28 Februari 2013

Aku dah mabuk...

Aku dah mabuk...

mabuk tahap gaban dah rasanya ni... mmg kronik mabuk aku ni... xde ubat dah nak buat.. melainkan suamiku je...

Buka dan jenjalan semua follower2 yg selalu jngah blog aku... tapi tgk dan baca, sungguh tak da rasa nak komen... esok2 aku komen ea... mmg aku tengah mabuk nih.. aduhh... 

Oppsssssssssss... jangan salah sangka.. aku bukan prgnant lagi ok.. msih dok pntang lagi nih.. aku mabuk RINDU je lah... rindukan kekasih halal la... hadoiii... mmg mabuk dah.. nak wat keje, mmg xde mood.. 

Nak makan tak de selera, tapi lapar nih... 
Ni gara2 sebab dua2 busy la nih.. 

ingat 5 sebelum 5..
"lapang sebelum sempit"
dah sempit ginilah.. 
mabuk rindu... 

arghhh... tension la... apasal nih... waaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.... aku nk wat keje... 
jangan la rindu sgt... huhu...
tapi xpe lah rindu halal ok.. dapat pahala banyak2... 
org lum kahwin jgn jeles.. nak pahala, khwin cepat2 ok!

p/s: entry luahan rasa, kalau nak baca, baca... kalau tak nak pun xpe... sebab sekadar coretan luahan hati penulis... hheeheh... tapi nikmat ke seksa ea rindu tu...
BERHATI-HATI KETIKA MEMAKAN KANGKUNG!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

BERHATI-HATI KETIKA MEMAKAN KANGKUNG!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


BERHATI-HATI KETIKA MEMAKAN KANGKUNG!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

WASPADA KETIKA MEMAKAN KANKUNG TUMIS, KANGKUNG REBUS DAN LAIN-LAIN YANG BERKENAAN KANGKUNG.

Mungkin cerita ini dapat dijadikan perhatian kepada kita semua ketika hendak memakan sayur KANGKUNG.

Suatu hari, di klinik yang terkenal di Malaysia, semua doktor kebingungan kerana ada seorang budak kecil yang menderita sakit perut. 

Budak itu dibawa ke klinik oleh ibu bapanya setelah 2 hari menderita cirit-birit. 

Sudah pelbagai macam ubat sakit perut yang diberikan kepada budak itu, namun cirit-birit masih tidak sembuh.

Kemudian, ibu bapa budak tersebut ditanya doktor, 

"makanan apa yang dimakan oleh anak anda dalam 2 hari ini?"

"ibubapanya bingung, kerana sejak anaknya cirit-birit, anak mereka tidak mahu makan dan hanya meminum susu dan itupun dimuntahkan balik.

Setelah diperiksa, ternyata sebelum menderita cirit-birit, budak berkenaan telah memakan Kangkung Tumis di restoran bersama kedua ibu bapanya. 

Doktor segera melakukan X-RAY dan ternyata dalam usus anak tersebut telah membiak LINTAH dengan anaknya yang kecil-kecil.

Doktor menyerah dan menyatakan tidak sanggup mengambil tindakan medik apapun kerana kes sedemikian adalah luar kemampuan mereka.

Akhirnya, budak malang itu pun MENINGGAL DUNIA.

Setelah diperiksa kembali, ternyata Lintah itu sebelumnya berada di dalam batang kangkung yang besar. 

Memang, untuk penggemar kangkung tumis, bahagian yang paling sedap adalah BATANGNYA.

Lintah yang berada di dalam batang kangkung itu tidak akan mati walaupun dimasak selama 20 minit, apalagi untuk kangkung tumis, proses memasak tidak terlalu lama untuk menghasilkan rasa kangkung yang sedap dan rangup ketika dikunyah.

Lintah hanya akan MATI jika DIBAKAR.

Di dalam usus budak malang itu, lintah hanya perlu masa 1 - 2 hari untuk membiak.

Jika ada keluarga atau sahabat yang mengalami hal tersebut, lakukan tindakan dengan memberi minum air rendaman tembakau (boleh dihasilkan daripada rokok tembakau) biasanya lintah akan keluar dan dalam keadaan mati. 

Dan disarankan bila anda memasak kangkung sila belah batangnya dan bersihkan dengan air secukupnya.

Mencegah lebih baik dari merawat.

Sumber gambar dan cerita: Facebook

p/s: saya tak boleh makan kangkung sebab angin... ada hikmahnya... 
Misi kian hampir...

Misi kian hampir...

Alhamdulillah...
Target semakin hampir...
Moga dipermudahkan...
Tinggal fasa akhir...
6bulan lagi...
Misi akan terlaksana..

Itulah...
Misi aku dan target aku dlm breastfeeding...
2 tahun sbgmna dicatatkn dlm al-Quran...
Tinggal 6 bulan terakhir...
Moga Allah terus curahkan...
Rezeki susu ibu yg melimpah ruah utk faiqah....
Walaupun x fully lagi...
Tapi peratusan faiqah bf msih tinggi...
Debaran aku kian terasa...
Sebab tak boleh nak jgka apa akn dtg...

Pintaku...
Moga Allah permudahkan...
Moga Allah permudahkan perjalanan bf aku utk faiqah...

Ameen....

Sebak....

Sebak pagi ni masa hantar faiqah...
Faiqah tak nangis...
Tapi ummi dan abi yang nangis...
Sedih sbb minggu ni...
Aku dan suami mmg sibuk...
Dua hari hantar dia kat umah pengasuh smpai petang 12 jam...
Balik umah dh penat...
Dia lena... Aku plak.. Wat keje umah...
Suamiku plak..
Balik lambat juga...
Bila pikir2kan... Rasa nak berhenti keje pun ada...
Tapi kuatkan smngt...
Tabahkan hati...
Pesanan buat faiqah...
Maafkan ummi dan abi ea faiqah...
Ummi dan abi sama2 cari rezeki utk tunaikan amanah Allah utk faiqah...
Faiqah dok umah ibu baik2 ea...
Jangan nakal2...
Ummi dan abi sayangkan faiqah... :'(

Tukar kasut angkara Angelina Jolie

Hot giler tajuk entry ni.. ngalah retis.. tapi ni bukan citer pasal artis.. tapi kisah bini kedua en.somi ku la.. haha.. yg ikuti blog ku dah agak dah sapa kan.. cik vivi la.. sapa lagi..

dalam masa dua minggu 2 set kasut vivi bertukar.. hha.. macam gaya.. ni gara2 angelina jolie... suami ku dah terpkat dah.. kat bibir.. kan bibir angelina jolie tu tebal... so, aku tak tahu lak selama ni ada geng peminat kete gelar kan rim bibir angelina jolie... aku gelak je,, haha... xpe lah nanti aku cari tebuan ke lebah ke.. suh sengat kat bibir aku.. jadi la mcm angelina jolie... haha...

Rim angelina jolie yg menjadi rebutan.,,,
 tak lawa bgku sbb smp terkeluar tayar tu,. Nak drive pun susah...

Sebabkan aku malu dan rasa tak lawa lpas pakai rim angelina jolie tu... aku suh dia tukar... lepas post kat fb dan mudah.. bertalu2 dan berebut2 org nak rim tu.., owh.. ramai peminat bibir angelina jolie rupernye,, hehe...

Kasut baru vivi..^_^

Lepas je gaji ari tu.. terus ku suruh tukar rim... dan mmg seawal pagi dah de org nak beli.. lepas jual.. ganti dengan rim angelina jolie gak.. tapi tak tebal sgt dh,,, rim tu aku yg pilih.. hehe..sbb kete tu aku nk bwa g keje kan... so.. lepas tukar kasut baru,,, rasa comei dan cnfident nak bawa... hehe..

Kisah angelina jolie ni,. Watkan aku ketawa gak sengsorg... lawak la plak.. tak pernah tahu pun pasal angelina jolie ni,,, tapi geng2 peminat kete ni mmg kreatif bagi nama... popular la angelina jolie smpaikan bibir dia org samakan dgn rim,., tapi mmg cantik tau.. berkilat je rim jenis angelina jolie,,,

Tulah kisahnye.... vivi dah de kasut baru... tuannya tetap berkasut lama... hehe.. angelina jolie la punya pasal ni.... hehe....

27 Februari 2013

Tak de perasaan...

Tak de perasaan...


Gambar ni di share dari satu group kat FB, sangat menyayat hati... 

Aku dah tak mampu nak kata pe dah... 
Risau pun ada.. sebab aku ada anak..
Minta dijauhkan sejauh-jauhnya... 

CUma pintaku...
wahai ibu dan bapak2 sekalian, permudahkanlah perkahwinan...
perhatikan anak lelaki dan anak perempuan mu...
teguhkan iman dan akidahnya... 

Akibat diam..

Jangan salah sangka dengan entry terhangat... Hhah.. Hangat la sgt kan...

Kisah si Faiqah...
Ni lah rutin aku bila parking je kete di sekolah...
Sapu segala habuk2 dan serdak2 biskut yg Faiqah makan...
Makan...
Adalah cara terbaik utk diamkan faiqah masa aku memandu nak hantar dia ke rumah pengasuh atau amik dia dr pengasuh...
Hanya pakai seat belt...
Minta maaf la...
Kalau pakai baby seat memang meraung gaya kena dera...
So..
Pakai seat belt dan bagi roti...

Tapi...
Ni lah akibatnya...
Kete bersepah...
Seminggu sekali kna hantar car wash utk vacum... Itu keje abi dia la kan... Suamiku mna blh tgk kete bersepah n kotor kan.. Hehe...
Tapi tu je caranya... MAKAN...
maka redhalah kena bersihkan kete setiap minggu ea..
Faiqah2.. Sabooor je lah... Heeee

Semua artis dia kenal

Semua artis dia kenal

Haissh... dah memang biasakan... tapi perlu diubah yg dah jadi biasa ni... 


Semalam, saja je test IQ anak2 muridku... kalau suruh sebut nama-nama artis, beratus seorg blh senaraikan... saja lah memeriahkan suasana petang kan... beriya-iya diorg nak sebut.. berebut2... tapi last2 tu aku surh plak sebut nama-nama tokoh Islam... boleh gak sebut iaitu 5 org je yang diorg kenal.. Nabi Muhammad s.a.w dan sahabat baginda Khalifah ar-Rasyidin... tu tanya nama je tuh, belum detail tu.. kalau ku tnya gosip artis cnfirm blh jawab kan.. 

Tu lah lumrah sekarang... anak2 disogok dengan hiburan terlampau.. dari kecik dah biasakan dgn hiburan, majalah dan gosip2 artis.. jarang kita nak beli majalah2 ilmiah dan ilmuwan.. pasang astro, tapi tonton cerita dan rancangan yg melalaikan.. bila ku tanya, rumah sapa de pasang tv al-Hijrah, xde yg tahu pun.. astaghfirullah.. aku hnya mampu istighfar.. aku juga ada anak, merenung jauh masa depan si Faiqah ni.. kalau aku tak mulakan skrg, bila lagi.. 

Wahai ibu bapa sekalian, anak2 ibarat kain putih, kita yg corak.. kalau nak corak, mulakan dari awal dan titik beratkan dari awal.. ada ibu bapa, bila dah besar nak anak hafaz al-Quran, sekolah agama... sbenarnya itu semua membantu je.. yg nak mula kita sebagai ibu bapa.. bukan cikgu, bukan pusat tahfiz, bukan sapa2, tapi org yg melahirkan dan membesarkan.. 

Kalau anak, semua org blh buat anak... mampu ada anak, tak de anak semua blh usahakan bagi ada anak.. tapi sejauh mana kita mampu nak pegang amanah Allah, didik amanah Allah ke jalan yg Allah redha.. hmm.. sedih juga bila situasi ni berlaku.. tu lah hikmah jadi cikgu ni.. dalam dok didik anak org, kena fikir didikan utk anak sendiri, sbb sudah pasti kita nak anak kita yg baik2 dan terbaik saja kan.. '

Renung2 kan lah... tak mampu nak ubah anak2 murid aku tu 100% tapi aku akan cuba sebaik mungkin, namun permulaannya dari rumah.. Aku malu bila kawan aku, bukan Islam, komen pasal org Islam.. Bila ada pelajr2 yg ponteng solat dan tak nak solat.. kawan aku boleh kata "baik tak yah jadi org Islam la kalau tak nak sembahyang"... Apa perasaan korg kalau org bukan Islam komen macm tu sbb tgk sikap org Islam sendiri... memang aku tertunduk malu dia kata macam tu... mmg aku malu... Fikirkanlah wahai ibu2 dan bapa2 sekalian... 

Buat yg belum ada anak dan Allah belum kurniakan zuriat, fikir dalam2 knp Allah tak nak bg anak lagi.. renung dalam2.. sebab baru sorg anak aku dan suami dah rasa berat di bahu... sebab nak pikul amanah Allah.. nak bentuk, corak dan didik dia ke jlan yg Allah redha.. bkn sng sbb cabarn mkin bnyk dan mcm2... 

p/s: sedih itu pedih... 
Perlaburan untuk di SANA

Perlaburan untuk di SANA

Sesekali melabur untuk di sana, satu perkara yg jarang kita buatkan... 

Alhamdulillah, kali ni mmg banyak aku melabur untuk di sana... Kali ni aku dah memiliki al-Quran yang cantik dan menarik untuk menambahkan untuk bertadarus dan tadabbur al-Quran... inshaa Allah nak istiqamah lepas ni.. Sebab mulanya aku nak shopping tudung, tapi berubah fikiran sbb nak melabur untuk di SANA pula la... tudung tu lain kali blh beli... yg ada masih boleh pakai...

sumber: google image.. x smpt nk snap pic Quran pelangi purple..
Al-Quran pelangi, mungkin ramai dah tahu, tapi ramai juga yang belum memiliki... bagiku masa mula2 tahu, rasa macam mahal... harga al-Quran pelangi mushaf untuk wanita atau lelaki biasanya dalam RM90 ke RM100.. huiii.. mahal kan.. Lepas beberapa ketika, setelah difikirkan, apa salahnya aku peruntukan sedikit gaji untuk beli sesuatu yg mmg sah2 bermanfaat untuk bekalan di sana... 

Kalau mampu untuk kita beli baju, handbag, kasut, tudung yang harganya beratus-ratus ringgit sebulan, apa salahnya kita beli satu naskah sahaja untuk keperluan hidup dan bekalan di sana... warnanya memang menarik selain ada hukum2 dan info2 tambahan dan hukum fiqh wanita... mmg sesuatu yg bermanfaat.. 

Al-Quran ni aku beli untuk diletakan di tempat kerja, sebab aku mengajar Pendidikan Islam, sudah pasti guna terjemahan al-Quran, dan yang kedua, boleh membaca diwaktu2 senggang.. Bagi aku tak rugi membeli.. kita rasa mahal sangat kalau nak beli sesuatu yg bermanfaat untuk bekalan kita sendiri, tapi tak rasa rugi plak bila beli yg boleh kita pamer kan untuk org lain... Astaghfirullah.. kadang2 aku sendiri pun lalai juga.. 

p/s: entry ni, bukan tanda aku nak menunjuk2 atau bangga diri dengan apa yg aku buat, cuma aku nak kita sama2 fikirkan dan muhasabah diri sendiri... banyak mana masa, wang dan tenaga kita peruntukan untuk diri kita sebagai bekalan di sana pula... sama2 muhasabah diri..  tak kisah org melabur duit untuk beli brg yg mahal2 untuk menutup aurat, umpamanya telekung yg tebal, hrganya memang mahal kan... al-Quran yg bertajwid.. tapi berapa ramai yg beli novel sebab kalau novel tu, setiap bulan pun kita mampu miliki, baju beratus harganya sanggup kita laburkan.. kenapa tidak kita tak laburkan hanya sekali RM100 untuk bekalan yg berkekalan di SANA.. sama2 kita renungkan dan muhasabah diri.

26 Februari 2013

Janda Yang Dahaga...

Janda Yang Dahaga...

Disini saya ingin menceritakan sebuah kisah mengenai seorang janda yang baru sahaja kematian suami.... Hasnah seorang janda kaya yang baru sahaja kematian suaminya akibat kemalangan jalanraya. Beliau masih muda lagi dan mempunyai potongan badan yang cantik.

Sejak kematian suaminya, beliau sentiasa diusik oleh jejaka-jejaka kampung yang sudah lama memendam rasa kepadanya. Namun begitu, Hasnah tidak pernah melayan karenah pemuda-pemuda kampung tersebut, kerana hatinya masih lagi merindui arwah suaminya... Walaupun.... hatinya berasa sepi ketika waktu ini. Lebih-lebih lagi di waktu malam... Rasa sepi hatinya tiada siapa yang tahu...

Pada satu malam, kira-kira pukul 2 pagi.... beliau bangun dari katilnya... badannya terasa panas.... tekaknya terasa haus.... beliau terasa begitu dahaga sekali. Beliau bangun dan keluar dari bilik menuju ke dapur,... sampai saja didapur... beliau terus membuka peti ais dan mengambil sebotol air sejuk.... beliau tuang kedalam cawan dan meminumya... Setelah meminum air tersebut.. beliau kembali kedalam bilik dan tidur semula... Sekian... Terima Kasih Itulah kisah seorang janda yang dahaga.........­..

Wah, sepenuh hati korang mambaca nyer. Ha...haa...haaa­....

sumber: fb
Malang Si Malim...

Malang Si Malim...


Aku lambat bangun!!!! Ya Allah.......ari nie ader presentation kat kerja aku! Mampos! Boss aku sumer ader, kalau aku lambat, abis lah karier aku kali ini. 

Aku bergegas ke bilik air nak gosok gigi. Maner colgate?....alamak!!!!!!...colgate luper nak beli......camner nie?...takkan nak gosok gigi tak pakai colgate sey?...mulut aku kalau pagi-pagi berbau tak agak-agak....bangkai tikus lagi wangi. No time to buy.... terpakser gosok gigi pakai shampoo. Aku bilas je badan, takder gosok-gosok, sabun pun aku skip. 

Lepas mandi aku pakai baju...carik baju kemeja lengan panjang biar smart sikit. Takder baju yg dah digosok!...sumer baju aku ronyok macam kertas kener gomol..... lerrrrrrr......orang dah lambat niee..... terpakserlah gosok baju kejap. Aku cari serika (iron lah bodoh) tak jumper.......ader kat dalam bilek adek aku. Aku ketuk pintu bilek dia, tak bukak...aku tery bukak pintu tapi terkunci. Hoi Leman!!!! bukak pintu ni lah !!!! Aku nak amek serika....kao nak simpan itu serika sampai kiamat keper???? Bukaklah cepat!!!! Aku dah lambat nie. Adik aku kalau dah tido macam orang mati...susah nak sadar, aku ingat kalau dia mati betul betul pun orang ingat dia tido. Akhirnyee dapat jugak aku serika tu. 

Pager aku berbunyi. Opis aku yg page...dia letak 999, urgent lah tu. Aku tipon balik...diorang sumer carik aku. Aku cakap aku overslept, aku on the way, kejap lagi sampai. Aku pakai baju yg baru aku gosok........eh apsal kecik nie?......lerrrrr....aku tersalah gosok baju rupernyer!...aku tergosok baju adik aku. No time, aku pakai T-shirt polo, at least takyah gosok. 

Berdesut aku kluar rumah tunggu teksi. Sepuluh minit aku tunggu teksi tak datang-datang, akhirnya ader kosong, aku tahan, teksi stop....and at that very moment aku teringat yg beg berisi surat-surat for the presentation tertinggal kat rumah, aku suruh dreba teksi tunggu sekejap, dia kater ok sementara tu aku berdesut balik ke rumah. Bila aku patah balik, itu teksi dah takder....so tunggu teksi lain lah. Pagi-pagi memang susah nak carik teksi, kalau naik bas suah terang tak sempat. 

Terpakser aku naik bas.....ramai nak mampos!.Macam sarden aku kat dalam. Drebar bas bawak punyer slow....approaching trefik light dia bawak lagi slow, dari jauh aku nampak lampu merah, lepas tu tukar ijau, bila bas dah nak dekat itu trefik light, dia tukar merah balik, bas pun berentilah, aku punyer bingit. Aci kat sebelah aku plak tertido, kepaler dia terlentok kat bahu aku, lepas tu meleleh-leleh air liuh dia kener tangan aku....eeeeeeeeeee...bau kari, nie misti baru srapan prata nie, macam nak kasi satu kompang je. 

Orang makin berasak-asak, sebelah aku ader pompan mengandung....dah sarat benar aku tengok...dlm ati aku deyni perut dah gini punyer besar pun masih naik bas lagi, naiklah teksi...kang tebranak dalam bas kang tak ke haru jadinyer? Aku pun bangunlah kasi dia duduk, bila aku bangun je, tu aci punya kpala sudah jatuh itu kerusi punya atas jugak, dia tepranjat, ape taknyer tengah tido syok-syok kat atas bahu aku...padan muker dia. Itu pompan mengandung taknak duduk plak....yek eleh deyni macam aku nak sodom je...owang dah kasi duduk tu duduk je lah. Jadi aku duduk baliklah, aci tengok aku sambil tersenyum, dia sambung tido kat bahu aku, siol punyer keling, satu kali punyer tepuk putih nanti. 

Perkara yg amat ditakuti terjadi juga,...trefik jam. Nak terkencing aku dibuatnyer, tah dah braper ribu kali aku asek pandang jam tangan aku.....why?......why must this happen to me today? Aku dah penik rabak, Tuhan aje yg tahu camner punyer berkecamuk hati aku di saat ini. Pager aku berbunyik lagi.....999!....nak call balik ke tak nak nie?......kalau call balik gerenti aku kener maki punyer.....abis lah aku punyer promotion....argghhh! Aku kluarkan aku punyer handphone...misti nak call balik lah....aku akan explain the whole situation, hopefully boss aku understand. 

"Hello...Mr Ng, this is Malim.....i'm still stuck at this......." "Malim!!!...Where the hell are you, the whole dept is looking for you....boss will be here any moment u know" Tipon aku tiber-tiber termati...battery flat lerrr. Aku punyer supervisor mesti ingatkan aku letak tipon....arghhhh.....abis lah aku! Nie apek kat depan aku asek peratikan aku dari tadi, muker macam LKY.....buat bodoh suah. 

Aku turun dari bas yg dari tadi tak bergerak-gerak...kat depan ader kedai basikal, aku beli basikal dan berdesut ke opis. Sampai jugak aku kat opis....aku lari naik tangga menuju ke main entrance, at the same time ader orang nak ar.....BEDEBOOOOKKK!!!,......aku tergolek jatuh dari tangga, idong berdarah, fail dan kertas-kertas sumer betrabor. Aku pungut balik sumer kertas-kertas....ader yg melayang sampai kat tengah rd......aduuuhhhhhhhh...tensen nyer akuuuuuuuuuu!!!!!!! kereta sumer horn kat aku.....PON!!!! PONNNN!!!! PONNN!!!!! pasal aku kutip kertas-kertas kat tengah-tengah jalanraya.....pager aku berbunyik lagi...BEEP!!!BEEP!!!!BEEP!!!!, orang pekik "HOI!!!! CLEAR THE RD LAHHH!!!!!!!!"........ .argggghhhhhhhhhhhhhhhh!!!!!!!!! bingitnyeeeeeeeeeeee!!!!!!! 

Cuaca panas macam kat neraka...aku dah berpeluh-*****. Dapat jugak sumer kertas-kertas yg betrabor tu. Aku masuk ke opis, sumer tengah berkumpul........ tengokkan aku yg baru masuk.....idong berdarah, baju basah, seluar terkoyak sikit, kertas-kertas dlm beg tak terurus. "Ahhhhh Malimmm......boss is on MC for three days...the presentation postponed to next week" supervisor aku buka mulut. Macam aku nak sumbat mulut dia dengan mop. 

Sumber: internet... 

p/s: sekadar suka2 dan apa perasaan anda kalau ditimpa malang macam si Malim ni... heee.... ^_________^
Kesatlah Airmatamu Wahai Wanita

Kesatlah Airmatamu Wahai Wanita

Rerajin lah baca kisah ni.. sebagai pedoman dalam mencapai target redha Allah dan isteri solehah... Apa perlu kit buat jika diuji Allah macam kisah ni...

************************************

Apabila hati terikat dengan Allah, kembalilah wanita dengan asal fitrah kejadiannya, menyejukkan hati dan menjadi perhiasan kepada dunia - si gadis dengan sifat sopan dan malu, anak yang taat kepada ibu bapa, isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya pada suami." 

Bait-bait kata itu aku tatapi dalam-dalam. Penuh penghayatan. Kata-kata yang dinukilkan dalam sebuah majalah yang ku baca. Alangkah indahnya jika aku bisa menjadi perhiasan dunia seperti yang dikatakan itu. Ku bulatkan tekad di hatiku. Aku ingin menjadi seorang gadis yang sopan, anak yang taat kepada ibu bapaku dan aku jua ingin menjadi seorang isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya untuk suami, kerana Allah.

Menjadi seorang isteri....kepada insan yang disayangi.....idaman setiap wanita. Alhamdulillah, kesyukuran aku panjatkan ke hadrat Ilahi atas nikmat yang dikurniakan kepadaku. 
Baru petang tadi, aku sah menjadi seorang isteri setelah mengikat tali pertunangan 6 bulan yang lalu. Suamiku, Muhammad Harris, alhamdulillah menepati ciri-ciri seorang muslim yang baik. Aku berazam untuk menjadi isteri yang sebaik mungkin kepadanya. 

"Assalamualaikum," satu suara menyapa pendengaranku membuatkan aku gugup seketika. 
"Waalaikumusalam," jawabku sepatah. Serentak dengan itu, ku lontarkan satu senyuman paling ikhlas dan paling manis untuk suamiku. Dengan perlahan dia melangkah menghampiriku. 
"Ain buat apa dalam bilik ni ? Puas abang cari Ain dekat luar tadi. Rupanya kat sini buah hati abang ni bersembunyi. `' 
Aku tersenyum mendengar bicaranya. Terasa panas pipiku ini. Inilah kali pertama aku mendengar ucapan `abang' dari bibirnya. 
Dan itulah juga pertama kali dia membahasakan diriku ini sebagai `buah hati' nya. Aku sungguh senang mendengar ucapan itu. Perlahan-lahan ku dongakkan wajahku dan aku memberanikan diri menatap pandangan matanya. 
Betapa murninya sinaran cinta yang terpancar dari matanya, betapa indahnya senyumannya, dan betapa bermaknanya renungannya itu. Aku tenggelam dalam renungannya, seolah-olah hanya kami berdua di dunia ini. 
Seketika aku tersedar kembali ke alam nyata. "Ain baru je masuk. Nak mandi. Lagipun dah masuk Maghrib kan ? `' ujarku. 
`' Ha'ah dah maghrib. Ain mandi dulu. Nanti abang mandi dan kita solat Maghrib sama-sama ye? `'Dia tersenyum lagi. Senyum yang menggugah hati kewanitaanku. Alangkah beruntungnya aku memilikimu, suamiku. 
Selesai solat Maghrib dan berdoa, dia berpusing mengadapku. Dengan penuh kasih, ku salami dan ku cium tangannya, lama. 
Aku ingin dia tahu betapa dalam kasih ini hanya untuknya. Dan aku dapat merasai tangannya yang gagah itu mengusap kepalaku dengan lembut. Dengan perlahan aku menatap wajahnya.
"Abang....." aku terdiam seketika. Terasa segan menyebut kalimah itu di hadapannya. Tangan kami masih lagi saling berpautan. Seakan tidak mahu dilepaskan. Erat terasa genggamannya. 

"Ya sayang..." Ahhh....bicaranya biarpun satu kalimah, amat menyentuh perasaanku. 
"Abang... terima kasih atas kesudian abang memilih Ain sebagai isteri biarpun banyak kelemahan Ain. Ain insan yang lemah, masih perlu banyak tunjuk ajar dari abang. Ain harap abang sudi pandu Ain. Sama-sama kita melangkah hidup baru, menuju keredhaan Allah." Tutur bicaraku ku susun satu persatu. 
"Ain, sepatutnya abang yang harus berterima kasih kerana Ain sudi terima abang dalam hidup Ain. Abang sayangkan Ain. Abang juga makhluk yang lemah, banyak kekurangan. Abang harap Ain boleh terima abang seadanya. Kita sama-sama lalui hidup baru demi redhaNya." 
`'Insya Allah abang....Ain sayangkan abang. `' 
`'Abang juga sayangkan Ain. Sayang sepenuh hati abang.'' 
Dengan telekung yang masih tersarung, aku tenggelam dalam pelukan suamiku. 
Hari-hari yang mendatang aku lalui dengan penuh kesyukuran. Suamiku, ternyata seorang yang cukup penyayang dan penyabar. Sebagai wanita aku tidak dapat lari daripada rajuk dan tangis.
Setiap kali aku merajuk apabila dia pulang lewat, dia dengan penuh mesra memujukku, membelaiku. Membuatku rasa bersalah. Tak wajar ku sambut kepulangannya dengan wajah yang mencuka dan dengan tangisan. 
Bukankah aku ingin menjadi perhiasan yang menyejukkan hati suami? Sedangkan Khadijah dulu juga selalu ditinggalkan Rasulullah untuk berkhalwat di Gua Hira'. 
Lalu, ku cium tangannya, ku pohon ampun dan maaf. Ku hadiahkan senyuman untuknya. Katanya senyumku bila aku lepas menangis, cantik! 
Ahhh....dia pandai mengambil hatiku. Aku semakin sayang padanya. Nampaknya hatiku masih belum sepenuhnya terikat dengan Allah. Lantaran itulah aku masih belum mampu menyerahkan seluruh kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya untuk suami. 
`' Isteri yang paling baik ialah apabila kamu memandangnya, kamu merasa senang, apabila kamu menyuruh, dia taat dan apabila kamu berpergian, dia menjaga maruahnya dan hartamu .`' 

Aku teringat akan potongan hadis itu. Aku ingin merebut gelaran isteri solehah. Aku ingin segala yang menyenangkan buat suamiku. Tuturku ku lapis dengan sebaik mungkin agar tidak tercalar hatinya dengan perkataanku. Ku hiaskan wajahku hanya untuk tatapannya semata-mata. 
Makan minumnya ku jaga dengan sempurna. Biarpun aku jua sibuk lantaran aku juga berkerjaya. Pernah sekali, aku mengalirkan air mata lantaran aku terlalu penat menguruskan rumah tangga apabila kembali dari kerja. Segalanya perlu aku uruskan. Aku terasa seperti dia tidak memahami kepenatanku sedangkan kami sama-sama memerah keringat mencari rezeki. 
Namun, aku teringat akan kisah Siti Fatimah, puteri Rasulullah yang menangis kerana terlalu penat menguruskan rumah tangga. 
Aku teringat akan besarnya pahala seorang isteri yang menyiapkan segala keperluan suaminya. Hatiku menjadi sejuk sendiri. 
Ya Allah, aku lakukan segala ini ikhlas keranaMu. Aku ingin mengejar redha suamiku demi untuk mengejar redhaMu. Berilah aku kekuatan, Ya Allah. 
" Ain baik, cantik. Abang sayang Ain.`' Ungkapan itu tidak lekang dari bibirnya. Membuatkan aku terasa benar-benar dihargai. Tidak sia-sia pengorbananku selama ini. Betapa bahagianya menjadi isteri yang solehah. 
Kehidupan yang ku lalui benar-benar bermakna, apatah lagi dengan kehadiran 2 orang putera dan seorang puteri. Kehadiran mereka melengkapkan kebahagiaanku. 
Kami gembira dan bersyukur kepada Allah atas nikmat yang dikurniakan kepada kami. 
Namun, pada suatu hari, aku telah dikejutkan dengan permintaannya yang tidak terduga.
"Ain.....abang ada sesuatu nak cakap dengan Ain." 
"Apa dia abang?" tanyaku kembali. Aku menatap wajahnya dengan penuh kasih. `' Ain isteri yang baik. Abang cukup bahagia dengan Ain. Abang bertuah punya Ain sebagai isteri," bicaranya terhenti setakat itu. Aku tersenyum. Namun benakku dihinggap persoalan. Takkan hanya itu?
"Abang ada masalah ke?" Aku cuba meneka. 
"Tidak Ain. Sebenarnya......," bicaranya terhenti lagi. Menambah kehairanan dan mencambahkan kerisauan di hatiku. Entah apa yang ingin diucapkannya. 
"Ain......abang.....abang nak minta izin Ain......untuk berkahwin lagi," ujarnya perlahan namun sudah cukup untuk membuat aku tersentak. Seketika aku kehilangan kata. 
"A.....Abang.....nak kahwin lagi?" aku seakan tidak percaya mendengar permintaannya itu. Ku sangka dia telah cukup bahagia dengannku. Aku sangka aku telah memberikan seluruh kegembiraan padanya. Aku sangka hatinya telah dipenuhi dengan limpahan kasih sayangku seorang. 

Rupanya aku silap. Kasihku masih kurang. Hatinya masih punya ruang untuk insan selain aku.
Tanpa bicara, dia mengangguk. `' Dengan siapa abang ? `' Aku bertanya. Aku tidak tahu dari mana datang kekuatan untuk tidak mengalirkan air mata. Tapi....hatiku... hanya Allah yang tahu betapa azab dan pedih hati ini. 
`' Faizah. Ain kenal dia, kan ? `' 
Ya, aku kenal dengan insan yang bernama Faizah itu. Juniorku di universiti. Rakan satu jemaah. Suamiku aktif dalam jemaah dan aku tahu Faizah juga aktif berjemaah. 
Orangnya aku kenali baik budi pekerti, sopan tingkah laku, indah tutur kata dan ayu paras rupa. Tidakku sangka, dalam diam suamiku menaruh hati pada Faizah. 
" A....Abang......Apa salah Ain abang?" nada suaraku mula bergetar. Aku cuba menahan air mataku daripada gugur. Aku menatap wajah Abang Harris sedalam-dalamnya. Aku cuba mencari masih adakah cintanya untukku. 
"Ain tak salah apa-apa sayang. Ain baik. Cukup baik. Abang sayang pada Ain." 
"Tapi....Faizah. Abang juga sayang pada Faizah....bermakna.....sayang abang tidak sepenuh hati untuk Ain lagi." 
"Ain.....sayang abang pada Ain tidak berubah. Ain cinta pertama abang. Abang rasa ini jalan terbaik. Tugasan dalam jemaah memerlukan abang banyak berurusan dengan Faizah....Abang tak mahu wujud fitnah antara kami. 
Lagipun....abang lelaki Ain. Abang berhak untuk berkahwin lebih dari satu. `' 
Bicara itu kurasakan amat tajam, mencalar hatiku. Merobek jiwa ragaku. Aku mengasihinya sepenuh hatiku. Ketaatanku padanya tidak pernah luntur. Kasih sayangku padanya tidak pernah pudar. Aku telah cuba memberikan layanan yang terbaik untuknya. Tapi inikah hadiahnya untukku? 

Sesungguhnya aku tidak menolak hukum Tuhan. Aku tahu dia berhak. Namun, alangkah pedihnya hatiku ini mendengar ucapan itu terbit dari bibirnya. Bibir insan yang amat ku kasihi. 
Malam itu, tidurku berendam air mata. Dalam kesayuan, aku memandang wajah Abang Harris penuh kasih. Nyenyak sekali tidurnya. 
Sesekali terdetik dalam hatiku, bagaimana dia mampu melelapkan mata semudah itu setelah hatiku ini digurisnya dengan sembilu. 
Tidak fahamkah dia derita hati ini? Tak cukupkah selama ini pengorbananku untuknya? Alangkah peritnya menahan kepedihan ini. Alangkah pedihnya! 
Selama seminggu, aku menjadi pendiam apabila bersama dengannya. Bukan aku sengaja tetapi aku tidak mampu membohongi hatiku sendiri. Tugasku sebagai seorang isteri aku laksanakan sebaik mungkin, tapi aku merasakan segalanya tawar. Aku melaksanakannya tidak sepenuh hati.
Oh Tuhan.....ampuni daku. Aku sayang suamiku, tapi aku terluka dengan permintaannya itu. 
Apabila bertembung dua kehendak, kehendak mana yang harus dituruti. Kehendak diri sendiri atau kehendak Dia ? 
Pastinya kehendak Dia. Apa lagi yang aku ragukan? Pasti ada hikmah Allah yang tersembunyi di sebalik ujian yang Dia turunkan buatku ini. Aku berasa amat serba-salah berada dalam keadaan demikian. 

Aku rindukan suasana yang dulu. Riang bergurau senda dengan suamiku. Kini, aku hanya terhibur dengan keletah anak-anak. 
Senyumku untuk Abang Harris telah tawar, tidak berperisa. Yang nyata, aku tidak mampu bertentang mata dengannya lagi. Aku benar-benar terluka. 
Namun, Abang Harris masih seperti dulu. Tidak jemu dia memelukku setelah pulang dari kerja walau sambutan hambar. Tidak jemu dia mencuri pandang merenung wajahku walau aku selalu melarikan pandangan dari anak matanya. 
Tidak jemu ucapan kasihnya untukku. Aku keliru. Benar-benar keliru. Adakah Abang Harris benar-benar tidak berubah sayangnya padaku atau dia hanya sekadar ingin mengambil hatiku untuk membolehkan dia berkahwin lagi? 
`Oh Tuhan...berilah aku petunjukMu.' Dalam kegelapan malam, aku bangkit sujud menyembahNya, mohon petunjuk dariNya. Aku mengkoreksi kembali matlamat hidupku. 
Untuk apa segala pengorbananku selama ini untuk suamiku ? Untuk mengejar cintanya atau untuk mengejar redha Allah ? 
Ya Allah, seandainya ujian ini Engkau timpakan ke atas ku untuk menguji keimananku, aku rela Ya Allah. Aku rela.
Biarlah... Bukan cinta manusia yang ku kejar. Aku hanya mengejar cinta Allah. Cinta manusia hanya pemangkin. Bukankah aku telah berazam, aku inginkan segala yang menyenangkan buat suamiku?

Dengan hati yang tercalar seguris luka, aku mengizinkan Abang Harris berkahwin lagi. Dan, demi untuk mendidik hati ini, aku sendiri yang menyampaikan hasrat Abang Harris itu kepada Faizah. 
Suamiku pada mulanya agak terkejut apabila aku menawarkan diri untuk merisik Faizah.

"Ain?......Ain serius?"
"Ya abang. Ain sendiri akan cakap pada Faizah. Ain lakukan ini semua atas kerelaan hati Ain sendiri. Abang jangan risau...Ain jujur terhadap abang. Ain tak akan khianati abang. Ain hanya mahu lihat abang bahagia," ujarku dengan senyuman tawar. Aku masih perlu masa untuk mengubat luka ini. Dan inilah satu caranya. Ibarat menyapu ubat luka. Pedih, tetapi cepat sembuhnya.

Aku mengumpul kekuatan untuk menjemput Faizah datang ke rumahku. Waktu itu, suamiku tiada di rumah dan dia telah memberi keizinan untuk menerima kedatangan Faizah. Faizah dengan segala senang hati menerima undanganku. 
Sememangnya aku bukanlah asing baginya. Malah dia juga mesra dengan anak-anakku. 
`' Izah......akak jemput Izah ke mari sebab ada hal yang akak nak
cakapkan, `' setelah aku merasakan cukup kuat, aku memulakan bicara.
`' Apa dia, Kak Ain. Cakaplah, `' lembut nada suaranya.
"Abang Harris ada pernah cakap apa-apa pada Faizah?"
"Maksud Kak Ain, Ustaz Harris?" Ada nada kehairanan pada suaranya. Sememangnya kami memanggil rakan satu jemaah dengan panggilan Ustaz dan Uztazah. Aku hanya mengangguk.
" Pernah dia cakap dia sukakan Izah?"
"Sukakan Izah? Isyyy....tak mungkinlah Kak Ain. Izah kenal Ustaz Harris. Dia kan amat sayangkan akak. Takkanlah dia nak sukakan saya pula. Kenapa Kak Ain tanya macam tu? Kak Ain ada dengar cerita dari orang ke ni? `'
`' Tidak Izah. Tiada siapa yang membawa cerita......." Aku terdiam seketika. "Izah, kalau Kak Ain cakap dia sukakan Izah dan nak ambil Izah jadi isterinya, Izah suka?" Dengan amat berat hati, aku tuturkan kalimah itu.
" Kak Ain!" jelas riak kejutan terpapar di wajahnya. `' Apa yang Kak Ain cakap ni ? Jangan bergurau hal sebegini Kak Ain, `' kata Faizah seakan tidak percaya. Mungkin kerana aku sendiri yang menutur ayat itu. Isteri kepada Muhammad Harris sendiri merisik calon isteri kedua suaminya.

"Tidak Izah. Akak tak bergurau......Izah sudi jadi saudara Kak Ain?" ujarku lagi. Air mataku seolah ingin mengalir tapi tetap aku tahan. Faizah memandang tepat ke wajahku.
"Kak Ain. Soal ini bukan kecil Kak Ain. Kak Ain pastikah yang......Ustaz Harris.....mahu... melamar saya?"

Dari nada suaranya, aku tahu Faizah jelas tidak tahu apa-apa. Faizah gadis yang baik. Aku yakin dia tidak pernah menduga suamiku akan membuat permintaan seperti ini. Lantas, aku menceritakan kepada Faizah akan hasrat suamiku. 
Demi untuk memudahkan urusan jemaah, untuk mengelakkan fitnah. Faizah termenung mendengar penjelasanku.
"Kak Ain.....saya tidak tahu bagaimana Kak Ain boleh hadapi semuanya ini dengan tabah. Saya kagum dengan semangat Kak Ain. Saya minta maaf kak. Saya tak tahu ini akan berlaku. Saya tak pernah menyangka saya menjadi punca hati Kak Ain terluka," ujarnya sebak. Matanya ku lihat berkaca-kaca.

"Izah...Kak Ain tahu kamu tak salah. Kak Ain juga tak salahkan Abang
Harris. Mungkin dia fikir ini jalan terbaik. Dan akak tahu, dia berhak dan mampu untuk melaksanakannya. Mungkin ini ujian untuk menguji keimanan Kak Ain."
"Kak...maafkan Izah." Dengan deraian air mata, Faizah meraihku ke dalam elukannya. Aku juga tidak mampu menahan sebak lagi. Air mataku terhambur jua. Hati wanita. Biarpun bukan dia yang menerima kepedihan ini, tetapi tersentuh jua hatinya dengan kelukaan yang ku alami. Memang hanya wanita yang memahami hati wanita yang lain.
"Jadi...Izah setuju?" Soalku apabila tangisan kami telah reda.
`' Kak Ain....ini semua kejutan buat Izah. Izah tak tahu nak cakap. Izah tak mahu lukakan hati Kak Ain."
"Soal Kak Ain....Izah jangan risau, hati Kak Ain...Insya Allah tahulah akak mendidiknya. Yang penting akak mahu Abang Harris bahagia. Dan akak sebenarnya gembira kerana Faizah pilihannya. Bukannya gadis lain yang akak tak tahu hati budinya. Insya Allah Izah. Sepanjang Kak Ain mengenali Abang Harris dan sepanjang akak hidup sebumbung dengannya, dia seorang yang baik, seorang suami yang soleh, penyayang dan penyabar. Selama ini akak gembira dengan dia. Dia seorang calon yang baik buat Izah. `'
"Akak.....Izah terharu dengan kebaikan hati akak. Tapi bagi Izah masa dan Izah perlu tanya ibu bapa Izah dulu."
"Seeloknya begitulah. Kalau Izah setuju, Kak Ain akan cuba cakap pada ibu bapa Izah."
Pertemuan kami petang itu berakhir. Aku berasa puas kerana telah menyampaikan hasrat suamiku. `Ya Allah.....inilah pengorbananku untuk membahagiakan suamiku. Aku lakukan ini hanya semata-mata demi redhaMu.'
Pada mulanya, keluarga Faizah agak keberatan untuk membenarkan Faizah menjadi isteri kedua Abang Harris. Mereka khuatir Faizah akan terabai dan bimbang jika dikata anak gadis mereka merampas suami orang. 
Namun, aku yakinkan mereka akan kemampuan suamiku. Alhamdulillah, keluarga Faizah juga adalah keluarga yang menitikberatkan ajaran agama. Akhirnya, majlis pertunangan antara suamiku dan Faizah diadakan jua.
"Ain.....abang minta maaf sayang," ujar suamiku pada suatu hari,
beberapa minggu sebelum tarikh pernikahannya dengan Faizah.
"Kenapa?"

"Abang rasa serba salah. Abang tahu abang telah lukakan hati Ain. Tapi....Ain sedikit pun tidak marahkan abang. Ain terima segalanya demi untuk abang. Abang terharu. Abang....malu dengan Ain."

"Abang....syurga seorang isteri itu terletak di bawah tapak kaki suaminya. Redha abang pada Ain Insya Allah, menjanjikan redha Allah pada Ain. Itu yang Ain cari abang. Ain sayangkan abang. Ain mahu abang gembira. Ain anggap ini semua ujian Allah abang. `'
`' Ain....Insya Allah abang tak akan sia-siakan pengorbanan Ain ini.
Abang bangga sayang. Abang bangga punya isteri seperti Ain. Ain adalah cinta abang selamanya. Abang cintakan Ain."
"Tapi...abang harus ingat. Tanggungjawab abang akan jadi semakin berat. Abang ada dua amanah yang perlu dijaga. Ain harap abang dapat laksanakan tanggungjawab abang sebaik mungkin."
"Insya Allah abang akan cuba berlaku seadilnya." Dengan lembut dia mengucup dahiku. Masih hangat seperti dulu. Aku tahu kasihnya padaku tidak pernah luntur. Aku terasa air jernih yang hangat mula membasahi pipiku. Cukuplah aku tahu, dia masih sayangkan aku seperti dulu walaupun masanya bersamaku nanti akan terbatas.
Pada hari pertama pernikahan mereka, aku menjadi lemah. Tidak bermaya. Aku tiada daya untuk bergembira. Hari itu sememangnya amat perit bagiku walau aku telah bersedia untuk menghadapinya. 

Malam pertama mereka disahkan sebagai suami isteri adalah malam pertama aku ditinggalkan sendirian menganyam sepi. Aku sungguh sedih. Maha hebat gelora perasaan yang ku alami. Aku tidak mampu lena walau sepicing pun. Hatiku melayang terkenangkan Abang Harris dan Faizah. Pasti mereka berdua bahagia menjadi pengantin baru. 
Bahagia melayari kehidupan bersama, sedangkan aku ? Berendam air mata mengubat rasa kesepian ini. Alhamdulillah. Aku punya anak-anak. Merekalah temanbermainku.
Seminggu selepas itu, barulah Abang Harris pulang ke rumah. Aku memelukknya seakan tidak mahu ku lepaskan. Seminggu berjauhan, terasa seperti setahun. Alangkah rindunya hati ini. Sekali lagi air mata ku rembeskan tanpa dapat ditahan.
`' Kenapa sayang abang menangis ni? Tak suka abang balik ke?" ujarnya lembut.
"Ain rindu abang. Rindu sangat. `' Tangisku makin menjadi-jadi. Aku mengeratkan pelukanku. Dan dia juga membalas dengan penuh kehangatan.
`' Abang pun rindu Ain. Abang rindu senyuman Ain. Boleh Ain senyum pada abang ? `' Lembut tangannya memegang daguku dan mengangkat wajahku.
`'Abang ada teman baru. Mungkinkah abang masih rindu pada Ain ? `'Aku menduga keikhlasan bicaranya.

`' Teman baru tidak mungkin sama dengan yang lama. Kan abang dah kata, sayang abang pada Ain masih seperti dulu. Tidak pernah berubah, malah semakin sayang. Seminggu abang berjauhan dari Ain, tentulah abang rindu. Rindu pada senyuman Ain, suara Ain, masakan Ain, sentuhan Ain. Semuanya itu tiada di tempat lain, hanya pada Ain saja. Senyumlah sayang, untuk abang. `'

Aku mengukir senyum penuh ikhlas. Aku yakin dengan kata-katanya. Aku tahu sayangnya masih utuh buatku.
Kini, genap sebulan Faizah menjadi maduku. Aku melayannya seperti adik sendiri. Hubungan kami yang dulunya baik bertambah mesra. Apa tidaknya, kami berkongsi sesuatu yang amat dekat di hati. 

Dan, Faizah, menyedari dirinya adalah orang baru dalam keluarga, sentiasa berlapang dada menerima teguranku. Katanya, aku lebih mengenali Abang Harris dan dia tidak perlu bersusah payah untuk cuba mengorek sendiri apa yang disukai dan apa yang tidak disukai oleh Abang Harris. Aku, sebagai kakak, juga sentiasa berpesan kepada Faizah supaya sentiasa menghormati dan menjaga hati Abang Harris. Aku bersyukur, Faizah tidak pernah mengongkong suamiku. Giliran kami dihormatinya.
Walaupun kini masa untuk aku bersama dengan suamiku terbatas, tetapi aku dapat merasakan kebahagiaan yang semakin bertambah apabila kami bersama. Benarlah, perpisahan sementara menjadikan kami semakin rindu. Waktu bersama, kami manfaatkan sebaiknya. Alhamdulillah, suamiku tidak pernah mengabaikan aku dan Faizah. Aku tidak merasa kurang daripada kasih sayangnya malah aku merasakan sayangnya padaku bertambah. Kepulangannya kini sentiasa bersama sekurang-kurangnya sekuntum mawar merah. Dia menjadi semakin penyayang, semakin romantik. Aku rasa aku harus berterima kasih pada Faizah kerana kata suamiku, Faizahlah yang selalu mengingatkannya supaya jangan mensia-akan kasih sayangku padanya.

Memang aku tidak dapat menafikan, adakalanya aku digigit rindu apabila dia pulang untuk bersama-sama dengan Faizah. Rindu itu, aku ubati dengan zikrullah. Aku gunakan kesempatan ketiadaannya di rumah dengan menghabiskan masa bersama Kekasih Yang Agung. Aku habiskan masaku dengan mengalunkan ayat-ayatNya sebanyak mungkin. Sedikit demi sedikit kesedihan yang ku alami mula pudar. Ia diganti dengan rasa ketenangan. Aku tenang beribadat kepadaNya. Terasa diriku ini lebih hampir dengan Maha Pencipta.
Soal anak-anak, aku tidak mempunyai masalah kerana sememangnya aku mempunyai pembantu rumah setelah aku melahirkan anak kedua. Cuma, sewaktu mula-mula dulu, mereka kerap juga bertanya kemana abah mereka pergi, tak pulang ke rumah. Aku terangkan secara baik dengan mereka. Mereka punyai ibu baru. Makcik Faizah. Abah perlu temankan Makcik Faizah seperti abah temankan mama. Anak-anakku suka bila mengetahui Faizah juga menjadi `ibu' mereka. Kata mereka, Makcik Izah baik. Mereka suka ada dua ibu. Lebih dari orang lain. Ahhh...anak-anak kecil. Apa yang kita terapkan itulah yang mereka terima. Aku tidak pernah menunjukkan riak kesedihan bila mereka bertanya tentang Faizah. Bagiku Faizah seperti adikku sendiri.
Kadang-kadang, bila memikirkan suamiku menyayangi seorang perempuan lain selain aku, memang aku rasa cemburu, rasa terluka. Aku cemburu mengingatkan belaian kasihnya itu dilimpahkan kepada orang lain. Aku terluka kerana di hatinya ada orang lain yang menjadi penghuni. Aisyah, isteri Rasulullah jua cemburukan Khadijah, insan yang telah tiada. Inikan pula aku, manusia biasa. Tapi..... ku kikis segala perasaan itu. Cemburu itukan fitrah wanita, tanda sayangkan suami.
Tetapi cemburu itu tidak harus dilayan. Kelak hati sendiri yang merana. Bagiku, kasih dan redha suami padaku itu yang penting, bukan kasihnya pada orang lain. Selagi aku tahu, kasihnya masih utuh buatku, aku sudah cukup bahagia. Dan aku yakin, ketaatan, kesetiaan dan kasih sayang yang tidak berbelah bahagi kepadanya itulah kunci kasihnya kepadaku. Aku ingin nafasku terhenti dalam keadaan redhanya padaku, supaya nanti Allah jua meredhai aku. Kerana sabda Rasulullah s.a.w

"Mana-mana wanita (isteri) yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya meredhainya, maka ia akan masuk ke dalam syurga." (Riwayat-Tirmizi, al-Hakim dan Ibnu Majah).
Sungguh bukan mudah aku melalui semuanya itu. Saban hari aku berperang dengan perasaan. Perasaan sayang, luka, marah, geram, cemburu semuanya bercampur aduk. Jiwaku sentiasa berperang antara kewarasan akal dan emosi. Pedih hatiku hanya Tuhan yang tahu. KepadaNyalah aku pohon kekuatan untuk menempuhi segala kepedihan itu. KepadaNyalah aku pinta kerahmatan dan kasih sayang, semoga keresahan hati ini kan berkurangan.
Namun, jika aku punya pilihan, pastinya aku tidak mahu bermadu. Kerana ia sesungguhnya memeritkan. Perlukan ketabahan dan kesabaran. Walau bagaimanapun, aku amat bersyukur kerana suamiku tidak pernah mengabaikan tanggungjawabnya. Dan aku juga bersyukur kerana menjadi intan terpilih untuk menerima ujian ini.

Bagaimana kita sebagai wanita dan isteri jika diuji sebegini????

Sumber: koleksi ku.. (sumber asal: internet)

25 Februari 2013

Kete terkangkang

Ingat kat luar negara je de kete terkangkang ni... Kat Malaysia pun de...

Terjumpe tadi kat dlm perjalanan ke MRR2.... Nampak tak tayar belakang kete tu..kan macam terkangkang... Hehe...

Lawak je... Tgk.. Terkangkang je.. Haha... Lawa la tu bagi dia tu kot kan... Tapi bg aku.. Minta maaf ckp... Mmg x lawa... Kesian tgk.. Mcm kete. .. Hmmm. . X yah la.ckp...

Apa2 pun ni lah salah satu fesyen kete... Hee...

24 Februari 2013

Perlu ke insurans atau takaful???

Perlu ke insurans atau takaful???

Dalam dilema.. nak amik takaful yang mana.. macam2 takaful ada zaman la ni... Sejak aku kerja, seingat aku dah bermacam2 agent insurans datang ke tempat kerja.. sampaikan semalam, de satu slot kursus pasal simpanan dan perlindungan takaful dari etiqa Maybank..



Macam penting je insurans sekrang ni kan.. macam tak boleh hidup je kalau xde takaful dan insurans... Tapi aku masih belum amik mana2 insurans atau takaful... entah, rasa tak yakin je...Ada juga aku terbaca dalam komen2 kengkwan satu group aku di facebook, takaful ni bergantung pada egent yg perkenalkan pada kita tu, kalau egent tu aktif dan proaktif mmg bagus dan berguna utk kita... kalau tak sebaliknya la.. 

Itu lah masalahnya.. aku pernah juga isi borang kat satu agent insurans ni, tapi aku tak bayar lagi sebabnya kekangan duit masa tu, dia suh bank in je.. smpai skrg x bank in sbb macam tak cnfident je.. baru2 ni, de gak agent takaful... murah je.. tapi rasa macam .... ntah la.. memikirkan ekonomi negara skrg banyak sgt bercampur aduk, kononnya nampak islamik tapi dalaman aku rasa was2.. so, sampai hari ni aku tak buat mana2 simpanan, kecuali simpanan utk Faiqah di Tabung haji.. tu je yg aku yakin.. 

Simpanan aku dan suami.. haha.. rahsia la.. tak nak bagitau kan... tapi aku dan suami de cara tersendiri utk kami menabung... Buat masa ni, mmg aku tak fikirkan lagi lah pasal insurans atau takaful tu.. sebab klau sakit g hospital kerajaan je lah senang... sekrang pun dah setanding dgn swasta dah skrg.. 

Tapi setiap org de pandangan masing2 kan.. buat yg akan kerja nanti, bersedialah hadapi geng2 insurans ni menemui anda ea.. buat istikharah dan pilihan yg terbaik.. tak nak timbul masalah di kemudian hari.. sebaiknya, bagi aku... laburkan gaji dan simpanan kita utk sedekah atau wakaf serta zakat itu yg terbaik.. sebab gaji kita tu bukan hak kita sepenuhnya.. ada hak org lain juga di situ kan.. tpi x slh amik takaful..sbb utk msa depan juga kan... 
Nak tahu Bila kita mati???

Nak tahu Bila kita mati???

Salam berhujung minggu... saja nak share satu info best pasal kematian.. hmm.. pasti gerun kan.. tapi baca info kat bawah ni sampai habis... lepas tu, korang blh luahkan apa perasaan korang bila dah tahu, bila korang akan mati... 


Abdullah bin Abbas r.a., meriwayatkan, bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:-

"Bahawa malaikat maut memerhatikan wajah setiap manusia di muka bumi ini 70 kali dalam sehari. Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, di dapati seseorang itu ada yang sedang ketawa. Maka Izrail berkata; " Alangkah hairannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutuskan oleh Allah untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berseronok dan bergelak ketawa."

1 HARI = 24 JAM; (24 X 60 MINIT) = 1440 MINIT

1440 MINIT / 70 = 20.571 MINIT

MAKNANYA:

SETIAP 21 MINIT
MALAIKAT MAUT MENGUNJUNGI KITA...

Ok, sekarang dah tahu kan bila kita mati kan... 
Harap, kita sama2 muhasabah diri bila dah tahu pasal ni... 

p/s: secara jujurnya, aku sendiri meremang bulu roma bila tahu akan hal ni.. sebab tu aku nak semua org tahu pasal hal ni juga... 
Info ni aku dapat masa aku bekursus pendek di tempat kerja ku... sama2 kira renungkan dan buat perubahan...

23 Februari 2013

Kisah RM10

Kisah RM10

Melihat rakan-rakan sekolah mengumpul permainan dalam kotak Tora Aman, aku iri hati dan merasakan seolah-olah ibubapa aku tidak menyImahi aku kerana tidak dapat memberikan aku duit untuk berbelanja seperti rakan-rakan sekolah.

Satu hari, Abah pulang dari kerja. Abah terus menukar pakaian dan memakai tuala untuk mandi. Dompet Abah masih di dalam seluar slack lusuhnya.

Disebabkan terlalu iri hati dengan rakan-rakan yang mengejek aku tidak mempunyai permainan yang dikumpulkan daripada kotak makanan Tora Aman, aku mengambil peluang mencuri RM10 daripada dompet Abah ketika Abah sedang mandi.

Aku mengira duit yang ada dalam dompet Abah, ada RM200, tapi semuanya RM10.

“Abah tak akan perasan kot aku mengambil sekeping,” bisik hati ku.

Tiba-tiba… mak memanggil, “Adam tolong angkat baju di ampaian, hari dah gelap.” Aku bergegas meletakkan dompet Abah kembali ke dalam seluarnya dan keluar mengangkat baju di ampaian depan rumah.

Aku bimbang sepanjang malam, takut-takut Abah check dompetnya. Tapi Abah tidak, selepas solat Isyak, Abah terus tidur. Mungkin abah terlalu penat dengan kerja seharian.

Keesokan harinya, aku terus ke sekolah dengan gembira. Selepas waktu sekolah nanti, aku akan membeli 10 kotak Tora Aman dan dapatkan permainan dalam kotak dan aku boleh berbangga di depan rakan-rakan bahawa ibubapa aku pun mampu memberikan aku duit untuk membeli permainan tersebut.

Kawan-kawan menerima aku ke dalam group mereka yang mempunyai permainan Tora Aman. Aku berasa bangga dan gembira sehingga melupakan peristiwa RM10 itu.

Aku pulang ke rumah lewat kerana leka bermain dengan rakan-rakan. Abah sudah berada di rumah.

Mak pula melihat aku dengan air muka yang penuh kelat menahan amarah .Terasa mak ingin memarahi aku. Tapi aku tak tahu mengapa.

Apabila aku memanggil mak, tangan mak hampir menampar aku. Aku ketakutan sambil menutup mata. Tamparan yang dinantikan tidak sampai.

“Imah, biar abang yang handle. Imah gi masak. Abang nak makan sedap dengan Adam malam ini. Buat ayam goreng rempah,” kata Abah yang memegang tangan mak yang ingin menampar aku.

Mak nak berkata sesuatu, tapi Abah dengan tegas berkata, “Pergi masak. Abang akan selesaikan.”

Abah menyuruh aku untuk mengikutnya keluar dengan kereta untuk membeli barang.

“Macam mana sekolah hari ni Adam?” tanya Abah.

“Bagus Abah. Maaf lambat balik sikit. Tapi Adam tak tinggal sembahyang. Takut-takut mak marah sebab rasa Adam tinggal sembahyang,” jawab aku.

Abah tersenyum.

“Nasib Abah hari ni kurang baik,” kata Abah.

“Mengapa Abah? Apa berlaku?” tanya aku.

“Semalam kereta Abah bermasalah, engin air didih. Hari ini keluar awal bawa kereta ke mekanik untuk diperbaiki. Cadangnya Abah naik bas pergi kerja dari tempat mekanik. Lepas itu waktu balik kerja, abah nak naik bas ke tempat mekanik untuk ambil kereta.

Mekanik itu minta bayaran dulu sebelum kereta direpair kerana perlu duit beli spare parts. Abah dah janji semalam untuk bayar habis RM190. Abah beri RM190 pada mekanik, sepatutnya Abah ada RM10 baki untuk naik bas dan makan tengahari, tapi tak tahu mengapa duit RM10 itu hilang,” kata Abah.

“Hilang? Bagaimana hilang? Ada terjatuh mana-mana,” aku tanya berpura-pura.

“Abah terpaksa meminjam duit RM10 daripada mekanik untuk ulang-alik kerja dan makan tengahari tadi. Akaun bank Abah dah kosong untuk bulan ini, hanya tinggal akaun mak ada duit. Jadi Abah terpaksa pinjam RM10 lagi daripada rakan sekerja untuk bayar mekanik,” kata Abah.

Aku simpati pada Abah tapi aku diam takut peristiwa mencuri terbongkar.

“RM10 itu bukan banyak. Tapi itu hasil titik peluh Abah setiap hari. Keluarga kita bukannya berduit, setiap ringgit mak dan Abah perlu fikir sebelum belanja. Jika bukan kerana kereta rosak terpaksa repair supaya Abah dapat ke kerja dengan mudah, Abah takkan guna RM190 itu. Jika RM10 itu pengemis kelaparan ambil, Abah tak kisah. Kalau RM10 itu ada yang ambil untuk bermegah-megah benda tak tentu pasal, Abah akan rasa sakit hati,” kata Abah.

“Abah dah cari baik-baik RM10 itu?” tanya aku yang masih berpura-pura dan Abah terus memandu kereta tanpa destinasi.

“Adam. Abah sangat sakit hati. Abah gagal menjadi seorang ayah,” kata Abah.

“Mengapa pula?” tanya aku dalam keadaan gugup.

“Abah gagal didik Adam bahawa berbohong itu dosa. Abah gagal buat Adam takut berbohong. Sebaliknya Adam takut kesalahan dan kebenaran dibongkarkan. Abah gagal buat Adam faham mencuri itu satu kesalahan dan dosa besar. Abah gagal mencari duit yang cukup untuk duit poket Adam sehingga Adam terpaksa mencuri. Abah sedih kerana Adam buktikan Abah ini memang gagal sebagai sebagai seorang ayah,” kata Abah. Aku lihat air mata abah bertakung, menunggu masa untuk tumpah. Aku rasa sangat bersalah dan berdosa, tapi aku tidak mampu mengeluarkan kata-kata.

“Bila Adam balik lewat, Abah keluar ke sekolah mencari Adam. Nampak Adam bangga dengan permainan baru di depan rakan-rakan. Abah terus balik. Abah renung dan bertanya, Adam perlukan duit, tapi Adam tak berani minta terus-terang daripada Abahnya. Silap Abah dan mak di mana? Silap Abah dan mak mengajar di mana? Abah berbincang dengan mak, kata bukan silap Adam, tapi silap Abah dan mak sebagai ibubapa,” kata Abah lagi yang sudah menghentikan keretanya di tepi sebuah padang.

“Abah. Maafkan Adam Abah. Adam yang mencuri. Adam yang silap. Adam mohon maaf sakitkan hati Abah. Abah tak salah. Bukan Abah yang tak pandai mengajar. Silap Adam tak pandai jadi anak yang soleh. Adam janji pada Allah tak akan buat lagi,” kata aku sambil berpelukan menangis. Aku merangkul abah kuat-kuat sehingga baju lusuh abah dibasahi air mataku. Aku merasa titikan air mata abah jatuh di pipiku, Ya ALLAH aku rasa sungguh berdosa. “Abah sentiasa maafkan anak abah, abah halalkan dan redha segala-galanya untuk anak-anak abah.Abah sayang anak-anak abah”

Sejak itu aku berubah menjadi seorang yang bertanggungjawa b pada Abah dan mak. Aku menjadi kebanggaan Abah dan mak di sekolah, di universiti dan tempat kerja.

Sumber: Page on fb (Bercinta Selepas Nikah)

22 Februari 2013

Zikir Pembuka Rezeki

Hati Jumaat penuh barakah...
Penuh nikmat dan hikmat...
Penuh rahmat...
Penuh keampunan...
Jom amalkan zikir utk menambah rezeki yg baik dan halal...
InshaaAllah... Allah Maha Mendengar...
Akan memakbulkan jika selalu amalkan...
Aku selalu amalkan zikir ni dulu masa dok kayuh basikal nak g sekolah...
Basikal kan xde radio... So..zikir sbg penghibur...
Now.. Aku jmpe balik zikir ni... So..lpas ni nak amalkan balik smbil memandu plak kan...
Jom kita amalkan bersama...
Sebagai satu saham tiket msuk syurga Allah... Ameen...
Sumber gambar: Fb

Rimas dengan makhluk ni...

Salam Jumaat.. Moga hari penuh keberkatan...
Dari semalam aku rimas... Rimas dengan makhluk Anonymous.. Rimas plak bila banyak yg post dan komen kat entry2 aku...
Dulu mmg masuk kat spam je... Skrg ni dah masuk bhgian komen juga... Rimas la sbb aku tahu... Itu mungkin hacker jga... Dan mmg sah2 aku akan delete je...
Dan mungkin itu org luar negara dan bukan org Malaysia... Rasa rimas dn geram dan itu risiko bila ranking di google dah naik sikit kn...
Mmg kalau de yg komen sbg halimunan tu aku delete je... So..tonjolkn siapa anda..  buat pe nak sembunyi2 kan...
Oklah... Dh ckup luahkan perasaan...kang tak pasal2 berkedut dan matikan mood aku je... Salam Jumaat dan ceria2 selalu...

21 Februari 2013

Maafkan kaamiii..

Maafkan kaamiii..

Entry ringkas untuk pembaca setia blog ku yang tak seberapa ni.. mohon maaf buat kengkwan blogger semua, sebab daku memang tak sempat nak menjengah balik blog2 korang. Aku hanya sempat update entry je supaya xde sawang... sebab memang sibuk aje minggu ni dan minggu2 akan datang. Maklumlah lepas cuti kan... hee... Banyak entry guna mobile dari pc... So, mohon maaf sangat2 dan ada masa aku akan balas komen2 dan jenjalan di blog korang pula.. 


Moga korang bahagia dan ceria2 selalu.. wassalam... 

"Sudah Baligh Belum Mumayyiz"

salam malam Jumaat... 
Sape2 yg tengok tv9 malam ni, tahu la tajuk entry aku malam ni nih.. Malam ni layan dua rancangan ilmu kegemaran aku dan suami.. Tapi suami dah lama lena sebab sakit kepala, maka ku layan la tv sorang2... Mula2 layan TV1, tengok ustz Kazim.. hehe.. best plak ustaz malam ni, lebih santai la sikit ceramah dia malam ni.. tajuk "Tiket ke syurga".. habis je Forum Perdana, layan TV9 plak.. tengok semanis kurma..

Mula2 macam tak faham, tapi baca sikit sinopsis tentang tajuk tu baru faham.. rupanya tajuk yg membicarakan tentang, pasangan yg dah berkahwin, tapi masih tak berubah sikap sebelum kahwinnya tu.. Hee.. macam best kan.. Sebenarnya bila dah kahwin, automatik kehidupan kita kena berubah..sebab tu dok tengok ada je yg dah khwin bertahun2 tapi perangai dok gtu gak.. 

Kalau aku dan suami de gak perangai yg tak berubah iaitu merajuk.. haha.. normal la tu kan.. Ok, tak nak citer bab tu.. tapi minat suamiku yg mmg dr zaman dia bujang smp dah anak satu tak berubah, iaitu minat pasal kete... hadoii.. kalau isteri yg faham memang bengang juga ooo.. macam aku dulu mula2 memang bebel juga la.. rasa membazir je.. tapi kerana minat tu kereta dia tahan lama dan tak pernah lagi rosak... Alhamdulillah.. mmg dia jaga betul. 

Dan kerana minat juga, kami ada bisnes sendiri.. minat kami bergabung... aku pandai design dan dia minat solek kete.. so, dari situ jadi rezeki part time kami.. Alhamdulillah.. Aku tak marah minat dia, tapi aku sokong sebab perkara tu xde salahnya... dan selagi minat tu lagha dan sia2 yg smp boleh melupakan Allah aku sokong je... Aku juga belajar banyak perkara pasal kete.. macam mana nak jaga enjin.. tayar, starter, rim dan mcam2 lagi.. Lama2 minat tu jadi sebati dah dgn hidupku.. kadang2 kami bertukar2 pendapat utk make up kete dan tukar rim.. 

So, selagi minat tu tak menyalahi etika lepas kahwin, teruskan.. suami ku juga faham dia dah kahwin, so xde lah dia nak lepak dgn kengkawan dia lagi.. kalau nak kuar juga jumpe geng2 kete dia, biasa mmg dia angkut anak bini sekali... kan senang macam tu, xde nak rasa curiga dan cemburu kan... 

Ok lah.. cukup lah pasal tu.. aku nak kongsi sikit input dari bicara semanis kurma tu tadi.. kalau nak dengar sendiri boleh tengok kat Tonton.com.my... 

5 Proses dalam rumahtangga :-
  1. Kenal - proses permulaan lepas kahwin, iaitu kenal pasangan dr segenap aspek
  2. Tahu - tahu segala perangai, suka tak suka, kelakuan, baik dan buruk pasangan.
  3. Faham - memahami pasangan. dari segi kerjaya, kelakuan perangai, sikap dan tingkah laku
  4. Sesuaikan diri - Menyesuaikan diri dengan pasangan.. apa yg boleh dan tak boleh antara psgn.
  5. Serasi - bila dan sesuai dgn diri, akan timbul keserasian.. saling lengkap melengkapi.. 
5 Perkara yang suami tak suka terhadap isteri :-
  1. Cemburu buta - cakap dengan cleaner kat tempat kerja pun mengamuk sakan..
  2. Control suami - lemas perut suami yg kena control... 
  3. Minta yang bukan-bukan - meminta2 melebihi kemampuan suami... 
  4. Suka membebel - jangan terlalu membebel.
  5. Selekeh - berkemban je.. bau masam bila suami balik keje... 
6 Perkara yang isteri tak suka terhadap suami :-
  1. Marah-marah - yang ni mmg mana2 isteri tak akan suka sikap ni.
  2. Serius sangat - tak reti wat lawak dan bergurau langsung.. masam je memanjang.. 
  3. Tak fokus bila isteri cakap - haha.. yg ni memang sy pun tak suka... tapi lelaki kalau wat keje mmg x pduli isteri ckp pe..
  4. Comot - selekeh je depan isteri..
  5. Buli isteri - semua kerja rumah isteri buat.. macam hamba je layan isteri.
  6. Lupa tarikh2 penting - yang ni pun boleh jadi isu naik mahkamah kot.. tapi jgn la lupa, kalau tahu suami jenis pelupa, set reminder dlm handphone suami ea.. 
Tips suami isteri :-
  • Kasih syang kerana Allah
  • Jujur - berbincang dan berterus terang dlm setiap perkara
  • Bertolak ansur dalam setiap perkara termasuk emosi, kerja dan pendapatan.
  • Memaafkan - mudah meminta maaf dan memaafkan apabila salah faham dan merajuk.
  • Jangan berdendam - jangan berdendam dan mengungkit. Yang lalu adalah sejarah silam.. biarkan berlalu.. 
  • Melaksanakan tanggungjawab dalam mencari redha Allah dan semata-mata krn Allah.
  • Amalkan surah al-Kahfi ayat 10 dan ayat 39.
  • Elakkan memendam rasa - luahkan rasa sekali sekala dgn apa cara sekali pun tapi dengan penuh hemah.
  • Bersedia untuk berubah - perubahan dan penghijrahan memerlukn pengorbanan. 
p/s: saja kongsikan di blog untuk bacaan semua dan panduan semua termsuk penulis juga.. moga bermanfaat utk semua.. wassalam.. 
Penggunaan kalimah Allah...

Penggunaan kalimah Allah...

Mungkin ada yang tahu, tapi ada juga yang tahu... sebenarnya penggunaan zikir dan kalimah Allah wajib betul dan tepat pada tempatnya... 

Masha Allah 

Maksudnya "Keagungan Allah" atau ALLAH YANG MAHA AGUNG. Penggunaan Masya Allah ni selalu di salah gunakan.. Masya Allah digunakan bila kita lihat sesuatu yg menakjubkan, atau melihat tentang kebesaran dan sesuatu yg tak tercapai dek akal.. Atau pun melihat sesuatu yg semulajadi dan cantik dipandangan mata. Umpamanya melihat pemandangan yg indah. Tapi banyak yg guna perkataan ni ditempat yg salah. JANGAN gunakan Masya Allah ketika melihat maksiat dan perbuatan yg dilarang Allah.

Subhana Allah (سبحان الله)
Kalimah pujian yg digunakan bila melihat sst yg taajub... Mksud subhanaallah.. MAHA SUCI ALLAH... 

Astaghfirullah (أستغفرالله)
Maksudnya AKU MEMOHON AMPUN DARI ALLAH.. Gunakan kalimah ni apabila melihat maksiat atau kemungkaran. Mohon ampun bila lihat perbuatan yg Allah tak suka. Mohon ampun jika sedar kesilapan dgn segera... Nabi s.a.w pun istighfar 70 kali sehari... Maka kita hamba biasa patutnya lebih dr tu kn.. Sbb selalu buat dosa sama ada sedar atau tidak.

Inshaa Allah (إن شاء الله)
SESUNGGUHNYA DENGAN KEIZINAN ALLAH... Ucapkan inshaa Allah jika berjanji atau menerima jemputan tapi dgn niat utk hadir jemputan tu. Kalau tak nak hadir atau tak boleh hadir wajib bgtau tak boleh hadir.

Alhamdulillah (الحمدلله)
SEGALA PUJI BAGI ALLAH. Memuji Allah ketika mendapat nikmat dan kurniaan yg menyeronokkan... 

Allahu Akbar (الله اكبر)
Bila melihat kebesaran Allah...

La Ilaha IllaAllah (لااله إلاالله)
Ucapkan lah dan sentiasa lah mengeluh dengan kalimah ini... Tapi wajib ucap smpai habis... Biasa sebut "La Ila"... Maksdnya tiada tuhan...so.. Wajib hati2 bila menyebut... Sebut smpai hbis..

Innalillah...
Kalimah ketika ditimpa musibah... Sama ada kecil atau besar. Bukan ketika kematian shja... Tapi org slh faham kan...

Moga kita manfaatkn puji dan zikir pada Allah ni dalam setiap detik kehidupan seharian... Yang lain2 xdr mslh kan... Cuma mashaa Allah tu yg byk org slh guna kn... Dan yg pling sy mrh bila perkataan tu dibuat gurauan dan lawak dlm drama2 dan filem komedi...

Moga kita sedar akan kelebihan dan kekurangan ni.. 

Auto ke Manual???

aku fobia dengan hari khamis.. haha.. knapa??? sesetangah org syok je kan... tapi aku fobia sebabnya nak kena hadapi jem yang xde roti di pagi khamis...


Tapi idak ler smpai kna kaunseling.. cuma bila hari khamis kna bangun awal kan.. perlu ke sekolah awal pagi.. tapi yg aku fobia pasal jem tu.. sebab lenguh kaki oii.. 

Pakai kete manual, yang sporty dan manual memang lenguh time jem kan..sbb tu kaki aku fobia je.. kalau la lerr kete tu blh auto transform kan.. time jem je tukar ke auto best gak.. tapi sebenarnya aku tak minat kete auto.. x best nak drift dan bawa laju.. sebabnya statik je tkan minyak.. xmencabr plak kn.. 

Suami ku berkali suh beljar kete auto.. tapi aku tak nak.. nak manual gak.. ingat lagi masa aku prgnant 8 bulan dulu.. menangis kat jalan, sebab krem kaki... lepas tu, tu lah alasan aku minta suami ku hantar hari2 dan amik keje hari2.. terasa bagaikan puteri kan.. haha.. sekali sekala kan.. 

Manual ke auto ke, kalau jem semua org tak suka.. cuma kalau auto relax la sikit kaki tak lenguh kan.. lau manual, lenguh kaki menekan clutch la kan.. tapi apa pun aku suka kete manual.. sebab blh drift laju2... mcam ala2 bawa sport car drift di litar gtu.. haha.. agak laju aku bawa, tapi masih ikut had laju ok... hehe

Tapi aku rasa, kalau pompuan suka auto je kot kan.. sebab senang, tapi kelebihan bawa manual ni,yg auto pun dia blh bawa, tapi kalau org yg biasa bawa auto, lama2 lupa dah nak bawa manual... betul tak.. so, setiap sst tu ada lebih dan kurang.. kalau korang suka auto ke manual???

19 Februari 2013

Dari planet mana ni???

Dari planet mana ni???


Gambar ni aku dapat dari Facebook.. 

Fesyen apa kah ni.. 
Fesyen yg betul2 menghina Islam bagiku..
Ni bukan tutup aurat tapi BALUT KULIT...

Memalukan Islam betul perempuan yg pkai macam ni..
Nauzubillah.. 
Apa perasaan dia ek pkai macam ni???

Ish3... Astaghfirullah...
Moga Allah beri hidayah pada dia utk ttup aurat dengan sempurna... 
Allah tahu yang terbaik

Allah tahu yang terbaik

Kadang2 hati cemburu...
Melihat kelebihan org tertentu...
Apa org nak semua dapat...
Bestnya hidup macam tu...

Lepas aku kehilangan...
Dan rasai perasaan org yg pernah kehilangan...
Aku jadi makin sensitif...
Tapi...
Aku kena lawan rasa tu...
Itu semua nafsu jahat...
Itu semua bisikan syaitan...
Itu semua amarah belaka...

Sering aku kata...
Allah tahu yg terbaik utkku...
Utk keluarga ku..
Untuk ketetapan hidup ku...
Allah nak aku dekat dengan Dia...

Owh...cemburu...pergilah jauh2..
Jangan ggu perasaanku...
Jangan racuni fikiranku..
Allah tahu yg terbaik utkku...
Allah dah r3ncanakan yg indah2 utkku...

Ya Allah jadikan lah aku...
HambaMu yg bersyukur....

P/s: sshnya nak lawan rasa keinginan nak nak zuriat bila tgk org lain menimang cahaya mata lagi... Tapi sbnrnya... Aku tak sedia spnuhnya lagi... Syaitan dan nafsu yg mnghasut... Ya Allah... Pelihara dan sucikanlah hatiku... Kau Tahu Yang Terbaik Untukku...

18 Februari 2013

*Kisah si PENGANTIN BARU*

*Kisah si PENGANTIN BARU*

Suatu malam Si suami mengajak isterinya keluar untuk memberi satu kejutan.

Suami : Sayang... Jom kita keluar, abang nak bagi satu kejutan. Tapi kena tutup mata dulu ya
Isteri : Nak kemana abang? Kejutan? Wahhh +.+

Kemudian Si suami menutup mata isterinya dan membawa keluar dari bilik. Tiba tiba Si isteri terasa nak kentut, tetapi dia malu lalu menyuruh suaminya membuatkan segelas air.
Isteri : Abang..sayang dahaga laa..Boleh tak tolong buatkan air.
Suami : Okey sayang, tunggu kejap ye..

Si suami berlalu pergi dan Si isteri melepaskan kentutnyaa..Kemudian Si suami datang membawa air untuk isterinya, tetapi Si isteri terasa nak kentut lagi, lalu menyuruh suaminya menambah gula kononnya air itu kurang manis. Si suami berlalu pergi dan menambah gula, Si isteri melepaskan kentutnya lagi dengan penuh perasaan. Kemudian Si suami membawakan air kepada Si isteri sekali lagi, tetapi Si isteri masih terasa nak kentut, lalu menyuruh suaminya menambah gula sedikit. Si suami berlalu pergi untuk menambah gula dan Si isteri kentut sekentut kentut nya.... Setelah itu suaminya datang dan membuka ikatan yang menutup mata isterinya.

Suami : Suprise!!!
Isteri : *muka terkejut kerana disekeliling nya terdapat ahli keluarga suaminya* .. err.. ayah ibu bila datang? :'D
Ayah&Ibu : Sejak kentut hang yang pertama tu kami dah mai dah =='
Isteri : *tersengih malu*

Kredit from: Pakar Diari Hati on Facebook...

Berakhir sudah....

Salam hari Isnin... Berakhir sudah cuti sempena Tahun Baru Cina selama seminggu... Nak kena warming up balik segala urat saraf dan semangat nak g kerja jap lagi ni...

Nak kena setting minda...
Nak kena siapkan segala kerja yg tertangguh...
Nak print segala kerja yg diminta...
Otak mula pikir pasal kerja...
Beku sekejap bila cuti seminggu...
Nak cairkan semula....

Ya Allah berikan ku semangat baru...

Hari ni en.somi hantar...
Rasa lega sikit dan relax sikit...
Hopefully...
Baik2 aja di tempat kerja hari...
Ya Allah. ..
Permudahkan urusanku hari ni...

Rasa rindu nak tinggalkan si mek Faiqah yg byk keletah ni....
Dia mcm tahu adik dia dh xde...
Baik dan dh x buat perangai dh semalam...
Tapi amat menghiburkan smlm...
Geram je umi dan abi tgk dia...

Korang tgk la ni.. Geram tak?...heee

17 Februari 2013

Lawak WIFI di Kedai Mamak

Lawak WIFI di Kedai Mamak

Suatu hari di kedai mamak, seorang lelaki bertanya kepada seorang mamak yang bekerja di situ..

Hasrul : dey mamak apa password WIFI kat sini?
Mamak : apa WIFI??
Hasrul : ini kedai punya internet la..
Mamak : Ooo..itu macam kalu, password dia tujupakale jugak
Hasrul : hah??
Mamak : “tujupakale..!”
Hasrul : Apa tu..??
Mamak : Aiyoo..awak tanya passwordkan... tujupakale la..
Hasrul : Password dia tajupakale..!
Mamak : ya... tujupakale

Hasrul pun menaip T.U.J.U.P.A.K.A.L.E. (ternyata salah)

Hasrul : dey, mamak apa password dia??
Mamak : tujupakale la…sudah tanya banyak kali jugak..aiyoo!!
Hasrul : kau bagi salah la, tu yg aku tanya balik
Mamak : mana ada salah..tujupakale
Hasrul : tak boleh la dey!!
Mamak : boleh la…
Hasrul : ko datang sini tengok aku taip..(mamak tu pun datang) kalo tak boleh kepala ko aku tuju!
Mamak : aiyoo abang jangan marah la..awak satu kali saya tengok (Hasrul pun taip)
Hasrul : ko tengok aku taip T.U.J.U.P.A.K.A.L.E… tengok, mana dapat!!
Mamak : dey, abang mari sini saya taip..awak kasi tekan salah butang jugak..
Hasrul : eh, ye ke…kau tekan la
Mamak : ini macam tekan la 7777
Hasrul : “ini TUJUH EMPAT KALI..!!”
Mamak : betul la saya cakap tujupakale..
Hasrul : %@$#@%#!!!!….

Sumber: Facebook

Terasa Sayu Anakku dah tiada

Salam semua.. terasa baru nak kongsi cerita... pernah dulu aku khbarkan aku ada 2 rahsia kan.. satu aku dah bagitau iaitu aku dah dapat rumah sewa baru kan.. sebenarnya serentak dengan tu, aku ada berita gembira juga, rezeki anak sebenarnya dapat rumah tu.. Faiqah akan jadi kakak... 


Tapi tak lama pun rupanya, Allah pinjamkan kejap je keseronokan tu sebab Allah nak bagi aku rezeki rumah tu dan juga nak tambahkan keimanan aku dengan benarlah kata-kata Allah dalam surah al-Isra' ayat 31 yg bermaksud "Dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu karena takut kemiskinan. Kamilah yang akan memberi rezki kepada mereka dan juga kepadamu. Sesungguhnya membunuh mereka adalah suatu dosa yang besar."... Ayat ni bukti bahawa, jangan takut nk beranak ramai sbb takut miskin, sebab setiap anak de rezeki... 
Besarlah ni adik dalam kandungan ummi yg telah pergi... 

Sebab tu lah rezeki kami dapat rumah lepas aku check UPT positif... memang rezeki betul masa tu... Alhamdulillah... tapi sebenarnya Allah pinjamkan aje kejap.. seminggu selepas tu aku bleeding... dan secara natural ankku yg berusia 6 minggu tu pergi secara semula jadi.. 

Sayu juga tadi bila lihat ketulan2 kecil darah pekat, ku tahu tu janin yg tak jadi... tak pelah.. takde rezeki kali ni.. dan aku dan suami juga pasti Allah tahu, kami belum bersedia sepenuhnya untuk timang anak dalam masa terdekat ni... sebab planning kami untuk tahun depan... tapi mmg la redha dan seronok bila thu nk dpat zuriat lagi, dan aku dan suami juga redha bila zuriat tu hanya pinjaman sementara.. 

Baru ku rasa, macam mana sedihnya org yg nak sgt anak kan.. berusaha dan berusaha tanpa jemu... dah lekat, hilang pula... tapi aku tetap akn ingat ankku ini.. sebab tu aku nak coret entry ni sebagai kenangan kami nanti... 

Buat adik, ummi dan abi redha adik pergi... kerana adik pinjaman Allah untuk keseronokan dan pembawa rezeki ummi, abi dan kakak faiqah... Terima kasih Allah kerana pinjamkan adik untuk kami... Sekarang, ummi dan abi tgh fikirkan nama untuk adik... walaupun tak tahu pun jantina.. tapi sbenarnya 6 minggu dah jadi seketul daging kan... mknanya dia jadi janin kecil je... maka, aku nak juga letakkan nama untuk adik.. untuk ummi dan abi ingat adik smpai bila.. kerana adik pernah menumpang di rahim umi wlaupun sebentar... 

Selepas berpindah dan dah stabil sikit kehidupan, baru plan betul2 nak bagi Faiqah adik, Faiqah pun masih tak sedia nak adik sebab tak puas lagi mngempeng dengan ummi... sebab ummi dah tekad nk menyusu Faiqah smpai 2 tahun kan.. sebab tu juga Allah pinjamkan saja kan.. hnya Allah yg tahu hikmahnya dan Allah tahu yg terbaik untuk kami... :-)