07 Februari 2017

3 HARI JE KITA HIDUP SEBENARNYA...

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)

HIDUP KITA CUMA DI DALAM 3 HARI

1. Semalam    : Sudah menjadi sejarah 
2. Hari ini      :  Apa yang sedang kita lakukan 
3. Esok          :  Hari yang belum pasti 

Hisablah hari pertama semoga hari yang kedua kita lebih baik dari hari yang pertama. 
Jangan mengharap hari yang ketiga kerana mungkin ajal kita pada hari yang kedua. 
Jadi mengapa menunggu esok untuk berbuat baik.

Renungkanlah.... 



HIDUP CUMA DALAM 2 NAFAS: 

   1. Nafas Naik 
   2. Nafas Turun 

Hargailah Nafas yang naik kerana udara yang disedut adalah pemberian Allah secara percuma dan carilah keredhaanNya dalam menggunakannya. 

Bertaubatlah dalam Nafas yang kedua kerana mungkin nafas itu yang terakhir keluar dari tubuh bersama Nyawa dan Roh untuk meninggalkan dunia yang fana ini. 

Syukur dengan setiap nafas yang ada.. Jangan kufur nikmat.

HIDUP YANG ABADI CUMA ADA 2 TEMPAT: 

1. Kekal di dalam neraka 
2. Kekal di dalam syurga 

Ingatlah kecelakaan neraka itu amat mengerikan dan kita hanya diyakinkan oleh keyakinan kita kepada rukun  IMAN
Rukun Iman itu pula ada 6 dan hilang salah satu darinya maka hilanglah ia. 

Kelazatan dan kesejahteraan syurga itu maha HEBAT. Tidak terduga oleh fikiran kita dan untuk mendapatkannya terjemahkan rukun ISLAM yang 5 itu dan puncaknya adalah SOLAT... 

Amat sukar untuk dipercayai bagi yang ingin ke SYURGA tetapi tidak bersolat, umpama seorang yang mahu menaiki kapalterbang tetapi tidak mempunyai BOARDING PASS.

Dan mereka yang sengaja melalaikan solat, umpama mengeposkan sepucuk surattanpa melekatkan setem apabila ditanya bagaimana suratitu akan sampai pada penerimanya...lalu dia pun berkata setemnya akan dihantar kemudian. 

Ada 2 penyelesaian dalam kes ini :- 
   1. Dia mungkin didenda 
   2. Segala suratnya masuk tong sampah.  

Oleh itu, tidakkah kita semestinya bersyukur atas segala nikmat yang Allah kurniakan kepada kita.... Sekurang-kurangnya Allah telah beri udara secara percuma untuk kita berzikir mengingati Allah setiap detik dan ketika, hinggalah kita kembali kepada Allah dalam keadaan jiwa yang tenang...lalu masuk kedalam syurga dalam keadaan kita redha dan Allah meredhai. 

Jangan jadi hamba yang kufur nikmat... dah dapat segalanya tapi guna kepada yang mengundang kemurkaan Allah..
Previous Post
Next Post
Related Posts

0 pencinta setia:

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^