09 Ogos 2017

Ramai Orang Terpedaya Dengan Amal Kebaikannya!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

TERPEDAYA DENGAN AMAL KEBAIKAN

Suatu hari, ada 4 orang yang tengah berbicara tentang amal ibadah mereka dan kejayaan yang telah mereka perolehi selama ini.

Orang 1
“Alhamdulillah sejak  solat Dhuha, rezeki menjadi lancar, bisnes berjaya dan tak lama lagi anak saya dapat belajar di  Universiti luar negara.”

Orang 2
“Bukan main hebat sekali, sejak naik haji dan umrah, ibadahku semakin rajin. Alhamdulillah, anak juga berjaya, rumah harganya jutaan, aset bertambah orang tua juga sangat bangga berkat do’a saya.”

Orang 3
“Masya Allah sungguh nikmat tak terkira sejak rajin puasa dan bersedekah, rezeki bagaikan sungai mengalir yang tidak ada putus-putusnya. Anak baru tamat kuliah di luar negara dan sebentar lagi akan menjadi staf menteri.”
Ketiga orang tersebut kemudian melirik orang ke 4 yang sejak tadi hanya terdiam.
Salah satu dari mereka kemudian bertanya kepada orang ke 4.
Bagaimana dengan dirimu? Kawan mengapa engkau diam saja?

Orang 4
“Saya tidak sehebat kalian, jangankan kejayaan, bahkan saya tidak tahu ibadah yang saya lakukan di terima atau tidak oleh Allah SWT. Saya tahu ibadah di terima dan berjaya setelah saya meninggal nanti. Jadi saya merasa belum boleh menceritakan ibadah yang saya lakukan dan balasan yang Allah berikan kepada saya.”
Begitulah…Jangan bersandar kepada amal. Jangan terpedaya dan berbangga dengan amal yg banyak. Ini akan melahirkan kepuasan, kebanggaan dan akhlak buruk kepada Allah Ta’ala.

Sumber: google images

Orang yang melakukan amal ibadah tidak tahu apakah amalnya di terima atau tidak, mereka tidak tahu betapa besar dosa dan maksiatnya, juga mereka tidak tahu apakah amalnya bernilai keikhlasan atau tidak.
Oleh kerana itu, mereka di anjurkan untuk meminta rahmat Allah dan selalu beristighfar. Kerana Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang.

Di riwayatkan dari Abu Hurairah:
“Sesungguhnya amal seseorang tidak akan memasukannya ke dalam syurga.”
Mereka bertanya:
“Tidak pula engkau Ya Rasullullah?”
Beliau menjawab:
“Tidak pula saya. Hanya saja Allah meliputiku dengan kurnia dan rahmat-Nya. Kerananya berlakulah benar (beramal sesuai sunnah) dan berlakulah sedang (tidak berlebihan dalam ibadah dan atau lemah).”
(HR. Bukhari & Muslim)

Sesungguhnya seseorang tidak akan masuk syurga kecuali dengan rahmat Allah.
Dan di antara rahmat-NYA adalah dia memberikan taufik untuk beramal dan hidayah untuk taat kepada-NYA. Kerananya, kita wajib bersyukur kepada Allah dan merendah diri kepada-NYA. Tidak layak hamba bersandar kepada amalnya.

Robbana Taqobbal Minna…
Ya Allah terimalah amalan kami. Aamiin.

Sumber: fatehteam.com via Facebook Ustaz Iqbal Zain
Previous Post
Next Post
Related Posts

3 ulasan:

  1. terima kasih atas perkongsian ilmu

    BalasPadam
  2. banyak juga sy dengar org cakap macam tu... erm... kena fikir dgn mata hati... t.kasih MF..

    BalasPadam
  3. bila agama cuma sebagai tunggangan itulah yg jd

    lakukan amal ibadat cuma utk menunjuk2

    BalasPadam

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^