia disuruh memilih dan yang dipilih adalah yang paling baik akhlaknya dan berkata, Ya Rabbku, orang ini ketika di dunia paling baik akhlaknya kepadaku, maka kahwinkanlah aku dengannya".

Masih dalam riwayat yang sama, Rasulullah kembali menegaskan: "Wahai ummu Salamah, akhlak yang baik membawa kebaikan untuk kehidupan di dunia dan akhirat". 

Dua akhlak yang dapat mengangkat seseorang sampai pada kedudukan tertinggi sebagai penghuni syurga walaupun pada dasarnya orang tersebut tergolong biasa-biasa saja, terutama dalam ibadahnya. Pertama, hindari rasa ingin memusuhi sesama.

Jangan ada sedikitpun keinginan untuk memfitnah, mencaci, menyakiti, membicarakan aibnya, ataupun memusuhinya. Jauhkan pada diri kita untuk berburuk sangka, mencari-cari kekurangan dan aib sesama. Sebaliknya berbuat baiklah kepada semua orang, kerana kebaikan itu akan menjadi modal kebaikan dalam hidup dunia dan akhirat.

Hindari hasad dan dengki. Perbuatan ini sangat berbahaya dan membahayakan orang lain. Rasulullah saw menegaskan, "Waspadalah terhadap hasad (iri dan dengki), sesungguhnya hasad mengikis pahala-pahala sebagaimana api memakan kayu bakar."


P/S: MF kongsikan kat blog ni, ilmu yang MF dapat, untuk sama-sama kita beroleh manfaat...sebab MF tahu, tak semua berkesempatan nak tonton tv menambah ilmu kan... Semoga bermanfaat..

02 Julai 2016

KISAH TELADAN | UNTUK MENGUBAH KEADAAN, KITA SENDIRI MESTI BERUBAH.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

(Satu petikan cerita...)

Satu hari saya bersembang sama2 dengan anak perempuan saya. Dia beritahu saya, "Abah nak tahu tak, masa kecil2 dulu, satu perkara yang paling saya takut sekali, ialah bila abah dangan emak sering bergaduh dan hampir2 nak bercerai. Tapi saya syukur sangat ia tak terjadi sampai hari ini". Saya hanya tersenyum saje.. teringat kisah lama.

Bila saya imbau kembali pengalaman tersebut, saya rasa ada baiknya saya kongsikan dengan anak perempuan saya ini, semoga ia boleh dijadikan pengajaran pada mereka nanti.

Dahulu abah berkahwin dengan emak engkau atas dasar suka sama suka, tetapi abah sendiri tak berapa pasti apa yang abah suka pada emak engkau, tapi apa yang abah tahu, makin lama masa berlalu, makin banyak perkara yang tak bersesuaian antara kami. Kadang2 nak buat keputusan nak makan kat mana pun boleh jadi gaduh. Makin lama, perbezaan semakin ketara. Salah sikit, emak engkau merajuk berhari-hari. Salah sikit, abah sendiri naik angin, kadang2 sampai baling barang kesana kemari. Abah tahu, anak2 semua jadi takut pada abah, tapi abah rasa emak engkau selalu buat perkara yang abah tak suka. Pergaduhan kami jadi semakin kerap, ia berlarutan bertahun-tahun. Masing-masing tak boleh salah sikit, dua-dua nak melenting, tidur pun kadang2 asing2. Kami rasa perkahwinan ini sudah semakin mustahil untuk diselamatkan, penyelesaian yang mampu difikirkan hanyalah PENCERAIAN sahaja. Cuma apabila fikir pasal anak-anak, abah jadi sebak dan sering kali cuba buang pemikiran tersebut.


Satu hari abah kerja outstation, cuba telefon emak engkau nak bertanya khabar, abah tak tahu macamana ianya berakhir dengan pertengkaran. Emak engkau terus hempas telefon. Waktu itu abah benar2 frust, give up, rasa keseorangan, marah, abah jerit sorang2 dalam kereta dan waktu itu abah rasa ia betul2 dah sampai limit. Sudah habis tahap kesabaran yang ada dalam diri ini.

Malam tu abah tidur disebuah hotel budget. Malam tu cuba nak tidur, tapi mata tak boleh lelap. Sakit hati dekat emak engkau dah sampai tahap maksima. Jam dah tunjuk pukul 2 pagi, mata masih tak boleh lelap. Nak call emak engkau semula seperti mana yang abah buat selalu, sebab abah selalu mengalah akhirnya, rasanya kali ini tidak lagi lah. Kali ini abah nekad, apa nak jadi, jadilah. Abah dah tak sanggup hidup bersama emak engkau lagi. Kepala batu, kuat merajuk, sombong, tak pernah nak jaga hati suami, buat perkara yang suami tak suka, tak dengar nasihat, suka melawan, tak jaga makan minum abah dan tak mahu-mahu berubah jadi isteri yang baik.

Dalam keadaan yang tak karuan itu, abah tak sedar bila masa abah bangun dan abah ambil sejadah dan abah solat ditengah2 malam. Ini jalan terakhir, abah berdoa dan mengadu pada Tuhan. Itulah malam yang abah tak boleh lupa hingga hari ini. Abah mengadu yang kahwin dengan emak engkau adalah satu kesilapan dan abah dah tak mahu terusnya lagi. Memang abah benci dan menderita dengan perkataan cerai, apa lagi bila terbayang muka anak2, tetapi meneruskan hidup dengan emak engkau juga satu penderitaan. Tetapi semakin lama abah berdoa dan mengadu kepada Tuhan, tiba-tiba abah mula konfius, abah rasa abah orang baik, abah selalu betul dan emak engkau bukanlah orang jahat, dia tak pernah menduakan abah, dalam hidup dia bukan ada orang lain pun, hanya abah sahaja, tapi kenapa perkahwinan kami tidak bahagia, kenapa banyak sangat perbezaan pendapat, kenapa dia tak mahu berubah ikut cakap abah?

Akhirnya, suatu keajaiban berlaku. Dalam keadaan air mata masih berlinangan di pipi abah, dalam keadaan yang sangat putus asa dengan emak engkau, tiba-tiba abah seperti terasa sesuatu memaksa masuk dalam fikiran abah. Seperti abah mendapat kekuatan bercakap dengan diri abah sendiri. "Abah tak boleh nak ubah emak engkau, abah hanya boleh ubah diri abah sendiri. Abah pun berdoa, ya Allah, jika memang benar aku tidak boleh mengubah isteri ku ini, tolonglah ubah diriku pula. Bantulah aku ya Allah."

Esoknya, abah naik kereta dan mulakan perjalanan balik kerumah kerana kerja outstation abah sudah habis. Sesampai dirumah, anak2 riang gembira sambut abah balik, tapi emak engkau bergegas pergi kedapur, buat kerja dia, dan langsung tak salam dengan abah, langsung tak bercakap dengan abah pada hari itu.

Malam tu, abah tidur, tapi emak engkau bagi belakang aje kat abah. Bila abah dah rasa emak engkau benar2 tidur, abah selimutkan dia, dan abah perasan tiba2 terjaga dan buang selimut tersebut. Kali ini abah tersenyum saje, tak seperti selalu.

Esok pagi, abah datang dekat2 emak engkau, abah bagi salam, dan abah tanya dia "Saya nak tanya awak, apa yang saya boleh buat pada hari ini supaya hari ini lebih baik untuk awak?"

Emak engkau lihat abah dengan marah dan merajuk, "Cakap apa ni?"

Abah ulang lagi "Saya nak tanya awak, apa yang saya boleh buat pada hari ini supaya hari ini lebih baik untuk awak?"

"Awak memang tak boleh, dah bertahun wak. Pasal apa awak tanya ni?"

"Saya benar2 ingin berubah kali ini, saya benar2 ingin tahu apa yang saya boleh buat supaya awak bahagia."

Emak engkau menjeling sinis, "Ha, kalau awak betul2 nak buat, tu, pergi lah cuci baju, basuh pinggan mangkuk kat dapur tu"

Mesti waktu tu emak engkau jangka abah akan mengamuk lagi seperti biasa, bertengkar lagi, tapi abah hanya senyum dan mengangguk, nyut nyut abah pergi kedapur, cuci pinggan, ambil semua pakaian, masuk ke dalam washing machine, tunggu sampai kering dan sidai di ampaian, bila siap, barulah abah bersiap2 untuk pergi kerja. Seperti biasa kalau emak engkau merajuk, jangan harap apa2 sarapan pagi yang ada. Tapi kali ini abah tak kisah. Bila dah siap, abah cium kepala emak engkau dan abah terus pergi kerja.

Esok pagi abah buat perkara yang sama, pagi-pagi abah bangun, abah bagi salam kat emak engkau dan abah tanya dia, "Saya nak tanya awak, apa yang saya boleh buat pada hari ini supaya hari ini lebih baik untuk awak?"

Mata emak engkau masih pandang kelain, "Hendak sangat buat, buatlah sarapan pagi untuk anak2"

Abah tarik nafas dalam2, emak engkau tahu, abah kalut nak pergi kerja, dan abah rasa dia sengaja nak tengok abah nak mengamuk lagi, tapi kali ini abah hanya senyum, abah mengangguk, dan abah terus pergi kedapur buatkan sarapan roti bakar, telur goring dan air kopi panas. Semuanya abah letak bawah tudung. Lepas tu, abah sendiri tak makan, dan abah bersiap utk pergi kerja pasal dah lewat. Sebelum pergi abah cium kepada emak engkau dan baru abah pergi kerja.

Esoknya, pagi2 lagi abah dah bangun, abah gerak emak engkau, bagi salam dan abah tanya soalan yang sama, "Saya nak tanya awak, apa yang saya boleh buat pada hari ini supaya hari ini lebih baik untuk awak?"

"Tak ada apa wak, tak ada yang awak boleh buat pun, saya minta maaf, hati saya dah terlalu sakit. Tolonglah jangan tanya soalan tu lagi. Tapi kenapa awak buat semua ni?"

"Saya dah berjanji pada diri saya sendiri, mulai hari ini sehingga akhir nyawa saya, saya akan berusaha untuk buat perkara yang boleh membahagiakan awak"

Emak engkau diam, mata dia pandang ketempat lain, tapi abah perasan, ada manik jernih dimatanya. Bila abah berlalu kerana bersiap nak pergi kerja, abah perasan emak engkau lap mata dia.

Esoknya dan esoknya dan esoknya seperti biasa abah tanya soalan yang sama pada emak engkau, sehinggalah pada minggu kedua, satu pagi tu, satu keajaiban berlaku. Seperti biasa pagi tu abah tanya soalan yang sama pada emak engkau, tiba2 emak engkau menangis dan peluk kaki abah, "Tolonglah jangan tanya soalan tu lagi, awak bukan masalahnya, sebenarnya saya yang masalah, saya keras hati, saya tak tahu kenapa awak boleh tahan hidup dengan saya".

Perlahan2 abah angkat dagu emak engkau dan abah cakap,

"Kerana awak penting dalam hidup saya, kerana awak ibu kepada anak2 saya, kerana awak teman saya sebelum ini, kerana awak tak pernah tinggalkan saya walau bagaimana pertengkaran kita sekali pun, kerana saya nak selamatkan perkahwinan kita dan kerana saya sangat sayang awak"

Abah tanya lagi "Apa yang saya boleh buat pada hari ini supaya hari ini lebih baik untuk awak?"

"Patutnya saya yang tanya soalan itu"

"Awak memang patut tanya, tapi bukan hari ini, kerana saya yang perlu DIUBAH DAN BERUBAH, saya nak awak tahu betapa bermaknanya diri awak dalam hidup saya. Saya sayang awak sangat. Jadi apa saya boleh buat pada hari ini supaya hari ini lebih baik untuk awak?"

Emak engkau renung abah dan dia kata " Boleh kita spend masa dua-dua bercuti, kita tinggal budak2 kat rumah atok dia"

"Cadangan yang baik, jom kita plan hari ini kita nak pergi mana?"

Saya terus lakukan perkara yang sama selama lebih dua bulan, dan keadaan berubah perlahan-lahan. Bertengkar sudah tiada lagi. Emak engkau pun dah pandai tanya soalan yang sama pada abah. "Apa yang awak nak dari saya? Macamana saya boleh jadi isteri yang lebih baik?"

Dinding yang memisahkan kami selama ini telah runtuh. Kehidupan emak dengan abah lebih bahagia. Kadang2 masih juga terjadi pertengkaran, tetapi cara pertengkaran tersebut jauh berbeza, kami berselisih faham sahaja, tidak lagi bertengkar sehingga menyakitkan hati masing2, tidak seperti dulu lagi.

Abah dan emak kahwin dah lebih 30 tahun, abah bukan saje sayang emak engkau, abah suka dia, abah perlukan dia. Banyak perbezaan pendapat abah lihat ia menjadi kekuatan dalam kehidupan kami, selebihnya abah dah tak kisah. Abah telah belajar bagaimana mengambil berat antara satu sama lain dan yang terpenting, kami mendapat kekuatan untuk buat perkara itu.

Perkahwinan sesuatu yang sukar nak. Tetapi mendapat teman didalam hidup merupakan satu anugerah besar daripada Tuhan. Sering bertanya apa yang boleh saya lakukan untuk menjaga anugerah ini.

Diubah dan berubahlah !

Sumber: FB Pakar Diari Hati


19 Mei 2016

BUKAN DOA KAMU YANG MAKBUL SEBENARNYA!

BUKAN DOA KAMU YANG MAKBUL SEBENARNYA!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Bercakap tentang doa, saya teringat satu kisah yang sangat-sangat memberikan kesan dalam kehidupan saya. Guru-guru saya di sekolah, semenjak sekolah rendah, sangat menerapkan doa. Jadi, saya sudah dibiasakan dengan Solat Hajat, Solat Dhuha, Qiamullail, waktu-waktu doa yang mustajab seperti ketika hujan dan sebagainya agar saya rajin berdoa, dan agar doa saya makbul. Jadi, bila Allah anugerahkan saya kejayaan, saya sentiasa rasa, itu sebab saya doa dengan bersungguh-sungguh. Namun satu cerita mengubah persepsi saya.
.

Cerita yang saya dengar itu begini:

Kisah berkenaan seorang abang dan seorang adik.

Kedua-duanya adalah anak yatim lagi miskin. Mereka tinggal di rumah pusaka tinggalan ibu bapa mereka. Kedua ibu bapa mereka adalah hamba ALLAH yang soleh. Kedua-dua anak dididik untuk bergantung harap dengan Allah SWT.

Si abang, saban hari berdoa agar ALLAH mengubah nasib hidupnya. Dia meminta kepada ALLAH agar dipertemukan dengan isteri yang cantik lagi kaya. Dia meminta kepada ALLAH agar dirinya kaya raya.

Si Adik pula, seorang yang buta huruf. Tidak seperti abangnya, dia membaca doa pun dengan melihat kertas. Sebelum bapanya mati, dia pernah meminta bapanya menulis sesuatu di atas kertas, dan kertas itu sering dipegangnya setiap kali berdoa.

Akhirnya, Allah mempertemukan seorang perempuan yang cantik lagi kaya dengannya. Perempuan itu jatuh hati kepadanya, lantas berkahwin. Si Abang seperti mendapat durian runtuh dan kehidupannya terus berubah. Dia keluar dari rumah pusaka, dan meninggalkan adiknya.

Si Abang akhirnya kaya raya, malah terus kaya apabila dia memasuki medan bisnes. Dia sudah mula alpa dengan ALLAH, melewat-lewatkan solah, jarang membaca Al-Quran, tapi tidak pernah lalai untuk meminta kekayaan daripada ALLAH. Kalau masuk dalam bab perniagaan, kekayaan dunia, maka berbondong-bondong doanya kepada ALLAH. Dan ajaibnya, Allah beri apa yang dia minta. Si abang rasa dia istimewa.

Si adik pula, hidupnya tidak berubah. Dia masih seorang sederhana, dengan kelemahannya sebagai seorang buta huruf, dia hannya mendapat kerjaya sederhana, terus menjaga rumah pusaka. Si adik, juga rajin berdoa. Si abang tahu, si adik rajin berdoa. Tapi Si Abang melihat, hidup adiknya tidak berubah-ubah. Lantas satu hari, ketika Si Abang menziarahi adiknya, Si Abang berkata dengan sombong:

“Kau kena berdoa kuat lagi. Tengok aku, berdoa je ALLAH makbulkan. Kau ni tak cukup hampir dengan Allah ni. Berdoa pun masih tengok-tengok kertas. Tak cukup hebat.”

Si Adik tersenyum sahaja. Suka abangnya menegur kerana padanya, teguran abang amat bermakna.

Si Adik terus hidup sederhana, di dalam rumah pusaka, dengan doa melihat kertas saban hari, dan kehidupannya tetap tidak berubah. Tidak menjadi kaya seperti abang.

Satu hari, Si Adik meninggal dunia. Ketika Si Abang mengemas-kemas rumah pusaka, dia berjumpa satu kertas. Kertas itu adalah kertas yang adiknya sering pegang ketika berdoa.

Si Abang menangis teresak-esak apabila membaca kertas kecil itu.

Kertas itu tertulis: “ Ya Allah, makbulkan lah segala doa abang aku”

MasyaALLAH
Si Abang mula membandingkan dirinya dengan adiknya. Adiknya kekal taat kepada ALLAH dan tidak meringan-ringankan urusannya dengan ALLAH SWT. Adiknya, sedikit pun tidak meminta dunia kepada ALLAH, malah tidak meminta apa-apa untuk dirinya. Tetapi adiknya meminta agar segala doa Si Abang dimakbulkan. Si Abang, tidak pernah sedikit pun mendoakan Si Adik.

Si Abang mula nampak, rupanya, bukan doa dia yang makbul. Tetapi doa adiknya telah diterima oleh ALLAH SWT, lantas segala doanya menjadi makbul.
.
Cerita ini meruntun hati saya, dan buat saya sentiasa berfikir panjang. Kadang-kadang kita, bila Allah realisasikan hajat kita, kita suka mengimbau usaha-usaha kita.

“Aku buat beginilah yang jadi begini.”
“Doa aku makbul seh!”
“Aku ni memang Allah sayang. Tengok, semua benda Allah bagi. Aku minta je pun.”

Tanpa sedar kita bongkak. Takabbur.
Sedangkan, kita tak tahu, mungkin yang makbul itu adalah doa ibu bapa kita, doa adik beradik kita, doa sahabat-sahabat kita. Bukannya doa kita.

Cerita itu sangat menyentuh hati saya.

Membuatkan setiap kali saya berdoa, saya tidak lupa mendoakan ibu bapa saya, guru-guru saya, keluarga saya, adik beradik saya, sahabat-sahabat karib saya, yang teramat akrab saya sebutkan namanya agar lebih merasai bahawa saya memerlukan mereka mendoakan saya juga.Kita ini banyak dosa. Banyak hijab.

Mungkin doa orang lain yang lebih bersih hatinya, lebih suci jiwanya yang makbul, menyebabkan rahmat Allah tumpah pada diri kita. Sebab itu jangan berlagak. Jangan tinggi diri. Jangan rasa doa kitalah yang makbul. Pulangkan semuanya kepada Allah. Doa itu sebahagian daripada usaha sahaja sebenarnya.

Dan jangan rasa segan nak minta orang lain doakan kita.

Sebarkan jika anda rasa ada manfaatnya.
Semoga Allah redha dengan kita.
MARI MENJADI HAMBA!
Kredit : Tudung Labuh D'Mahligai Scarf

Moral of the story:

Jangan bangga dan terlalu menunjuk dengan apa yang kita ada.. boleh jadi apa nikmat yang kita kecapi sekarang adalah doa dari ibu bapa, adik beradik, kawan-kawan kita tanpa kita ketahui... 

10 Mei 2016

Kerana Anak Kucing, Dosanya Diampunkan Allah!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

Inilah rahsia dari Imam Asy-Syibli yang memiliki nama Syeikh Abu Bakr Ibn Dulaf Jahdar. Ia dikenal sebagai ulama sufi yang menghabiskan banyak waktunya untuk menimba ilmu dan berguru kepada ramai ulama di zamannya. Dengan ketaatan yang tinggi dalam hal ibadah, tidak menjamin bahwa seseorang boleh diampunkan dosanya, seperti kisah Asy Syibli, kebaikan yang remeh pun boleh menjadi penolongnya.

Imam Asy-Syibli dikenal juga dengan keistiqomahannya dalam beribadah dan solat serta puasa. Akan tetapi, dari sekian banyak amal ibadah yang dilakukan imam As-Syibli semasa hidup, hanya satu amalan yang menurut orang lain ringan, yang dapat menghapus dosa Asy-Syibli dan berhasil meraih ampunan Allah SWT.

Di dalam kitab Nashoihul ‘Ibad karya Syeikh Imam Nawawi Al Jawi dikisahkan, setelah sekian waktu lamanya Imam Asy-Syibli wafat, ada seorang temannya yang mimpikannya. Dalam mimpinya itu terlihat Imam Asy-Syibli mendapatkan nikmat kubur.

“Wahai Imam Asy-Syibli, apa yang diperbuat Allah kepadamu?”, Tanya temannya itu.

“Allah telah menempatkanku di tempat yang mulia,” jawab Imam Asy-Syibli.

“Tolong beritahu aku amal apa yang engkau perbuat sehingga mendapatkan kemuliaan itu?” pinta temannya.

Imam Asy-Syibli pun bercerita bahawa dirinya pernah ditanya Allah SWT tentang amal yang membuat ampunan datang kepadanya. Imam Asy-Syibli menjawab kalau dirinya telah melakukan amal baik dan ikhlas dalam beribadah. Akan tetapi, jawapan itu disangkal oleh Allah SWT. Imam Asy-Syibli pun terus menjawab amalny yang lain.

“Mungkin kerana ibadah hajiku, puasaku, dan solatku,” kata Imam Asy-Syibli.

Namun semua pernyataan itu ditolak Allah SWT. Imam Asy-Syibli kemudian cuba mengingati semula amal baiknya semasa hidupnya.

“Atau mungkin kerana kesungguhanku mencari ilmu”, tekanya.

Pernyataan itu pun disangkal Allah SWT hingga akhirnya Imam Asy-Syibli menyerah. Ia kemudian berkata,

“Ya Rabbi, semua itu adalah amalanku yang kerananya aku harap Engkau boleh memaafkanku.”

Kemudian Allah SWT berfirman, “Semua itu tidaklah membuat-Ku hendak mengampunimu.”

Imam Asy-Syibli kantas bertanya, “Lalu, kerana apa Engkau berkenan mengampuniku?


Allah SWT berfirman, “Ingatkan Engkau, ketika engkau berjalan di pinggiran kota Baghdad, engkau menemukan seekor anak kucing yang kedinginan dan merapatkan tubuhnya ke sebuah tembok. Kemudian kerana merasa kasihan engkau mengambil anak kucing itu dan memasukkannya ke dalam saku jubahmu agar ia terjaga dari kedinginan?”

“Benar ya Allah, “jawab Asy-Syibli.

Allah berfirman, “Kerana rasa kasihmu pada anak kucing itulah Aku berkenan mengampunimu.”

Imam Asy-Syibli bersyukur telah mendapatkan ampunan Allah SWT. Ia sendiri tidak menyangka jika amal menolong anak kucing itulah yang mengantarkannya mendapatkan kemuliaan dari Allah SWT.

Setelah mendapatkan penjelasan itu, teman Imam Asy-Syibli sedar bahawa amal ibadah yang dilakukan di dunia ini tidak menjadi jaminan mendapatkan ampunan dari Allah SWT. Boleh jadi ampunan itu kerana amalan-amalan lain yang mungkin ringan dan remeh untuk dikerjakan, seperti menolong haiwan dan tumbuhan.

Sumber: Buku Misteri Malam Pertama Di Alam Kubur Penulis Abu Khalid MA.

Jadi, jumpa anak kucing jangan sepak dengan kaki..Jangan pandang jijik walaupun kita penggeli kucing... tapi bantulah dia, berilah sisa makanan kerana dia juga makhluk Allah sama menumpang macam kita juga. 

09 Mei 2016

Kisah Benar : Seorang Ibu Menyamar Sebagai Lelaki Selama 43 Tahun Demi Anak Perempuannya!

Kisah Benar : Seorang Ibu Menyamar Sebagai Lelaki Selama 43 Tahun Demi Anak Perempuannya!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Kisah hidup Sisa Abu Daooh, seorang wanita Mesir berusia 65 tahun yang sangat memberi inspirasi terdengar hingga ke Presiden Mesir. Presiden pun menganugerahi penghargaan kepada Sisa sebagai "Pengorbanan Ibu yang Terbaik". Pengorbanan apa yang telah dilakukan Sisa hingga pemerintahan negaranya merasa harus memberikannya penghargaan? Jom ikuti kisahnya.

Kisah Seorang Ibu yang 43 Tahun Menyamar Sebagai Laki-laki

Sisa selama ini diketahui bekerja sebagai tukang batu dan juga penjahit kasut. Namun orang ramai mengenalinya sebagai seorang lelaki, kerana kerja keras yang dilakukannya selama ini di negaranya memang selalu dilakukan oleh kaum adam. Sisa ternyata adalah perempuan yang mempunyai seorang anak perempuan. Ia telah menjalani pekerjaan tersebut selama 43 tahun!

Sisa rela melakukan pekerjaan tersebut demi boleh membesarkan anak gadisnya. Demi boleh bekerja seperti lelaki, Ia rela memotong rambutnya, memakai pakaian yang longgar seperti seorang lelaki, dan kemudian melakukan pekerjaan sebagai tukang batu dan penjahit kasut.

Sisa yang buta huruf, ditinggal mati oleh suaminya ketika usia kandungannya baru 6 bulan. Setelah melahirkan anak perempuannya, Ia mula berfikir untuk bekerja demi boleh menyara dirinya dan anak satu-satunya. Di Mesir, negeri yang konservatif, sukar buat perempuan seperti Sisa untuk mendapatkan pekerjaan. Sisa boleh saja berkahwin lagi, namun Ia tidak ingin berkahwin dengan lelaki yang tidak dicintainya.

Keluarga besar Sisa marah dan terkejut dengan jalan hidup Sisa yang menyamar sebagai lelaki agar boleh bekerja, apatah lagi Ia bekerja sebagai tukang batu. Namun demi anak gadisnya, Sisa rela melakukan perkara tersebut dan berkeras hati ingin mencukupi keperluan keluarganya sendiri tanpa bergantung pada orang lain.

Sisa Abu Daooh (kanan) dan anak perempuannya (kiri)

Sisa merasa ada untungnya berpakaian seperti lelaki, kerana Ia terhindar dari godaan lelaki. Sisa hanya bekerja demi keluarga dan benar-benar tidak punya harapan untuk mencari lelaki lain yang mahu menikahinya.

Ketika masih muda, Sisa merasa sekuat 10 orang lelaki. Namun diakuinya, berpura-pura menjadi lelaki sangatlah susah. Ia akui tidak boleh lepas dari sifat kewanitaannya. Demi keluarga dan anak perempuannya, Ia rela melakukan apa saja pekerjaan. Suatu waktu Ia pernah ingin berhenti menjadi lelaki dan bekerja pekerjaan lelaki, tapi sayangnya anaknya sakit kuat, maka terpaksa meneruskan pekerjaan sebagai tukang batu demi kos rawatan anaknya.

"Saya tidak boleh membaca, tidak pernah sekolah, hanya ini satu-satunya cara untuk mencukupi keperluan keluarga saya," tutur Sisa menjelaskan.

Sisa yang kini sudah tidak sekuat dulu lagi, tetap ingin dikenali sebagai lelaki. Walaupun Ia kini telah berterus terang tentang keadaannya yang sebenarnya, namun Sisa tetap ingin melihatnya sebagai lelaki ketua keluarga yang menyara keluarganya. Sisa muda adalah tukang batu, di usianya yang semakin tua Ia menggantikan pekerjaannya sebagai penjahit kasut.

Anaknya sudah dewasa, Ia pun sudah tua dan tidak boleh bekerja seperti dulu lagi. Ia pun berkongsi kisahnya kepada media sehingga terdengar oleh Kerajaan Pusat Mesir. Presiden Mesir akhirnya menganugerahkan penghargaan kepada Sisa sebagai "Pengorbanan Ibu yang Terbaik" dalam acara resmi kenegaraan. Sisa mengenakan pakaian lelaki ketika menerima anugerah tersebut.

Sisa menerima anugerah daripada Presiden Mesir

Sungguh sebuah pengorbanan luar biasa seorang ibu untuk anak perempuannya. Apapun Ia lakukan demi mencari rezeki bagi menampung keperluan keluarga. Semoga Allah membalas keikhlasan ibu luar biasa tersebut dengan balasan yang lebih luar biasa di sisa hidupnya di dunia, dan juga di akhirat kelak. Amiin
Sumber: http://1001kisahteladan.com/

KASIH IBU HINGGA KE SYURGA.. KUATNYA SEORANG IBU ADALAH ANAKNYA... IBU YANG LEMAH LEMBUT AKAN JADI KUAT BILA MELIBATKAN ANAK.... KERNA ITU, TANGAN LEMBUT YANG MENGHAYUN BUAIAN BOLEH MENGGONCANGKAN DUNIA. ITULAH IBU! SANGGUP BUAT APA SAHAJA DEMI ANAKNYA! KERANA ITULAH FITRAH IBU KURNIAAN YANG MAHA ESA BUAT SEORANG WANTA!