30 Jun 2014

Tips Berpuasa bagi Ibu Mengandung

Berpuasa ketika mengandung memang mencabar. Sebab tu dalam hukum feqah wanita mengandung termasuk dalam golongan yang harus berbuka puasa. Namun, begitu keharusan ini, bukanlah maknanya wanita tu sesaja boleh tinggalkan puasa...ibu mengandung perlu usaha untuk berpuasa, jika tak mampu atau disahkan doktor ibu tersebut tidak boleh berpuasa barulah diharuskan berpuasa, tetapi wajib diganti semula selepas Ramadhan. 

Ada beberapa tips dan info untuk wanita mengandung yang berpuasa:
  • Berbuka: Mulakan dengan: tiga biji kurma dan jus (bagus untuk menormalkan semula tahap gula yang rendah dalam darah);susu atau yogurt rendah lemak;sup jernih. 
  • Kemudian, makanlah hidangan seimbang yang mengandungi: sepinggan salad atau ulam-ulaman sebagai hidangan pembuka selera; protein daripada ayam, daging atau ikan, atau lentil, kacang pis atau kekacang; karbohidrat kompleks daripada nasi beras perang dan roti bijian penuh;dan, banyak sayur-sayuran. 
  • Elakkan hidangan berlemak tinggi untuk mencegah pertambahan berat, pengambilan makanan kurang berkhasiat dan mengalamiketakcernaan. 
  • Jangan tinggalkan sahur kerana ia dapat membekalkan anda dengan nutrien-nutrien penting dan tenaga yang anda perlukan untuk kekal cergas pada waktu siang. Ia juga akan mengurangkan simptom-simptom kelaparan seperti sakit kepala dan mengantuk. 

Hidangan sahur yang sihat mungkin mengandungi:
  • nasi beras perang dan roti bijian penuh dengan kari atau korma cair;
  • bijirin berserat tinggi atau bran dengan susu skim rendah lemak;dan, 
  • buah-buahan termasuk buah kurma dan pisang.
  • Elakkan meminum teh semasa sahur kerana ia boleh membuat anda ternyahhidrat. 
  • Bagi yang sukakan kopi atau teh, Minumlah jus buah-buahan segar dan bukannya minuman bergas, kopi atau teh. Minuman smoothie yang mengandungi susu, yogurt, ais dan buah adalah minuman yang menyegarkan dan membekalkan banyak keperluan buah-buahan harian anda. Sup sayur-sayuran pula membolehkan anda makan sayur-sayuran berbeza dan memberi vitamin, mineral dan serat tambahan dalam diet anda. 
  • Selepas berbuka, berehat seketika, kemudian bangun dan berjalan-jalan. Lakukanlah aktiviti-aktiviti ringan. 
  • Elakkan makan pada lewat malam sebelum tidur, tetapi pastikan anda bangun dan makan sahur. 
  • Minum banyak air selepas berbuka dan sebelum bersahur untuk mengelakkan nyahhidrat.
  • Bincanglah dengan doktor anda, yang boleh memeriksa kesihatan anda dan bagi apa-apa komplikasi yang mungkin anda terdedah kepada kerana puasa, seperti kencing manis semasa hamil (diabetis gestasi) dan anemia. Anda mungkin perlu diperiksa dengan lebih kerap untuk memantau tahap gula dalam darah anda. Puasa tidak selamat jika anda mempunyai kencing manis dan hamil.
  • Berbincanglah dengan majikan anda mengenai tugasan anda semasa Ramadan, samada mengurangkan waktu kerja anda atau memberikan anda lebih masa untuk rehat semasa waktu bekerja.
  • Persediaan awal seperti membereskan urusan beli-belah dan tugasan tertentu boleh dilakukan sebelum berpuasa.
Hubungi doktor anda secepat mungkin jika:
  • Berat badan anda tidak bertambah atau berat badan anda berkurangan.
  • Anda berasa sangat dahaga atau air kencing anda berwarna gelap dan berbau kuat. Ini adalah tanda-tanda penyahhidratan, yang boleh menyebabkan anda lebih terdedah kepada jangkitan saluran kencing atau jangkitan lain.
  • Anda pening kepala atau rasa sakit, atau demam.
  • Anda loya atau mula muntah.

Juga hubungi doktor dengan serta-merta jika:
  • Terdapat perubahan ketara pada pergerakan bayi anda seperti jika bayi anda tidak bergerak atau kurang menendang.
  • Anda mengalami kesakitan seakan-akan sakin bersalin. Ini mungkin tanda kelahiran pramatang dan anda perlu hubungi doktor anda dengan segera.
  • Anda rasa pening, pitam, lemah, keliru atau letih, walaupun anda telah berehat yang baik. 
  • Buka puasa dengan segera dan minum air yang mengandungi garam dan gula, atau satu jenis ubat rehidrasi oral seperti Dioralyte, dan hubungi doktor.

Tips berpuasa:

  • Sentiasa bertenang dan elakkan stres.
  • Mintalah nasihat daripada wanita lain dalam keluarga anda tentang bagaimana menjalani puasa semasa hamil. 
  • Elakkan aktiviti yang membuatkan anda berasa panas kerana ini boleh menyebabkan anda teryahhidrat dengan cepat dan membahayakan bayi.
  • Elakkan berjalan jauh dan membawa barang-barang berat. 
  • Kurangkan kerja rumah dan apa-apa aktiviti yang meletihkan.


Tips pemakanan ibu hamil semasa berpuasa:
  • makan pelbagai makanan yang sihat dan minum banyak air apabila anda berbuka puasa dan semasa sahur. 
  • Makan makanan ringan yang sihat sebelum tidur, dan jika anda perlu, gunakan jam penggera anda jika anda perlu, supaya anda tidak terlepas sahur.
  • Pilih makanan yang membebaskan tenaga dengan perlahan. Karbohidrat kompleks, seperti yang didapati daripada bijirin penuh mil dan benih, dan makanan tinggi serat, seperti dal, sayur-sayuran dan buah-buahan kering, akan memberikan tenaga. Ini juga akan membantu untuk mengelakkan sembelit.
  • Elakkan makanan manis yang akan meningkatkan tahap gula dalam darah anda dengan cepat. Ia juga akan turun dengan cepat dan ini membuatkan anda berasa seperti hendak pitam dan pening.
  • Elakkan juga makanan yang tinggi lemak dan terlalu diproses. Buat pilihan yang lebih sihat seperti kentang atau kacang kuda.Pastikan anda mendapat protin secukupnya daripada kekacang, daging dan telur yang dimasak sepenuhnya. Ini akan membantu bayi anda membesar dengan sihat.
  • Cuba minum kira-kira 1.5  hingga 2 liter air atau minuman lain dari masa berbuka puasa hingga sahur dan 
  • Elakkan minuman berkafein seperti kopi dan teh. Kafein menyebabkan badan anda kehilangan lebih air semasa kencing, dan anda boleh ternyahhidrat dengan cepat terutamanya jika cuaca sangat panas.

Sumber rujukan: Baby Center

Kesimpulannya:
Wanita mengandung boleh berpuasa dengan sihat dan kekal bertenaga... Amalkan pemakanan seimbang dan banyakkan minum air kosong. Ambil pil atau vitamin tambahan... Amalkan makan kurma atau madu semasa bersahur... Insha Allah, pasti boleh berpuasa dengan selamat. Pengalaman berpuasa ketika hamil sangat indah... Alhamdulillah, aku mampu berpuasa dengan sihat dan bertenaga. Ada orang kata baby kecik kalau berpuasa,tak betul mitos tu sebab nya ia bergnatung kepada genetik dan cara kita amalkan diet ketika berpuasa... 

Panduan Solat Terawih!


Solat terawih antara ibadah sunat yang amat digalakan pada bulan Ramadhan kerana, solat terawih hanya dilakukan pada bulan Ramadhan. Tiada orang buat terawih pada bulan-bulan lain. Terawih juga adalah antara keistimewaan Ramadhan berbanding bulan lain. Dalam masyarakat kita, kita memandang yang solat terawih tu sesuatu yang wajib pula... dan ada juga yang memandang solat terawih ni susah nak buat, sebab perlu ke masjd atau surau. Tapi bagaimana pula bagi yang tak mampu nak ke masjid, terutama yang ada anak kecil dan sebagainya??? Jadi, jom tambah kefahaman tentang solat terawih... 

Apa itu solat Terawih?

Solat Terawih adalah solat yang dilakukan pada setiap malam di bulan Ramadhan selepas menunaikan solat Isyak dan sebelum solat witir. Ia disunatkan kepada kaum lelaki dan juga wanita.

Solat Terawih sentiasa dilakukan oleh Nabi s.a.w. dan baginda menggalakkan kaum muslimin supaya mengerjakannya. Begitu juga, para sahabat dan tabi’in selepas baginda. Ia adalah antara syi’ar di bulan Ramadhan yang mempunyai fadhilat yang amat besar di sisi Allah. Di dalam hadis soheh, Rasulullah s.a.w. bersabda;

مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانَاً وَاحْتِسَاباً غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ
“Sesiapa mengerjakan qiyam Ramadhan kerana imannya kepada Allah dan kerana mengharapkan pahala dariNya, akan diampunkan dosanya yang lalu”. (Riwayat Imam Bukhari, Muslim, Abu Daud, at-Tirmizi, an-Nasai dan Ibnu Majah dari Abu Hurairah r.a.)

Maksud qiyam Ramadhan di dalam hadis di atas ialah menghidupkan malam-malam Ramadhan dengan ibadah. Menurut ulamak, secara khususnya qiyam Ramadhan terhasil dengan mengerjakan solat Terawih iaitu solat sunat yang disyari’atkan khusus dalam bulan Ramadhan. Namun secara umumnya segala jenis ibadah yang dilakukan pada malam-malam Ramadhan dengan niat untuk menghidupkan malam-malam itu sama ada ibadah itu berupa solat sunat, bacaan al-Quran, berzikir, menuntut ilmu dan sebagainya, semuanya dapat dianggap sebagai qiyam Ramadhan.

Berapa bilangan rakaat solat Terawih?

Segolongan ulamak berpendapat; bilangan rakaat solat Terawih ialah 11 rakaat termasuk witir. Mereka berdalilkan hadis dari Saidatina ‘Aisyah yang menceritakan;

ما كان رَسُول اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيهِ وَسَلَّم يزيد في رمضان ولا في غيره على إحدى عشرة ركعة
“Rasululllah s.a.w. tidak pernah menunaikan solat sama ada di bulan Ramadhan atau bulan lainnya melebihi dari 11 rakaat”. (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

Jumhur ulamak-ulamak mazhab Imam Syafi’ie, Imam Abu Hanifah dan Ahmad bin Hanbal berpandangan; bilangan rakaat solat Terawih ialah 20 rakaat tidak termasuk witir. Mereka berhujjah dengan hadis yang diriwayatkan oleh Imam al-Baihaqi dan lainnya dengan isnad yang soheh dari sahabat yang bernama as-Saib bin Yazid r.a. (السائب بن يزيد) yang menceritakan;

كانوا يقومون على عهد عمر في شهر رمضان بعشرين ركعة
“Umat Islam pada zaman Umar menunaikan solat Terawih di bulan Ramadhan 20 rakaat”.

Begitu juga, Imam Malik meriwayatkan dalam al-Muwatta’ dari Yazid bin Ruman;

كان الناس يقومون في زمان عمر بن الخطاب بثلاث وعشرين ركعة
“Orang ramai menunaikan solat Terawih pada zaman Umar bin al-Khattab sebanyak 23 rakaat (iaitu 20 rakaat Terawih dan 3 rakaat Witir)”.

Bagi Imam Malik; solat Terawih ialah 36 rakaat tidak termasuk witir. Beliau berhujjah dengan amalan penduduk Madinah. Berkata Imam Nafi’; “Aku mendapati orang ramai menghidupkan malam Ramadhan dengan (mengerjakan solat) 39 rakaat, mereka berwitir dengan tiga rakaat darinya”.

Jadi dalam mengerjakan solat Terawih ini terdapat keluasan bagi umat Islam. Mereka boleh memilih sama ada ingin mengerjakan 11 rakaat sebagaimana yang dilakukan oleh Nabi s.a.w., atau 23 rakaat sebagaimana yang dilakukan oleh kaum muslimin di zaman Umar r.a. atau mengerjakan 39 rakaat sebagaimana amalan penduduk Madinah.

Berkata Syeikh Mahmud Khattab as-Subki dalam kitabnya ad-Din al-Khalis; “Beramal sebagaimana yang dikerjakan pada zaman Nabi s.a.w., Abu Bakar r.a. dan awal pemerintahan Umar r.a. adalah lebih utama dan lebih baik iaitu dikerjakan solat Terawih sebanyak lapan atau sepuluh rakaat tidak termasuk witir. Yang afdhal berikutnya ialah menunaikannya sebanyak dua puluh rakaat sebagaimana yang diamalkan di hujung pemerintahan Umar r.a. dan pada zaman pemerintahan Usman dan Ali r.a.. Qiyam Ramadhan (yakni solat Terawih) adalah ibadah yang digalakkan (yakni sunat) dan tidak terdapat nas dari Syarak yang membataskan bilangan rakaatnya. Sesungguhnya Nabi s.a.w. telah bersabda;

عليكم بسنتي وسنة الخلفاء المهديِّين الراشدين تمسكوا بها وعضُّوا عليها بالنَّواجذ
“Hendaklah kamu berpegang dengan sunnahku dan sunnah para Khulafak yang mendapat petunjuk (selepasku). Berpegang lah dengannya dan gigitlah ia dengan geraham-geraham kamu…”. (Riwayat Imam Muslim dan Abu Daud dari Abi Najih al-‘Irbadh bin Sariyah r.a.)[3]

Mana lebih baik, melakukannya bersendirian atau berjamaah?

Jumhur ulamak berpandangan; menunaikan solat Terawih di Masjid secara berjamaah adalah lebih baik dari mengerjakannya di rumah sendirian kerana solat secara berjamaah adalah salah satu dari syi’ar Islam sebagaimana solat hari raya dan juga kerana banyak pahalanya di mana ia melebihi dari solat sendirian sebanyak 27 darjat.

Para zaman Nabi s.a.w., para sahabat baginda mengerjakannya secara berjamaah di Masjid. Malah Nabi s.a.w. juga turut berjamaah bersama mereka walaupun diperingkat awalnya sahaja iaitu selama tiga malam. Sama halnya pada zaman Khulafak ar-Rasyidin iaitu solat Terawih dikerjakan berjamaah di masjid.

Imam Muslim meriwayatkan dari Saidatina Aisyah r.a. yang menceritakan:

أَنَّ رَسُولَ اللهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ- خَرَجَ مِنْ جَوْفِ اللَّيْلِ فَصَلَّى فِي الْمَسْجِدِ، فَصَلَّى رِجَالٌ بِصَلاَتِهِ، فَأَصْبَحَ النَّاسُ يَتَحَدَّثُونَ بِذَلِكَ، فَاجْتَمَعَ أَكْثَرُ مِنْهُمْ فَخَرَجَ رَسُولُ اللهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ- فِي اللَّيْلَةِ الثَّانِيَةِ، فَصَلُّوْا بِصَلاَتِهِ، فَأَصْبَحَ النَّاسُ يَذْكُرُونَ ذَلِك، فَكَثُرَ أَهْلُ الْمَسْجِدِ مِنَ اللَّيْلَةِ الثَّالِثَةِ، فَخَرَجَ فَصَلُّوْا بِصَلاَتِهِ، فَلَمَّا كَانَتِ اللَّيْلَةُ الرَّابِعَةُ عَجَزَ الْمَسْجِدُ عَنْ أَهْلِهِ، فَلَمْ يَخْرُجْ إِلَيْهِمْ رَسُولُ اللهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ- فَطَفِقَ رِجَالٌ مِنْهُمْ يَقُولُونَ: الصَّلاَة، فَلَمْ يَخْرُجْ إِلَيْهِمْ رَسُولُ اللهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ- حَتَّى خَرَجَ لِصَلاَةِ الْفَجْرِ.فَلَمَّا قَضَى الْفَجْرَ أَقَبْلَ عَلَى النَّاسِ، ثُمَّ تَشَهَّدَ، فَقَالَ: "أَمَّا بَعْدُ، فَإِنَّهُ لَمْ يَخْفَ عَلَيَّ شَأْنُكُمُ اللَّيْلَةَ، وَلَكِنِّي خَشِيتُ أَنْ تُفْرَضَ عَلَيْكُمْ صَلاَةُ اللَّيْلِ فَتَعْجِزُوا عَنْهَا.
“Rasulullah s.a.w. keluar pada satu malam (di bulan Ramadhan) ke masjid, lalu menunaikan solat (yakni solat qiyam Ramadhan atau Terawih). Beberapa lelaki (yang kebetulan berada di dalam masjid) ikut sama bersolat dengan baginda. (Besoknya) orang ramai bercakap-cakap tentang hal itu menyebabkan lebih ramai yang berkumpul di masjid (pada malam kedua). Rasulullah s.a.w. keluar pada malam kedua (untuk menunaikan solat) dan orang ramai turut bersolat dengan baginda. (Besoknya) orang ramai menyebut-nyebut lagi hal itu, menyebabkan semakin ramai yang datang ke masjid pada malam ketiga. Rasulullah s.a.w, keluar lagi (pada malam ketiga untuk menunaikan solat) dan orang ramai turut bersolat dengan baginda. Pada malam ke empat, (semakin ramai yang datang) sehingga masjid menjadi sempit sehingga tidak dapat menampung orang ramai. Namun pada malam ke empat itu Rasulullah tidak keluar. Walaupun beberapa lelaki melaungkan “as-Solah!”, baginda tetap tidak keluar. Sehinggalah (apabila menjelang subuh) barulah baginda keluar untuk menunaikan solat subuh. Selesai mengerjakan solat subuh, baginda mengadap orang ramai dan berucap kepada mereka; ‘Sesungguhnya aku mengetahui keadaan kamu malam tadi. Namun (aku sengaja tidak keluar untuk mengerjakan solat bersama kamu kerana) aku bimbang akan difardhukan ke atas kamu solat malam, lalu kamu tidak mampu mengerjakannya’”. (Riwayat Imam Muslim)

Sebahagian ulamak mazhab Syafi’ie dan Maliki berpendapat; mengerjakan solat Terawih di rumah adalah lebih baik kerana Rasulullah s.a.w. bersabda;

صلوا أيها الناس في بيوتكم؛ فإن أفضل الصلاة صلاة المرء في بيته إلا المكتوبة
“Tunaikanlah solat wahai sekelian manusia di rumah-rumah kamu. Sesungguhnya solat yang paling baik ialah solat yang dikerjakan oleh seseorang di rumahnya kecuali solat fardhu”. (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim dari Zaid bin Tsabit r.a.)

Sebahagian ulamak yang lain pula membuat perincian bagi masalah ini untuk menghimpun antara hadis-hadis di atas di mana menurut mereka; jika sekiranya seorang muslim itu penghafal al-Quran dan tidak ada sebarang gangguan (di rumah) yang akan menghalangnya dari solat terawikh serta ia tidak rasa khuatir akan lumpuh solat di Masjid tanpa kehadirannya, maka baginya solat di rumah adalah lebih utama. Namun jika dikhutiri perkara-perkara tersebut berlaku, maka solat di Masjid adalah lebih utama.

Cara Menunaikan Solat Terawih Secara Sendirian

1. Solat terawih sama seperti solat-solat sunat yang lain yang biasa kita lakukan, iaitu ditunaikan dua-dua rakaat dengan bermula dari takbir dan diakhiri dengan memberi salam. Ketika hendak solat, niatkan di dalam hati untuk mengerjakan solat terawih atau qiyam Ramadhan, kemudian lakukan solat sebagaimana biasa. Bacaan-bacaan di dalam solat juga sebagaimana yang biasa dibaca dalam solat-solat yang lain. Kesimpulannya, yang berbeza dalam solat terawih ini ialah niatnya sahaja. Adapun rukun-rukun dan sunat-sunat di dalam solat, ia sama seperti dalam solat-solat yang lain. Oleh kerana solat terawih dilakukan dua-dua rakaat, maka setiap dua rakaat hendaklah memberi salam dan kemudian bangun mengerjakan lagi dua rakaat hinggalah sempurna bilangan rakaat yang dikehendaki (lapan, dua puluh atau sebagainya).

2. Adapun berselawat selepas setiap dua rakaat, ia tidaklah wajib dan tidak mencacatkan solat terawih jika tidak melakukannya. Amalan berselawat itu hanya dilakukan sebagai selingan antara dua-dua rakaat solat untuk memberi kerehatan sesuai dengan nama solat itu “Solat Terawih”. Ia bukanlah sabit dari amalan Nabi s.a.w. secara khusus. Jika kita tidak berselawat, kita boleh menggantinya dengan ibadah-ibadah yang lain seperti berzikir, berdoa, membaca al-Quran, bertazkirah dan sebagainya. Dan harus juga kita meneruskan solat tanpa menyelanginya dengan sebarang ibadah yang lain.
Bacaan di dalam solat Terawih

Disunatkan memanjangkan bacaan al-Quran di dalam solat terawih, begitu juga di di dalam solat-solat yang lain sama ada solat fardhu atau sunat. Ini kerana Rasulullah s.a.w. bersanda;
أفضل الصلاة طول القنوت
“Solat yang paling baik ialah yang lama berdirinya” (HR Imam Ahmad dan Muslim dari Jabir r.a.).

Maksud lama berdiri itu ialah; memanjangkan bacaan al-Quran di dalam solat kerana tempat bacaan al-Quran di dalam solat ialah ketika kita berdiri (sebelum ruku’).

Namun jika kita menjadi imam hendaklah mengambil kira keadaan makmum di belakang kita. Janganlah keterlaluan memanjangkan bacaan hingga menyusahkan makmum di belakang kerana ada di antara mereka yang dhaif, tua, sakit, sibuk dan sebagainya. Sebaliknya hendaklah dipendekkan bacaan sesuai dengan keadaan makmum itu.

Sabda Nabi s.a.w.;

إذا صلى أحدكم للناس فليخفف؛ فإن فيهم الضعيف والسقيم والكبير، وإذا صلى أحدكم لنفسه فليطول ما شاء
“Jika seseorang dari kamu menunaikan solat dengan orang ramai (yakni menjadi imam kepada mereka), hendaklah ia meringankan solatnya kerana di kalangan mereka itu ada yang dhaif/lemah, sakit dan tua. Tetapi jika ia menunaikan solat seorang diri, maka perpanjangkanlah solatnya mengikut yang ia kehendaki” (HR Imam al-Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah r.a.).

Namun perlu diingatkan; maksud memendekkan bacaan bukanlah dengan terlalu pendek seperti membaca satu ayat yang pendek umpamanya membaca “سبح اسم ربك الأعلى”, kemudian terus ruku’. Sekurang-kurangnya ialah dengan membaca satu surah yang pendek seperti surah al-Kausar, al-Kafirun, al-Ikhlas dan seumpamanya atau membaca tiga ayat yang menyamai panjang surah-surah pendek itu atau membaca satu ayat panjang yang menyamainya. 

Rujukan;

1. Al-Jami’ as-Saghier, Imam as-Suyuti dan Syarahnya Faidhul-Qadier, Imam al-Minawi.
2. Nailul-Authar, Imam as-Syaukani, juz. 3, bab Solati at-Tarawikh.
3. Soheh Muslim Bisyarhi an-Nawawi, juz. 6, hlm. 46.
5. Al-Fiqh al-Wadhih, Dr. Muhammad Bakr Ismail, jil. 1, hlm. 261-265.

Sumber: SINI dan SINI

Solat terawih mudah tetapi jangan mudahkan dan jangan susahkan. Bagi kita yang tak mampu nak pergi ke masjid dan surau untuk berjemaah, boleh lakukam sendirian di umah. Dan lakukan solat tu dengan tenang. Waktu untuk laksanakan solat terawih ni panjang, dari lepas isyak hingga sebelum masuk subuh.... jadi buatlah dengan tenang dan jangan tergopoh gapah... moga kita dapat manfaat dan penghayatan sebenar disebalik solat terawih tersebut.

Enty autopublish

Hukum Ambil Ubat Penahan Haid untuk Puasa Penuh!


Bulan puasa, bulan yang dinanti-nati oleh semua umat Islam... bulan ibadah untuk gandakan pahala... tetapi bagi wanita satu kekhuatiran bila tiba bulan Ramadhan... harapan tinggi untuk puasa penuh. Tetapi, agak mustahil kerana wanita yang normal akan alami pusingan haid setiap bulan dan ini menyebabkan ada yang kecewa kerana tak dapat puasa penuh. Mungkin ada yang terfikir untuk ambil ubat penahan haid untuk dapatkan puasa penuh dan melakukan ibadah berterusan sepanjang Ramadhan. 

Ulama berbeza pendapat tentang hukum memakan ubat untuk menahan haid dari keluar sama ada ubat itu berbentuk pil atau cecair.

Sebenarnya hukum berkaitan menahan haid ini bukanlah perkara baru yang dibincangkan oleh Ulama-ulama semasa bahkan ia telah lama dibincangkan oleh Ulama-Ulama silam lagi.

Diantara Ulama silam yang berpandangan harus mengambil ubat penahan haid adalah Imam Ahmad Bin Hanbal. Imam Ibnu Qudamah meriwayat di dalam almughni:-

Imam Ahmad berkata:

“Tidak mengapa seorang wanita minum ubat untuk memberhentikan haidnya sekiranya ubat tersebut dikenali (tidak membawa kesan negatif).”

Antara Ulama semasa yang berfatwa harus mengambil ubat penahan haid adalah imam Yusuf al Qaradhawi dan Syeikh Wahbah az zuhaili.

Imam al Qaradhawi menyebutkan fatwanya berkaitan keharusan mengambil ubat penahan haid di dalam bukunya Feqhu siyam.. Imam Qaradhawi juga menyebutkan bahawa ulama-ulama semasa yang lain juga membenarkan pengambilan ubat penahan haid..

Kata Dr Syeikh Wahbah az zuhaili:

هذه المرأة وأمثالها أن تفعل ذلك في رمضان أو في رحلة الحج‏،‏ لكنها لا تكلف ولا تلزم بذلك

“Perempuan ini dan seumpamanya boleh melakukan perkara (ambil pil penahan haid) ini pada Ramadan dan pada haji tetapi tidak dipaksa dan tidak mesti”

Sebahagian Ulama berpandangan harus mengambil ubat penahan haid jika dalam masyaqah(kepayahan)atau darurah sahaja seperti wanita dalam haji tapi jika sebaliknya seperti untuk berpuasa ia tidak harus.
Ulama bersepakat wanita yang berhaid tidak wajib berpuasa dan wajib menggantikannya berdasarkan hadis Nabi s.a.w:

كنا نحيض على عهد رسول الله – صلى الله عليه وسلم – فنؤمر بقضاء الصوم، ولا نؤمر بقضاء الصلاة

“ Dulu kami berhaid dizaman Rasulullah saw,kami disuruh untuk ganti puasa dan tidak disuruh ganti solat”.
(Sahih Bukhari dan Muslim)

Ulama juga bersepakat haram menggunakan ubat penahan haid sekiranya ia memberi kemudaratan pada tubuh.Ini berdasarkan Firman Allah yang bermaksud:

“ Dan janganlah kamu mencampakkan diri kamu dalam kebinasaan.”

Segelintir Ulama seperti Syeikh soleh Usaimin pula melarang pengambilan ubat penahan haid..Hendaklah dibiarkan sahaja ketetapan Allah tersebut tanpa perlu menahannya..


Itu adalah pendapat ulama, rata-rata mengharuskan bagi ibadah haji dan umrah tapi tidak digalakkan bagi ibadah puasa. Menurut artikel dari penulisan Dr. Zubaidi Ahmad, pil tersebut ialah pil hormon atau dikenal juga dengan pil perancang. Bagi yang ingin ambil pil eloklah rujuk pakar dulu, kerana keberkesanannya bergantung kepada individu dan mungkin juga boleh bagi kesan sampingan pada masa akan datang. Artikel penuh boleh baca DI SINI.

Redhalah dengan ketentuan Allah... Allah jadikan wanita dengan sebaik-baik kejadian dan penuh keistimewaan. Allah tahu hikmah disebalik penciptaan tersebut. Walaupun tidak dapat berpuasa dan solat seperti biasa, banyak lagi amalan lain yang wanita uzur syari'e boleh lakukan. Antaranya:

1-      Sediakan juadah berbuka puasa

“Barangsiapa yang memberi makan orang yang berpuasa, dia akan mendapat pahala sepertinya, dan ianya tidak akan mengurangkan pahala orang yang berpuasa sedikitpun”(Riwayat Tarmizi).

Walaupun kita tak berpuasa, kita boleh rebut pahala dengan menyediakan juadah berbuka untuk anak, suami, ibubapa dan kaum keluarga. Setiap rezeki yang masuk ke perut saudara dan kaum kerabat kita, insha Allah adalah ganjaran pahala yang beelipat kali ganda. Mudah bukan?

2.  Bangun Sahur bersama-sama
Bangunlah sahur bersama-sama... menyediakan juadah sahur untuk suami dan anak yang berpuasa... kita pasti rasa kegembiraan. Walaupun tak puasa, kita ambil juga juadah unuk sahur kerana di dalam sahur ada keberkatannya.

3.  Tadabbur Al-quran atau mendengar bacaan Al-quran

Zaman dan canggih, smartphone yang dicipta gunakan sebaiknya.... downloadlah al'Quran MP3 atau bacalah terjemahan al-Quran serta hayati al-Quran... pasti ada ganjarannya.... dan sebenarnya, da ulama yang mengharuskan membaca al-Quran bagi wanita yang uzur syari'e. Penjelasannya DI SINI.

4.  Istighfar, zikir, Maathurat dan Selawat ke atas Nabi

Kali ini mari kita tukar jadual ibadah kita. Jika selama ini kita mengambil 10 minit untuk mengerjakan solat Zohor. Ketika haid, kita gunakan juga 10 minit itu untuk istighfar, zikir, membaca maathurat, berdoa, dan selawat keatas Nabi SAW. Berzikir boleh dilakukan wanita haid. Hal ini lebih baik daripada sekadar membiarkan lisan dan hati kita lalai dari mengingat Allah. Jangan biarkan diri kita kosong tanpa diisi... 

5.  Menyibukan diri dengan ketaatan dan menjauhkan diri dari kemaksiatan.

Sibukkan diri mendalami dan mencari ilmu.. hadirlah kuliah-kuliah agama atau dengarlah rancangan yang berilmiah. Jauhkan diri dari perkara yang sia-sia dan melalaikan.

6.  Infaq/ sedekah

Infaqlah dan bersedekahlah sekadar kemampuan kita... ganjaran sedekah berlipat kali ganda apatah lagi bulan Ramadhan ini..,,

7. Istiqamah (Terus) membuat perkara-perkara sunat yang sudah biasa dilakukan

Sebagai wanita, ibu dan isteri banyak pahala dan perkara lazim yang beroleh ganjaran pahala,... memberi senyuman, melayan anak dan suami, menjaga silaturrahim dengan jiran tetangga itu juga ada ganjaran pahalanya.

Jangan sempit fikiran kita wahai wanita... pahala yang Allah sediakan itu Maha Luas... Allah Maha Pemurah dan Maha Penyayang... mana mungkin Dia tak memberi pahala lain selain ibadah khusus kepadaNya...

Terimalah fitrah wanita ini dengan ikhlas, tidak menyesalinya dan tidak berburuk sangka. Berkumpul dengan orang yang soleh dan ambillah semangat mereka. Juga, hormat mereka yang berpuasa dan jangan sewenang-wenangnya makan di khalayak ramai.  Maka, raikanlah Ramadhan penuh kesyukuran kerana kita, seorang WANITA.

29 Jun 2014

Adab Berbuka Puasa

Sumber: fb

# Segera berbuka apabila masuk waktu
# Doa ketika berbuka
# Berbuka dengan Rutab/Tamar
# Tidak membazir ketika berbuka/Bersederhana
# Segera Solat Maghrib

Semoga puasa lebih barakah pabila kita mengamalkan adab-adab ketika berpuasa. 

Selamat berbuka buat semua... 

Hadiah Top Commentor dari blogger IntanBerlian dan Azhafizah.com

Sepanjang minggu lepas, agak banyak la hadiah dari blogger aku dapat... Tapi tak semua aku sempat nak update dalam blog... 

Antara hadiahnya ialah hadiah top pengomen dari dua blogger... 


Pertama dari blog Kak Ina IntanBerlian... 
Sehelai sapu tangan Noor Arfa Batik dari Terengganu, yang pernah Kak Ina mentionkan dalam entrynya di sini

Terima kasih kak ina, atas cenderhati tersebut... Sangat cantik dan berharga buat saya... 

Hadiah top komentor kedua, saya terima dari blogger Azhafizah... Iaitu berupa magnet fridge dan juga biz card. Terima kasih fiza... Dah siap lekat kat peti sejuk dah pun FM tu... 

Terima kasih buat Kak Ina IntanBerlian dan Azhafizah atas cendrahati tersebut... Sangat bernilai dan berharga bagi saya... Moga ikatan dan ukhwah alam maya ini kekal selamanya... Insha Allah... 


Psst: tak sempat nak uruskan lagi bab nak pos hadiah ni... Ku doakan insan-insan  yg beri cenderahati ni terus dilapangkan rezeki dan bahagia selalu... Ameen..

Golongan yang Harus Berbuka Puasa


Puasa adalah satu kewajiban yang wajib semua umat Islam. Namun begitu, Islam memberi kelonggaran kepada golongan-golongan tertentu yang tidak mampu berpuasa. Allah memberi kelonggaran kepada golongan ini, untuk berbuka puasa. 

Dalil keharusan berbuka puasa:

فَمَن كَانَ مِنكُم مَّرِيضًا أَوۡ عَلَىٰ سَفَرٍ۬ فَعِدَّةٌ۬ مِّنۡ أَيَّامٍ أُخَرَ‌ۚ وَعَلَى ٱلَّذِينَ يُطِيقُونَهُ ۥ فِدۡيَةٌ۬ طَعَامُ مِسۡكِينٍ۬‌ۖ فَمَن تَطَوَّعَ خَيۡرً۬ا فَهُوَ خَيۡرٌ۬ لَّهُ ۥ‌ۚ وَأَن تَصُومُواْ خَيۡرٌ۬ لَّڪُمۡ‌ۖ إِن كُنتُمۡ تَعۡلَمُونَ 

Maksudnya : "…… Sesiapa dikalangan kamu yang sakit atau musafir maka hendaklah menggantikannya pada hari-hari yang lain. Dan wajib atas orang yang tidak mampu berpuasa membayar fidyah iaitu memberi makan kepada orang miskin. Sesiapa dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka itulah yang lebih baik baginya. Berpuasa lebih baik bagimu sekiranya kamu mengetahui."
[Surah al-Baqarah: 2:184]

Antara golongan yang diharuskan berbuka puasa ialah;

1. Orang sakit yang boleh memudaratkan diri jika berpuasa
Orang sakit,seperti demam, sakit kepala, asma atau sakit yang memudharatkan dan memerlukan kita mengambil ubatan untuk sembuh. Maka baginya harus berbuka.

2. Orang sakit tenat yang tiada harapan untuk sembuh
Orang sakit yang memang disahkan doktor dia tidak ada harapan untuk sembuh dan jika dia berpuasa, ianya akan memudharatkan lagi penyakitnya.

3. Orang yang bermusafir melebihi dua marhalah
Orang yang bermusafir melebihi dua marhalah. Tetapi tujuan musafir itu adalah untuk kebaikan, jika untuk tujuan maksiat dan kjahatan, maka tidak harusnya berbuka puasa.

4. Orang yang tersangat lapar& dahaga hingga membahayakan dirinya
Orang yang tersangat lapar dan dahaga. Kalau istilah orang lama, kebulur dah,.. memang lembik longlai dah.. maka harus berbuka... dan boleh jatuh haram jika dia tak  berbuka kerana boleh memudharatkan diri dan nyawanya.

5. Orang tua yang tidak mampu berpuasa
Orang tua yang uzur, boleh berbuka puasa jika dia tak mampu puasa. 

6. Perempuan mengandung yang bimbang kesihatan dirinya atau kandungannya.
Wanita mengandung, harus berbuka jika dia rasa tak mampu nak teruskan berpuasa.

7. Perempuan yang menyusukan  anak untuk menjaga kesihatan diri atau anaknya.
Wanita yang menyusukan anak juga diharuskan berbuka, jika rasa tak mampu untuk teruskan berpuasa..

8. Orang yang bekerja kuat & berat sepanjang hari
Orang yang berat dan kerja dipanas terik matahari sepanjang hari...menggunakan banyak tenaga dalam bekerja harus berbuka kerana takut memudharatkan kesihatan dan diri. 

Lapan golongan ini pula dipecahkan kepada kategori tertentu untuk membayar dan menggantikan puasa yang ditinggalkan. 

WAJIB QADA' SAHAJA
·         Musafir yang diharuskan syarak
·         Sakit yang memudaratkan jika berpuasa
·         Perempuan haid, Wiladah( melahirkan anak ) & nifas
·         Perempuan mengandung kerana bimbang kesihatan dirinya
·         Perempuan menyusukan anak kerana bimbang kesihatan dirinya

WAJIB FIDYAH SAHAJA
ý  Sakit tenat yang tiada harapan sembuh
ý  Orang tua yang tidak berdaya untuk berpuasa
ý  Orang yang bekerja kuat dan berat sepanjang hari

WAJIB QADA' & FIDYAH
§  Perempuan mengandung  kerana bimbang kesihatan diri & anaknya
§  Perempuan menyusukan anak  kerana bimbang kesihatan diri & anaknya
§  Perempuan mengandung atau menyusukan anak kerana bimbang kesihatan anaknya sahaja
§  Lewat menqada'kan (mengantikan ) puasa hingga tiba Ramadan berikutnya

WAJIB QADA' & KIFARAH
v  Suami yang melakukan persetubuhan dengan sengaja pada siang hari di bulan Ramadan


Itulah istimewanya Islam... mudah dan tak menyusahkan, tetapi kengkadang terlalu memudah-mudahkan dan kadang kala kita terlalu menyusahkan... Jika, berbuka dengan sengaja maka HARAM dan berdosa tetapi wajib Qada selepas bulan puasa. 

Semoga bermanfaat untuk semua... 

Jadual Harian di Bulan Ramadhan


Indahnya Ramadhan jika dapat istiqamah melakukannya... 

1. Bangun dan berdoa;
2. Solat sunat;
3. Makan sahur;
4. Baca al-Quran;
5. Ke sekolah/ke tempat kerja;
6. Solat sunat Dhuha;
7. Solat berjemaah;
8. Membeli juadah berbuka sekadar perlu sahaja;
9. Banyakan doa sebelum berbuka;
10. Solat isyak dan terawih;
11. Istighfar

Bahagia hidup jika selalu macam ni sebenarnya... Tapi nak buat macam ni mmg kena kental sebab nafsu jahat sedang berusaha mematahkan niat-niat mulia kita untuk menghidupkan Ramadhan.

Untuk istiqamah ialah melalui iman dan hati... Tanpa iman yang kental dan hati yang bersungguh-sungguh... Pasti sukar nak laksanakan ibadah secara berterusan.

28 Jun 2014

Download Checklist Ramadhan

Insha Allah... Esok kita mulakan puasa.. Jom jadikan puasa kali ni anjakan untuk jadi lebih baik... 

Aku ada sediakan jadual senarai semak untuk amalan wajib dan sunat sepanjang Ramadhan... Jadual ni boleh di download dan print dan sesuai untuk semua termasuk anak-anak... 

Buat para guru-guru, boleh la download dan print untuk anak didik serta dibuat salah satu dari penilaian PBS bagi mata pelajaran Pendidikan Islam juga... 

Jadual ini juga untuk kita nilai diri kita diakhir Ramadhan nanti... Adakah diri kita lebih baik atau masih ditahap yang sama... 

Nak download KLIK SINI!!!


Transformer-Ramadhan!

Sumber: fb
Lets make a Change and transform your self!!!
Jadikan Ramadhan permulaan perubahan ke arah yang lebih baik!




Psst: saya tahu terawih itu digalakkan dalam bulan Ramadhan... Tapi hukumnya sunat bukan... Menutup aurat dengan sempurna itu adalah WAJIB... Fikir-fikirkanlah... 

Pesanan Syaitan Sempena Ramadhan!

Sumber: whatsapps

Karikatur kartun yang penuh makna sempena Ramadhan yang hampir tiba.. 
Renungkanlah... 

Kita tengok nafsu mana yang menang...
Usaha lah untuk nafsu baik yang menang, kalau nafsu jahat yg menang maka lenyaplah puasa kita...hanya tinggal sisa... 

Puasa itu ibadah, bukan adat... 

Jangan anak tirikan Ramadhan, dan jangan pula anak emaskan Syawal ea... 

Selamat berpuasa... 

Niat Puasa Sehari dan Sebulan


Sedia dengan doa-doa ni...
Insha Allah.. Tak lupa kan..
Cuma recall balik je.. 

Berniat setiap malam itu lebih afdal...dan memang kena niat setiap malam... Yang untuk sebulan tu sebagai back up jika kita terlupa niat... Jadi takde lah alasan tak puasa sebab lupa niat... 

Selamat Menyambut Ramadhan al-Mubarak 1435H


Insha Allah...
Esok seluruh umat Islam di Malaysia khususnya akan mula menjalani ibadah berpuasa.

Selamat berpuasa buat semua rakan alam maya...para blogger sekalian... 

Jadikan Ramadhan kali ini lebih baik, lebih keberkatan dan lebih amalan kebaikan dari sebelum ini... 

Jadikan Ramadhan kali ini...permulaan perubahan ke arah yang lebih baik.

Dikesempatan ini...
Saya mohon maaf atas segala salah silap sepanjang anda kenal saya melalui dunia blogger... Mohon maaf jika ada yang terasa dengan penulisan-penulisan saya di blog ini... 

Semoga Ramadhan kali ini lebih bermakna dan lebih barakah... Insya Allah... 

Selamat Menjalani Ibadah Puasa
Maaf Zahir dan Batin

27 Jun 2014

Daerah Baling adalah Daerah Paling Bahagia di Malaysia!


Bahagia juga aku dapat berita ni... Sebab aku asal dari Baling... Dan aku memang akui.. Bahagia dok kat Baling... Sebab tenang sebab masih banyak pokok..suasana kampung... Tak sibuk dan barang murah dan kos hidup masih tahap rendah... Tapi itu penilaian aku sejak dua tiga tahun sebelum tahun 2014.. Sekarang ni, Baling pun dah membangun... Dah banyak unsur-unsur tak best yang masuk... Aku rasa dah kurang bahagia juga la... Tapi tempat kelahiran dan tempat aku dibesarkan, tak kan aku lupakan kan... Walaupun ada orang kata Baling tu hulu sangat... Tapi sekurang-kurangnya Baling masih banyak pokok-pokok... Harap-harap pembangunan di Baling tu taklah terlalu drastik... Sebab takut musnahkan alam semula jadi. 

Kat Baling banyak Lata dan Air Terjun... Yang popular di Baling, Kolam Air Panas Ulu Legong, Lata Bukit Hijau, Lata Sedim dan lata yang aku suka pergi, Lata Celak. 

Jika dulu orang tak kenal Baling, kini Baling dah maju dan Popular juga... Dah masuk tv... Memang bahagia jadi orang Baling... Jadi, suamiku kena bangga la sebab dapat orang Baling... Hahaha...

Sapa yang tak pergi Baling... Jenjalan la ke Baling... Banyak tempat menarik... Yang paling penting... Baling tempat shopping yang best juga... Segalanya murah aje... Balik Baling confirm tak lepas nak shopping periuk belanga... Hehe

Psst: sebak plak rasa..tertiba teringat kampung halaman dan kenangan indah di kampung... Hmmm... Aku syukur dilahirkan sebagai anak kampung... 

Hukum Tak Bayar Fidyah!


Fidyah ialah denda ke atas seseorang Islam yang telah baligh kerana meninggalkan puasa wajib atas sebab-sebab tertentu atau pun sengaja melewatkan puasa ganti (qada’) bulan Ramadhan. 

Hasil bayaran fidyah akan dimasukkan ke dalam akaun Amanah Fidyah dan Kaffarah Majlis Agama Islam Wilayah Persekutuan sebelum urusan pengagihan kepada fakir miskin dalam bentuk beras dan bekalan makanan dilaksanakan. 

HUKUM FIDYAH

Hukum membayar fidyah adalah wajib. Ia wajib disempurnakan mengikut bilangan hari yang ditinggalkan. Ia juga menjadi satu tanggungan (hutang) kepada Allah SWT sekiranya tidak dilaksanakan.

Kadar bayaran fidyah berubah mengikut harga yang ditetapkan oleh pemerintah di sesuatu tempat. Pengiraan kadar fidyah berdasarkan kadar harga beras (makanan asasi penduduk). Beras fidyah tersebut hendaklah diagihkan kepada fakir atau miskin. 

SEBAB-SEBAB DIKENAKAN FIDYAH

1.    Uzur menunaikan puasa wajib
Terdiri daripada golongan yang menghidapi sakit kuat dan tidak mempunyai harapan untuk sembuh, atau golongan tua yang tidak mampu berpuasa atau kedua-duanya sekali. 

2.    Perempuan hamil
Dengan syarat dibimbangi akan keselamatan ke atas bayi yang dikandungnya seperti dikhuatiri berlaku keguguran. Golongan ini dikenakan membayar fidyah dan juga menggantikan (qada’) puasa yang ditinggalkan. 

3.    Ibu yang menyusukan Anak
Dengan syarat ibu yang merasa bimbang akan memudharatkan bayi yang disusuinya seperti kurang air susu atau menjejaskan kesihatan bayinya itu. Maka baginya menggantikan puasa yang ditinggalkan serta membayar fidyah. 

4.    Orang yang telah meninggal dunia
Hutang puasa bagi mereka yang telah meninggal dunia hendaklah disempurnakan bayaran fidyahnya oleh waris-warisnya mengikut bilangan hari yang ditinggalkan sebelum pembahagian pusaka dibuat. 

5.    Melambatkan Ganti Puasa (Qada’)
Mereka yang melambatkan ganti puasanya hingga telah melangkah tahun yang berikutnya (bulan Ramadhan), dikenakan denda membayar fidyah dan juga wajib menggantikan (qada’) puasa yang ditinggalkan. Bayaran fidyah akan berganda mengikut jumlah tahun-tahun yang ditinggalkan.

TAKSIRAN FIDYAH

(Hari yang ditinggalkan) X (Tahun gandaan) X (1 Cupak) = FIDYAH

KADAR BAYARAN FIDYAH
Kadar bayaran fidyah bagi satu hari puasa yang ditinggalkan ialah satu cupak beras yang boleh dibuat zakat fitrah (1/4 gantang Baghdad).

Dalam bentuk nilaian, berdasarkan kepada kadar yang ditetapkan oleh Majlis Agama Islam Wilayah Persekutuan sehingga tahun 2012, secupak beras bersamaan dengan 567.5 gram dinilai dengan kadar RM1.75.

Contoh: 
Jika seseorang meninggalkan puasa selama 3 hari dan tidak menggantikan puasanya sehingga 3 kali bulan Ramadhan, maka kadar fidyahnya ialah:

RM1.75 (1 cupak) X 3 hari X 3 tahun = RM15.75.

Sumber: Majlis Agama Islam Wilayah Persekutuan

5 Tangan Ciuman Ketenangan!

Sumber: fb
5 Tangan yang apabila dicium akan merasai ketenangan...

1. Ulama'  / orang soleh.
2. Pemimpin yang adil.
3. Ibu bapa.
4. Suami.
5. Guru.

Ciuman yang dimaksudkan adalah kerana rasa hormat bukan ciuman tanda sembah atau mengagungkan...kerana Haram mengagungkan dan menyayangi manusia melebihi Pencipta makhluk. 

Alhamdulillah... Setakat ni, terasa dan merasa yang no.3, 4 dan 5 tu... 

Persediaan Menjelang Ramadhan!


PERSEDIAAN MENJELANG RAMADHAN

# Ikhlaskan Niat.
Jangan berpuasa sebab nak kurus atau nak berjimat. Hayati maksud niat puasa yang sebenar. 

# Taubat Masa Lalu.
Lazimi istighfar dan solat sunat taubat.

# Jaga Masa dari Hal yang sia-sia.
Kurangkan bergosip dan duduk saja.

# Makan secara Sederhana.
Makan ikut keperluan bukan kehendak. Hayati tujuan asal kenapa kita diwajibkan berpuasa. Usah sibukkan diri dengan buffet ramadhan sana sini... 

# Lazimi Puasa Sunat.
Lazimi dua bulan sebelum puasa. Hari ni dah tak boleh puasa dah.

# Tingkatkan baca al-Quran.
Target untuk khatam berulang kali sepanjang hayat. Bukan bulan puasa saja.

# Biasakan Qiamullail.
Bangun awal sebelum sahur untuk Qiam.

# Perbanyakkan Zikir dan Sedekah.
Lazimi lidah dan sedekah setiap hari... Dan berpanjangan hingga sepanjang tahun.

# Pelajari Hukum Hakam Puasa.
Pelajari hukum hakam puasa dari guru dan sumber yang sahih. 

Kalau raya dah siap awal-awal kenapa tidak puasa... Sepatutnya persiapkan diri untuk Ramadhan dahulu, baru fikir raya... Sebab bulan Ramadhan dulu baru Syawal kan... Doa lah banyak-banyak moga sempat jumpa Ramadhan... Moga dapat sempurnakan Ramadhan sebaiknya... Kerana mungkin Ramadhan kali ini yang terakhir buat kita... 

Peringatan dan renungan bersama....

26 Jun 2014

Sesekali Belajar SEO!

Sesekali belajar SEO dan tak rugi belajar SEO tentang blog... 
Tujuan: bukan untuk popular, tapi nak blog lebih dikenali, dan moga orang lebih baca hal-hal yang bermanfaat.. insha Allah... 



Statistik setakat jam 10 pagi tadi.. 
Alhamdulillah... 

Rasa berbaloi dah kot, sebab blog masuk dalam ranking google search...
Tapi aku baru dan masih proses belajar lagi bab-bab blog ni... 
Yang mana tahu insha Allah aku kongsikan.. 

Cara Tingkatkan Pageview Blog

Pageview
Sumber: google images

Berikutan entry NI, ramai yang tanya macam mana atau tips nak tingkatkan pageview blog... Hadoii... Susah nak jawab nih... Sebabnya aku bukanlah pakar dalam berblog... Boleh dikatakan aku juga newbie sebabnya baru tahun lepas aku betul-betul serius berblog walaupun usia aku sebagai blogger dah nak masuk empat tahun.

Tapi, aku akan kongsikan apa yang aku tahu dan aku buat... Moga perkongsian ilmu dan pengalaman aku ni, bermanfaat untuk semua. Insha Allah...

Dalam menulis blog, berulang kali aku nyatakan... Perlu ada MATLAMAT utama! Apa kita hendak dalam berblog??? Jika kita letak MATLAMAT tu dengan jelas, insha Allah kita mudah nak gapai dan ada hala tuju.

Keduanya, dalam menulis blog perlu IKHLAS!!! Sekali lagi aku katakan IKHLAS!!! Ikhlas mudah disebut, tapi sukar dilaksanakan... Apa maksud ikhlas dalam berblog atau menulis blog? Ikhlas yg dimaksudkan... Kita menulis kerana Allah dan mencari redha Allah... Setiap kita tulis, niatkan kerana Allah untuk mencari ilmu dan berkongsi pengalaman (bagi blog peribadi- jadikan pengalaman peribadi sebagai ilmu untuk orang lain). Bila tulis blog, jangan terlalu mengharap untuk orang komen atau follow atau balas ke blog kita... Ikhlaskan kerana Allah... Niatkan apa yg aku tulis ini, satu hari orang akan dapat manfaatnya. Kerana itulah, ENTRY NI merupakan penyumbang kepada naiknya pageview yang tinggi pada minggu lalu... Dah lama aku tulis entry tu.. Tahun lepas kalau tak silap... Tapi aku tak sangka orang mencari pula bab tu sekarang...

Daftar dimana-mana web untuk ping entry... Dulu aku tak tahu, tapi aku belajar dari google... Bila aku seacrh sesuatu, ada satu web iaitu ping.busuk... Aku tak tahu, tapi aku tak kekok untuk explored benda tu... Akhirnya aku join ping.busuk dan buat auto ping... Auto ping di ping.busuk antara penyumbang pageview meningkat.

Lepas menulis, kongsikan... Kongsikan entry di laman-laman sosial yang ada...facebook dan twitter antara penyumbang juga... Dulu aku ada twitter, tapi lepas suamiku tak suka dan bagi sebab kenapa dia tak suka tu, aku delete akaun twitter... Jadi facebook dan google plus antara penyumbang pageview kedua tertinggi selepas ping.busuk.

Luaskan kenalan... Sebagai blogger, luaskan kenalan... Perkongsian yang baik, insha Allah orang akan ulang baca... Orang tak jemu nak datang bertandang.. Tegur sapalah blogger-blogger lain jika berkesempatan...


Pasang widget sosial share, yg ni sebagai alternatif saja.. boleh gunakan juga yang dah tersedia oleh blogspot. Tujuan aku pasang, supaya mudahkan orang lain share ilmu-ilmu dan info yang bermanfaat... memang ada yang bukan blogger, tapi jadi pembaca setia dan selalu share artikel aku di facebook... terima kasih aku ucapkan.. dari situ pageview kita makin meningkat dan dikenali.


Mengulas isu semasa pun menyumbang pageview yang tinggi... contohnya semalam isu dua beradik yang diculik dan ditinggalkan menyumbang pageview tinggi (5k)... tapi aku tulis bukan sebab nak naikkan pageview, tapi atas kesedaran dan peringatan bersama... tak semua isu semasa aku buat entry... yang terpilih sahaja... terutama isu kemanusiaan. 

Menulislah dengan niat mencari REDHA ALLAH. Fikirkan apa manfaat orang dapat bila baca entry kita... tapi aku ada juga selitkan entry santai sesekali... ealah.. bosan juga asyik serius kan... sesekali perlu realese tension juga kan... 

Apa pun, tulislah dari mata hati... tulis apa saja, asalkan bermanfaat untuk semua...jika blog peribadi, kongsikan pengalaman, dan sertakan info, insha Allah satu hari ianya jadi sesuatu yang bermanfaat untuk semua. 

Sedikit peringatan buat yang suka tulis info addin (agama)... pastikan sumber yang sahih sebelum share.. jika ada hadis, selidik dulu hadis tersebut sebelum kongsikan dalam entry... jika tidak pasti jangan share atau pun kongsikan tanpa nyatakan bahawa petikan tu dari Rasulullah s.a.w... sebab berat dosanya sandarkan sesuatu yang bukan dari Rasulullah s.a.w.

Pastikan aktiviti copy paste disertakan dengan sumber asal. tak kiralah dari surat khabr ke, buku atau internet. Ini adalah etika dalam penulisan. jika kita hormat orang, insha Allah artikel kita bermanfaat untuk orang lain. Jika kita copy hak orang tanpa letakkan sumber ibarat mencuri hak orang lain. tak salah nak copy, tapi letak aje sumbernya. 

Doa Moga Anak Kita Dalam Pemeliharaan Allah!

Sumber: google images

Berikutan kes Dua Beradik Diculik dan Dilarikan tempoh hari, sudah pasti ramai juga ibu bapa yang fobia nak bawa anak-anak keluar rumah... Bukan takutkan penjenayah, tapi takut2 kita terlalai, takut2 kita terleka dan tkut2 anak kita juga telepas dari jagaan kita... Jadi aku ada satu info dan kita boleh jadikan amalan... Moga Allah pelihara anak kita dan sentiasa Allah lindungi anak kita...

Hari ini saya mahu kongsikan DOA yang mudah dan cepat dan pendek, yang paling senang untuk diamalkan oleh kedua ibu bapa untuk anak-anak mereka, tetapi sering sahaja terlepas pandang.

Doa itu adalah : 

ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAHIWABARAKATUH YA .... (sebutkan nama penuh anak) 

Ya. Itu sahaja baris doanya. Mudah bukan? Tetapi termasuklah saya, sangatlah selalu terlepas pandang akan keistimewaan doa ini. Ok, mari di sini kita catatkan mengapa doa ini terlalu istimewa untuk anak-anak kita : 

Pertama sekali, ibu bapa hendaklah menjiwai doa itu sedalam dalamnya semasa ia diucapkan buat si anak. Mengapa? Kerana maksud yang terkandung di dalamnya sangatlah membantu dalam kehidupan seharian anak. 

ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAHIWABARAKATUH dengan cuba menjiwai setiap ungkapan yang diucapkan. Kenapa istimewa? Mari kita tengok maknanya: 

1- ASSALAM : SEJAHTERA. 
Awal-awal lagi kita sudah mengucapkan segala kebaikan untuk anak kita pada hari itu. Kita mendoakan segala kesejahteraan buat dirinya pada waktu itu. 

2- WARAHMATULLAH : RAHMAT ALLAH. 
Kita mengharapkan rahmat Allah menjadi bekalan untuk anak-anak kita dalam kehidupan seharian mereka. Bukankan rahmat Allah itu yang sangat-sangat kita harapkan? 

3- WABARAKATUH : BERIKAN BERKAT KEPADANYA WAHAI ALLAH 
Kita mendoakan anak-anak kita diberi berkat oleh Allah, dalam setiap amalannya, perbuatannya, dan apa sahaja yang berkaitan dengan dirinya, kita mahukan keberkatan untuknya. 

Kata ustazah itu, waktu paling bagus untuk mengucapkannya buat si anak adalah ketika mengejutkan dia bangun dari tidur. Bayangkan sahaja lah, celik-celik matanya sahaja sudah memperoleh doa dari ibu atau ayah yang cukup bermakna lagi indah untuknya. Selain itu, boleh juga diamalkan mungkin waktu menghantar atau menjemput dia dari sekolah, atau bila-bila masa sahaja ibu dan ayah ingin mengucapkannya untuk anak. 

Jiwailah salam dan doa itu. Hayati setiap rangkai maksudnya. Tujukan dengan penuh kasih dan cinta buat si anak. Senyum penuh sayang kepada mereka, ketika kita mengucapkan. Semoga anak-anak kita sentiasa sejahtera, dalam rahmat Allah dan sentiasa diberi keberkatan dalam hidup mereka oleh Allah. Aminnn.

Sumber: whatsapps group
#########(
Kerana itulah Nabi s.a.w menggalakkan perkataan Salam.

Dalil-dalil tentang perintah dan keutamaan salam

Allah SWT telah berfirman dalam Al-Quran yang bermaksud:

“Maka apabila kamu memasuki ke rumah-rumah (yang tidak berpenghuni), maka ucapkanlah salam kepada diri kamu sendiri (sebagai) penghormatan daripada sisi Allah yang dipenuhi keberkatan dan kebaikan. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayatNya kepada kalian, supaya kalian memahaminya.” [TMQ An-Nur (24) : 61]

Ayat di atas memerintahkan agar salam diberi sebagai tanda penghormatan walaupun sesuatu rumah atau tempat itu tidak berpenghuni. Selain itu, perintah yang lebih tegas dapat dilihat dalam surah yang sama iaitu:

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memasuki ke rumah-rumah (yang) bukan rumah kamu, sehinggalah kamu terlebih dahulu meminta izin serta memberi salam kepada penghuninya. Yang demikian itu adalah lebih baik bagi kalian supaya kamu mengambil pengajaran.” [TMQ An-Nur (24): 27]

Terdapat juga  hadis-hadis daripada Rasulullah saw yang menerangkan tentang fadhilat dan kebaikan dalam menyebarkan salam.  Hadis daripada Abdullah bin Salam, beliau mendengar Rasulullah saw bersabda yang bermaksud:

“Wahai sekalian manusia, sebarkanlah salam di antara kalian, berikanlah makanan, sambunglah tali silaturahim dan solatlah ketika manusia sedang tidur pada malam hari, nescaya kalian akan masuk syurga dengan selamat.” [HR Tirmidzi, Ibnu Majah dan Ahmad]

Rasulullah saw juga bersabda:

“Kalian tidak akan masuk syurga sehingga kalian beriman,dan  tidaklah kalian beriman sehingga kalian saling mencintai. Mahukah kalian aku tunjukkan  suatu perbuatan yang apabila kalian mengerjakannya, nescaya kalian akan saling mencintai?  Sebarkanlah salam di antara kalian.” [HR Muslim]

Selain hadis-hadis yang telah disebutkan, terdapat sebuah hadis yang menerangkan tentang ganjaran bagi setiap ucapan salam yang diberikan. Hadis ini sekaligus mengajar kita tentang bagaimana ucapan salam itu sepatutnya diberikan kepada orang mukmin. Imran bin Hussain berkata:

“Ada seorang lelaki  datang kepada Nabi seraya mengucapkan assalamu ‘alaikum. Maka Nabi menjawabnya dan orang itu kemudian duduk. Nabi berkata, “dia mendapat sepuluh pahala.” Kemudian datang orang yang lain mengucapkan assalamu ‘alaikum warahmatullah. Maka Nabi menjawabnya dan berkata, “dua puluh pahala baginya.” Kemudian datang seorang lagi seraya mengucapkan assalamu ’alaikum warahmatullahi wabarakatuh. Nabi pun menjawabnya dan berkata, “Dia mendapat tiga puluh pahala.” [HR. Abu Dawud, Tirmidzi dan Ahmad]

Sumber: http://mykhilafah.com

Salam bukan sahaja, sekadar sampaikan salam tetapi juga penuh doa dan keberkatan bagi orang yang mengamalkannya... Jom sebarkan salam... Sunat bagi salam, tetapi WAJIB jawab salam... Jadi jika anda terbaca entry blogger yg ada perkataan salam di atasnya, wajib jawab salam... Salam tu bukan sebagai penghias entry atau blog sahaja... 

JOM AMALKAN BERSAMA DEMI KESEJAHTERAAN BERSAMA