03 Februari 2017

DRAMA SUMPAH IBU KISAH ANAK PUNGUT YANG DERHAKA KEPADA IBU SUSUAN!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
(Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang)


Tamat sudah satu lagi siri drama yang akhirnya terlayan tanpa sengaja.. hajat hati malas nak layan drama TV kat TV9.. entah macam mana boleh terjebak... ini mungkin gara-gara cuti sekolah la ni.. kalau waktu kerja memang tak dan nak layan drama nye.. dok berdrama dengan anak-anak je gayanya.. 

Memula baca sinopsis Drama Sumpah Ibu.. mesti drama biasa-biasa je ni.. tengok tajuk tahu dah kisah anak derhaka la ni.. tapi entah macam mana boleh layan ntah.. mungkin sebab watak Intan dan mak dia tu buatkan nak tengok je.. 



Apa pun kisah ini memang banyak juga pengajarannya.. terutama bab anak dengan mak kan... walaupun mak susuan tapi tetap mak kita... tetap sama je.. sebab air susu bukan boleh diganti semula dengan sesuatu benda pun...

Sinopsis Drama Sumpah Ibu
Drama Sumpah Ibu mengisahkan tentang seorang gadis yang bijak bernama Intan. Dia berasal dari keluarga yang miskin dan nekad untuk belajar bersungguh-sungguh demi untuk membantu keluarganya. Ibu Intan terpaksa bertanggungjawab menyara mereka sekeluarga selepas ayahnya lumpuh. Intan juga mempunyai seorang abang yang cacat dan juga seorang adik. 
Haris yang merupakan kekasih kepada Intan sentiasa menjadi pendorong buatnya. Malah Haris juga banyak membantu keluarga Intan. Kasmah, ibu kepada Intan begitu menyayanginya. Namun Intan kerap memarahi ibunya kerana terasa terbeban dengan kemiskinan keluarga mereka. Demi mengutamakan masa depan Intan, Kamsah sanggup menjual semua barang kemasnya. Dia mengharapkan Intan dapat melanjutkan pelajaran dan membantu keluarga bila dia dah berkerjaya kelak. 
Namun setelah berjaya, Intan mula lupa diri. Dia memilih kemewahan dan melupakan pengorbanan ibunya. Malah Intan juga sanggup curang terhadap kekasihnya Haris yang selama ini banyak membantunya. 
Hendak dijadikan cerita, kekasih baru Intan yang bernama Nasir terlibat dalam projek pembinaan di kampung Intan. Intan sanggup mencadangkan kepada Nasir untuk memberi wang pampasan dan menghalau penduduk kampung termasuk keluarganya. 
Ketika ayahnya sakit tenat dan pada saat ayahnya meninggal dunia, Intan langsung tidak pulang. Malah Intan sanggup membiarkan adiknya dipukul ketika adiknya datang untuk memujuknya pulang. Sikap Intan itu membuatkan ibunya menjadi murung dan sedih. Kamsah kecewa dengan sikap Intan yang seolah telah melupakan sumpahnya untuk berjasa kepada keluarga bila dah berjaya.

Tapi watak Intan yang lupa diri tu memang menjadi..Sebenarnya dalam drama ni watak Ibu tu buatkan MF geram juga.. sebab watak mak pilih kasih.. 

Memang bagi pengajaran kat ibu-ibu diluar sana juga sebenarnya... jangan sesekali pilih kasih.. jangan sanjung sangat anak.. kot anak yang kita sanjung tu la buat kat kita... 

Dan akhirnya, dosa anak yang derhaka mestilah balasan di dunia dia akan dapat... hebatnya kuasa ibu... kat dunia lagi akan dibalas... di akhirat lagi lah.. 


Dari Abu Hurairah radhiyallaahu ‘anhu, belia berkata, “Seseorang datang kepada Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam dan berkata, ‘Wahai Rasulullah, kepada siapakah aku harus berbakti pertama kali?’ Nabi shalallaahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Ibumu!’ Dan orang tersebut kembali bertanya, ‘Kemudian siapa lagi?’ Nabi shalallaahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Ibumu!’ Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi?’ Beliau menjawab, ‘Ibumu.’ Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi,’ Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Kemudian ayahmu.'” (HR. Bukhari no. 5971 dan Muslim no. 2548)

Tapi tu la kan.. hati ibu kan... mudah terasa... MF sendiri jadi ibu kadang-kadang terasa gak dengan anak sendiri.. tapi fikir balik anak tu kecil lagi.. kdang apa dia buat sebab dia ikut... atau mungkin khilaf kita masa kita bersama ibu kita dulu kan.. Allah tunjukkan semula bila kita ada anak... 

SAYANGI ANAK KECIL KERANA ITU MASA SILAMMU
HORMATI ORANG TUA KERANA ITU MASA DEPANMU


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Kata-katamu, inspirasi blog ku...
Syukran Jazilan, atas bicara indah anda...
Terima kasih, lain kali komen lagi ea... ^_^