Reda Dengan Maksiat

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Reda Dengan Maksiat | Zaman sekarang, orang buat maksiat pun redha. Maksiat bukan sekadar couple dan bercinta, tapi segala perbuatan atau perkataan yang Allah tak suka itulah maksiat. Contoh lain seperti meredakan orang yang tak tutup aurat. Bersentuhan antara lelaki dan anak perempuan bukan mahram... seperti gambar bertunang zaman sekarang ni kan.. ada photoshoot pre-wedding la katanya...  itu semua maksiat ye... Dan banyak lagi dosa maksiat yang orang anggap biasa dan ikut trend zaman sekarang. Bila ada yang tegur dikatakan jumud, kuno tak ikut perkembangan zaman dan sebagainya.

Sumber: Google images

Reda Dengan Maksiat Itu Berdosa


عَنْ الْعُرْسِ ابْنِ عَمِيرَةَ الْكِنْدِيِّ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا عُمِلَتْ الْخَطِيئَةُ فِي الْأَرْضِ كَانَ مَنْ شَهِدَهَا فَكَرِهَهَا وَقَالَ مَرَّةً أَنْكَرَهَا كَانَ كَمَنْ غَابَ عَنْهَا وَمَنْ غَابَ عَنْهَا فَرَضِيَهَا كَانَ كَمَنْ شَهِدَهَا

Dari Al 'urs bin Amirah Al Kindi dari Nabi SAW, baginda bersabda: "Apabila ada satu maksiat dikerjakan dimuka bumi, maka orang yang melihat lalu membencinya, dalam riwayat lain, "lalu ia mengingkarinya, maka ia sama seperti orang yang tidak melihatnya. Barangsiapa tidak melihatnya, namun ia reda dengan maksiat tersebut, maka ia seperti orang yang melihatnya."  (Abu Daud No: 3782)  Status: Hadis Hasan

Pengajaran:

1.  Barangsiapa melihat kemungkaran lalu ia membencinya atau mengingkari dengan berusaha mencegahnya maka ia seperti orang yang tidak melihat mungkar tersebut (seorang yang beriman).

2.  Barangsiapa mengetahui suatu maksiat yang berlaku dan dia reda dengannya (tidak berusaha mencegah dengan kuasa, lisan atau benci dengan hati) sesungguhnya dia telah melakukan dosa.

3.  Muslim yang tidak melihat kemungkaran tetapi reda dengannya, maka dosanya adalah sama dengan orang yang melihat dan tidak mengingkarinya.

4.  Reda terhadap maksiat akan menghilangkan perasaan ingin mengingkarinya dengan hati. Sedangkan mengingkari maksiat dengan hati adalah fardhu ain.

5.  Jadilah Mukmin yang berjaya. Firman Allah:

وَلۡتَكُن مِّنكُمۡ أُمَّةٞ يَدۡعُونَ إِلَى ٱلۡخَيۡرِ وَيَأۡمُرُونَ بِٱلۡمَعۡرُوفِ وَيَنۡهَوۡنَ عَنِ ٱلۡمُنكَرِۚ وَأُوْلَٰئِكَ هُمُ ٱلۡمُفۡلِحُونَ ١٠٤ 

Dan hendaklah ada di antara kamu sekumpulan yang menyeru (berdakwah) kepada kebaikan  dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji) dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya. (Ali Imran: 104).

Semoga kita sentiasa memiliki sifat mukmin dengan tidak meredhai kemungkaran yang berlaku.

Kredit: telegram.me/hadisharian_ikram

Jadi, setiap perbuatan atau aktiviti yang ada maksiat di dalamnya cegahlah... Tak mampu cegah guna kuasa ,gunalah lidah dengan memberi nasihat, jika tak mampu juga cegahlah guna hati kerana itu selemah-lemah iman.

Jangan anggap dosa itu biasa. Orang yang meredhakan dia sama juga berdosa.

Kadang MF lihat je situasi ni tapi sungguh tak mampu nak tegur... Jadi berdoa je lah moga mereka berubah dan yang paling penting kita tak meredhakan perkara itu berlaku. 

Post a Comment

0 Comments