07 September 2014

Maafkan Mama Sayang.... :'(

Maafkan Mama Sayang.... :'(

sumber: google images

"Kakak sayang Mama sampai bila-bila."

Masih terngiang-ngiang patah perkataan itu. Seolah semalam kejadian itu baru berlaku. Sungguh, jika mampu diundurkan waktu, saya tidak mahu apa-apa dari dunia ini. Melainkan dirinya. Seorang anak yang baik.. Yang menyenangkan.. Yang menggembirakan hati sesiapa sahaja yang mengenalinya.

********

Kakak dibesarkan tanpa bapa. Ayahnya lari meninggalkan dia sejak dia berusia setahun. Alasannya, bosan dengan kemiskinan.

Sejak itu, sayalah yang membesarkannya. Sayalah ayah dan ibunya. Apa-apa sahaja, saya akan lakukan bersamanya. Baik berborak, bercerita, bermain, bergurau senda hatta meluahkan perasaan.. Saya akan kongsikan dengannya. Mungkin dengan sebab itulah, dia cepat matang dan petah berkata-kata, walaupun usianya baru mencecah empat tahun.

Saya bekerja sebagai pembantu di restoran Pak Jali. Pak Jali adalah jiran merangkap tuan rumah sewa saya. Isterinya Cik Muya merupakan seorang yang lemah lembut dan kasihkan kanak-kanak. Tidak hairanlah, jika dia sendiri yang menawarkan diri untuk menjadi pengasuh kepada kakak ketika saya bekerja. 

Seawal jam 5.00 pagi, saya akan bangun, bersiap-siap untuk ke tempat kerja. Setiap kali saya terjaga, kakak juga akan turut terjaga. Kami akan menunaikan solat Subuh bersama. Selesai solat, saya akan berpesan kepadanya. Pesanan semangat agar dia sentiasa kuat.

"Kakak.. Biarpun hidup kita ni susah, kita jangan sesekali mengalah, mengeluh, bersedih dan menangis. Sebab apa sayang..? Sebab Allah tak suka..

Sebaiknya, kita kena sentiaaasa senyum. Kerana senyuman itu adalah sedekah. Dan Allah amat sukakan orang yang bersedekah.."

Dia angguk perlahan tanda faham. 

Saya akui, kakak merupakan seorang anak yang bijak. Dia begitu menyenangkan. Biarpun miskin, saya tidak merasai kesusahan untuk membesarkannya. Dirimu adalah anugerah terindah untuk mama sayang.. 

"Kenapa mama panggil kakak, kakak?"

Saya masih ingat soalan tu. Kalau boleh, saya taknak mengenangkan peristiwa silam tu lagi. Tapi hati ini seolah tidak tenang bila saya sembunyikan perkara itu darinya.

"Dulu.. Kakak ada adik dalam perut mama. Tunggu masa je kita nak jumpa dia.. Tapi.."

Saya berhenti seketika sebelum menyambung dengan air mata.

"Tapi, Allah lebih sayangkan adik.. Dia dah jemput adik terlebih dahulu.."

Saya menangis semahunya. Tidak mampu lagi ditahan rasa sedih itu. Cukuplah sekadar itu jawapan yang kakak tahu. Tak usahlah dia mengetahui bahawa ayahnyalah penyebab adiknya meninggal. Saya keguguran akibat ditolak kasar.

"Dah mama.. Jangan nangis lagi.. Allah tak suka tengok kita sedih-sedih.. Allahkan suka tengok kita senyum walaupun kita susah.."

Pujuk kakak pandai. Suaranya yang lembut, menyedarkan saya dari terus mengelamun, mengimbau kesedihan mimpi ngeri lepas. Tuntas, saya dakap kakak kemas. 

Hinggalah pada suatu hari, saya bertemu dengan seorang lelaki, Razman. Dia cukup sempurna di mata saya. Berpewatakan menarik dan tidak lokek dengan hartanya. Perkenalan singkat antara kami telah membuahkan bibit-bibit cinta. 

Namun, dalam meniti saat indah alam percintaan itu, kakak seolah-olah tidak meredhai hubungan saya dengannya. Dia akan sentiasa mencari 1001 alasan untuk pulang awal apabila kami dibawa keluar.

Suatu hari tu, dia buat perangai lagi.

"Mama.. Jom balik. Kakak rasa macam nak demamlah. Tekak kakak sakit.."

Saya yang sedang memilih baju raya untuknya terus berhenti. Saya letakkan tangan ini di dahinya.

"Tak panas pun? Kakak kejaplah. Ni Uncle Razman nak belanja kakak baju raya tau. Siap pilih ni, kita balik ye.." Pujuk saya bagi meredakan ketidakselesaannya.

"Kakak taknak.. Kakak taknak.. Kakak nak balik.." Ulangnya berkali-kali.

Huh!! Masa tu, bila dia dah tak nak dengar cakap saya, api kemarahan saya terus membuak, lalu meletus menyambar kakak.

"Kakak ni kenapa?!! Mama dah lama bersabar dengan kakak!! Kakak boleh tak dengar cakap mama sikit!! Kalau kakak nak balik, pergi balik sendiri!! Jalan kaki!! Mama taknak ambil tahu lagi pasal kakak!!"

Suara saya tinggi. Saya sedar, semua mata tertumpu pada saya. Ahh..!! Pedulikan. Anak kecil ini mesti diajar. Jika tidak, sampai ke besar sikap melawannya terbawa-bawa.

Kakak hanya diam. Sedikitpun dia tidak menangis. Razman yang menyedari ketegangan itu datang menenangkan saya. Dia ajak saya balik. "Biarlah, kita belikan baju kakak kemudian je lah.."katanya.

Semenjak mengenali Razman, saya amat jarang ke restoran Pak Jali. Malas. Sementelah, Razman mampu memberikan saya segalanya. Dia pun dah berjanji ingin berkahwin, sehidup semati dengan saya. 

Keadaan itu membuatkan saya ditegur oleh Cik Muya. 

"Anisah.. Sejak kau berkawan dengan si Razman, Acik perasan kau dah banyak berubah. Restoran pun kau dah jarang pergi. Kakak pula kau tak hiraukan. Kasihan dia. Berubahlah Anisah.."

Nasihat Cik Muya sedikitpun tidak memberikan kesan kepada saya. Bagi saya, tiada kesalahan yang saya buat. Apa yang saya inginkan hanyalah sebuah kehidupan yang lebih selesa. 
Dan semua itu ada pada Razman. Dialah segalanya bagi saya.

Masa berlalu pergi. 

Malam tu, saya dibawa Razman ke 'tempat kerjanya'. Sunyi. Namun, di bawah sinar neon, jelas saya dapat melihat, Razman melakukan urusan jual beli dadah.

Ketika dihantar pulang, saya sedikitpun tidak bersuara. Rasa tidak percaya membuatkan saya diam. Inilah Razman. Baik di luar buruk di dalam. Mengenalinya satu kerugian. 

"Anisah.. You must help me. You kena pujuk jugak kakak. Paksa dia telan tiub-tiub dadah ni. Sampai Thailand nanti, kita keluarkan. Sama ada ikut jalan atas atau bawah" 

Saya masih diam. Kelu membisu.

"You janganlah risau sangat. I dah lama buat kerja ni. Kawan-kawan I semua selamat. Takda yang tertangkap pun. Rancangan ni memang menjadi. Lebih-lebih lagi kalau budak yang telan. Diorang takkan perasan"

Kata-katanya tidak mampu menenangkan saya. Apa yang terpapar di fikiran saya ketika itu hanyalah wajah kakak. Rupa-rupanya, kakak ada sebab kenapa dia tidak sukakan Razman. Hanya saya yang buta kerana terlalu mengagungkan cintanya.

Setibanya di rumah, saya terus mendapatkan kakak yang telah lena di rumah Cik Muya. Saya dukung dia. Biarpun begitu, tangannya masih menggengam erat selimut milik saya. Ternyata, dia begitu merindui saya. Tapi saya, sedikitpun tidak mempedulikan kerinduannya itu. Bersama air mata dosa, saya menangis teresak-esak memeluknya. 

"Kakak.. Maafkan mama sayang..”

Bermula dari malam tu, saya tidak lagi menghubungi Razman. Saya hanya memaklumkannya melalui SMS bahawa saya tidak dapat membantunya dan tidak akan melaporkan kegiatannya itu kepada polis.

Satu Syawal. Keheningan paginya menenangkan saya. Kakak juga. Wajahnya ceria sekali, mungkin disebabkan saya telah kembali kepangkuannya. Namun, di sebalik kebahagiaan itu, saya dapat rasakan kelainan pada diri kakak. Walaupun nampak normal, tapi entahlah.. Saya merasakan seperti ada yang tak kena.

"Mama.. Boleh tak kalau kakak nak suap mama pagi ni?" Pohonnya manja

Saya hanya mengangguk. Senyum.

Dia lalu mengambil sekeping roti dan disapukan kaya padanya. Tatkala dia menyuap roti tersebut ke mulut saya, dia berkata..

"Kakak rindukan mama.."

"Dan.."

Belum sempat dia menghabiskan bicaranya, pintu rumah saya dipecahkan. Ya.. Razman datang dengan kemarahan.

Saya panik. Kakak juga panik. Razman seolah tidak mampu diredakan. Dia mengamuk bagaikan anjing yang kelaparan.

Bila mata kami bertentangan, Razman lantas menerpa dan menumbuk muka saya.

"Kenapa kau tak jawab call aku?! Hoi perempuan !! Ini Razman lah. Bila aku kata aku nak, aku akan dapatkannya juga. Tak kiralah walau apa pun yang terjadi!!"

Tengkingnya pada saya. Saya yang sudah terbaring cuba melawan. Tapi kudrat saya semakin berkurang. Kepala dan telinga saya berdarah. Saya mulai mamai. Menunggu masa untuk pitam.

Dalam kesamaran itu,, saya nampak kakak datang ingin menyelamatkan saya. Dia menggigit lengan Razman sekuat hatinya. Akibat kesakitan, kakak dilempang. Kuat. Terdampar dia di sebelah saya.

Kakak berusaha merangkak untuk mendapatkan saya. Berjaya. Tuntas, dia berbisik menyambung kata-kata bicaranya tadi.

"Kakak.. sayang mama.. sampai bila-bila.."

Allah.. Saya tidak mampu berbuat apa-apa melainkan terus menangis, memohon simpati dari Razman.

Namun, harapan hanya tinggal harapan. Kakak ditarik kasar oleh Razman. Lama-kelamaan, pandangan ini semakin berkurang. Suram menghampiri kelam. Bila jasad kakak tidak lagi kelihatan, saya pengsan.

Sedar tak sedar, saya telah berada di pangkuan Cik Muya. Melilau saya mencari kakak. Namun hampa. Kakak tiada. Saya ceritakan kepada Cik Muya dan Pak Jali apa yang terjadi. Bergegas selepas itu, kami ke balai polis membuat laporan. 

Dua hari penantian saya penuh penyeksaan. Sehinggalah akhirnya, saya dimaklumkan Inspektor Azlan bahawa pihaknya telah menjumpai sekujur jasad kecil mirip kakak di sempadan Thailand. Lantas, saya dibawa ke sana.. Dalam perjalanan, tak putus-putus saya panjatkan doa agar itu bukanlah kakak. Kakak masih hidup. Dia selamat.

Setibanya di sana, saya meluru mendapatkan jasad kecil itu. Ia sudah kaku. Keadaannya sungguh menyayat hati. Lehernya terkesan lebam cekikan. Nadinya putus ditoreh objek tajam. Perutnya terbelah menampakkan organ dalaman. Pihak Forensik memaklumkan, semua itu dilakukan untuk mendapatkan tiub-tiub dadah yang ditelan kakak.

Pada mulanya, saya tidak percaya itu adalah kakak. Namun, setelah saya mengamati senyuman yang terukir di bibirnya, saya tahu ia adalah milik kakak. Saat itu juga, saya rangkul jasad kecil itu. Saya peluk. Saya dakap. Saya cium dia. Saya menangis, meratap menyebut-nyebut namanya. Dia adalah anak saya. Kakak.. Yang sentiasa menyayangi saya biarpun saya tidak mempedulikannya.. 

"Kakak.. Tolong jangan tinggalkan mama. Mama minta maaf. Mama datang harini untuk ambil kakak duduk dengan mama.. Kakak.. Jangan tinggalkan mama..!!" raung saya.

Segalanya bagaikan terhenti ; detik waktu, deru angin, kicau burung, lintasan fikiran hatta angan-angan. Semuanya pergi meninggalkan saya mengiringi kakak. Serta merta saya rebah, pengsan memeluk jasadnya. 

Kini, saya berada di belakang tirai besi. Menjalani hukuman penjara 25 tahun kerana bersubahat dengan Razman. Biarlah. Penjarakanlah saya yang sudah sedia mati ini. Saya redha.

"..Sungguh, jika mampu diundurkan waktu, saya tidak mahu apa-apa dari dunia ini.. Melainkan dirinya.. Seorang anak yang baik.. Yang menyenangkan.. Yang menggembirakan hati sesiapa sahaja yang mengenalinya.." 

Al-Fatihah buat kakak, 
Fatimah Nursheila Bt Aminuddin 
2010-2014

By : karyawanbisu

HARGAI DAN SYUKURILAH APA YANG KITA ADA... TEGUHKAN IMAN TABAHKAN HATI... HUHU

Testimonial: FeelVogue Supercover Foundation memang TERBAIK!


Sejak ada anak, memang aku jarang bersolek... apatah lagi pakai foundation... wajah memang la nampak kusam sikit terutama bila sibuk kerja dan sibuk uruskan rumahtangga.. 

Sehinggalah aku jumpa Ephyra... Alhamdulillah, dengan izin Allah, masalah kulit kusam dan tenaga pulih... tapi muka still rasa macam tak best sebab aku dah biasa pakai sesuatu di muka kalau keluar rumah... jadi, dalam diam aku mencari satu produk yang boleh nampakkan seri wajah, dan rasakan keyakinan di bila keluar rumah. 

Alhamdulillah.. di facebook kawan aku, kawan sekolah dan kawan sekampung aku sendiri dok promote produk kecantikan.. mula aku layan je tengok... tapi lama-lama rasa macam nak cuba.... 

Memandangkan pengasas produk ni memang aku kenal sebab kawan sekolah aku.. sepupu sahabat karib aku dan pernah sekolah sekali... buatkan aku yakin nak mencuba... Akhirnya aku cuba beli dari ejen yang sah .. iaitu kawan sekerja aku..sebab aku malas nak pos dah kan... 

Ternyata, produk FeelVogue Supercover Foundation teramat puas hati.. memula pakai aku rasa macam susah la sebab lama tak pakai foundation dah kan.. tapi lama-lama rasa senang dan suka sangat. 

Kelebihan Feel Vogue Foundation ni:
* Tak melekit
* Tak berminyak
* Bila panas dan berpeluh lagi nampak smooth dan glow... lagi vogue!

Paling best, pakai foundation, tapi rasa macam tak pakai foundation je.. sebab ringan dan tak terasa kat kulit... tapi super duper menutup cela wajah. 

Pendek kata memang terbaik lah...

Cara nak pakai pun mudah je... cuma sapukan coletan foundation di wajah... kemudian sapu guna span lembap... memang sekali sapu je.. foundation ni memang senang di ratakan, dan tak nampak bertompok-tompok.. tapi aku suka pakai macam pakai bedak kompak tu... hihi.. Jadi memang tak payah pakai bedak compact lagi.. 

Foundation ni ada set dia... sekarang dah ada bedak kompak dan spray make-up... jadi kalau nak rasa over feelvogue boleh la satu set.. 

memang tak rugi aku beli meh.. 
jika terasa nak cuba.. boleh tengok kat official pagenya.. 

https://www.facebook.com/feelvogueofficial


TAHNIAH DAN TERIMA KASIH BUAT YANA DAN SUAMI YANG BERJAYA HASILKAN PRODUK YANG TERBAIK BEGINI... SEMOGA TERUS MAJU... 





nota: Entry ni, entry testimonial sendiri tanpa bayaran,

Lama Tak Makan Roti Canai!


Lama sungguh tak makan roti canai.. aku tak ingat bila kali terakhir makan roti canai.. Alhamdulillah, pagi ni dapat merasa roti canai.. Si suami offer diri pergi beli roti canai... maka haruslah senyum sampai ke telinga.. ^__________^

Lama tak makan, sekali makan dapat dua keping, Alhamdulillah... rezeki di pagi hujung minggu... 


nota: Lepas satu masalah nak pikir nak masak sarapan apa pagi nih... hehe... 

Mini GA September Cash RM300 by Emas Putih

As-Salam

[Siala nak join sila tekan banner di atas]

Mini GA September Cash RM300 ini di anjurkan oeh Emas Putih dan disponser oleh Emas Putih ,  Anagurls , Aimisyafiqah , Julia , Dyba , Tarmizi Mizi , Angah Judin , Amir Zahari , Nisa Ahmad , Halim Brothers 

Hadiah yang TERBAIK!

Sumber: fb
Hadiah terbaik untuk SAHABAT adalah DOA

Hadiah terbaik untuk MUSUH adalah KEMAAFAN

Hadiah terbaik  untuk GURU adalah KEJAYAAN

Hadiah terbaik untuk MURID adalah TAULADAN

Hadiah terbaik untuk KEHIDUPAN adalah KASIH SAYANG

Hadiah terbaik untuk sebuah KEMATIAN adalah AL-FATEHAH

Hadiah terbaik untuk IBU BAPA adalah KEBAKTIAN

Hadiah terbaik untuk ISTERI adalah PENGHARGAAN

Hadiah terbaik untuk SUAMI adalah KESETIAAN

Hadiah terbaik untuk ANAK adalah PENDIDIKAN

Hadiah terbaik untuk DIRI SENDIRI adalah KEJUJURAN

Hadiah terbaik untuk RASUL SAW adalah SELAWAT

Hadiah terbaik untuk ALLAH adalah KETAKWAAN


Itulah hadiah terbaik dalam sebuah kehidupan...

06 September 2014

Sesi Pindahkan Gambar!

Dah lama tak pindahkan gambar dari phone ke simpanan tetap... Laptop dan portable hardisc...

Sekali pindah... Hampir seribu gambar... Mujur juga si phone Z1 ni tak slow.. Cuma kengkadang hang juga bila buka tenet.. Mampu tampung gambar sebanyak tu...

Huh! Rasa ringan la sikit lepas dah transfer semua gambar... Simpan yang penting-penting je untuk dilihat dikala kerinduan... Hehe...


Posted via Blogaway: Entry Autopublish

Syukurlah!

Syukurlah...
Kerana nikmat Allah yang tak pernah berhenti kepada kita...

Syukurlah...
Kerana kita masih bernafas hingga kini...

Syukurlah...
Apa sahaja yang Allah beri...

Syukurlah...


Posted via Blogaway: Entry Autopublish

Kata Ganti Nama Diri Ketika Menulis Blog!

Sumber: google images

Dalam menulis entry... Perlu ada format penulisan yang jelas walaupun blog peribadi... Format blog itu menggambarkan identiti penulis blog... Salah satunya kata ganti nama diri...

Menulis blog peribadi, menggambarkan kita sedang menceritakan sesuatu dengan orang lain.. Jadi, perlu ada kata ganti nama diri dalam setiap ayat yang ditulis...

Bagi blogger yang dah lama ikuti blog ini.. Pasti tahu... Kata ganti nama diri penulis blog ini ialah AKU!!! Kenapa aku??? Secara peribadi, aku suka guna perkataan AKU sebagai kata ganti nama diri ketika menulis entry, sebab AKU menunjukkan kita rapat dengan orang yang kita sedang ceritakan... Orang yang sedang baca senang faham...

Tapi itu dalam entry sahaja... Andai kata secara realiti aku jumpa rakan blogger aku lebih selesa gunakan SAYA kerana itu lebih sopan...

Sebenarnya, kata ganti nama AKU ini memang bermaksud kita lebih rapat... Sebab tu apabila berdoa kita guna perkataan AKU bukan SAYA.

Dalam penulisan blog, banyak kata ganti nama diri... Tapi kebanyakan guna nama pena... Ioll, uoolls... Awak...saya.. Itu sangat jarang digunakan ketika menulis entry sebab nampak jurang perbezaan, rasa janggal bagi aku...

Jadi, jarang aku guna kata pena iaitu Maria semasa menulis entry... Selesa guna aku... Tapi aku mohon maaf jika ada yg tak selesa aku guna perkataan AKU semasa membeca entry di sini...

Aku pernah tulis entry berkisar pasal anak...dan aku meletakkan ganti diri 'ummi' tapi suami ku kurang selesa sebab bila orang baca...seolah-olah aku ni ibu kepada pembaca sebab maksud 'ummi' ialah ibuku... Jadi, aku guna perkataan aku dalam entry sebagai kata ganti diri nama ketika menulis entry...

Tapi jika jumpa secara real,pastilah guna "saya" atau nama pena lebih sesuai... Nampak sopan dan mesra... Jadilah guna kata ganti nama yg sesuai...utk org lain dan diri sendiri berasa selesa utk berkomunikasi...


Posted via Blogaway: Entry Autopublish

Hidup yang Serba Salah!

Realiti kan...
Susah nak tegakkan yang hak...
Ramai yang menyokong yang batil..

Walaupun benda tu betul...orang tak terima sebab dan biasa buat benda yang tak betul dan langgar syariat...

Orang yang menegakkan yang hak ni akan dipulaukan... Sebaliknya orang menutup kesalahan dengan kebatilan akan disanjung...

Itulah realiti akhir zaman...
Renungkanlah...

Kita di mana???
Penegak yang hak atau penyembunyi kebatilan????


Posted via Blogaway: Entry Autopublish

05 September 2014

Renungan Sebelum Tidur: Kenapa Komplen???

Kita lah selalu merungut...
Iaitu makhluk yang Allah ciptakan paling terbaik dan mulia di alam semesta ni..

Makhluk lain tak merungut...
Tapi kita merungut...
Apa yang Allah bagi, Allah jadikan pada diri kita sentiasa tak puas hati...

Syukurlah jika Allah jadikan kita gelap ke,  Putih ke, hodoh ke, sempurna tak sempurna, gemuk atau kurus kerana kita dicipta sebagai manusia...makhluk yang paling mulia di alam semesta...

Muhasabah diri...
Renungkan bersama....


Posted via Blogaway: Entry Autopublish

Power Bank: Nyawa Kecemasan Untuk Gadjet!

Macam satu kemestian bagi yang ada gadjet... Power bank...

Aku dulu masa pakai samsung, memang bawa pun... Tapi sejak pakai Sony, tak bawa power bank kalau pergi kerja kecuali overtime je...

Memang mudah la... Time terdesak dan takde alasan takde batery la kan... Sekarang ni ada yang paling ringan dan kecil je...

Tapi aku suka la yang ni... Pineng Power Bank memang tahan... Handphone samsung boleh cas lebih dari tiga kali... Kalau handphone sony dua kali je... Jadi berbaloi la beli... Dalam kereta siap cas GPS lagi... Jimat dan memudahkan...

Power bank ibarat nyawa kecemasan untuk handphone dan gadjet.. Tak rugi beli...

Nota:
Kelesuan...kerja overtime hari ini ... Huhu...


Posted via Blogaway: Entry Autopublish

Sunnah Gantung Rotan Di Rumah!

Sumber:google images

Selepas usia Faiqah setahun enam bulan, suami mula beli rotan... Rotan memang tergantung di rumah... Sedari kecil pun.. Kat umah memang bapa aku ada dua tiga bilah rotan kecil... Rotan bukanlah hukuman tapi itulah cara didikan yang Islam ajar... Menggantung rotan di rumah adalah sunnah... Berdasarkan hadis Rasulullah s.a.w: 
Dari Ibnu Umar r.a, Nabi s.a.w bersabda, 
“Gantungkan rotan di tempat yang boleh dilihat oleh para penghuni rumah”
[Silsilah Shahihah no 1446].

Dari Ibnu Abbas r.a, Nabi s.a.w bersabda, “Gantungkan rotan di tempat yang boleh dilihat oleh para penghuni rumah kerana itu bermanfaat untuk mendidik mereka”
[Silsilah Shahihah no 1447]

Imam Al Munawi Rahimahullah dalam Faidhul Qadir Syarh Jami Shaghir mengatakan, “Menggantungkan cambuk tersebut berfungsi agar para penghuni tidak berani melakukan hal-hal yang terlarang dalam agama kerana khawatir mendapatkan hukuman dengan rotan”.

Imam Ibnul Anbari Rahimahullah pula mengatakan, “Maksud pokok dari menggantungkan rotan di rumah bukanlah untuk dipukulkan kerana Nabi tidak memerintahkan untuk melakukan hal tersebut kepada siapapun. Namun maksud Nabi s.aw janganlah anda, para suami, berlepas tangan untuk mendidik anak-anak”

Imam Al Munawi Rahimahullah juga mengatakan, “Maksud hadith, keberadaan rotan itu akan mendorong anak-anak untuk bersikap sopan dan berakhlak dengan akhlak mulia dan pekerti yang utama, hal yang banyak jiwa bersabar untuk menanggung kesulitan agar boleh memilikinya adalah di dalamnya terdapat kemuliaan dan suatu yang membanggakan”.

Islam adalah agama yang mementingkan kasih sayang. Daripada segi merotan anak, dalil dalam sebuah hadis Nabi SAW: Ajarilah anakmu untuk menunaikan solat ketika usianya tujuh tahun dan pukullah mereka sekiranya sudah berusia 10 tahun dan pisahkanlah tempat tidur mereka (antara lelaki dan perempuan).

Ibnu Qudamah berpendapat hukum sebatan terhadap kanak-kanak merupakan suatu hukuman pemulihan yang disyariatkan untuk melatih kanak-kanak melakukan sesuatu kewajipan seperti solat. Para juri bersepakat yang kanak-kanak boleh dikenakan sebatan yang ringan untuk tujuan pendidikan dan wajib bagi bapa atau datuk melaksanakannya. Hanya kanak-kanak yang berusia lebih 10 tahun boleh dikenakan hukuman sebatan ringan.

Namun, terdapat hadis yang menunjukan bahawa Nabi SAW tidak suka kepada orang yang menghukum kanak-kanak secara fizikal.

Dalam sebuah hadis Abu Masâud mengatakan: Aku telah memukul seorang hamba kanak-kanak lelaki dengan rotan dan aku mendengar suatu suara di belakangku. Ketahuilah wahai Abu Masâud. Tetapi aku tidak tahu bahawa suara itu bernada kemarahan. Ketika suara itu menghampiri, dia adalah Rasulullah. Maka, baginda pun bersabda: Ketahuilah wahai Abu Masâud. Aku pun menjatuhkan rotan daripada tanganku dan Rasulullah bersabda: Ketahuilah wahai Abu Masâud, bahawa Allah telah menetapkan ke atas kamu tanggungjawab berhadap hamba lelaki ini. Maka, aku berkata, Aku tidak akan memukul hamba lagi selepas itu selamanya. (Sahih Muslim)

Hadis Ibnu Abbas meriwayatkan bahawa bahawa Rasulullah SAW bersabda: Gantungkanlah rotan sehingga rotan itu dapat dilihat oleh ahli keluarga, sesungguhnya itu boleh mendidik mereka.

Al-Manawi, ketika membincangkan maksud hadis ini berkata: Rotan tersebut adalah pendorong kepada seseorang untuk beradab dan berakhlak dengan akhlak mulia dan nilai-nilai murni yang kebanyakan jiwa yang keras menanggung kesusahan yang berat untuk melaksanakannya.

Pandangan al-Manawi ini membuktikan bahawa rotan secara simbolik, tanpa perlu digunakan boleh memberikan kesan kepada tingkah laku seseorang, terutamanya kanak-kanak. Jika dilihat daripada pandangan di atas, ibu bapa mempunyai kewajipan mendidik dengan ilmu agama terlebih dahulu sebelum dididik dengan perkara ilmiah yang lain.

Sumber: Sini dan Sini

Jadi, rotan ialah salah satu cara mendidik anak... Memukul yg dibolehkan menurut Islam ialah dari pusat ke bawah... Dilarang memukul badan dan kepala apatah lagi muka... 

Para suami digalakkan menyediakan satu rotan sebagai mendidik isteri dan anak-anak... Tetapi merotan bukanlah penyelesaian utama sebaliknya penyelesaian terakhir setelah nasihat dan amaran diberi... 

Biarlah dia takut dengan rotan... Biar orang rasa macam kita kejam mendidik anak, asalkan suatu hari dia akan tahu kenapa kita buat begitu... Marah dan tegurlah kerana salah..kerana itulah tanda sayang... 



Nota:
Teringat kecik2 dulu kena rotan dengan mak... Kena rotan juga dengan cikgu... Kerana rotan dan dirotan aku jadi manusia berguna hari ini... Alhamdulillah... 

KEJAM!!! Letak Paku Dalam Makanan Kucing!

Lagi kisah kekejaman kepada binatang!!!

Da kes orang letak paku dalam makanan kucing dan ditabur kat tepi jalan...
Tujuan... Nak bagi mati kucing atau anjing jalanan yang makan makanan tu...
Ya Allah.. Apa jenis manusia ni kan... Apa salah kucing dan anjing yang orang sanggup buat camtu???

Nauzubillah... Moga Allah lindungi binatang-binatang yang tak bersalah ni... Kesian binatang-binatang tu... Huhu...


Posted via Blogaway: Entry Autopublish

Seburuk-buruk Manusia!

Seburuk-buruk manusia ialah jenis talam dua muka...

Bermuka-muka...
Memang bahaya dapat kawan macam ni...
Dari talam dua muka boleh jadi gunting dalam lipatan, api dalam sekam...

Elakkan dari berkawan dengan orang jenis ni... Jadi, hati-hati juga berkongsi kisah dengan kawan...sebab kdang kita tak tahu... Kawan kita jenis ni...


Posted via Blogaway: Entry Autopublish

Renungan: Hati Yang Demam!

Renungan bersama...
Maka kena cari ubat hati...
Ubat hati:
1. Solat
2. Selawat
3. Zikir
4. Sedekah
5. Buat baik

Salam jumaat...
Moga hari ini penuh keberkatan dan keampunan..


Posted via Blogaway: Entry Autopublish

04 September 2014

Renungan Sebelum Tidur: Hiasi Diri!

Walau tiada ilmu untuk dikongsi...
Cukup hiasi diri dengan akhlak terpuji...

Orang ikuti dan bebas celaan...

Selamat malam.... 😃


Posted via Blogaway: Entry Autopublish

Tips Putus Cinta: Lupakan Orang Yang Disayang!

Ok... Kalau sanggup makanlah semut ea... Jadi geng tenggiling... Haha.. 

Keje kurang waras namanya nih...

Cara nak lupakan ialah dengan kembalikan cinta kita kepada Allah... Insha Allah, hati tenang dan redha... Allah tu kan tahu yang terbaik untuk kita...


Posted via Blogaway: Entry Autopublish

Jodoh itu Memang Sepadan!

Betul kan...
Tengok aje dalam rumah tangga kita sendiri.. Atau paling mudah... Tengok saja ibu bapa kita... Apa yang menyebabkan mereka berbeza tapi serasi...

Indah kan Allah jadikan jodoh tu kan... Walaupun tak ikut ciri idaman, tapi Allah kurniakan jodoh itu memang sepadan dengan kita...

Jika kita jenis banyak cakap, suami kita agak pendiam...jarang jumpa jenis dua-dua banyak cakap...

Jika suami hensem, isteri mesti biasa-biasa je... Begitu juga sebaliknya...
Itu dari segi luaran... Dari segi dalaman... Pasti lebih indah jika kita menghargai apa yang Allah kurniakan...

Pasangan yang Allah jadikan... Itulah yang terbaik untuk kita.. Bersyukur dan hargailah! Terimalah seadanya...


Posted via Blogaway: Entry Autopublish
Ceraikan Saya!

Ceraikan Saya!

SUMBER: google images

Hari ini aku harus berterus-terang. Luahkan segalanya pada suami.

Aku nak minta dia lepaskan aku. Ceraikan.

Ding!

Mesej masuk di Whatsapp.

“Awak jangan risau. Saya janji akan bahagiakan awak. Kuatkan hati, kuatkan tekad. Tak guna hidup bersama kalau dah tak cinta.”

Mesej dari pemuda yang sudah 6 bulan ku kenali. Tua dua tahun dariku. Bermula kenal dari Instagram bisnes tudungku. Dia tawarkan diri untuk jadi jurugambar professional. Kerja sebenarnya, arkitek di sebuah syarikat ternama. Hasil dari gambar-gambar cantik yang diambilnya, bisnes tudung makin bertambah maju. Dalam masa 4 bulan, sudah mampu bayar deposit kereta baru.

Dari hanya bisnes, akhirnya hubungan kami jadi rapat. Suamiku langsung tiada syak wasangka. Sangkanya cuma rakan perniagaan. Suami sendiri kenal pemuda itu. Malah, dia sendiri yang hantar dan ambilku ke studio untuk photoshoot. 

Dalam diam, pemuda itu meluahkan rasa cintanya padaku. Aku pada mulanya berat untuk menerima. Status ‘isteri orang’. Namun, lama-kelamaan aku mengakui punya rasa yang sama dengannya. Cinta tidak bertepuk sebelah tangan. Katanya, dia kagum dengan kecantikan dan kelembutanku. Matang dalam berfikir, bijak dalam bisnes. 

Bernikah seawal umur 21. Hayat perkahwinanku dah menginjak tangga lima tahun. Dikurniakan seorang cahaya mata lelaki. Suamiku kerjanya biasa saja. Seorang despatch. Itulah kerjanya sejak awal bernikah sampai sekarang. Kadang-kadang kerjanya itu sampai ke petang. Kadang sampai ke malam andai ada masalah. Semua kiriman dan surat perlu sampai tepat pada masa. 

Suamiku itu umumnya baik. Tapi, selalu kami bertengkar juga. Masalah dia terlalu sibuk. Tiada masa untuk anak dan keluarga. Balik lewat petang, dah sangat penat. Nak buat overtime lagi. Katanya nak cari duit lebih, nak beli rumah. Tak mahu lagi menyewa. Tiga empat bulan ni, dia struggle untuk tujuan tu. Banyak kali dia balik rumah, aku dah tertidur pun. Aku pula cuma suri rumah yang ada bisnes tudung di internet. Akhir-akhir ni, pendapatanku lebih lumayan berbanding suami. Minggu lepas kami bergaduh besar. Dia sangka aku nak menunjuk-nunjuk aku lagi lebih darinya; nak tunjuk aku dah ada duit, so aku nak belikan segalanya dalam rumah. Hatta kepada kereta pun. Dia rasa kecil hati tak pasal-pasal. Malas aku nak bertekak. Tension bila niat baik disalahfahami. Pertengkaran berlanjutan. 

Bila aku stress, aku adukan masalah pada pemuda si jantung hati. Dia sangat memahami. Malah, mampu menenangkan aku. Aku rasa damai di sampingnya.

Malam ni aku tekad. Aku nak bercerai.

Aku tunggu dia balik kerja. Lambat sangat sampai aku tertidur. 

Bila bangun, dia tak ada di sebelah. Aku tengok motornya dah ada di parkir. 

Aku melangkah ke bilik anak. Nampak pintu sedikit terbuka. Ternampak kelibat suamiku di dalam. Aku mematikan langkah sekadar di luar pintu. Aku menantinya keluar dulu dari bilik anak. Tak mahu anak terdengar nanti. Berdiri di sisi dinding bilik anak. Telingaku terdengar anak dan ayah sedang berbual. Menangkap jelas segala tutur kata.

“Ayah, kenapa ayah asyik cerita pasal Nabi Muhammad saja?”

Si ayah tersenyum menjawab,

“Sebab ayah nak anak ayah ni tiru Nabi. Tak ada cerita yang terbaik selain cerita Nabi. Buku cerita lain hanya berkisar tentang fantasi, fairytales. Sedangkan tu semua tak wujud. Khayalan. Namun, Nabi kita wujud di realiti. Malah, menanti umatnya di akhirat kelak. Hero kamu bukan ayah, bukan watak-watak komik cerita fantasi. Hero kamu adalah Nabi Muhammad. Bukan sekadar bedtime stories.

Ayah tak tahu banyak, jadi ayah bacakan saja dari buku Biografi Nabi Muhammad ni. Dulu, ayah belajar setakat STPM saja. Ayah tak pandai. Ayah orang miskin. 

Tak ada siapa pun ceritakan tentang Nabi secara terperinci pada ayah. Atok pun tak pernah. Jadi, ayah tak nak kamu jadi macam ayah. Ayah nak kamu jadi dewasa untuk jadi seperti Rasulullah. Berjaya di dunia dan akhirat. Andai suatu hari kamu tak berjaya di dunia sekalipun, kamu miskin sekalipun. Harapnya kamu tak miskin agama. Pegang kuat apa yang ayah cakap ni, ya?”

Si anak mengangguk. Senyum.

“Malam ni, ayah nak pesan apa-apa sebelum saya tidur?”

Si ayah menjawab ringkas,

“Ada. Ada seorang ustaz kata, kita kena berinteraksi pujuk anggota badan kita sendiri. Motivasi anggota badan supaya tak buat benda-benda tak elok.”

“Macam mana tu, ayah?”

“Misalnya, ambil masa seminit dua, sambil gosok tangan, cakap pada tangan, ‘Hei tangan, hari ini jangan buat maksiat tahu. Allah nampak.’ ‘Hai kaki, hari ni kita melangkah ke masjid ya.’ Usap mata pula dan kata, ‘Wahai mata, hari ni nak melihat yang baik-baik saja. Nak tundukkan pandangan.’ Beritahu dengan seluruh anggota badan yang selalu buat benda tak baik, ‘hari ini, kena takut pada Allah. Jangan buat maksiat, okay?’.”

Si anaknya tersenyum.

“Jadi, saya kena beritahu mata saya, ‘Wahai mata, hari ni jangan tengok kartun banyak sangat. Tengoklah Al-Quran!’”

“Pandainya anak ayah!”

Si ayah mencium dahi anaknya. 

“Dah, tidur ya? Baca doa tidur sama-sama. Allahumma Bismika Ahya Wa Amut. Ya Allah, dengan nama-Mu aku hidup dan aku mati. Amin… Baiklah. Jumpa malam esok pula.”

Si ayah bangun dan nak keluar bilik. Tiba-tiba tangan si ayah digapai si anak. Menangguh langkahnya.

“Ayah sayang saya tak?”

Ayahnya tersenyum.

“Sayang sangat.”

“Sayang umi tak?”

Ayahnya tersenyum lagi.

“Sayang. Lebih dari kamu tahu. 

Saat ayah tiada apa-apa dalam hidup, umimu itu sanggup terima ayah jadi suaminya. Baik kan hati ummi? 

Sayang ayah pada umi, sampai menutup mata. Sampai akhirat sana.”

Anaknya tersenyum lebar sampai terlelap.

**
Suamiku melangkah keluar bilik.

Langkahnya terhenti.

Aku menanti di luar bilik. Basah sudah pipi ini dengan air mata. Mengalir tanpa henti. Sungguh hati ini terusik sangat dalam. Aku tak tahu pun suamiku itu setiap malam berada di sisi anak bercerita tentang Rasulullah s.a.w.. Selama ini, ku sangka suami itu langsung tidak peduli.

Sungguh, aku khilaf!

Ku capai tangan suami. Ku salami tangan kasar itu.

“Awak ok ke?” 

Suami kaget seketika.

“Maafkan saya, abang. Maafkan saya. Selama ini, saya curang dengan abang. Saya isteri derhaka. Maafkan saya. Ampunkan saya, bang.”

Suami mengusap ubun-ubun kepalaku.

“Abang dah lama tahu… Abang maafkan..”

Suamiku itu senyum. Tapi, ternyata ada hambar di wajahnya.

“Awak cinta lelaki cameraman tu? Kalau awak cinta dia dan dah tak cinta abang, abang rela korbankan kebahagiaan abang demi melihat awak bahagia.”

Kerana terpaksa, dia relakan. Rela lepaskanku. Bagai nak luruh jantungku ketika itu. Menggigil tangan. Seram sejuk. Aku yang tadi rasa diri kuat nak minta cerai, sekarang dah kaku terus. Tak berdaya. Dalam terketar-ketar, ku kuatkan hati. Sebak mencengkam rasa. Air mata tak daya diseka.

“Tak nak…tak nak..Saya nak abang seorang je…Nak ke Syurga dengan abang…bawa anak kita sama..”

Lantas suamiku itu tersenyum. Kali ini riaknya ikhlas riang. 

Tumpah air mata lelakinya di hadapanku. 

“Jangan ulang lagi…Hargai abang..boleh?”

Ringkas saja tuturnya dalam sebak bicara sama.

Rupa-rupanya dia naik angin dan bertengkar bukan kerana aku ada duit banyak, ada duit lebih. Tak, dia marah dan sakit hati bila dapat tahu tentang aku dan pemuda itu. Disembunyikan sedaya boleh.

Aku mengangguk mengiyakan.

“Tak kisah suami awak ni miskin? Tak kerja best?”

“Tulusly, tak kisah!”

***
Mesej Whatsapp masuk. DP pemuda kacak. Si cameraman merangkap arkitek.

“Macam mana? Dah selesai?”

Aku membalas ringkas mesej itu.

“Maaf. Saya putuskan untuk memilih setia. Kita selesai di sini. Lepas ni, suami saya sendiri yang akan jadi cameraman.”

Mesej masuk lagi.

“Tapi..tapi…kita kan sama-sama menyintai! Dah janji sehidup semati!”

Aku terus tekan uninstall Whatsapp. Buang sim. Patahkan. 

Depan suami.

Dalam hati, enggan lagi melukai. Insan yang lama setia di sisi.

Enggan kerana indahnya mahligai harapan yang belum jadi kenyataan, setia sanggup ku korbankan.

cerita oleh: Muhammad Rusydi 

Moral of the story:
  1. HORMATI SUAMI WALAUPUN DIA BERGAJI KECIL ATAU KURANG SERBA SERBI DARI KITA.
  2. JANGAN KONGSIKAN HAL RUMAH TANGGA DENGAN RAKAN LAIN APATAH LAGI BERLAINAN JANTINA
  3. JIKA ADA MASALAH RUMAHTANGGA, BERMESYUARAT DAN SELESAILAH SECARA BAIK.
  4. KEMBALILAH KEPADA PENCIPTA DAN BANYAKKAN BERDOA.
  5. KEBANYAKAN SUAMI TAK SUKA KONGSI MASALAH DENGAN ISTERI, SEBALIKNYA ISTERI KENA BIJAK FAHAMI DAN RENTAK GAYA SUAMI.
  6. MEMAAFKAN ITU YANG TERBAIK... KERANA MANUSIA TAK PERNAH TERLEPAS DARI KESILAPAN... 


15 Penyekat Berkatnya Rezeki!

Sumber: Telaga Biru

Jom kita semak... adakah rezeki kita berkat atau sebaliknya...

15 tanda hilangnya keberkatan rezeki:
  1. Hasad dengki dan mengumpat
  2. Berhias secara berlebihan (tabarruj)
  3. Datang lewat tanpa kebenaran
  4. Menggunakan masa kerja untuk hal-hal peribadi
  5. Curi Tulang 
  6. Melalaikan tugasan
  7. Banyak beralasan yang tidak munasabah
  8. Angkuh dan sukar bekerjasama
  9. Menipu dalam membuat tuntutan (claim) dan kerja lebih masa.
  10. Menggunakan kemudahan pejabat untuk keperluan peribadi. Ini termasuklah guna internet untuk bersosial. 
  11. Percampuran bebas antara lelaki dan wanita (ikhtilat)
  12. Pulang sebelum masanya
  13. Memberi dan menerima rasuah
  14. Tidur pada waktu kerja
  15. Bertindak tanpa mengikut arahan ketua.

Jom, koreksi diri bersama-sama... banyak kesan rezeki tak berkat... antaranya kesan kepada zuriat keturunan kita... Hati-hati!

03 September 2014

WW~ Nyawa Tambahan ~

Setelah setahun tak kena...
Sekali kena agak semput...

Mak semput waktu anak-anak tengah lasak membesar...

Maka perlu guna "nyawa tambahan" nih...

Standby ke mana sahaja "nyawa" nih...


Posted via Blogaway: Entry Autopublish

WW ~Seimbangkan~

Renungan bersama...
Muhasabah diri...

Berusaha untuk seimbangkan dunia dan akhirat...

Berusaha untuk sempurnakan diri walaupun tak boleh nak jadi sempurna...


Posted via Blogaway: Entry Autopublish

02 September 2014

Ais Krim Vanilla Penawar Sakit Tekak!

Aduii.. Peritnya tekak...
Balik dari kampung... Memang dah dijangka akan alami sakit tekak, batuk dan selesema...

Perit betul tekak nih...
Rasa nak balik cepat aje...
Terasa macam aiskrim vanila wall ni dah memanggil-manggil...

Memang tak nak cakap banyak hari ni... Kalau cakap makin perit tekak nih...

Owh.. Tekak...bersabarlah dikau...
Akan ku sumbat dengan ais krim vanilla balik nanti...

Ni lah penawar sakit dan perit tekak untukku... Selain tu, aku makan juga minyak kelapa dara sebelum tido... Alhamdulillah... Natural remedy, tak melarat sakit tekak ku sejak amalkan vco ni...

Nota:
Naik kembung perut asyik telan air je nak hilangkan perit tekak... Sabar je lah... Sakit penghapus dosa.. Bukan selalu pun sakit nih kan.. Tanda Allah sayang... 😃


Posted via Blogaway: Entry Autopublish

Mendedahkan Aurat Dalam Tak Sedar!

Sumber: google images

Apakah hukum seorang perempuan memberitahu kepada rakan lelaki bukan mahram tentang rambutnya yang panjang, lurus dan sebagainya walaupun lelaki tersebut tidak pernah melihat rambut perempuan tadi? Entri ini boleh jelaskan untuk anda.

Terlebih dahulu, hukum menutup aurat adalah wajib bagi setiap umat Islam sama ada lelaki mahupun perempuan. Perintah ini mempunyai hikmah yang tertentu agar kehidupan manusia lebih terpelihara. Firman ALLAH SWT yang bermaksud:
“Wahai Nabi! Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin semua hendaklah mereka melabuhkan jilbab-jilbab mereka atas (muka-muka) mereka. Yang demikian itu lebih memastikan mereka agar dikenali (sebagai wanita Islam) supaya mereka tidak diganggu.” (al-Ahzab: 59).

Daripada ayat ini, kepentingan menutup aurat adalah untuk menjaga kehormatan wanita Islam dan mengelakkan gangguan daripada orang yang berniat jahat.

Begitu juga memelihara dan menyimpan ciri-ciri aurat daripada diketahui oleh orang yang bukan mahram. Perkara ini perlu dielakkan kerana boleh mendorong orang yang bukan mahram itu untuk melakukan maksiat seperti membayangkan perkara yang haram dan menaikkan syahwat mereka.

Di samping boleh menyebabkan orang lain melakukan perbuatan jahat kepadanya disebabkan tersebarnya ciri-ciri aurat yang diberitahu olehnya. Lebih-lebih lagi pada zaman teknologi ini, gambar mudah disunting dan boleh dijadikan untuk mengaibkan dan mengancam wanita tersebut.

Oleh itu, hukum memberitahu ciri-ciri bahagian aurat kepada yang bukan mahram adalah dilarang dalam Islam walaupun orang itu tidak melihat aurat tersebut. Larangan ini dikuatkan dengan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Mas’ud r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda,
“Janganlah seorang perempuan bergaul dengan perempuan lain. Kemudian menceritakan perihal perempuan lain itu kepada suaminya sehingga seakan-akan suaminya itu melihat perempuan yang diceritakannya.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim). [sumber]

Itulah ea... banyak sangat aku jumpa di laman-laman sosial, facebook atau blog... kisahkan pasal aurat, tapi secara tak sedar diri sendiri mendedahkan aurat dalam tak sedar. Kalau nak tahu, orang lelaki ni, kita bagitau berat badan kita pun dia dah boleh agak badan dan bentuk badan wanita tu macam mana... Apatah lagi kalau dok tayang badan kan dengan pakaian yang ketat. Sebab itu juga, menceritakan pegalaman bersalin juga diibaratkan membuka aurat secara tak sedar... ada orang tanya, macam dikatakan membuka aurat tu... ealah.. dari pembacaan aku di kebanyakn blog yang cerita pasal pengalaman bersalin, mesti ada part bukaan berapa, pecah ketuban, kontraksi, posisi... itu cerita sebgitu buatkan orang lain boleh bayangkan, tambah lelaki lah, sebab diorg punya imiginasi kuat... Aku kongsi kan saja.. aku takut dalam tak sedar kita buat dosa... nauzubillah.. selebihnya terpulanglah kepada diri sendiri.. tepuk dada, tanya iman.. maaf jika ada yang terasa... 

Kucing Dibelasah Kerana Lapar!

Memang kejam dan takde hati perut...

Kalau kau lapar... Orang belasah kau macam tu apa ko rasa agaknya...

Memang geram... Maaf jika entry ni ayatnya bunyi kasar... Tapi aku betul-betul geram orang bersikap kejam pada binatang...

Kucing tu mana ada akal... Kalau ada akal dia takdenye nak curi ikan... Dia boleh g kerja cari duit lagi... Memang orang yang buat tu yang tak berakal...

Kesian kucing tu... Macam mana dia nak makan.. Huhu... Gigi dia semua patah... Hmm... Moga Allah pelihara kucing tu... Kesian dia... :'(


Posted via Blogaway
Petua Merawat Ruam Bayi!

Petua Merawat Ruam Bayi!

sumber: google images

Kulit bayi lembut dan sangat sensitif. Pengalaman si adik dinaiki ruam teruk sampai ingatkan kena campak dah... tapi rupanya ruam panas... Kaedah moden dengan sapu krim atau pun mandi dengan sabun khas untuk redakan ruam... tapi banyak juga kaedah tradisional untuk redakan ruam bayi... 

Buah manjakani
Tumbuk beberapa biji buah manjakani sehingga halus. Campurkan dengan bedak sejuk. Kemudian sapukan pada bahagian tubuh yang terdapat ruam. Lakukan setiap malam.

Daun buluh
Ambil sengenggam daun buluh dan tumbuk sehingga lumat. Bancuh dengan bedak sejuk dan sedikit air. Kemudian sapukan pada bahagian yang terdapat ruam.

Tepung ubi
Ambil sesudu besar tepung ubi kayu dan bancuh dengan air sejuk, kemudian sapukan ke bahagian badan anak yang ada ruam.

Limau purut
Ambil buah limau purut yang telah masak dan dibelah dua. Bakar sehingga kehitaman kulitnya. Biarkan sehingga sejuk kemudian sapukan isi limau pada bahagian yang dijangkiti ruam.

Yang paling mudah nak dapa ialah tepung ubi dan limau purut.. yang lain-lain tu memang susah la nak cari kat bandar macam kat KL ni... petua lain untuk redakan ruam panas ialah guna bedak sejuk.. berkesan juga.. kalau boleh bedak sejuk yang original di buat sendiri... kalau yang kat kedai banyak dah campur macam-macam... kurang sesuai gak untuk kulit bayi... 
Giveaway Blogwalking Bersama Mamaniza.com

Giveaway Blogwalking Bersama Mamaniza.com


Assalamualaikum

Dengan ini, dilancarkan Giveaway Blogwalking Bersama Mamaniza.com

Bermula 9 pagi 1 September dan akan tamat pada 12 malam 10 September 2014

Tujuan giveaway ini :  Untuk memperkenalkan blog-blog baru dalam dunia blogging serta dapat juga menambah rakan-rakan baru dalam list follower anda. 

Sila FOLLOW BLOG mereka :


Sila LIKE PAGE mereka :


Sila FOLLOW IG mereka :
[nor_farihan] [aimimiddleton] [shidaradzuan] [ct aman] [huda] [asha]

Senarai Hadiah :
Goodie Beg - 40 pemenang (Mama)
Top up RM 10 - 9 pememang
Top up RM 5 - 5 pemenang
Wang Tunai RM 30 - 2 pemenang
Dish Wash Concentrate Shaklee - 1 pemenang
Potrait - 2 pemenang
Novel - 1 pemenang
Shawl - 5 pemenang
Fridge Magnet + Bookmark LE - 3 pemenang
Button Bagde + Bookmark LE - 2 pemenang
Agent Dorship Sophie - 20 pemenang
Brooch - 2 pemenang
Header Blog - 1 pemenang
Keychain - 1 pemenang
Buku Motivasi - 1 pemenang
Coin Purse dan Bookmark - 5 pemenang
Nota : Diharap semua peserta dapat memenuhi syarat yang ditetapkan, dan enjoy blogwalking oke!

Jemputan ke Ceramah Keibubapaan oleh Ustaz Kazim Elias


Salam kepada semua blogger and reader...

Selaku wakil tuan rumah, saya menjemput tuan/puan, saudara/saudari ke Ceramah Keibubapaan yang akan disampaikan oleh Ustaz Mohammad Kazim bin Elias. 

Detail program:
Tarikh: 5 September 2014
Masa: 8.00 malam
Tempat: SMK Desa Tun Hussein Onn, Kem Kementah, Kuala Lumpur.

Semua dijemput hadir bagi meramaikan program dan juga cari gali ilmu keibubapaan... 

Mai jangan tak mai na...

01 September 2014

Nuffnang: Kredit dan Cash Out Kali Kedua!

Lama tak cek nuffnang...
Sekali cek, semua dah dikreditkan...
Tiada lagi CPUV yg On Going...

Maka, pantas aku menekan Cash Out untuk kali kedua...

Alhamdulillah..
Rezeki anak-anak solehah...
Cukuplah buat tambah duit tabung diorg...

Terima kasih nuffnang...
Terima kasih kepada yang sudi klik menabung iklan..


Posted via Blogaway

Puas Hati Anak Makan!!!

Alhamdulillah...
Si adik yang kuat makan... Bagi apa pun licin aje...

Hari ni bubur nasi campur bayam dan ikan bilis... Licin sekali jalan je.... Adik juga tak memilih sangat, cuma kena rajin tukar menu je setiap hari...

Sebab tu pipi dia bam bam... Riba dia semalam balik dari kampung cramp satu badan aku... Alhamdulillah... Semangaaattt...

Moga adik terus membesar dengan sihat dan sempurna...

Nota:
Suka tengok anak makan... Hilang penat memasak... Itulah berkat air tangan ibu... Moga seleranya begitu sampai ke besar... Ameenn...


Posted via Blogaway

Apa Yang Orang Fikir Lepas Kahwin?

Haha..macam betul je kan...
Hakikatnya begitulah kan...

Apa yang orang fikir tentang seorang isteri... Tapi hakikatnya... Macam tak cukup kaki tangan...


Posted via Blogaway