Wednesday, 26 December 2018

Motivasi Pagi - Positif Dengan Allah

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)



Motivasi Pagi - Positif Dengan Allah

Positif Dengan Allah

 Dalam menjalani hidup yang berbagai bentuk mehnah dan tribulasinya, satu perkara yang penting bagi kita namun sering kita lupa, iaitu untuk senantiasa berbaik sangka terhadap Sang Maha Pencipta, Allah Yang Maha Esa lagi Maha Sempurna.

Berbaik sangka kepada Allah adalah kunci bagi menghadapi segala kekangan dan rintangan hidup.

Manusia yang penuh kekurangan, seribu satu kelemahan, pun kita dituntut oleh agama untuk sentiasa berbaik sangka. Lalu, apalagi terhadap Allah Yang Maha Sempurna Dan Maha Suci daripada segala sifat kekurangan?

Mungkin kita lupa, satu kisah yang selalu kita baca dan disebutkan sendiri dalam al-Qur'an, kisah Ibu Musa a.s.

Dalam surah Thaha (surah ke 20, ayat ke 39), Allah menyebutkan (yang bermaksud):

"(Iaitu) letakkanlah dia (Musa) di dalam peti, kemudian hanyutkanlah dia ke sungai. Maka biarkanlah (arus) sungai itu membawanya ke tepi. Dia akan diambil oleh (Fir'aun) musuhku dan musuhnya".

Ketika Fir'aun menitahkan supaya anak-anak lelaki Bani Israil ditangkap dan dibunuh, ibu Nabi Musa a.s mengambil langkah menghanyutkannya ke sungai. Apa yang mendorong beliau untuk berbuat sedemikian? Padahal, jika menghanyutkan anaknya ke sungai, risikonya tetap sama dengan menunggu Fir'aun datang membunuhnya. Boleh jadi anaknya mati tenggelam dan lemas, boleh jadi anaknya dimakan binatang buas. Lalu, kenapa ibu Musa a.s begitu tekad melakukan sedemikian?

Semua itu adalah kerana dia berbaik sangka pada Allah 'Azzawajalla. Hasilnya, Musa menjadi Nabi yang terulung dalam kalangan Bani Israil. Semua itu bertitik tolak daripada berbaik sangka terhadap Allah Ta'ala.

Sekalipun permulaannya kelihatan berat dan memerlukan pengorbanan yang besar, korbankan jiwa dan perasaan. Namun, natijahnya adalah kemenangan.

Di dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Abu Daud, al-Tirmizi, Ahmad dan lain-lain daripada Abi Hurairah r.a, bahawa Rasulullah s.a.w pernah bersabda:

"Sesungguhnya berbaik sangka terhadap Allah Ta'ala termasuk sebaik-baik ibadah". (Hadith tersebut dinilai hasan oleh al-Muhaddith al-Syeikh 'Abd al-Qadir al-Arnauth. Lihat: Jami' al-Ushul oleh al-Imam Ibn al-Atsir, juz 11 m/s 693, hadith no 9331. Tahqiq oleh al-Syeikh 'Abd al-Qadir al-Arnauth. Cetakan tahun 1392 H/1972 M. Maktabah al-Hilwani, Helwan)

Al-Imam Sufyan al-Tsauri ketika menafsirkan ayat (yang bermaksud):

"Dan berbuat baiklah, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik". (Surah al-Baqarah, surah ke 2, ayat ke 195)

Kata al-Imam Sufyan al-Tsauri menafsirkan maksud "berbuat baik" tersebut:

"Berbaik sangkalah kamu terhadap Allah". (Husn al-Zhan Bi Allah oleh al-Imam Ibn Abi al-Dunya, m/s 85, riwayat no 140. Tahqiq oleh 'Abd al-Hamid Syanuhah. Cetakan pertama, tahun 1413 H/1993 M. Muassasah al-Kutub al-Tsaqafiyyah, Beirut)

Mulakan langkah awal kita dalam menuju kemenangan dengan bersangka baik dan positif terhadap Allah!👍🏻

Wallahua'lam.

Kredit :Page Jalan-Jalan Cari Ilmu.

Allah tahu apa yang terbaik untuk kita. 

Allah tahu kita mampu.. 

Allah tahu kita kuat.. 

Semuanya atas urusan Allah... 
Allah Yang gerakan untuk jadi begitu dan begini... 

Redha dan sangka baik dengan Allah... 

Insha Allah... Semuanya akan baik-baik sahaja. 

3 comments:

  1. betul, nak sangka baik ni susah tapi once kita berjaya sangka baik dengan Allah, kita akan rasa semuanya baik baik saja

    ReplyDelete
  2. Allah itu maha berkuasa, Dia penyayang dan pengasih..ingatlah Allah selalu walau di mana

    ReplyDelete

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^