Wednesday, 25 October 2017

BAGAIMANA MENCARI KETENANGAN?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

MENCARI KETENANGAN

Sumber: google images

Adakah kita sudah ketemui ketenangan?  Apa yang sebenarnya kita faham makna "ketenangan"?

Tidak semua perkara boleh membawa kita kepada ketenangan. Ada orang miskin hidupnya tenang kerana mereka tidak berhutang dan hidup seadanya. Ada orang kaya hidupnya tenang kerana dia sudah mencapai segala apa yang dia inginkan. Namun berapa ramai antara kita yang tenang?

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

الَّذِينَ آمَنُواْ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللّهِ أَلاَ بِذِكْرِ اللّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“(Yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram”. [ar Ra’d/13 : 28].

Dalam konteks Islam, ketenangan hadir bersama-sama dengan takwa dan iman. Dan hanya mengingati Allah, maka kita akan memperolehi ketenangan. Sebab itu, para sahabat senang-senang menawarkan diri untuk syahid kerana mereka sudah mencapai tahap dunia ini tidak ada nilainya jika dibandingkan dengan akhirat. Bagi mereka hidup dan mati mereka kerana Allah.

Namun apa yang terjadi kepada kita pada hari ini? Kita mencari-cari ketenangan dengan pelbagai cara. Hakikatnya ketenangan itu mudah namun berat untuk kita lakukan kerana kita tidak yakin. Yakin kerana kita tidak rasai dan hayati. Bukan mudah untuk mendapatkan ketenangan.

Salah satunya kita memperbanyakkan zikir kerana zikir itu makanan hati dan roh. Semakin kita berzikir dan mengingati Allah, hati akan merasa tenang. Tapi bagaimana kita untuk beristiqamah dalam berzikir?

Al Imam al ‘Allamah Ibnul Qayyim rahimahullah berkata : “…Sesungguhnya, hati tidak akan (merasakan) ketenangan, ketenteraman, dan kedamaian, melainkan jika pemiliknya berhubungan dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala (dengan melakukan ketaatan kepadaNya)… sehingga, barangsiapa yang tujuan utama (dalam hidupnya), kecintaannya, rasa takutnya, dan ketergantungannya hanya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, maka ia telah mendapatkan kenikmatan dariNya, kelazatan dariNya, kemuliaan dariNya, dan kebahagiaan dariNya untuk selama-lamanya”. [Lihat Fawa-id al Fawa-id, hlm. 24]

Justeru itu, orang yang paling berbahagia, tenteram, dan tenang jiwanya adalah seorang muslim yang bertauhid dan merealisasikan tauhidnya dalam kehidupan sehari-hari. 

Begitu juga dengan solat. 

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

… وَجُعِلَتْ قُـرَّةُ عَـيْـنِيْ فِي الصَّـلاَةِ .

“…dan telah dijadikan penghibur (penghias) hatiku (kebahagiaanku) pada solat”. [HR an Nasa-i (7/61 no. 3939-3940), Ahmad (3/128 no. 12315-12316, 3/199 no. 13079, 3/285 no. 14069), dan lain-lain dari hadis Anas . Dan hadis ini disahihkan oleh asy Syaikh al Albani dalam Shahih Sunan an Nasa-i, Shahih al Jami’ (3124), dan as Silsilah ash Shahihah (3/98 dan 4/424).]

Dr. Hasan bin Ahmad bin Hasan al Fakki kembali menjelaskan : “Adapun sebuah solat yang permulaannya adalah pengagungan dan pemuliaan terhadap Allah Subhanahu wa Ta’ala, dan solat ini mengandungi firmanNya, pujian dan pengagungan kepadaNya, rasa tunduk yang sempurna si pelakunya kepada Rabbnya, maka tidak ragu lagi, solat seperti inilah yang mampu menjadi perantara seorang hamba dalam berkomunikasi dengan Rabb-nya. Solatnya ini bermanfaat baginya untuk memohon kepada Rabb agar (Dia) membebaskan dari segala kesulitan. Di samping itu, dia pun akan mendapatkan manfaat dan pahala yang besar di akhirat, serta kemenangan dengan mendapatkan redha ar Rahman (Allah Subhanahu wa Ta’ala). Dan kiaskanlah terhadap solat ini seluruh ketaatan hamba terhadap Rabb-nya. Sungguh agama Islam adalah sebuah manhaj (metode, tata cara dan pola hidup) yang sempurna, yang sangat adil. Menjamin setiap orang boleh mencapai hidup bahagia di dunia dan akhirat. Dan ini sebagai sebuah kemenangan yang besar”.[Lihat Ahkam al Adwiyah fii asy Syari’ah al Islamiyah, hlm. 550.]

Pengkongsian ini diharap membantu serba sedikit untuk kita mencari ketenangan. Wallahua'lam

Sumber: Page Jalan-jalan Cari Ilmu

1 comment:

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^